Bagaimana Perfeksionisme Menjadi Wabak Tersembunyi Di Antara Orang Muda

Bagaimana Perfeksionisme Menjadi Wabak Tersembunyi Di Antara Orang Muda

Dalam peranan kami sebagai ahli akademik, orang muda mengetuk pintu kami hampir setiap hari. Mereka biasanya bercita-cita tinggi, cerah dan bekerja keras. Mereka mempunyai rangkaian rakan-rakan yang luas, dan kebanyakannya datang dari keluarga yang menyokong. Namun, tidak kira bagaimana mereka dapat menyesuaikan diri dengan baik, kami mendapati bahawa pelajar kami semakin cenderung untuk mendapatkan sokongan kami untuk isu-isu kesihatan mental, dan juga akademik.

Kami tidak bersendirian dalam memerhatikan trend ini. Penyakit mental pelajar di kampus UK berada di Rekod tertinggi. Dan tepat di seluruh dunia, orang muda melaporkan kepada doktor pada tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya kemurungan, kebimbangan dan pemikiran bunuh diri.

Satu sebab yang mungkin untuk ini ialah di seluruh Amerika Syarikat, Kanada dan UK, generasi muda hari ini adalah generasi pertama yang membesar dalam masyarakat berdasarkan prinsip-prinsip neoliberalisme yang dipimpin oleh para pemimpin abad 20th - Ronald Reagan, Brian Mulroney dan Margaret Thatcher masing-masing. Sepanjang tahun-tahun terakhir 50, kepentingan komunal dan tanggungjawab sivik telah semakin terhakis, digantikan oleh tumpuan kepentingan diri dan persaingan di tempat pasar yang kononnya bebas dan terbuka.

Dalam masyarakat berasaskan pasaran baru ini, golongan muda dinilai dengan pelbagai cara baru. Ujian sosial media, sekolah dan universiti dan penilaian prestasi pekerjaan bermakna orang muda boleh ditapis, disusun dan disenaraikan oleh rakan sebaya, guru dan majikan. Jika golongan muda berpangkat buruk, logik masyarakat berasaskan pasaran kami menetapkan bahawa mereka kurang layak - bahawa rendah diri mereka mencerminkan beberapa kelemahan atau kelemahan peribadi.

Oleh itu, terdapat tekanan yang besar terhadap golongan muda untuk menunjukkan nilai mereka dan mengatasi rakan sebaya mereka. Dan ada bukti bahawa mereka sedang berjuang untuk menanggulangi. Khususnya, wabak baru penyakit mental yang serius bercakap kepada kesan negatif masyarakat berasaskan pasaran ini, dan budaya yang secara asasnya mengubah cara orang muda berfikir tentang diri mereka dan orang lain.

Kebangkitan perfeksionisme

Pakar psikologi terkemuka, Paul Hewitt dan Gordon Flett telah mencadangkan bahawa salah satu cara di mana orang muda bertindak berbeza dengan rakan sebaya mereka adalah dengan menunjukkan kecenderungan yang lebih besar ke arah perfeksionisme.

Secara terang-terangan, perfeksionisme adalah keinginan yang tidak rasional bagi kecacatan, digabungkan dengan kritikan diri yang keras. Tetapi pada tahap yang lebih mendalam, apa yang membuat kesempurnaan selain seseorang yang hanya rajin atau bekerja keras adalah keperluan tunggal untuk membetulkan ketidaksempurnaan mereka sendiri.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Perfectionists perlu diberitahu bahawa mereka telah mencapai hasil terbaik, sama ada melalui skor dan metrik, atau kelulusan orang lain. Apabila keperluan ini tidak dipenuhi, mereka mengalami kegawatan psikologi, kerana mereka menyamakan kesilapan dan kegagalan dalam kelemahan dan ketidakpastian.

Kami baru - baru ini telah menerbitkan satu kajian di Buletin Psikologi, yang menunjukkan bahawa tahap kesempurnaan telah meningkat dengan ketara di kalangan golongan muda sejak 1989. Kami fikir ini boleh, sekurang-kurangnya sebahagiannya, menjadi gejala cara anak-anak cuba merasakan selamat, berhubung dengan orang lain dan mencari nilai diri dalam masyarakat yang berasaskan pasaran, neoliberal.

Cita-cita tidak rasional diri yang sempurna telah menjadi wajar - bahkan perlu - di dunia di mana prestasi, status dan imej menentukan kegunaan dan nilai seseorang. Anda tidak perlu melihat jauh untuk mencari contoh; syarikat dan pemasar mereka menawarkan pelbagai cara penyelesaian kosmetik dan bahan untuk pengguna cacat. Sementara itu, Facebook, Instagram dan Snapchat menyediakan platform untuk menukar kurasi versi sempurna diri dan gaya hidup dengan orang lain.

Ini adalah budaya yang menimbulkan rasa tidak puas hati dan menguatkan ketidaksempurnaan, mendorong orang muda untuk memberi tumpuan kepada kekurangan peribadi mereka. Akibatnya, beberapa orang muda menyesuaikan diri dengan kronik tentang bagaimana mereka harus berkelakuan, bagaimana mereka harus melihat, atau apa yang mereka harus memiliki. Pada dasarnya, mengagetkan untuk menyempurnakan diri mereka dan kehidupan mereka.

Tidak hairanlah terdapat bukti yang menunjukkan bahawa kesempurnaan dikaitkan dengan (antara lain) kemurungan, anoreksia nervosa, ideasi bunuh diri dan kematian awal.

Kami merasakan rasa simpati yang mendalam dengan perjuangan pelajar kami. Buat pertama kalinya dalam rekod, orang muda dijangka akan menjadi kurang sihat dalam masa dewasa berbanding ibu bapa mereka. Dan ia bukan sekadar kesejahteraan material yang dipertaruhkan - kesejahteraan mental dan fizikal mereka diancam oleh wabak tersembunyi kesempurnaan.

PerbualanSudah tiba masanya untuk organisasi seperti sekolah dan universiti, serta ahli politik dan penjawat awam yang membantu membentuk cara organisasi-organisasi ini beroperasi, untuk mengambil langkah-langkah untuk menjaga kebajikan golongan muda. Mereka mesti menentang bentuk persaingan yang dipasarkan, dengan mengorbankan kesihatan mental orang muda. Mereka harus mengajar kepentingan belas kasihan terhadap persaingan. Jika mereka tidak, kebangkitan kesempurnaan - dan persatuannya dengan penyakit mental yang serius - mungkin akan berterusan.

Tentang Pengarang

Thomas Curran, Penolong Profesor, University of Bath dan Andrew Hill, Ketua Program Pascasarjana Yang Beragih, York St John University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = perfectionism; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}