Lagu Pantas Untuk Kehidupan Yang Baik Hidup Merasa Bersyukur

Lagu Pantas Untuk Kehidupan Yang Baik Hidup Merasa Bersyukur

Bagi orang-orang Yunani kuno, kebajikan bukan matlamat dalam dan dari dirinya sendiri, tetapi sebaliknya laluan kepada hidup yang hidup dengan baik. Dengan bersikap jujur ​​dan murah hati, penuh ketekunan dan ketabahan, menunjukkan ketahanan dan kebaikan, seseorang akan berkembang - datang untuk menjalani kehidupan yang penuh dengan makna dan mencari yang kekal, bertentangan dengan kebahagiaan yang tidak pernah ada. Hari ini, pandangan itu tidak banyak berubah. Walaupun kita mendengar banyak cerita selebriti, ahli politik dan bahkan jiran kita mencari kesenangan yang pantas melalui kepuasan diri, kecurangan atau hubris, kita juga dapat melihat 'kasut lain' akhirnya jatuh, menyebabkan keputusasaan, penolakan sosial atau lebih teruk.

Jika benar bahawa kebajikan membawa kepada kehidupan yang hidup dengan baik - pandangan yang menerima lebih banyak sokongan empirik dengan setiap tahun berlalu - soalan Bagaimanakah saya menjadi kebajikan? mengambil sedikit masa segera. Bagi majoriti etika, kedua-dua zaman purba dan moden, jawapannya adalah jelas: kebajikan berasal daripada menjalani kehidupan yang diperiksa, satu di mana perbincangan yang mendalam membawa kepada pemeliharaan sifat-sifat mulia seperti kejujuran dan kemurahan hati, tidak kira betapa sukarnya untuk memberantas mereka.

Walau bagaimanapun, ada masalah dengan jalan yang dipakai dengan baik ini. Di dunia yang sibuk di mana ramai yang merasa dibanjiri dengan tuntutan kehidupan seharian, menumpukan masa kepada perbincangan falsafah - layak kerana ia mungkin - boleh merasakan seperti mewah yang sukar difahami. Oleh itu, ketika laluan biasa untuk mengejar kebajikan pastinya dapat berfungsi, setelah lebih dari dua dekad mengkaji bagaimana emosi membentuk minda, saya rasa mungkin ada cara yang lebih mudah untuk mencapai tujuan yang sama.

Dalam menimbang watak moral, pengarang Rom Cicero berkata: 'Terima kasih tidak hanya kebaikan yang paling besar, tetapi ibu bapa semua yang lain.' Dan sementara saya fikir ia terlalu banyak, pandangan Cicero menawarkan prospek yang menggembirakan yang, hanya dengan memupuk rasa syukur, kebaikan lain akan berkembang. Sekiranya betul, ia menunjukkan bahawa ada cara yang berbeza untuk memperbaiki karakter moral - yang cepat, mudah dan cekap.

Pada asasnya, emosi adalah tentang masa depan, bukan masa lalu. Dari segi evolusi, rasa sakit atau keseronokan yang tidak dapat mengubah apa-apa akan menjadi sia-sia dari upaya otak. Manfaat emosi sebenarnya berasal dari kuasa mereka untuk membimbing keputusan tentang apa yang akan datang.

Dalam kes penghargaan, sudah lama jelas bahawa ia menghasut orang untuk membayar hutang. Seperti yang diterangkan oleh ahli sosiologi Jerman, Georg Simmel pada permulaan abad 20th: 'Kesyukuran ... adalah ingatan moral umat manusia.' Ia tidak membiarkan orang lupa bahawa mereka mesti menerima pengorbanan masa depan untuk memberi manfaat kepada dermawan yang lalu. Dan sebagai penyelidikan dari banyak makmal, termasuk saya sendiri, telah menunjukkan secara empirik, Simmel betul. Orang yang lebih bersyukur rasa kepada mereka yang telah menolong mereka, semakin rajin mereka akan bekerja untuk membayar mereka kembali.

