Remaja yang Merasakan Dapat Memberi Manfaat Dari Membantu Orang Lain

Remaja yang Merasakan Dapat Memberi Manfaat Dari Membantu Orang Lain

Fikirkan tentang kali terakhir anda membantu seseorang keluar. Mungkin anda menghantar teks sokongan kepada rakan yang tertekan atau memberikan arahan kepada orang asing yang hilang.

Bagaimana perasaan anda?

Sekiranya anda berkata baik, gembira, atau mungkin "hangat dan kabur," anda tidak bersendirian. Penyelidikan menunjukkan bahawa membantu orang lain menawarkan beberapa manfaat psikologi dan kesihatan yang penting.

Dalam kehidupan seharian, orang melaporkan mood yang lebih baik pada hari-hari mereka membantu orang asing or menawarkan telinga empathetic kepada rakan. Dewasa yang sukarelawan, membelanjakan wang untuk orang lain dan menyokong pasangan mereka juga mengalami peningkatan kesejahteraan dan mengurangkan risiko kematian.

Membantu orang lain bermanfaat kerana sebahagiannya menggalakkan kedekatan sosial dan perasaan kecekapan peribadi.

As seorang penyelidik yang mempelajari perkembangan remaja, Saya memutuskan untuk menyiasat bagaimana semua ini boleh bermain di kalangan remaja. Saya berminat untuk mengkaji tingkah laku prososial remaja - perkara seperti membantu, menghiburkan dan berkongsi - dalam konteks hubungan rapat mereka. Memandangkan masa remaja adalah masa intensiti emosi yang meningkat, adakah remaja merasai manfaat mood daripada membantu orang lain dalam kehidupan seharian?

Remaja dan kemurungan

Melihat kembali pada tahun-tahun sekolah menengah anda sendiri, anda mungkin teringat merasa sangat cemas untuk melihat keren di hadapan rakan sekelas atau disukai oleh pemergian anda. Semasa remaja, belia semakin meningkat sibuk dengan pendapat rakan-rakan mereka, termasuk rakan mereka dan rakan kongsi romantis. Sesungguhnya masa remaja adalah masa ketika pengalaman pengecualian atau penolakan sosial dapat menyengat terutamanya teruk.

Tahun-tahun remaja juga merupakan masa yang berisiko tinggi untuk mengalami gejala depresi. Hampir 1 dalam setiap 11 remaja dan dewasa muda di Amerika Syarikat mengalami episod kemurungan utama. Dan, walaupun pemuda dengan gejala depresi yang tidak memenuhi kriteria untuk diagnosis rasmi kemurungan adalah berisiko untuk masalah penyelarasan, seperti masalah kesunyian dan hubungan romantis.

Remaja yang tertekan, selain rasa tidak putus asa dan kurang harga diri, sering memberi respons tekanan sosial dengan emosi negatif yang semakin meningkat. Sebagai contoh, remaja dengan gangguan kemurungan utama ambil penolakan rakan sebaya lebih keras daripada melakukan rakan-rakan mereka yang sihat.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sekiranya remaja yang teruk berasa sangat teruk selepas pertemuan sosial negatif, mungkin mereka berasa sangat baik selepas pertemuan sosial yang positif? Pakar psikologi tahu bahawa kebimbangan umum tentang kelulusan sosial boleh membuat interaksi interpersonal positif - seperti menawarkan sokongan atau bantuan rakan sebaya - semua lebih bermanfaat. Saya mahu melihat sama ada yang dipegang walaupun untuk remaja yang berasa letih.

Adakah anda membantu seseorang hari ini?

In kajian terbaru kami, rakan sekerja saya dan saya meneliti kelakuan prososial remaja dalam interaksi setiap hari mereka dengan rakan-rakan dan pasangan romantis. Matlamat kami adalah untuk memahami sama ada memberikan bantuan adalah terutamanya peningkatan mood untuk belia dengan gejala depresi.

Kami mengambil 99 remaja lewat dari masyarakat sekitar kami di Los Angeles. Kebanyakan mereka adalah pelajar sekolah menengah atau lulusan sekolah menengah baru-baru ini. Mula-mula kita menilai gejala kemurungan mereka di makmal supaya kita dapat mengetahui bagaimana mereka telah merasakan beberapa minggu sebelum ini.

