Bagaimana Kesalahan-Menemukan dan Menilai Lain-lain Adalah Peluang Terlepas

Bagaimana Kesalahan-Menemukan dan Menilai Lain-lain Adalah Peluang Terlepas

Untuk berhenti menunjuk kesalahan orang lain, kita perlu bekerja pada tabiat mental kita yang mendasar untuk menilai orang lain. Walaupun kita tidak mengatakan apa-apa kepada atau tentang mereka, selagi kita secara mental merobek seseorang, kemungkinan kita akan berkomunikasi itu dengan memberi seseorang pandangan yang merendahkan diri, mengabaikannya dalam situasi sosial, atau melancarkan mata kita ketika dia nama dibesarkan dalam perbualan.

Latihan Pikiran Kita untuk Mencari Positif

Bertentangan dengan menilai dan mengkritik orang lain adalah mengenai sifat dan kebaikan mereka. Inilah masalah untuk melatih minda kita untuk melihat apa yang positif pada orang lain daripada apa yang tidak memenuhi persetujuan kita. Latihan semacam itu membuat perbezaan di antara kita yang bahagia, terbuka, dan penuh kasih sayang atau tertekan, terputus, dan pahit.

Mari cuba memupuk kebiasaan melihat apa yang cantik, menarik, terdedah, berani, bergelut, penuh semangat, baik, dan memberi inspirasi kepada orang lain. Jika kita memberi perhatian kepada itu, kita tidak akan membesar-besarkan kesalahan mereka. Sikap gembira dan ucapan toleran yang dihasilkan dari ini akan memperkayakan orang-orang di sekeliling kita dan akan memelihara kepuasan, kebahagiaan, dan cinta kita. Kualiti kehidupan kita sendiri bergantung kepada sama ada kita mencari kesalahan dengan pengalaman kita atau melihat apa yang indah di dalamnya.

Kesalahan Mencari: Peluang Terlepas untuk Cinta

Apabila kita memberi tumpuan kepada kesalahan orang lain, kita kehilangan peluang untuk mencintai mereka. Untuk mengubah diri kita dalam arah yang positif, kita perlu menyuburkan diri dengan tafsiran pemanasan hati berbanding dengan memberi makanan pemikiran beracun kepada diri kita sendiri.

Apabila kita dibiasakan dengan mental yang memilih kesalahan orang lain, kita cenderung untuk melakukan ini dengan diri kita juga. Ini boleh membawa kepada penurunan nilai diri kita. Betapa tragedi itu untuk mengabaikan kebaikan dan peluang hidup kita dan potensi Buddha kita.

Oleh itu, kita mesti meringankan diri, mementingkan diri kita sendiri, dan menerima diri kita ketika kita berada di masa ini ketika kita pada masa yang sama cuba menjadi manusia yang lebih baik di masa depan. Ini tidak bermakna kita mengabaikan kesilapan kita tetapi kita tidak menyerang mereka. Kami menghargai keperibadian kita sendiri dan mempunyai keyakinan terhadap potensi dan kualiti pemanasan yang telah kita usahakan setakat ini.

Mencari Kualiti Positif Daripada Menilai

Mencari dan Menilai Kesalahan Lain-lain: Peluang Terlepas untuk CintaApakah sifat-sifat ini? Mereka adalah keupayaan kita untuk mendengar, tersenyum, memaafkan, membantu dengan cara yang kecil. Pada masa kini, ramai orang telah kehilangan pandangan apa yang benar-benar berharga di peringkat peribadi dan sebaliknya melihat apa yang secara terbuka membawa pujian. Kita perlu kembali untuk menghargai kecantikan biasa dan menghentikan kegilaan kita dengan pencapaian yang tinggi, yang digilap, dan yang terkenal.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Setiap orang mahu dicintai, mempunyai aspek-aspek positif dan positif yang diingini dan diakui, untuk dijaga dan diperlakukan dengan hormat. Setiap orang tidak suka dihakimi, dikritik, dan ditolak sebagai tidak layak. Memupuk tabiat mental yang melihat kecantikan kita sendiri dan orang lain membawa kebahagiaan kepada diri kita sendiri dan orang lain; ia membolehkan kita merasakan kasih sayang dan memanjangkan kasih kepada orang lain. Meninggalkan tabiat mental yang mendapati kesilapan menghalang penderitaan untuk diri kita dan orang lain. Ini terletak di tengah-tengah amalan kerohanian, dan dengan itu, Yang Suci Dalai Lama berkata, "Agama saya adalah kebaikan."