Hadakah rasa terima kasih mengerjakan sihir mentalnya? Dengan mekanisme apa yang membuat kita bersedia untuk menumpukan masa, wang atau sumber lain untuk membayar balik orang lain daripada meningkatkan kesenangan kita sendiri? Nampaknya turun ke kawalan diri. Bila-bila masa seseorang berkorban untuk yang lain, dia memilih untuk melepaskan keperluan langsung beliau dalam perkhidmatan keuntungan masa depan yang lebih besar. Sebagai contoh, jika anda menghargai persahabatan anda dengan seseorang, rasa terima kasih yang anda rasakan apabila dia membantu anda memindahkan sofa anda ke apartmen baru menjadikannya lebih mungkin anda akan mengembalikan kebaikan itu, walaupun pada masa dia meminta pertolongan yang anda inginkan lakukan hampir apa sahaja daripada perabot angkat. Namun, bersetuju untuk membantu adalah perlu untuk memastikan bahawa manfaat persahabatan itu terus turun - manfaat yang, apabila diagregasi dari masa ke masa, mungkin akan lebih besar daripada perasaan yang menyenangkan untuk keluar makan malam jika ia bermakna meninggalkan rakan di dalam kesukaran.

Untuk membuktikan perkara itu, kami telah berulang kali dapat menunjukkan hubungan dekat antara rasa syukur dan kawalan diri. Dalam 2014, kami menunjukkan bahawa orang-orang yang didorong untuk merasa bersyukur, berbanding dengan yang diindikasikan untuk merasa kebahagiaan atau tidak ada emosi sama sekali, menjadi lebih bersedia untuk menunggu ganjaran kewangan yang lebih besar (misalnya, $ 80 dalam tiga minggu) berbanding dengan yang lebih kecil, segera ($ 35 sekarang). Seperti anak-anak yang berjaya di 'marshmallow' terkenal Walter Mischel ujian'di Stanford University di 1970s, orang dewasa yang bersyukur ini lebih mampu menahan godaan untuk kepuasan segera yang datang dengan biaya manfaat yang lebih besar di masa depan.

Memandangkan banyak dilema moral merebak ke masalah kawalan diri - seperti yang Stoics menunjukkan berabad-abad yang lalu - penemuan sedemikian menunjukkan bahawa rasa syukur mungkin sesungguhnya merupakan kebangaan orang tua.

Pertimbangkan kejujuran. Katakan saya meminta orang untuk bermain permainan peluang di mana mereka boleh membalikkan duit syiling maya untuk memenangi salah satu daripada dua hadiah wang tunai: yang kecil atau lebih besar. Mari kita katakan flip berlaku secara peribadi. Semua orang perlu lakukan untuk mendapatkan wang mereka memukul kunci komputer untuk menunjukkan hasilnya: 'kepala' bermaksud ganjaran yang lebih besar; 'ekor' yang lebih kecil. Sekarang, mari buat satu tweak terakhir: duit syiling yang dimaksudkan dicincang untuk menghasilkan ekor.

Jika rasa terima kasih meningkatkan kejujuran, ramalannya adalah jelas: mereka yang merasa bersyukur pada masa flip harus lebih cenderung daripada rakan sebaya mereka untuk melaporkan bahawa mereka mendapat ekor, dengan demikian memastikan mereka akan mendapat ganjaran yang lebih kecil. Sebagaimana ternyata, apabila kami menjalankan eksperimen ini, diterbitkan in Sains psikologi Mei ini, itulah yang berlaku. Peratusan penipu turun sebanyak setengah (dari hampir 49 peratus kepada 27 peratus) di kalangan mereka yang baru saja mengimbas kembali masa ketika mereka merasa bersyukur, berbanding dengan mereka yang menggambarkan masa ketika mereka merasa gembira atau tidak ada emosi tertentu sama sekali.

