Meminta dan Menyediakan: Seni Perdagangan Rohani

Meminta dan Menyediakan: Seni Perdagangan Rohani

Kami menggenggam tangan orang-orang yang sebelum kami,
dan tangan orang-orang yang mengikuti kami;
kita memasuki bulatan kecil antara satu sama lain,
dan kalangan pencinta yang lebih besar
tangan yang disertai dengan tarian,
dan lingkaran yang lebih besar dari semua makhluk,
lulus masuk dan keluar dari kehidupan,
yang bergerak juga dalam tarian,
kepada muzik yang begitu halus dan luas
bahawa tidak ada yang mendengarnya kecuali dalam serpihan.

- Wendell Berry, Penyembuhan

Sebagai amalan rohani, apabila kita meminta apa yang kita perlukan dan saling menawarkan apa yang kita boleh, kita memasuki tarian yang tidak dapat dielakkan. Kami melakukan pertukaran keperluan dan persembahan dua hala, dan seluruh kampung sedang menari. Jika kita memberi perhatian, kita dapati kita tidak boleh memberi tanpa menerima; kita tidak boleh menerima tanpa memberi. Apabila rakan bertanya, "Boleh saya memberikan pelukan?" Saya tertanya-tanya bagaimana dia akan memberikannya kepada saya tanpa berada di dalamnya dengan saya? Atau jika seseorang berkata, "Saya memerlukan pelukan," adakah dia melihat bahawa permintaannya memerlukan kesediaan saya untuk menawarkan senjata saya?

Meminta / menawarkan / memberi / menerima adalah satu gerakan bulat. Jika kita tidak meminta apa yang kita perlukan, jika kita tidak menawarkan apa yang kita boleh, kita menyekat tarian. Bayangkan seseorang di tengah-tengah lantai tarian tiba-tiba tidak bergerak sementara di sekelilingnya terus. Orang ramai akan mula menumpukan satu sama lain, kehilangan denyutan, kehilangan rasa arah mereka, tersandung di atas jari kaki masing-masing. Tarian ini bergantung kepada para penari. Ketidaksuburan bergantung kepada pertukaran yang tidak henti-henti.

Apabila kita meminta apa yang kita perlukan dan menawarkan apa yang kita boleh, kita menjadi pedagang rohani tenaga, masa, kelimpahan, dan saling berkaitan. Melalui amalan ini, kita diingatkan bahawa segala-galanya hidup dalam hubungan timbal balik dengan segala yang lain, sama ada atau tidak kita langsung melihat hubungan ini, sama ada kita memilih untuk sedar atau tidak. Walaupun kita sering mempunyai hubungan yang ambivalen dengan timbal balik, tidak mahu berfikir tentang masa ketika kita adalah orang yang menghentikan tarian, kita terinspirasi olehnya, berulang kali.

Memisahkan Laut Merah, Satu Hati pada satu Masa

Meminta dan Menyediakan: Seni Perdagangan RohaniWalaupun sudah beberapa dekad yang lalu, saya teringat tiba-tiba senja yang keluar dari bandar pada waktu yang sibuk ketika saya melihat seorang budak lelaki duduk di atas basikalnya di median rumput di antara lorong-lorong yang sibuk. Pek kereta di boulevard merangkak sepanjang bumper untuk bumper, memberi saya masa untuk menontonnya ketika saya membuat jalan ke blok. Seorang lelaki miskin di kawasan kejiranan miskin unit perumahan bersubsidi. Anak lelaki kulit coklat, menonton pemandu berwajah putih pulang ke rumah yang mungkin dilihatnya di televisyen. Sikapnya berubah kerana dia menunggu rehat di garisan kereta. Sekarang dia merosakkan seluruh hendalnya, turun ke bawah, meletakkan jawatan.

Saya tidak tahu apa-apa tentang kisahnya, tetapi saya melihatnya melalui mata persamaan, kerana saya tahu apa yang ingin berdiri di sebelah, berharap untuk pengiktirafan, untuk masuk, untuk laluan yang selamat, untuk bantuan. Saya menghidupkan lampu flasher saya dan menggulung ke berhenti, menghentikan lorong saya lalu lintas. Saya membunyikan tanduk saya dan memberi isyarat kepada lelaki itu di sebelah saya. Kami tersenyum di antara satu sama lain dan dia, juga, menghentikan lorongnya lalu lintas.

