Mengapa Perfectionists Lebih Sama Untuk Membangunkan Bulimia

Mengapa Perfectionists Lebih Sama Untuk Membangunkan Bulimia
Perfectionists jarang berpuas hati dengan prestasi atau penampilan mereka dan terlibat dalam kritikan diri yang keras apabila usaha mereka berkurang. Perfectionists juga lebih cenderung untuk membangunkan gangguan makan bulimia nervosa, menurut penyelidikan baru. (Shutterstock)

Bulimia nervosa adalah penyakit makan biasa yang mengancam nyawa. Mengenai 275,000 gadis dan wanita Kanada akan mempunyai bulimia pada satu ketika dalam kehidupan mereka. Mereka akan makan makanan yang banyak, sering diam, dan kemudian mencegah penambahan berat badan dengan muntah, berpuasa atau bersenam.

Kebanyakan penghidap bulimia adalah wanita. Kira-kira dua peratus daripada mereka mati setiap dekad. Dan kira-kira seperlima daripada kematian itu adalah kerana bunuh diri. Oleh sebab itu, penemuan banyak faktor yang menyebabkan bulimia nervosa sangat penting, terutama sekali sebab penyebabnya tidak diketahui.

Sebagai profesor di jabatan psikologi dan neurosains Universiti Dalhousie, Saya meneliti sifat keperibadian dan gangguan makan. Sebagai ahli psikologi klinikal, saya juga menilai dan merawat gangguan makan dan masalah berkaitan, termasuk perfeksionisme.

Makmal saya hanya menerbitkan paling lengkap kajian penyelidikan menyelidiki hubungan antara sifat kepribadian perfectionism dan bulimia nervosa hingga kini. Keputusan kami dengan jelas menunjukkan bahawa perfeksionis mempunyai peluang yang lebih tinggi untuk mengembangkan bulimia dan berisiko tinggi untuk membangunkan penyakit itu sebagai masa berlalu.

Membina kajian ini, ahli terapi mungkin dapat memperbaiki rawatan untuk beberapa pelanggan bulimik dengan memberi tumpuan kepada kesempurnaan mereka dan juga gejala mereka.

Kritikan diri yang keras

Perfeksionisme melibatkan usaha tanpa henti untuk kecacatan dan memegang standard yang tidak realistik untuk diri sendiri dan orang lain.

Perfectionists jarang berpuas hati dengan prestasi mereka dan terlibat dalam kritikan diri yang keras apabila usaha mereka tidak sempurna.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kesempurnaan dikaitkan dengan masalah hubungan, pemotongan dan kesedihan. (Mengapa perfeksionis lebih cenderung untuk mengembangkan bulimia)
Kesempurnaan dikaitkan dengan masalah hubungan, pemotongan dan kesedihan.
(Shutterstock)

Untuk mendapatkan gambaran yang lebih komprehensif sama ada perfeksionisme mengetuai orang untuk mengembangkan bulimia nervosa, kami melakukan carian sastera yang menyeluruh yang mengenal pasti kajian membujur 12 yang melibatkan sejumlah peserta 4,665.

Kami kemudian menganalisis hasil kajian 12 ini dengan menggunakan kaedah statistik. Kebanyakan peserta kami adalah wanita (86.8 peratus) dan termasuk remaja, mahasiswa dan orang dewasa dari masyarakat, dengan purata umur 19 tahun.

Kami menunjukkan kesempurnaan meramalkan peningkatan bulimia nervosa, walaupun selepas mengawal tahap asas keadaan. Ini menunjukkan bahawa perfeksionis berisiko untuk membangun lebih banyak bulimia nervosa sebagai pas masa.

Malah, hasil kami menunjukkan kesempurnaan adalah penting kepada keperibadian orang yang terus mengembangkan bulimia.

Kajian terdahulu telah menunjukkan bahawa tekanan luaran dari keluarga, rakan dan media boleh menyumbang kepada penyakit ini memupuk keinginan untuk mencapai berat dan bentuk "ideal". Tetapi hubungan antara kesempurnaan dan bulimia tidak pernah diterokai secara meluas.

Dunia anjing-anjing-makan

Kesempurnaan dikaitkan dengan masalah hubungan dan rasa sedih. Perfectionists boleh beralih kepada makanan untuk menghadapi kesedihan yang dibawa oleh kekurangan hubungan mereka kepada orang lain.

Gejala bulimia (contohnya, makan pesta) juga boleh menawarkan kesempurnaan a melarikan diri sementara dari tekanan dan kritikan diri.

Ia adalah dunia anjing-anjing-anjing hari ini. Kami mempunyai ibu bapa helikopter yang mengawal dan berkonsepkan hiper. Dan dalam masyarakat pada umumnya, kepentingan diri dan pemenang ditekankan. Peringkat dan prestasi lebih daripada biasa. Ini adalah keadaan di mana perfeksionisme mungkin akan berkembang. Oleh itu, kita boleh melihat lebih banyak kes-kes yang berkaitan dengan perfeksionisme muncul bulimia nervosa.

Keputusan kami mencadangkan merawat kesempurnaan sedini mungkin membantu menghentikan perkembangan bulimia nervosa. Ia adalah masa untuk melampaui sepenuhnya rawatan yang memberi tumpuan gejala. Membina penyelidikan kami, doktor mungkin ingin menilai dan merawat kedua-dua gejala bulimik (contohnya, muntah) dan perfeksionisme yang mendasari (misalnya, kritikan diri).

Bulimia nervosa biasanya berlangsung selama lebih lapan tahun sebelum gejala hilang. Kira-kira 25 peratus daripada orang yang mengalami keadaan ini simptom, kronik yang sukar dirawat yang bertahan selama bertahun-tahun. Dan Orang yang terjejas sering kali mengalami masalah lain seperti kerosakan gigi dan kemurungan.

Jelas, lebih banyak kajian diperlukan untuk memahami dan mengalahkan penyakit ini.Perbualan

Tentang Pengarang

Dr. Simon Sherry, Profesor dan Pengarah Latihan Klinikal, Jabatan Psikologi dan Neurosains, Universiti Dalhousie

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = healing bulimia; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}