Memikirkan semula Terima Kasih Tahun Baru ini

Memikirkan semula Terima Kasih Tahun Baru ini
Apa sebenarnya seni penghargaan?
Joanne Morton, CC BY-NC

Ia adalah tahun baru, yang bermaksud bahawa ia juga masa untuk membayangkan permulaan baru dan masa depan yang lebih baik. Sudah tiba masanya, untuk resolusi Tahun Baru.

Kesyukuran, khususnya, telah menjadi resolusi yang popular. Bagi kebanyakan daripada kita, hidup bersyukur seolah-olah menjanjikan lebih banyak kebahagiaan dalam hidup kita.

Tetapi bagaimana jika kita mendapat syukur semua yang salah?

Saya mula menulis buku saya "Seni Terima Kasih" kerana saya juga percaya bahawa rasa syukur mungkin menawarkan penawar kepada kemarahan, ketakutan dan kemarahan yang mencirikan kehidupan kontemporari. Tetapi ketika saya membaca satu buku bantuan diri tentang rasa syukur selepas itu, ia mempunyai kesan yang bertentangan dengan saya. Semakin saya baca, semakin kurang saya rasa bersyukur.

Saya datang untuk bertanya, adakah masalahnya terletak pada bagaimana kesyukuran cenderung untuk ditakrifkan?

Hutang terima kasih

Kesyukuran sering ditakrifkan sebagai perasaan kewajiban dan keberhutangan terhadap mereka yang memberi kita hadiah atau membantu kita dalam beberapa cara. Pertimbangkan berapa kerap kita menggunakan frasa itu, "Saya berhutang anda hutang terima kasih," atau "Satu giliran yang bagus patut mendapat yang lain."

Idea hutang rasa syukur itu kembali ke dasar-dasar budaya Barat, kepada Aristotle, Cicero dan Perjanjian Baru.

Mengikut pakar kontemporari terkemuka atas ucapan terima kasih, profesor psikologi UC Davis Robert Emmons, "Untuk bersyukur untuk membolehkan diri anda ditempatkan di posisi penerima - merasa berhutang budi dan menyedari pergantungan seseorang terhadap orang lain. "Atau, seperti Emmons berhujah di tempat lain, terima kasih adalah "pengakuan hutang," dan rasa tidak menghiraukan "keengganan untuk mengakui hutang seseorang kepada orang lain."

Dalam rangka kerja ini, orang adalah penghutang dan pemberi hutang. Menurut ahli falsafah Shelly Kagan, "Jika ada orang yang mengasihi anda, anda berhutang kepada mereka sesuatu; anda berhutang budi kepada mereka. "Orang ramai menghargai nilai orang lain berdasarkan apa yang mereka boleh tawarkan. Emmons menulis:

"Sukacita mengharuskan pemberi bukan hanya memberikan hadiah tetapi juga hadiah yang dikasihi untuk dirinya sendiri - sebuah 'mutiara yang sangat mahal,' seperti yang ada. ... Tahap yang kita rasa bersyukur selalu bergantung pada penilaian kos dalaman ini: Ia adalah intrinsik kepada emosi, dan secara logiknya, kita tidak merasakan semua yang bersyukur atas hadiah yang kita terima kos itu sedikit atau tidak untuk pemberi. "

Dalam erti kata lain, hadiah dan kebaikan melibatkan pengiraan "kos," yang memanjangkan pembayaran: Hadiah dikira gerak isyarat yang harus dibayar balik dengan ungkapan terima kasih dan, jika boleh, hadiah timbal balik.

Berfikir dalam istilah sebegini mungkin menggalakkan orang ramai untuk melihat hubungan mereka dalam segi ekonomi - seperti transaksi yang dinilai oleh kriteria pasaran keuntungan dan kerugian.

Untuk tujuan itu, rancangan radio Kristian menjadi tuan rumah Nancy Leigh DeMoss menasihatkan menyimpan jurnal syukur seperti penyata bank atau daftar buku cek, sebagai tempat untuk menguruskan hutang ucapan terima kasih.

"Saya ingin menggalakkan anda memikirkan rasa syukur sebagai hutang yang anda berhutang, sama seperti anda dipanggil untuk membayar bil bulanan anda."