Budak itu menaikkan kepalanya. Di hadapannya Laut Merah berpisah dan dia tidak boleh percaya matanya. Dia melihat melalui cermin depan saya dan terus ke dalam hati saya. Wajah kami menyala untuk satu sama lain, dan dengan senyuman yang hebat dia melompat kerusi pisangnya berkarat di luar jalan dan roda di sekitar ruang yang dibuat untuknya. Dan dalam penerimaannya, dia membuat peluang untuk meraikan kehamilan.

Yakin sekarang, dia mengambil masa. Melintasi jalan seperti penari sihir, dia menyekat barang-barangnya sebelum kita semua, melompat jauh, dan menunggang jalan, tinggi kepala dan berkerut. Saya tidak tahu apa-apa mengenai kisahnya, tetapi saya masih ingat masa ini, dan mempercayai bahawa dia juga.

Tarian Persimpangan dan Sambungan

Perdagangan adalah amalan dalam kesedaran. Ia melambatkan kita supaya kita dapat melihat peluang yang ada pada masa ini. Melalui perbuatan perdagangan rohani kita belajar untuk melihat bahawa semuanya adalah pertukaran. Hari ini saya akan meminta apa yang saya perlukan, terlebih dahulu dengan mengetahui apa itu. Hari ini saya akan menawarkan apa yang saya boleh dengan memegang semua pilihan yang saya buat dalam pemahaman tentang timbal balik. Trajektori yang saya letakkan pada hari ini bukan garis lurus; ia adalah tarian persimpangan dan hubungan antara diri saya dan orang lain dan peluang yang kita buat ketika kita menyeberang jalan masing-masing.

Saya mempunyai ucapan oleh Annie Dillard yang dipaparkan di atas meja saya yang berbunyi: "Bagaimana kita menghabiskan masa kita adalah bagaimana kita menghabiskan hidup kita." Saya mempunyai kira-kira enam belas jam tenaga bangun dalam sehari. Bagaimanakah saya mahu membelanjakannya? Apa yang akan membimbing pilihan saya? Pasangan saya dan beberapa kawan akan berbasikal, tetapi saya memerlukan beberapa jam kedamaian dan tenang untuk menulis. Saya berdagang satu pengalaman untuk yang lain. Terdapat kedua-dua kerugian dan keuntungan. Saya masih memerlukan senaman dan rasa bahawa saya telah mengambil kesempatan daripada matahari dan udara segar, jadi saya meluangkan masa untuk berjalan dengan anjing. Saya memperdagangkan kesabaran anjing mereka untuk janji rompakan. Saya memerlukan bantuan mencari beberapa rujukan, jadi saya memanggil perpustakaan dan kedai buku tempatan. Saya perlu tahu bahawa kekasih saya dan saya fikiran seperti masalah, jadi kita bercakap mengenai sarapan pagi dan kesendirian perdagangan untuk kebersamaan.

Menawarkan apa yang saya boleh apabila saya boleh

Hari ini saya akan menawarkan apa yang saya boleh dengan terbuka kepada kejutan dan gangguan sebagai sebahagian daripada aliran niat saya. Seorang jiran yang lebih tua memanggil untuk bertanya sama ada saya akan membawa suratnya dari kotak ke pintu depannya. Sudah tentu saya akan, walaupun saya juga tahu ia bermakna lima belas minit berbual. Saya berdagang sedikit kecekapan untuk bantuan yang saya dapat menyediakan tetangga. Suatu hari nanti saya akan menjadi tua dan memerlukan kebaikan orang muda.

Seorang rakan e-mel permintaan untuk rantaian doa untuk anaknya. Saya berhenti dan menyalakan lilin di tingkap saya, memegang pemikiran keperluannya sesaat. Suatu hari nanti saya akan memerlukan doa kawan dan orang asing.

Seorang pelanggan panggilan dan meminta selama 20 minit perundingan. Apabila kita memasuki perbualan kita, saya percaya bahawa apa yang dia meminta saya untuk memberi juga akan memenuhi keperluan saya.

Seorang kawan menjemput kami untuk makan malam. Saya katakan tidak, tidak malam ini, tetapi saya membuat secawan teh dan menghabiskan dua puluh minit di telefon menangkap dan menetapkan tarikh untuk masa depan. Saya berdagang pada waktu petang untuk masa ini, kerana saya ingin menghormati hubungan kita walaupun dalam kesibukan saya.

