Adakah Anda Sebagai Bersyukur Seperti Anda Layak?

Adakah Anda Sebagai Bersyukur Seperti Anda Layak?
Kesyukuran bukan sekadar perasaan yang hebat tetapi sihat. Aaron Amat / Shutterstock.com

Sebagai seorang doktor, saya telah membantu menjaga banyak pesakit dan keluarga yang hidupnya terbalik oleh penyakit serius dan kecederaan. Di dalam keadaan bencana itu, sukar untuk mencari sebab untuk apa-apa tetapi meratap. Namun, Kesyukuran memberi kita peluang untuk membangunkan salah satu yang paling sihat, paling menghidupkan dan bersemangat dalam semua kebiasaan - yang menghitung dan bersukacita dalam berkat-berkat kita.

Faedah syukur

Penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang bersyukur cenderung untuk menjadi sihat dan bahagia. Mereka mempamerkan tekanan dan kemurungan yang lebih rendah, menghadapi masalah yang lebih baik dengan kesukaran dan tidur dengan lebih baik. Mereka cenderung lebih bahagia dan lebih puas dengan kehidupan. Malah mereka rakan-rakan cenderung menjadi lebih puas dengan hubungan mereka.

Mungkin apabila kita lebih tertumpu pada perkara-perkara baik yang kita nikmati dalam kehidupan, kita mempunyai lebih banyak untuk hidup dan cenderung untuk menjaga lebih baik diri kita dan satu sama lain.

Apabila para penyelidik meminta orang ramai untuk merenungkan masa lalu dan menulis tentang perkara-perkara yang sama ada merengsa mereka atau yang mereka rasa bersyukur, mereka yang ditugaskan mengingatkan perkara yang baik lebih optimistik, berasa lebih baik tentang kehidupan mereka dan sebenarnya melawat doktor mereka kurang.

Tidak menghairankan bahawa menerima terima kasih membuat orang lebih bahagia, tetapi juga mengucapkan terima kasih. Percubaan yang meminta para peserta menulis dan menyampaikan nota terima kasih mendapati peningkatan yang besar dalam tahap yang dilaporkan kebahagiaan, manfaat yang berlangsung selama sebulan.

Falsafah falsafah

Adakah Anda Sebagai Bersyukur Seperti Anda Layak?
Memberi ucapan terima kasih penting bagi psikologi dan jiwa kita. Cinta Anda Saham / Shutterstock.com

Salah satu fikiran terbesar dalam sejarah Barat, ahli falsafah Yunani Aristotle, berhujah bahawa kita menjadi apa yang kita biasanya dilakukan. Dengan mengubah tabiat kita, kita boleh menjadi manusia yang lebih bersyukur.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sekiranya kita menghabiskan hari-hari kita mengherankan semua yang telah buruk dan betapa gelapnya prospek untuk masa depan muncul, kita boleh berfikir diri kita dalam kesengsaraan dan kemarahan.

Tetapi kita juga boleh membentuk diri kita dalam jenis orang yang mencari, mengenali dan merayakan semua yang kita perlu berterima kasih.

Ini bukan untuk mengatakan bahawa sesiapa sahaja harus menjadi Pollyanna, tanpa henti membaca mantra dari Voltaire "Candide, "" Semua adalah untuk yang terbaik dalam hal ini, yang terbaik dari semua dunia yang mungkin. "Ada ketidakadilan yang harus ditegakkan dan luka untuk sembuh, dan mengabaikan mereka akan mewakili tanggungjawab moral.

Tetapi sebab untuk menjadikan dunia tempat yang lebih baik jangan sekali-kali membutakan kita kepada banyak perkara yang baik yang telah dimiliki. Bagaimanakah kita boleh menjadi belas kasihan dan murah hati jika kita ditekankan pada kekurangan? Ini menjelaskan kenapa negarawan Rom yang hebat Cicero dipanggil bersyukur bukan sahaja kebaikan yang paling besar tetapi "ibu bapa"Daripada mereka semua.