Sebarang percubaan tunggal tentu saja tidak boleh dianggap sebagai bukti kuat. Oleh itu, dalam artikel yang sama, kami menerangkan satu eksperimen kedua di mana kami meningkatkan kepentingan. Versi ini mempunyai dua perbezaan utama. Pertama, duit syiling duit syiling menentukan sama ada mana-mana peserta tertentu perlu menyelesaikan tugas 10 minit yang menyenangkan atau satu minit 45 yang sukar. Kedua, kami membawa para peserta untuk percaya bahawa orang yang akan datang akan ditugaskan untuk menyelesaikan tugas yang mana saja.

Diambil bersama, perubahan ini bermakna keputusan orang bukan sahaja melibatkan pilihan yang secara dramatik berbeza dalam masa dan usaha yang diperlukan, tetapi juga secara langsung mempengaruhi hasil untuk orang lain. Dalam memutuskan untuk menipu dengan melaporkan bahawa flip duit syiling maya datang kepala, orang memberi diri mereka tugas yang lebih pendek dan lebih menyenangkan, tetapi dengan berbuat demikian, juga tidak adil membuat orang lain menjadi tugas yang lebih berat.

Seperti yang mungkin dibayangkan, kekerapan penipuan secara keseluruhan lebih rendah. Walau bagaimanapun, rasa syukur bekerja dengan cara yang sama. Manakala 17 peratus orang yang ditipu apabila merasa neutral atau gembira, hanya 2 peratus yang ditipu apabila merasa bersyukur.

Sastera empirikal menunjukkan pengaruh yang sama terhadap kebaikan lain. Orang yang merasa bersyukur lebih cenderung kepada membantu yang lain yang meminta bantuan, kepada membahagikan keuntungan mereka dengan cara yang lebih egalitarian, menjadi setia walaupun pada kos kepada diri mereka sendiri, menjadi kurang materialistik, dan juga kepada menjalankan berbanding dengan loafing.

Adalah penting untuk menyedari bahawa orang yang bertindak lebih berhati-hati dalam kajian ini tidak melakukannya kerana mereka adalah orang yang 'baik' dari awal. Mereka bukanlah orang-orang yang, seperti yang ditetapkan oleh etika mahir, menghabiskan masa bertahun-tahun untuk memberi tumpuan kepada analisis falsafah. Mereka adalah orang-orang dari semua lapisan masyarakat yang, apabila dipersembahkan dengan godaan, terpaksa membuat keputusan segera tentang sama ada untuk bersikap mulia atau tidak. Dan sementara banyak yang bertindak dengan cara yang kurang terhormat, semua yang diperlukan oleh sesetengah orang untuk bersikap adil adalah beberapa saat yang dihabiskan untuk menimbulkan perasaan bersyukur.

Tiada satu pun daripada ini yang perlu diambil kira bahawa pertimbangan rasional mengapa dan bagaimana untuk bertindak secara beretika bukan usaha yang berbaloi. Ia pasti. Tetapi bukan satu-satunya, atau mungkin juga cara yang paling berkesan, untuk membantu memupuk kebajikan dan kehidupan yang baik. Meningkatkan moral dari bahagian bawah dengan memupuk rasa syukur beberapa saat setiap hari mungkin berfungsi dengan baik, dengan bonus yang anda tidak perlu menunggu bertahun-tahun untuk hasil.

Tentang Pengarang

David DeSteno adalah profesor psikologi di Northeastern University di Boston, di mana beliau mengarahkan Kumpulan Emosi Sosial. Buku beliau termasuk Daripada Watak (2011), pengarang bersama Piercarlo Valdesolo; Kebenaran Mengenai Kepercayaan (2014); dan Kejayaan Emosi (2018). Dia tinggal di Massachusetts.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Idea ini dimungkinkan melalui sokongan geran kepada Aeon dari Yayasan John Templeton. Pendapat yang dinyatakan dalam penerbitan ini adalah pengarang dan tidak semestinya mencerminkan pandangan Yayasan. Pembiayaan untuk Majalah Aeon tidak terlibat dalam membuat keputusan editorial. Kaunter Aeon - jangan keluarkan

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}