Kenapa Kebaikan Sejati Melibatkan Lebih Daripada Memberi Hanya

Kenapa Kebaikan Sejati Melibatkan Lebih Daripada Memberi Hanya

Siapa yang paling murah hati di dunia sekarang? Tanyakan orang di Barat, dan jawapan yang paling popular mungkin adalah Bill Gates, pengasas Microsoft. Sebab baik juga. Menurut Perniagaan Insider Kedudukan 2015 orang 20 yang paling murah hati di dunia, Gates datang pertama, dengan $ 27 bilion dalam derma seumur hidup. Tetapi adalah Gates benar-benar seorang yang murah hati? Itu kelihatan seperti soalan yang tidak masuk akal. Apa lagi yang boleh ditanya olehnya?

Walau bagaimanapun, kebaikan seperti kemurahan hati adalah rumit. Mereka melibatkan lebih daripada sekadar tingkah laku luar. Fikiran, perasaan dan motif seseorang juga penting. Sekiranya mereka tidak berada dalam keadaan baik, maka seseorang itu tidak layak sebagai orang yang murah hati. Begitu juga dengan kebajikan lain, seperti belas kasihan, kerendahan hati dan pengampunan.

Jadi apa lagi yang terlibat dalam menjadi orang yang murah hati selain secara konsisten menderma wang, masa dan sumber seseorang? Para ahli falsafah perlu banyak berkata untuk membantu kita menjawab soalan ini, terutamanya memandangkan letupan kerja pada kebaikan dan watak dalam beberapa dekad kebelakangan ini. Tetapi tidak begitu. Kemurahan hati adalah kebaikan yang terlupakan dalam penyelidikan akademik secara umum, dan mungkin sebagian besar dalam falsafah. Telah ada sangat beberapa artikel pada kemurahan hati dalam jurnal falsafah arus perdana sejak 1975.

Mari kita berani sendiri, kemudian. Saya ingin mencadangkan tiga syarat yang perlu kita temui untuk memenuhi syarat sebagai orang yang murah hati. Tidak perlu dikatakan, ada orang lain, tetapi saya mendapati ini sangat menarik dan kontroversial.

Mula-mula datang menyumbang sesuatu yang bernilai kepada anda. Pertimbangkan contoh berikut:

Jones telah kehilangan minat sepenuhnya dalam CD di dalam kereta; dia tidak memainkannya dalam beberapa tahun, dan mereka hanya mengumpul habuk. Pada suatu hari, dia terpaksa memandu oleh pusat pengumpulan Goodwill, dan memutuskan bahawa ia akan menjadi baik untuk menghilangkannya. Jadi dia menafikannya.

Saya tidak mahu menyalahkan Jones. Adalah dipuji, dan Goodwill boleh meletakkan derma untuk digunakan dengan baik. Tetapi adakah derma beliau murah hati? Saya cenderung untuk mengatakan tidak. Sekiranya Jones masih melekat pada CD dan berfikir bahawa mendermakan mereka boleh melakukan kebaikan di dunia, maka itu akan menjadi satu perkara. Tetapi dia kehilangan semua lampiran kepada mereka tahun lalu. Ketika bertindak dengan murah hati, seseorang memberi sesuatu yang bernilai kepadanya, sesuatu yang dia pedulikan, walaupun hanya sedikit.

Seterusnya tidak memberi tumpuan kepada diri sendiri. Berikut adalah contoh lain:

Amanda telah mendermakan kepada pelbagai badan amal selama beberapa tahun, dan hari ini dia menerima anugerah komuniti untuk kedermawanannya. Walaupun dia tidak memberitahu ini kepada orang lain, apa yang mendorongnya untuk membuat sumbangan ini selalu menjadi publisiti dan pengiktirafan.

Sekali lagi, kita boleh bersetuju bahawa dunia adalah tempat yang lebih baik kerana Amanda telah menyumbangkan banyak kali. Syukurlah dia membantu orang sejak bertahun-tahun, bukannya tidak. Namun di sini juga kita tidak mendapat ungkapan kemurahan. Begitu juga jika motivasi beliau adalah untuk mendapatkan potongan cukai, untuk mendapatkan ganjaran di akhirat atau untuk menenangkan hati nurani yang bersalah. Apa semua ini mempunyai persamaan ialah mereka berfokus sendiri. Orang yang menyumbangkan wang atau masa untuk sebab-sebab ini akhirnya hanya mengambil berat tentang dirinya sendiri, dan bukan orang yang akan dibantu oleh derma itu.

