Biksu Buddha Telah Membalikkan Peranan Di Thailand - Sekarang Mereka Adalah Mereka Yang Menyumbang Barang-Barang Kepada Orang Lain

Biksu Buddha Telah Membalikkan Peranan Di Thailand - Sekarang Mereka Adalah Mereka Yang Menyumbang Barang-Barang Kepada Orang LainPara biksu Buddha memberikan sebungkus air setelah para penyembah mereka menyumbangkan air ke sebuah kuil di Bangkok. Foto AP / Sakchai Lalit

Pemberian makanan dan barang keperluan kepada para bhikkhu adalah bahagian penting dari amalan agama Buddha setiap hari di Thailand. Kepercayaannya adalah bahawa melalui tindakan memberi, umat Buddha awam - pengikut iman yang belum ditahbiskan - menerima, atau membuat, mendapat pahala.

Pembuatan pahala ini diyakini dapat menghilangkan pengaruh kejahatan masa lalu dalam kehidupan pemberi sekarang, dan juga yang akan datang. Para sarjana menyebutnya sebagai "ekonomi moral Buddha," atau ekonomi yang baik. Pertukaran ini mengikat para bhikkhu dan orang awam bersama. Orang-orang Buddha awam membuat pahala dengan banyak cara, menyumbangkan masa, barang dan wang, bergantung pada keadaan mereka.

Sebagai sarjana agama Buddha kontemporari di Thailand, saya sedang meneliti penyesuaian ekonomi yang merit semasa wabak koronavirus. Saya mendapati bahawa akibat wabak itu, para bhikkhu semakin banyak menyediakan barang-barang material, seperti makanan panas dan barang-barang yang tidak tahan lama, untuk orang awam - sehingga membalikkan peranan dalam ekonomi moral ini.

Ekonomi tradisional merit

Sejak zaman Buddha, sekitar abad keenam SM, sumbangan telah dilakukan komuniti monastik yang berterusan. Orang awam disediakan makanan, pakaian, tempat tinggal dan perubatan kepada para bhikkhu yang membenarkan agama Buddha menjadi penyebaran dari India ke Asia Timur, Asia Tenggara dan wilayah Himalaya.

Para bhikkhu, yang berada di puncak hierarki sosial Buddha, dianggap sebagai mempunyai kebajikan yang paling. Melalui gaya hidup dan dedikasi yang berdisiplin untuk belajar dan berlatih, mereka dianggap sebagai penerima hadiah dan persembahan yang layak.

Seperti yang diterjemahkan oleh Bhikkhu Bodhi, seorang bhikkhu Amerika dalam tradisi Theravada, Buddha memanggil murid-muridnya “bidang kebajikan yang tiada tandingannya untuk dunia" Hiroko Kawanami, seorang antropologi yang belajar Myanmar, menulis bahawa para bhikkhu dianggap sebagai bidang jasa "di mana penderma awam 'menanam' persembahan muhibah mereka dan kemudian 'menuai' keadaan karma yang lebih baik"

Sami Buddha Thailand menerima sumbangan makananSami Buddha Thailand menerima sumbangan makanan. Foto AP / David Longstreath


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Ekonomi kebajikan ini menghubungkan orang awam dan biksu bersama seperti keluarga. Saya telah mendengar banyak biksu Buddha Thailand merujuk kepada orang awam seperti anak-anak mereka, dan sebaliknya, orang awam menjaga para bhikkhu seperti penatua yang dihormati.

Para bhikkhu kebanyakannya menerima kemurahan hati ini, kecuali pada beberapa kesempatan ketika mereka mengagihkan semula beberapa persembahan mereka kepada orang awam. Hari-hari istimewa ini mungkin termasuk ulang tahun seorang sami kanan.

Mungkin ada masa lain ketika para bhikkhu menderma. Semasa saya di Chiang Mai, Thailand, pada bulan Mei 2018, saya melihat program-program biara yang mengumpulkan pakaian dan makanan dalam tin dari orang awam untuk menyumbang kepada kampung-kampung miskin.

