Altruisme Murni - Sambungan Yang Menjelaskan Mengapa Kami Membantu Orang Orang Tidak Berpengalaman

Altruisme Murni - Sambungan Yang Menjelaskan Mengapa Kami Membantu Orang Orang Tidak Berpengalaman
Shutterstock / Lightspring

Pada bulan Mei 22 2017, rumah saya di Manchester mengalami serangan pengganas. Menunggu di ruang perapian selepas konsert Ariana Grande, seorang lelaki muda meletupkan bom ke dadanya, membunuh orang 22 dan mencederakan beberapa ratus orang. Tetapi di tengah-tengah keganasan yang tidak masuk akal serangan itu, ada banyak cerita kepahlawanan dan tanpa mementingkan diri sendiri.

Doktor luar yang sedang berjalan dari tempat itu berlari kembali ke ruang serambi untuk membantu mangsa. Seorang wanita yang melihat ramai remaja yang bingung dan takut membimbing 50 mereka untuk keselamatan sebuah hotel berdekatan di mana dia berkongsi nombor telefonnya di media sosial supaya ibu bapa dapat datang dan memilih anak-anak mereka.

Pemandu teksi merentasi bandar itu mematikan meter mereka dan mengambil konsert-penonton dan ahli-ahli rumah orang lain. Sebagai satu paramedik di tempat kejadian berkomentar: "Terdapat banyak orang yang dapat melakukan apa yang mereka dapat untuk membantu ... Saya melihat orang yang bergerak bersama dengan cara saya tidak pernah melihat sebelum ini."

Beliau menambah: "Perkara yang saya akan ingat lebih daripada yang lain ialah kemanusiaan yang dipamerkan. Orang-orang menangkap mata masing-masing, bertanya sama ada mereka baik-baik saja, menyentuh bahu, memandang satu sama lain. "

Tindakan altruisme semacam itu hampir selalu menjadi ciri kecemasan. Di jalan London di 2015, seorang pelumba telah terperangkap di bawah roda bas tingkat dua. Orang ramai di sekitar orang 100 berkumpul bersama, dan dalam tindakan altruisme yang diselaraskan, mengangkat bas supaya lelaki itu dapat dibebaskan.

Persoalan mengapa manusia kadang-kadang bersedia untuk mempertaruhkan nyawa mereka sendiri untuk menyelamatkan orang lain yang telah membingungkan ahli falsafah dan saintis selama berabad-abad. Mengikut pandangan Neo-Darwinian moden, manusia pada dasarnya mementingkan diri sendiri, "pembawa" beribu-ribu gen, yang tujuannya adalah untuk bertahan dan meniru diri mereka sendiri.

Di bawah pandangan ini, masuk akal untuk membantu orang yang berkait rapat dengan kami secara genetik, seperti ahli keluarga atau sepupu jauh, kerana apa yang kelihatan seperti pengorbanan diri sebenarnya memberi manfaat kepada kolam gen kami. Tetapi bagaimana pula apabila kita membantu orang yang kita tidak berkaitan secara genetik, atau juga haiwan?

Pelbagai penjelasan yang berbeza untuk menjelaskan perkara ini telah dikemukakan. Satu mencadangkan bahawa mungkin tidak ada perkara seperti "tulen" altruisme sama sekali. Apabila kita membantu orang asing (atau haiwan), mesti ada tahap manfaat untuk diri kita sendiri, seperti membuat kita berasa baik tentang diri kita sendiri, atau memperoleh rasa hormat kepada orang lain.

Atau mungkin altruisme adalah strategi pelaburan: kami melakukan perbuatan baik kepada orang lain dengan harapan mereka akan mengembalikan kebaikannya (dikenal sebagai [altruisme salingan]. Ia juga boleh menjadi satu cara untuk menunjukkan sumber-sumber kita, menunjukkan betapa kaya atau mampu kita, supaya kita menjadi lebih menarik dan meningkatkan kemungkinan pembiakan kita.

Berakar di empati

Saya tidak ragu-ragu bahawa sebab-sebab ini berlaku kadang-kadang. Banyak tindakan kebaikan mungkin secara primitif (atau hanya sebahagiannya) didorong oleh kepentingan diri sendiri. Tetapi adakah naif untuk menunjukkan bahawa altruisme "tulen" boleh wujud juga? Bahawa pada masa ini apabila tindakan altruistik berlaku, motivasi kita semata-mata untuk meringankan penderitaan orang lain?

Pada pandangan saya, altruisme tulen berakar pada empati. Empati kadang-kadang digambarkan sebagai keupayaan untuk melihat perkara-perkara dari perspektif orang lain. Tetapi dalam pengertiannya yang mendalam, empati adalah keupayaan untuk merasa, bukan hanya untuk membayangkan, apa yang sedang dialami oleh orang lain. Ia adalah keupayaan untuk benar-benar memasuki ruang minda orang lain (atau menjadi) supaya anda dapat merasakan perasaan dan emosi mereka. Dengan cara ini, empati dapat dilihat sebagai sumber belas kasihan dan altruisme.

Empati mewujudkan sambungan yang membolehkan kita berasa belas kasihan. Kita dapat merasakan penderitaan orang lain dan ini menimbulkan impuls untuk meringankan penderitaan mereka, yang seterusnya menimbulkan tindakan altruistik. Kerana kita dapat merasakan dengan orang lain, kita termotivasi untuk membantu mereka apabila mereka memerlukan.

Altruisme Murni - Sambungan Yang Menjelaskan Mengapa Kami Membantu Orang Orang Tidak Berpengalaman
Disambungkan. Shutterstock / vectorfusionart

Seperti yang saya cadangkan dalam buku saya, Sains rohani, adalah salah memikirkan manusia sebagai entiti sepenuhnya berasingan, terdiri daripada gen mementingkan diri sendiri yang hanya berkenaan dengan kelangsungan hidup dan replikasi mereka sendiri. Keupayaan untuk empati menunjukkan interkoneksi yang mendalam antara kami.

Terdapat perasaan di mana kita berada sebahagian daripada rangkaian kesedaran bersama. Inilah yang membolehkan kita mengenal pasti orang lain, merasakan penderitaan mereka dan bertindak balas dengan tindakan altruistik. Kita boleh merasakan penderitaan orang lain kerana, dalam ertikata, kita adalah mereka. Jadi kita merasakan keinginan untuk meringankan penderitaan orang lain - dan untuk melindungi dan mempromosikan kesejahteraan mereka - sama seperti kita sendiri.

Dalam kata-kata Ahli falsafah Jerman Arthur Schopenhauer:

Sifat dalaman saya sendiri sebenarnya wujud di setiap makhluk hidup ... [Ini] adalah alasan belas kasihan ... dan ungkapannya dalam setiap perbuatan baik.

Dengan kata lain, tidak perlu membuat alasan untuk altruisme. Sebaliknya, kita harus meraikannya sebagai suatu kesempurnaan seolah-olah pemisahan. Daripada menjadi tidak wajar, altruisme adalah ungkapan sifat yang paling asas - hubungan kita.

Mengenai Penulis

Steve Taylor, Pensyarah Kanan dalam Psikologi, Leeds Beckett Universiti

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}