Oleh itu, keperluan kedua adalah motif orang yang bermurah hati dalam menderma perlu terutama altruistic, atau bimbang dengan kesejahteraan mereka yang akan dibantu, tidak kira sama ada penderma akan mendapat manfaat dalam proses itu. Sekiranya dia melakukannya, itu hebat! Tetapi jika dia tidak, itu juga baik. Manfaatnya bukanlah titik. Perhatikan bahawa saya berkata 'terutamanya'. Beberapa sebab yang berminat boleh hadir juga. Tetapi motif altruistik semakin kuat.

If ini berada di landasan yang betul, ia menimbulkan persoalan yang mencabar mengenai kewujudan kemurahan. Untuk mengandaikan tidak ada motivasi altruistik. Mungkin semua yang kita lakukan hanya bertujuan untuk kepentingan diri sendiri. Kemudian ia akan mengikuti bahawa tidak ada kemurahan hati sama ada.

Nasib baik, penyelidikan dalam psikologi menunjukkan sebaliknya. Terima kasih terutamanya kepada pecah tanah bekerja daripada C Daniel Batson dari University of Kansas, kami mempunyai alasan yang baik untuk berfikir bahawa motivasi altruistik wujud. Paling menarik, sejauh yang dapat kita katakan, ini berlaku dalam satu cara sahaja - melalui empati. Batson telah mendapati bahawa jika anda berempati dengan, katakan, penderitaan orang lain, anda lebih mungkin membantu mereka, dan ada peluang yang baik bahawa motivasi anda akan menjadi altruistik.

Jadi kemurahan akan bertahan, tetapi ia sepatutnya memerlukan mental minda yang pertama. Itulah sebabnya keperluan ketiga dan terakhir yang saya ingin sebutkan di sini akan di atas dan di luar. Ini boleh digambarkan dengan contoh berikut:

Profesor Smith baru saja selesai bertemu dengan seorang pelajar mengenai kertasnya. Ketika pelajar meninggalkan, dia berkata: 'Terima kasih kerana membuat masa untuk bertemu dengan saya.'

Jawapan Smith, dalam suara nada yang serius: 'Jangan risau. Saya hanya melakukan kerja saya. Profesor dikehendaki bertemu dengan pelajar sekiranya waktu pejabat tidak sesuai dengan jadual mereka. Lihat awak esok di kelas. '

Dia kemudian menutup pintu.

Sekali lagi, terpuji dia bertemu dengannya, saya akan katakan. Tetapi tidak murah hati.

Perbuatan yang murah hati adalah hadiah. Dan hadiah tidak diperlukan. Mereka diberikan secara bebas, dan tidak boleh dikecewakan jika ditahan. Oleh itu, untuk bertindak dari hati kemurahan hati, kita berikan apabila (dan hanya apabila!) Kita fikir kita mempunyai kebebasan moral untuk berbuat demikian. Kami pergi ke atas dan di luar panggilan tugas.

Begitu pula Gates yang murah hati? Saya tidak boleh katakan. Dia pasti seolah-olah untuk menjadi, tetapi saya tidak tahu ceritanya dengan cukup baik. Secara umumnya, apabila kita cuba untuk mengetahui kemurahan hati seseorang, berikut adalah beberapa petunjuk yang boleh kita cari:

* Adakah terdapat bukti bahawa hadiah itu penting kepada orang itu, bahawa dia peduli dengannya dalam beberapa cara?

* Adakah orang cenderung memberi walaupun ganjaran luar, seperti publisiti atau faedah cukai, tidak boleh dimainkan?

* Adakah orang tersebut menyumbangkan diri dari rasa kewajiban, atau ini hadiah wang tunai atau masa yang boleh digunakan dengan cara lain?

Tak satu pun dari ini adalah ujian yang sempurna, tentu saja, tetapi mereka membantu kita untuk melihat ke dalam hati orang lain, dan juga untuk kita sendiri.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Christian B Miller adalah profesor falsafah AC Reid di Wake Forest University di North Carolina, dan pengarang atau editor lapan buku. Yang paling terkini ialah Gap Watak: Seberapa Baik Adakah Kita? (2018).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku oleh Pengarang

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Christian B Miller; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}