Kita masih boleh melihat ketidaksempurnaan kita sendiri dan orang lain, tetapi fikiran kita lebih lembut, lebih diterima, dan luas. Orang ramai tidak begitu peduli jika kita melihat kesalahan mereka apabila mereka yakin bahawa kita menjaga mereka dan menghargai apa yang mengagumkan di dalamnya.

Bercakap dengan Memahami dan Baik

Penawar untuk bercakap tentang kesalahan orang lain adalah bercakap dengan pemahaman dan belas kasihan. Bagi mereka yang terlibat dalam amalan rohani dan bagi mereka yang ingin hidup harmoni dengan orang lain, ini penting. Menunjukkan kualiti baik orang kepada mereka dan kepada orang lain membuat kegembiraan kita sendiri; ia menggalakkan keharmonian dalam alam sekitar, dan ia memberi maklum balas yang berguna kepada orang ramai.

Memuji orang lain harus menjadi sebahagian dari kehidupan seharian kita dan merupakan komponen praktik Dharma kita. Bayangkan bagaimana kehidupan kita jika kita melatih minda kita untuk menghayati bakat orang lain dan sifat-sifat yang baik. Kami akan berasa lebih gembira dan begitu juga mereka! Kita akan lebih baik dengan orang lain, dan keluarga kita, persekitaran kerja, dan keadaan hidup akan lebih harmoni. Kami menanam benih daripada tindakan positif sedemikian pada aliran fikiran kita, mewujudkan penyebab hubungan harmoni dan kejayaan dalam matlamat rohani dan temporal.

Percubaan yang menarik adalah cuba untuk mengatakan sesuatu yang baik kepada atau tentang seseorang setiap hari selama sebulan. Cuba ia. Ia menjadikan kita lebih mengetahui apa yang kita katakan dan mengapa. Ia menggalakkan kita mengubah perspektif kita supaya kita dapat melihat sifat-sifat baik orang lain. Melakukan demikian juga meningkatkan hubungan kita dengan sangat.

Beberapa tahun yang lalu, saya memberikan ini sebagai tugasan kerja rumah di kelas Dharma, menggalakkan orang ramai untuk cuba memuji walaupun seseorang yang mereka tidak suka sangat. Minggu depan saya bertanya kepada pelajar bagaimana mereka melakukannya. Seorang lelaki mengatakan bahawa hari pertama dia perlu membuat sesuatu untuk bercakap positif kepada rakan sekerja. Tetapi selepas itu, lelaki itu sangat lebih baik kepadanya bahawa mudah untuk melihat sifat-sifat baiknya dan bercakap tentang mereka!

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Lion. © 2004. www.snowlionpub.com.

Perkara Sumber

Taming the Mind
oleh Thubten Chodron.

Artikel ini diambil dari buku: Taming Minda oleh Thubten Chodron.Thubten Chodron menawarkan teknik praktikal untuk membantu kita mendapatkan perspektif yang lebih luas tentang hubungan, membebaskan diri dari kebiasaan menyalahkan orang lain untuk masalah kita, dan belajar berada di tempat dan mengambil tanggungjawab untuk kehidupan kita. "Buku ini membantu ... mencari keamanan dan kepuasan menerusi penerapan ajaran Buddha yang penuh belas kasihan, Ven. Thubten Chodron telah memilih pelbagai situasi yang kita hadapi dalam kehidupan seharian dan telah menjelaskan bagaimana menangani mereka dari pandangan Buddha, dengan kata-kata yang mudah difahami. " - His Holiness the Dalai Lama

Info / Order buku ini.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

Mengenai Penulis

Thubten Chodron, pengarang artikel: Menemukan Kesalahan dan Menilai Orang LainBhikshuni Thubten Chodron, seorang Buddha Tibet nun kelahiran Amerika, telah mengkaji dan mengamalkan agama Buddha di India dan Nepal sejak 1975. Ven. Chodron bergerak pengajaran di seluruh dunia dan tempat bersantai meditasi terkemuka dan dikenali dengan penjelasan yang jelas dan praktikal beliau ajaran Buddha. Beliau adalah pengarang Buddhisme untuk Pemula, Bekerja dengan Anger, dan Open Heart, Mind Clear. Lawati laman web beliau di www.thubtenchodron.org.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}