Seorang pengacara memanggil dan saya tidak berkata, tetapi saya memperdagangkan satu perkara kesopanan kepada orang asing yang mungkin bekerja keras untuk membayar tagihannya. Setiap ya dan setiap tidak ada dalam aliran perdagangan dan timbal balik.

Percaya dalam Berikan dan Ambil

Meminta dan Menyediakan: Seni Perdagangan RohaniKadang-kadang timbal balik adalah serta-merta dan jelas, kadangkala kita tidak dapat melihatnya selama bertahun-tahun, atau mungkin tidak pernah melihatnya, hanya mempercayai sumbangan telah dibuat dan diterima dan diteruskan. Dan saya tidak melakukan ini sahaja. Semua orang berdagang dengan orang lain. Tetapi tidak semua orang berfikir tentang perdagangan sebagai amalan rohani.

Saya baru-baru ini memilih untuk membantu remaja melalui tahun pertama kolej komuniti dengan meminjamkan kereta saya beberapa hari seminggu untuk perjalanan. Saya rela menambahnya ke insurans saya, teruskan pembaikan, dan bekerja sendiri keperluan saya untuk kereta di sekitar jadualnya. Saya telah menandatangani perjanjian ini untuk menandakan sokongan jangka panjang saya untuknya dan memberi peluang kepada kami berdua untuk mengamalkan rundingan antara satu sama lain.

Ia adalah tawaran yang sangat sukar kerana dia tidak melihat banyak keperluan untuk menawarkan sesuatu kembali. Kami tidak begitu berjaya dalam amalan perundingan kami, dan dia sering menggunakan kereta itu dengan sikap kelayakan yang membuatkan saya berasa kebaikan saya disalahgunakan. Banyak kali saya mempertimbangkan untuk menarik balik tawaran saya, tertanya-tanya bagaimana cara terbaik membantu beliau melihat timbal balik sebagai kemahiran yang diperlukan untuk memasuki masa dewasa.

Ia adalah pilihan yang kompleks, dan saya membiarkan dia terus menggunakan kereta. Saya memutuskan saya mempunyai stamina untuk membuat tawaran ini dan memegang ketegangan perdagangan tanpa menuntut pemahaman saya untuk saya. Saya akan tertanya-tanya apakah pemberian sokongan ini berlaku pada dirinya dari masa ke masa. Saya akan terus berusaha dengan hubungan kita untuk menanamkan rasa perdagangan rohani. Dan saya akan mengesan had saya, kerana saya bertanggungjawab kepada diri sendiri untuk melihat bahawa saya sememangnya meminta apa yang saya perlukan dan hanya menawarkan apa yang saya boleh.

Mencari Baki Antara Memberi dan Mengambil

Hanya perdagangan rohani yang mewujudkan aliran. Selagi tenaga mengalir dan kitaran, cukup untuk pergi. Jika mana-mana daripada kita berhenti meminta atau berhenti menawarkan, aliran itu terganggu dan baki dimusnahkan.

Kita semua tahu orang yang memberi dan memberi dan memberi dan lupa menerima sehingga mereka jatuh ke dalam keletihan, kemurungan, atau penyakit. Kita semua tahu orang yang mengambil dan mengambil dan mengambil dan lupa untuk menawarkan sehingga mereka mendapati diri mereka sendiri di kemuncak kerjaya mereka, bercerai dari keluarga dan rakan-rakan mereka.

Sekiranya kita menjadi habis, kita tidak mempunyai tenaga untuk bertindak balas dan tiada tenaga untuk ditanyakan. Jika kita terus menuntut tanpa balas, orang akan bertindak balas dengan rasa marah atau menimbun tenaga mereka dan kita tidak akan mendapat apa yang kita perlukan. Mungkin tujuan kitaran pembelajaran ini, berulang-ulang dalam kehidupan kita, adalah untuk membantu kita melihat dunia secara berbeza.

Kuasa Berkongsi Pertukaran Tenaga dan Perdagangan Rohani

Kesedaran budaya Barat kami adalah tepu dengan mesej persaingan dan andaian yang bertarung dengan keinginan rohani kami. Kita bercakap tentang wang dan kuasa dan masa sebagai komoditi, tetapi kita tidak tahu bagaimana bercakap mengenai pertukaran tenaga, kuasa kongsi, atau perdagangan rohani. Terdapat sikap di luar sana (dan di dalam kita) bahawa jika orang terlalu bisu untuk menjaga diri mereka, dengan baik, itu adalah kesalahan mereka sendiri jika mereka mendapat keuntungan. Terdapat sikap di luar sana (dan di dalam kita) bahawa jika kita menginginkan sesuatu, dan tiada siapa yang menahannya pada masa ini, baiklah, kita harus mengambil tanah, minyak, berlian, pangsa pasar, makanan, air , masa, tenaga, perhatian.

