Siapa Yang Menjadi Hakim?

Siapa Yang Menjadi Hakim?

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, banyak ajaran tentang cinta dan penerimaan yang tidak bersyarat telah menjadi perhatian kita. Ramai di antara kita telah mula menyedari betapa pentingnya menonjolkan dan menerima orang seperti mereka. Secara individu, kita mungkin tidak mencapai realiti amalan ini dalam kewujudan dari semasa ke semasa - namun, kita sedar akan hal itu, dan telah menetapkan penerimaan tanpa syarat sebagai matlamat yang boleh dicapai.

Idealnya, kita semua mahu berada dalam keadaan yang berterusan dari jumlah penerimaan tanpa syarat. Walau bagaimanapun, dalam semangat anda untuk menjadi 'tanpa syarat', adakah anda mengabaikan diri anda sendiri? Adakah anda dapat menghentikan penghakiman dan menerima ketidakkonsistenan yang kadang-kadang menyebabkan anda tidak mendapat markah?

Tidak cukup rohani?

Apabila kita memulakan jalan 'rohani', kita mula menilai diri sendiri (dan kadang-kadang orang lain) sebagai 'tidak cukup rohani'. Pada masa lalu, sesetengah orang menyebat diri mereka secara fizikal apabila mereka menilai diri mereka telah berdosa. Di zaman moden ini, kita, pada masa-masa tertentu, memilih untuk memukul diri secara mental dan emosi.

Berapa ramai di antara kita yang mempunyai kepercayaan dalaman yang seperti ini: "Saya sangat bodoh, saya tidak boleh melakukan apa-apa, saya mementingkan diri sendiri, saya tidak layak ..." (membatalkan, membatalkan). Ada di antara kita yang dibesarkan dengan kepercayaan dalaman untuk menjadi orang berdosa. Kami diberitahu bahawa kami dilahirkan sebagai orang berdosa.

Dengan program-program seperti ini, persembahan di dalamnya, tidak hairanlah kita keras terhadap diri kita sendiri. Kita 'turun' pada diri sendiri kerana masih tidak "mendapat hak". Kami berusaha untuk menerima tanpa syarat, dan apabila kita tidak, kita mencaci diri kita untuk tingkah laku kita. Apabila kita tidak mencapai matlamat kita, kita menilai diri kita sendiri sebagai tidak baik, atau sekurang-kurangnya tidak cukup baik.

Sudah tiba masanya untuk menembak hakim dan juri kami.

Ia adalah Masa untuk Mengampuni Diri Kita

Kita mesti mula memaafkan diri kita kerana mempercayai kita adalah buruk dan kemudian berhenti bertindak seolah-olah kita malaikat yang jatuh. Kita perlu sedar bahawa kita hanya 'jatuh' apabila kita memilih untuk percaya bahawa kita. Jika kita menyedari bahawa kita benar-benar baik, dan hidup mengikut kepercayaan itu, perkara akan berlaku. Kami muncul dari masa untuk mempercayai diri kita menjadi orang berdosa untuk mengetahui bahawa kita adalah Pemenang apabila kita hidup menurut kebenaran dalaman dan terang kita.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Lebih banyak persefahaman dan kesabaran terhadap diri kita adalah suatu keharusan. Cinta dan penerimaan tidak bersyarat perlu tinggal di dalam diri kita dan bagi kita. Walau bagaimanapun, seperti kemahiran baru, ia mengambil masa untuk membuat perubahan ini sebagai bahagian automatik dalam kehidupan kita. Contohnya, apabila anda mula menunggang basikal, anda mungkin jatuh beberapa kali sebelum mencapai keseimbangan yang betul; apabila anda belajar untuk berski, anda tidak berkaki bawah bukit dengan kelajuan tinggi beberapa kali pertama, dan sebagainya. Ia sama dengan pembelajaran untuk melepaskan tingkah laku dari masa lalu yang tidak selamat dan tidak bersalah.

Mempunyai Kesyukuran untuk Kesalahan Kita

Adalah penting untuk menyedari bahawa kita seperti kanak-kanak belajar sesuatu yang baru, dan kita perlu mempunyai belas kasihan untuk kesilapan kita. Saya merasakan bahawa jika kita 'sempurna', dengan kata lain, jika kita telah belajar semua bahawa 'sekolah kehidupan' ini harus mengajar kita maka kita tidak akan berada di sini. Dengan hakikat kewujudan kita di planet topsy-turvy ini, kita tahu bahawa kita masih belum lulus ... kita masih mempunyai beberapa perkara untuk dipelajari.

Ingat di sekolah menengah? Adakah anak dalam gred 3 mengkritik dirinya kerana tidak mengetahui segala-galanya yang tahu seorang pelajar gred 10? Kanak-kanak mungkin menginginkan bahawa mereka mempunyai pengetahuan yang tinggi, tetapi tahu ia bukan 'kesalahan' mereka kerana belum berada di tahap itu.

Jadi dengan kehidupan. Jika anda masih berada di gred 3 di sekolah kehidupan (atau gred 6 atau 10), belas kasihan dengan diri anda. Anda masih mempunyai cara untuk pergi. Lakukan yang terbaik dengan pengetahuan yang anda miliki sekarang, dan ampunilah diri anda apabila anda tidak lulus ujian harian. Cukup membuat keputusan sedar untuk berusaha untuk melakukan yang lebih baik pada masa akan datang dan melepaskan pemikiran yang bersalah, memerlukan hukuman, dan kritik diri.

Menjadi Pelajar Kehidupan, Cinta, & Keamanan Dalam

Anda adalah pelajar kehidupan, cinta, dan kedamaian batin. Sebagai pelajar, anda dijangka membuat 'kesilapan' dan berusaha untuk membetulkannya. Rasa bersalah, penghakiman dan hukuman yang berdepan dengan diri sendiri tidak diperlukan untuk anda. Biarkan perkara itu pergi! Mereka hanya boleh menghalang anda dalam pergerakan anda ke hadapan dalam cahaya cinta dan penerimaan keseluruhan.

Berbahagialah anak-anak yang kita sebenarnya!

Tempah disyorkan:

Buku disyorkan: Jalan dengan Jantung oleh Jack Kornfield.Jalan dengan Jantung: Panduan Melalui Peril dan Janji Kehidupan Rohani
oleh Jack Kornfield.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 3.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}