Kemudian kami meminta mereka untuk melengkapkan 10 hari berturut-turut tinjauan pendek di rumah. Setiap hari 10, peserta memberitahu kami sama ada mereka membantu rakan-rakan atau rakan kongsi romantis - perkara seperti membuat mereka nikmat, atau membuat mereka merasa penting. Mereka juga melaporkan perasaan mereka sendiri.

Pada hari-hari remaja yang membantu rakan atau rakan kencan mereka, mereka mengalami mood positif. Walaupun suasana hati mereka tidak hebat hari sebelumnya atau jika mereka sendiri tidak menerima apa-apa sokongan sosial pada hari itu, membantu orang lain masih berkaitan dengan dorongan semangat mereka.

Tetapi membantu membantu remaja lebih daripada yang lain? Kesan positif dari tingkah laku prososial sehari-hari terhadap mood yang kita lihat adalah paling kuat untuk remaja dengan tahap gejala depresi yang lebih tinggi. Jadi pemuda dengan tekanan emosi yang tinggi menuai manfaat mood yang paling besar daripada memberi pinjaman kepada rakan-rakan mereka sebagai bantuan.

Walaupun kita sering bercakap tentang pentingnya menerima sokongan sosial apabila kita berasa rendah, penemuan ini menyoroti nilai unik untuk memberi sokongan kepada orang lain.

Membantu orang lain membantu diri anda sendiri

Kajian ini memberikan gambaran tentang potensi manfaat pemberian bantuan untuk remaja, terutamanya yang mengalami gejala depresi. Temuan kami membina penyelidikan terdahulu yang menunjukkan bahawa tingkah laku prososial adalah paling bermanfaat untuk orang yang mengalami kebimbangan sosial, neurotikisme dan ketidakpuasan badan.

Walaupun kami tidak menguji mekanisme yang mendasari mengapa ini mungkin, ada kemungkinan bantuan dapat memberi perasaan kepada individu dihargai oleh orang lain atau menggalakkan tujuan mereka dan harga diri. Bagi golongan muda dengan tahap kecemasan sosial-emosi yang tinggi, peluang untuk mengukuhkan hubungan sosial dan merasa kompeten dalam hubungan rapat mungkin sangat penting untuk meningkatkan mood.

Banyak kajian yang menghubungkan tingkah laku prososial dengan mood, termasuk kita, adalah korelasi - kita tidak dapat menyimpulkan bahawa membantu rakan-rakan atau orang lain yang romantis menyebabkan mood yang lebih positif. Kajian eksperimen itu secara rawak menugaskan beberapa peserta untuk terlibat dalam tindakan kebaikan dan lain-lain untuk terlibat dalam aktiviti sosial yang tidak membantu akan membantu mengesampingkan kemungkinan bahawa ia sebenarnya adalah suasana positif yang mendorong kelakuan prososial berikutnya.

Ia juga penting untuk diingat bahawa sangat sedikit peserta kami mengalami masalah klinikal. Penyelidikan masih perlu menentukan sama ada tingkah laku prososial dikaitkan dengan suasana hati yang positif di kalangan remaja dengan gangguan kemurungan yang didiagnosis. Persoalan yang menarik adalah sama ada sesetengah belia yang mengalami kemelut mengalami emosi "terbakar" dari bantuan yang sangat kerap.

Walaupun perkataan "remaja" dapat menimbulkan imej remaja yang melulu yang mengalami konflik antara diri dan kegawatan emosional, tahun-tahun remaja adalah masa peluang dan pertumbuhan sosial yang hebat. Memahami kapan, bagaimana dan mengapa remaja berperilaku akrab - dan bagi siapa membantu memberi yang paling menggalakkan kesejahteraan - boleh menyumbang kepada pemahaman kita tentang perkembangan sosial remaja.Perbualan

Tentang Pengarang

Hannah L. Schacter, Fellow Penyelidik Postdoctoral dalam Psikologi, University of Southern California - Kolej Surat, Seni dan Sains Dornsife

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = membantu orang lain; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}