Di Myanmar, sami dan biarawati menghulurkan lebihan sumbangan sebagai tanda terima kasih kepada penyokong mereka.

Pada masa-masa gangguan sosial yang besar, seperti ketika tsunami 2004 melanda selatan Thailand, kuil-kuil bertindak sebagai tempat perlindungan, sementara sami dan biarawati membantu dengan usaha bantuan. Para sami juga menawarkan diri untuk membantu menyampaikan makanan dan menampung tanggul semasa banjir besar 2011 di Bangkok.

Pembalikan peranan tradisional dalam ekonomi jasa ini berlaku sekarang di Thailand dan negara-negara lain dengan populasi Buddha yang besar, seperti Sri Lanka.

Para bhikkhu Buddha bergerak untuk menyediakan keperluan asas bagi masyarakat awam kerana masalah ekonomi yang disebabkan oleh coronavirus.

Pembalikan peranan

Dianggarkan sudah berakhir 8 juta orang - sekitar 12% penduduk Thailand - mungkin kehilangan sumber penghidupan mereka akibat wabak tersebut.

Untuk meredakan nasib mereka, banyak kuil di Thailand bekerja dengan komuniti mereka untuk memberi makan kepada mereka yang memerlukan.

Saya bercakap dengan bhikkhu di Chiang Mai, Thailand utara, pada bulan Jun dan Julai 2020, dan mereka memberitahu saya bagaimana bhikkhu di seluruh negara menerima dan mengedarkan makanan kepada masyarakat mereka.

Para sami umumnya hantar pengumuman di Facebook untuk anggota masyarakat menyumbang apa yang mereka dapat. Wat Sansai Don Kok di Chiang Mai, misalnya, sediakan meja persembahan di kuil di mana kira-kira 200 orang menderma setiap hari pada bulan Mei.

Dengan wang dan makanan yang dikumpulkan, para bhikkhu dan penyokong kuil membuat makanan untuk menolong memberi makan kepada masyarakat.

Idea memasak biarawan tidak biasa di Thailand, kerana biasanya bertentangan dengan peraturan monastik. Tetapi memandangkan keadaan, penyediaan makanan dianggap boleh diterima, kata seorang sami Chiang Mai semasa perbualan dengan saya pada 1 Julai 2020.

Para bhikkhu mengumpulkan dan mengagihkan semula persembahan untuk mereka yang berada di sekitarnya dan juga pergi ke kampung untuk menyokong mereka yang memerlukan.

At Wat Tha Luang di Provinsi Phichit, utara Thailand, kepala biara telah berusaha untuk memberi makan satu kali makan sehari setiap orang dalam tempoh karantina. Laporan media menunjukkan ribuan penduduk kampung, termasuk kanak-kanak, orang tua dan orang kurang upaya, berbaris untuk menerima makan siang dalam kotak.

Garis panjang yang jauh dari segi sosial juga terbentang di luar Wat Songdhammakalyani, kuil di mana Dhammananda Bhikkhuni, sami wanita pertama Thailand, tinggal. Orang diserahkan bungkusan mi segera, beg beras, makanan ringan dan sayur-sayuran.

Pembalikan peranan antara para bhikkhu dan umat Buddha awam ini telah membantu meningkatkan imej para bhikkhu di media Thailand, yang sebelum coronavirus memiliki kecenderungan untuk fokus pada kelebihan monastik, seperti menunggang di jet peribadi, mengambil perjalanan ke pusat membeli-belah dan menggelapkan wang.

Ini juga menunjukkan bahawa barang-barang material tidak selalu harus mengalir secara eksklusif dari orang awam ke para bhikkhu.Perbualan

Mengenai Penulis

Brooke Schedneck, Penolong Profesor Pengajian Agama, Kolej Rhodes

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_gratitude

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 20, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tema buletin minggu ini dapat disimpulkan sebagai "anda boleh melakukannya" atau lebih khusus lagi "kita boleh melakukannya!". Ini adalah cara lain untuk mengatakan "anda / kami mempunyai kekuatan untuk membuat perubahan". Imej…
Apa Yang Berfungsi Untuk Saya: "Saya Boleh Melakukannya!"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…