Kesemua kekeliruan ini mewujudkan ketidakseimbangan yang meluas dari semua emosi peribadi dan proses pemikiran kita kepada ekonomi global. Di samping itu, ungkapan kecil ini yang mengajak kita untuk meminta apa yang kita perlukan dan menawarkan apa yang kita boleh, dan kita mendapati ia mempunyai taproot yang menembusi tanah bawah bagaimana kita hidup di dunia. Ini boleh membuatkan kita sangat tidak selesa kerana keistimewaan tidak sedarkan diri kita menjadi terang, tetapi jika semakin banyak kita mula menjalani kehidupan kita sebagai peniaga spiritual bukannya sebagai pengguna atau pesaing, sesuatu akan berubah di dunia.

Inilah bisikan yang memanggil kita di Barat yang mulia untuk akauntabiliti. Mengelak dalam kehidupan kita terlalu banyak dan terlalu banyak untuk dilakukan, bagaimana kita belajar untuk hidup dengan mudah, supaya orang lain hanya dapat hidup? Benar, apa yang kita perlukan? Apa yang kami tawarkan? Kepentingan yang semakin meningkat di feng shui, dalam membuat ruang suci dari rumah dan pejabat kami, dan dalam kitar semula semuanya menunjuk kepada kesedaran yang membangkitkan kesedaran tentang keperluan untuk memudahkan gaya hidup kami dan membuat pilihan yang bijak, sedar.

Tidak Ada Manusia Pulau An: Apa yang Kita Sudah Pasti Perlu dan Apa Yang Kita Perlukan Menawarkan?

Meminta dan Menyediakan: Seni Perdagangan RohaniPada tahun-tahun yang akan datang, saya percaya bahawa kita di Barat akan dicabar tidak pernah melihat persoalan yang kita perlukan dan apa yang kita ada tanggungjawab untuk menawarkan semula keseimbangan dalam keluarga manusia global. Kita tidak dapat melarikan diri dari sistem yang kini hidup di dunia. Kita tidak boleh murni, atau mementingkan diri sendiri, atau menggunakan kerohanian kita untuk menghapuskan diri kita dari kekacauan kita. Kita hanya boleh mempertimbangkan tindakan kita dalam lingkaran timbal balik.

Ini bukan konsep New Age. Dalam 1623, di dalamnya Derma Pada Masa Berlanjutan, John Donne menulis soliloquynya yang terkenal: "Tidak seorang pun adalah sebuah pulau, seluruhnya sendiri; setiap orang adalah sepotong benua, sebahagian dari pokok utama, jika sebuah klimat dibersihkan oleh laut, Eropah kurang. .. "Dia faham. Dan di suatu tempat di dalam diri saya, saya percaya kita faham. Ia hanya sukar untuk melihat realiti ini dalam budaya kita sendiri di mana banyak perkara yang membuatkan kita sentiasa tidur.

Oleh itu, dalam lawatan baru-baru ini ke Afrika saya mengamalkan melihat dengan mata baru. Saya perhatikan bahawa orang hidup bersebelahan dengan apa yang kita panggil kekayaan yang besar dan apa yang kita panggil kemiskinan yang sangat. Ahli masyarakat kaya mempunyai banyak sumber dan barang simpanan, seperti yang kita lakukan di Amerika, tetapi di mana aliran barang-barang ini berhenti jauh lebih jelas. Barang-barang berhenti di garis warna. Barang-barang berhenti di barisan kejiranan. Barang-barang berhenti di garis ekonomi.

Saya boleh mengembara sebuah pusat membeli-belah yang seperti mana-mana pusat membeli-belah di dunia Barat, dengan barang-barang berharga mengikut taraf hidup Barat. Tetapi di luar, di pinggir bandar, di pinggir kampung setinggan, pasaran berbeza sekali. Di sini orang menjual kerajinan yang mereka buat sendiri atau ditarik dari suku-suku lain. Wang yang akan membayar untuk satu majlis makan malam di bandar boleh membeli bekalan tepung jagung bulan keluarga di kampung. Dalam keadaan ini, bertanya - Apa yang saya perlukan? Apa yang perlu saya tawarkan? - membawa wawasan dan kesedaran baru. Dan tidak selesa dengan status saya quo.