Akar agama

Kesyukuran sangat tertanam dalam banyak tradisi agama. Dalam agama Yahudi, kata-kata pertama doa pagi boleh diterjemahkan, "Saya mengucapkan terima kasih"Kata lain menanyakan soalan," Siapa kaya? "Dengan jawapan ini:"Mereka yang bergembira dengan apa yang mereka ada"

Dari perspektif Kristian juga, rasa terima kasih dan kesyukuran sangat penting. Sebelum Yesus berkongsi hidangan terakhir dengan murid-muridnya, dia terima kasih. Jadi, sebahagian penting kehidupan Kristian adalah penghargaan dan pengkritik GK Chesterton memanggilnya "bentuk pemikiran tertinggi"

Kesyukuran juga memainkan peranan penting dalam Islam. Bab 55 dalam Al-Quran menceritakan semua hal yang harus dipuji oleh manusia - Matahari, Bulan, awan, hujan, udara, rumput, hewan, tumbuhan, sungai dan lautan - dan kemudian bertanya, "Bagaimanakah orang yang masuk akal boleh bersyukur kepada Allah?? "

Tradisi lain juga menekankan pentingnya kesyukuran. Perayaan Hindu meraikan berkat dan mengucap syukur kepada mereka. Dalam agama Buddha, rasa syukur membina kesabaran dan berfungsi sebagai penawar kepada tamak, perasaan yang mengakis kita tidak pernah cukup.

Akar walaupun dalam penderitaan

Dalam buku 1994 beliau, "Kehidupan yang baru, "Profesor Duke University English Harga Reynolds menggambarkan bagaimana pertempurannya dengan tumor tulang belakang yang menyebabkan dia lumpuh sebahagiannya juga mengajarnya banyak tentang apa yang dimaksudkan untuk benar-benar hidup.

Selepas pembedahan, Price menerangkan "semacam kesungguhan yang terkejut." Dengan masa, walaupun dikurangkan dalam banyak cara oleh tumornya dan rawatannya, dia belajar untuk lebih memperhatikan dunia di sekelilingnya dan mereka yang menetapinya.

Mencerminkan perubahan dalam tulisannya, Harga mencatat bahawa buku-bukunya berbeza-beza dalam banyak cara dari yang ditulisnya sebagai seorang lelaki yang lebih muda. Malah tulisannya, dia berkata, "kelihatan sangat sedikit seperti orang lelaki itu pada masa diagnosisnya."

"Konyol seperti itu, ia lebih tinggi, lebih mudah dibaca, dan dengan lebih banyak udara dan langkah. Dan ia turun dari tangan orang yang bersyukur. "

Berus dengan kematian boleh membuka mata kita. Sesetengah daripada kita muncul dengan penghargaan yang mendalam untuk keunggulan setiap hari, kefahaman kita yang lebih jelas dan komitmen baru untuk meraikan kehidupan. Singkatnya, kita boleh menjadi lebih bersyukur, dan lebih hidup dari sebelumnya.

Mengucapkan syukur

Adakah Anda Sebagai Bersyukur Seperti Anda Layak?
Perbualan yang baik, kawan baik dan sambungan - bukan harta benda - membawa kegembiraan besar. Jacob Lund / Shutterstock.com

Ketika datang untuk mengucapkan terima kasih, satu perangkap untuk menghindari adalah mencari kebahagiaan dalam hal-hal yang membuat kita merasa lebih baik - atau hanya lebih baik - daripada yang lain. Pada pendapat saya, pemikiran sedemikian boleh memupuk iri hati dan cemburu.

Terdapat penghormatan yang mengagumkan di mana kita sama-sama diberkati - Matahari yang sama bersinar pada setiap kita, kita semua bermula setiap hari dengan jam 24 yang sama, dan setiap kita menikmati penggunaan bebas salah satu sumber yang paling rumit dan berkuasa di alam semesta, otak manusia.

Kebanyakan dalam budaya kita nampaknya bertujuan untuk memupuk sikap kekurangan - contohnya, kebanyakan iklan bertujuan menjadikan kita berfikir bahawa untuk mencari kebahagiaan kita harus beli sesuatu. Namun, kebanyakan perkara terbaik dalam kehidupan - keindahan alam, perbualan dan cinta - adalah percuma.

Terdapat banyak cara untuk memupuk sikap bersyukur. Salah satu adalah untuk membuat tabiat berterima kasih secara berkala - pada awal hari, pada waktu makan dan sebagainya, dan pada hujung hari.

Begitu juga, hari cuti, minggu, musim dan tahun boleh diucapkan dengan terima kasih - doa atau meditasi bersyukur, menulis nota terima kasih, menyimpan jurnal syukur dan secara sedar mencari rahmat dalam situasi ketika mereka muncul.

Kesyukuran dapat menjadi cara hidup, dan dengan mengembangkan kebiasaan sederhana menghitung berkat-berkat kita, kita dapat meningkatkan sejauh mana kita benar-benar diberkati.

Mengenai Penulis

Richard Gunderman, Profesor Perubatan, Seni Liberal dan Kesultanan Canselor, Universiti Indiana

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_gratitude

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)