Kesempurnaan Dan Burn out-Adakah Close Friends

Kesempurnaan Dan Burn out-Adakah Close Friends

Ia adalah Voltaire yang berkata: "sempurna adalah musuh yang baik" - dan dia perlu tahu. Seorang pengkritik lantang kesempurnaan kewujudan, Voltaire menghabiskan banyak besar kerjayanya menyerang tanggapan dunia yang disemai oleh ketuhanan sempurna.

Dalam Candide, kerja yang paling berpengaruh, Voltaire menerangkan Profesor Pangloss, seorang pengikut setia keyakinan Leibnizian - falsafah bahawa Allah telah menciptakan "terbaik dari semua dunia yang mungkin". Candide, murid Kecelaruan di Pangloss, sering cuba untuk mendamaikan ketidaksempurnaan moral mentornya, dengan tanggapan dunia yang optimum, tetapi akhirnya berputus asa. Hanya dengan kegagalan ini yang Candide adalah menyakitkan sembuh daripada terpengaruh dengan kesempurnaan.

Cepat ke hadapan beberapa abad dan pelajaran yang dipelajari oleh Candide tetap relevan hari ini. Kita hidup dalam dunia yang dikuasai oleh usaha mengejar kesempurnaan. Dari medan sukan, ke bilik darjah, ke pejabat dan di mana-mana di antara; persembahan yang sempurna adalah puncak - definisi kejayaan bagi banyak orang. Namun, seperti yang ditemui Candide, terdapat kecacatan yang wujud dalam logik ini. Untuk kesempurnaan adalah satu standard yang tidak boleh dicapai dan akhirnya menawarkan semua tetapi kesengsaraan untuk mereka yang cuba.

Ketakutan yang biasa

Sebagai ahli psikologi, kita telah terpesona dengan kesan kesempurnaan - satu sifat personaliti merangkumi piawaian peribadi yang terlalu tinggi dan keras mengkritik diri sendiri. Ia merupakan sifat semula jadi, dan ia adalah mungkin bahawa anda akan tahu seseorang dengan ia: rakan sekerja dicengkam dengan takut untuk melakukan kesilapan, rakan sepasukan terlalu kritikal terhadap diri sendiri berikutan prestasi yang miskin, atau kanak-kanak perindukan tentang hilang tarikh akhir sekolah . Ini semua adalah ciri-ciri yang menentukan kesempurnaan.

kami baru-baru ini penyelidikan yang dijalankan yang mendapati perfeksionisme berkait rapat dengan pembakaran. Burn-out adalah sindrom yang dikaitkan dengan tekanan kronik, yang ditunjukkan sebagai keletihan yang melampau, dianggap pencapaian yang dikurangkan, dan detasmen akhirnya.

Apa yang menarik dalam analisis kami adalah bahawa pemikiran dan perasaan yang menyentuh diri kepada pusat perfeksionisme, yang dikaitkan dengan ketakutan ketidaksempurnaan dan membuat kesilapan, mempunyai kesan positif yang sederhana dan sederhana ke tahap pembakaran. Apa yang lebih menarik adalah hubungan ini sangat kuat dalam tetapan kerja, berbanding sukan dan pendidikan.

Analisis kami tidak mengenal pasti mengapa perfeksionisme sangat bermasalah dalam kerja, tetapi terdapat beberapa kemungkinan. Kerja biasanya berfokuskan prestasi - dan prestasi buruk membawa kos yang ketara yang, dalam kes yang paling teruk, menyebabkan Redundansi. Apabila perfeksionisme berlaku dalam perkhidmatan tekanan tersebut, hasil pencapaian, bukannya memotivasi, mungkin bertindak sebagai pencetus tekanan yang teruk - memburukkan ketakutan kegagalan yang menjadi pusat hubungan antara perfeksionisme dan pembakaran.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Terperangkap

Penjelasan lain untuk persatuan rapat perfeksionisme dan terbakar di dalam kerja adalah bahawa pekerja kadang-kadang merasa tertimpa. Ini terutamanya berlaku pada masa-masa kemerosotan ekonomi, apabila peluang untuk memindahkan pekerjaan atau menukar kerjaya adalah terhad. Apa-apa ketidakupayaan untuk mengeluarkan diri dari persekitaran kerja yang semakin tertekan, yang tidak lagi menyeronokkan, besar kemungkinan akan menyebabkan terbakar keluar untuk perfectionists.

Adalah penting untuk menyedari bahawa dalam melepaskan hubungan antara perfeksionisme dan pembakaran, penemuan kami menggariskan konsensus yang lebih luas. Maksudnya, perfeksionisme adalah ciri yang merosakkan dan kesannya mesti diuruskan. Ramai ahli perfeksion kronik diri sendiri, dicengkam dengan ketakutan dan menganggap diri mereka sebagai penyamar.

Oleh itu, organisasi mestilah jelas bahawa kesempurnaan bukan kriteria kejayaan. Sebaliknya, ketekunan, kelenturan dan ketabahan adalah kualiti yang lebih baik daripada perfeksionisme. Google telah mengambil langkah berani untuk kegagalan ganjaran, dalam usaha untuk memecahkan kebimbangan yang menghalang prestasi - dan ini mungkin terbukti sangat produktif: bukan hanya untuk inovasi, tetapi juga kesejahteraan kakitangan.

Tambahan pula, apabila mengejar kecacatan tidak rasional dan melumpuhkan, matlamat yang lebih realistik (tetapi tetap mencabar) adalah dinasihatkan. Tidak dapat dielakkan matlamat ini akan menjadi lebih rendah daripada perfeksionis yang ingin - tetapi perfeksionis memerlukan perlindungan dari diri mereka sendiri. Jika tidak, workaholism, terbakar - dan lebih buruk lagi - menanti.

Sebagai sebuah masyarakat kita cenderung untuk mengekalkan kesempurnaan sebagai tanda kebajikan, pencapaian. Namun kisah Candide adalah mendedahkan; kesempurnaan adalah sukar difahami kerana ia menawan. Tumpuan pada kecacatan akhirnya mengalahkan diri sendiri, dan penyelidikan kami menunjukkan tumpuan tajam pada fakta ini. Kehidupan kerja yang seimbang dan persekitaran yang tertekan mungkin akan menimbulkan beberapa cara untuk menangani sifat kesempurnaan yang bermasalah. Tetapi, sebagai sebuah masyarakat, kita juga bertanggungjawab untuk mencabar sifat yang tidak diingini ini.

Mengenai PengarangPerbualan

curran thomasThomas Curran adalah Penolong Profesor di University of Bath. dia mengkaji isu motivasi dalam sukan dan senaman. Khususnya, dia berusaha untuk lebih memahami bagaimana jurulatih, guru dan ibu bapa dapat memupuk penglibatan remaja dalam aktiviti pemuda dan fizikal.

bukit andrewAndrew Hill adalah Ketua Program Pascasiswazah di York St John University. Beliau kini merupakan Ketua Program Pengajian Siswazah di dalam Fakulti Kesihatan dan Sains Hayat dan memimpin kumpulan penyelidikan Motivation, Performance, and Kesejahteraan (MPaW).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Tempah berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 159285849X; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}