Mengajar Dunia menjadi Kaya dengan Roh

Semasa saya merenung soalan-soalan ini, seorang wanita memberitahu saya dengan maruah yang tenang, "Kami dengan senang hati menjadi lemah di Afrika, agar kita dapat mengajar dunia bagaimana menjadi kaya dengan semangat. Walaupun sejarah kita menyakitkan, kita cuba membawa masyarakat kita kembali bersama-sama dengan cara yang menghormati semua orang yang berada di sini sebagai ahli penting masyarakat. " Dia memberi isyarat pada kawat cukur yang mengelilingi harta mewah. Dia memberi isyarat pada kadbod dan kantong timah dan kebakaran memasak yang terbuka dan terbuka.

"Ia mengambil masa yang lama, sesetengah orang marah, sesetengah orang takut, namun eksperimen berlanjutan, dan kita semua berada di dalamnya - dan anda berada di dalamnya dengan kami, walaupun anda beribu-ribu batu jauhnya. anda akan lakukan apabila anda pulang ke rumah? "

Di rumah saya akan terus berjaga-jaga dan tidak selesa supaya saya boleh berfikir. Bukannya saya tahu bagaimana menyelesaikan masalah ini - ia menjadi krisis zaman moden - tetapi saya sekurang-kurangnya boleh menyumbang kesediaan saya untuk sedar. Saya mungkin, sebagai contoh, berpaling kepada wanita di sebelah saya di kedai runcit dan bertanya kepadanya,

"Pernahkah anda tertanya-tanya bagaimana pisang ini sampai di tengah-tengah musim sejuk di tanah di mana mereka tidak tumbuh? Adakah anda tertanya-tanya sama ada seseorang menghantar anak-anak pemetik epal dari negeri Washington sebagai pertukaran untuk hadiah ini? anda fikir kita boleh melakukan apa sahaja untuk menukar bagaimana makanan begitu banyak di sini, sementara sedikit makanan yang ada di sini? "

Jika kita mempersoalkan, jika kita bercakap antara satu sama lain, jika kita memegang ambivalensi dan mendermakan kebimbangan kita dari hati ke hati, kita akhirnya akan bertindak. Kami akan menari dengan timbal balik.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru. © 2002, 2005.
www.newworldlibrary.com


Artikel ini dikutip daripada:

The Seven Whispers: Amalan Spiritual untuk Masa Seperti Ini
oleh Christina Baldwin.

The Seven Whispers oleh Christina Baldwin.Perintis eksplorasi diri Christina Baldwin mengarahkan pembaca semua persuasi rohani untuk mendengar sengaja dengan suara dalam jiwa mereka: suara semangat. Dia melakukan ini dengan berkongsi tujuh frasa meditasi - kebijaksanaan yang diperoleh dari mendengar semangat dalamannya sendiri. Selepas bertahun-tahun membawa kerohanian kepada orang lain melalui mesyuarat bulanan, seminar, dan penulisan jurnal, Christina menawarkan pandangannya kepada penonton yang lebih luas dengan buku yang menarik dan boleh diakses ini.

Info / Order buku ini.

Lebih banyak buku oleh Christina Baldwin.


Mengenai Penulis

Christina BaldwinChristina Baldwin telah mengajar seminar di peringkat antarabangsa selama lebih dari dua puluh tahun. Buku pertamanya, Satu hingga Satu, Memahami Diri melalui Penulisan Jurnal (1977) kekal dalam cetakan berterusan sejak penerbitan asalnya. Buku terlarisnya, Sahabat Kehidupan, Penulisan Jurnal sebagai Quest Rohani (1990) mengambil seni menulis dan memperluaskannya ke dalam amalan rohani. Di awal 1990, dia mula meneroka cara untuk membantu orang ramai menjelajah kesedaran peribadi untuk tindakan sosial yang berdasarkan rohani. Dia adalah pengarang Memanggil Bulatan, Budaya Pertama dan Masa Depan (1998) dan The Seven Whispers. Dia ditubuhkan PeerSpirit, Inc. "sebuah syarikat pendidikan, dengan penulis dan naturalis Ann Linnea.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}