Seni terima kasih

Kesyukuran adalah lebih daripada kebahagiaan individu. Kebahagiaan saya terikat dengan anda dan dengan orang lain.

Penulis syukur, yang menggesa kami untuk memberi tumpuan atas hutang yang kita berhutang kepada orang lain, mengingatkan kita tentang fakta ini. Saya, bagaimanapun, berhujah dalam "Seni Terima Kasih" bahawa retorik hutang terima kasih membebankan kita ke jalan yang berbahaya. Masalahnya adalah bahawa nilai hubungan kita tidak boleh dikira dengan nombor pada halaman, dan cuba berbuat demikian mungkin membuat kita terlepas apa yang paling penting.

Ambil, sebagai contoh, hadiah baru-baru ini yang saya terima - botol air aluminium yang bagus. Seorang kawan mengatakan bahawa dia melihatnya dan memikirkan saya. Sudah tentu, saya mengucapkan terima kasih kepadanya. Tetapi dengan segera mengira kos hadiah itu dan menentukan bagaimana saya akan membayarnya, saya bertanya: "Kenapa anda memilih botol air?"

Dia memberitahu saya di mana dia membesar di Amerika Syarikat, dia tidak mempunyai akses kepada air bersih. Saya banyak bepergian, dan dia mahu saya mengambil air bersih dengan saya di mana sahaja saya pergi. Lebih-lebih lagi, dia berharap ia dapat mengurangkan sisa botol plastik, kerana, katanya, kita semua berkongsi planet ini.

Saya mungkin terlepas semua ini kerana saya hanya merenungkan cara terbaik untuk membayarnya. Sebaliknya, hadiah ini mendorong perbualan yang mengingatkan saya tentang kesalinghubungan asas. Tindakan saya, katanya, memberi impak kepada kehidupannya, seperti tindakannya memberi impak kepada saya sendiri.

Dunia ini saling berkait

Adalah penting untuk menyedari bahawa amalan terima kasih harian kami mempunyai implikasi sosial dan politik yang lebih luas.

Katakanlah saya rasa bersyukur untuk akses ke udara bersih di Pennsylvania Tengah. Saya rasa terima kasih kerana saya membesar dengan asma, dan saya tahu betapa sukarnya untuk menghirup udara tercemar. Saya tidak perlu merasa terhutang budi kepada sesiapa sahaja untuk udara bersih ini. Udara bersih bukan hadiah. Saya bersyukur kerana udara bersih diperlukan untuk hidup.

Sama juga berlaku untuk air bersih. Walau bagaimanapun, pada masa ini, cabaran yang berpotensi serius untuk membersihkan air di Pusat County, Pennsylvania, tempat saya tinggal.

Melihat melalui mata bersyukur, menyesuaikan diri dengan sokongan yang diperlukan untuk hidup dan berkembang, saya dapat mengenali ancaman untuk membersihkan air sebagai ancaman peribadi. Walaupun ia adalah peribadi, ia tidak dapat diperbaiki semata-mata. Saya mesti menghubungi orang lain yang juga akan terjejas, supaya kita boleh bertindak bersama untuk menguruskannya.

Pembelian buku saya ialah keberhutangan bukan satu-satunya cara untuk mengaitkannya. Contoh-contoh seperti ini membuktikan bahawa kita semua sangat bergantung kepada sokongan material bumi, dan itu juga bercakap kepada kesalinghubungan kita.

Oleh itu resolusi saya tahun ini adalah untuk mengamalkan seni penghargaan dengan membayangkan hidup saya, dan dunia di mana saya hidup, sebagai peluang, bukan hutang. Saya berazam untuk memberi tumpuan kepada apa yang diperlukan, dan bekerja bersama dengan orang lain untuk menjadikan semua orang dapat hidup dan hidup dengan baik, kerana kita hidup bersama. Saya harap anda akan menyertai saya.

Mengenai Penulis

Jeremy David Engels, Profesor Karir Awal Sherwin di Institut Etika Rock, dan Profesor Madya Komunikasi dan Sains Komunikasi, Pennsylvania State University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = syratitude; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}