Boleh We Love Happiness Atau Adakah Kami Kemudian Risiko Lebih Kesedihan?

Boleh We Love Happiness Atau Adakah Kami Kemudian Risiko Lebih Kesedihan?

Untuk menimbulkan persoalan sama ada kita boleh mencintai kebahagiaan di dunia hari ini, kita berasa seperti bertanya sama ada Paus adalah Katolik. Kebanyakan kita percaya kita bukan sahaja boleh cinta kebahagiaan, tetapi kita patut! Malangnya, ini adalah cinta sejati yang membawa banyak kita mengalami kesedihan yang lebih.

Kenapa, saya dengar anda bertanya? Baiklah saya mulakan dengan contoh. Bayangkan anda mempunyai matlamat dan menjadi lebih bijak. Anda membuat keputusan untuk mendaftar dalam ijazah sains dan major di astrofizik (sebagai ahli astrofizik jelas akan membuat anda lebih pintar), anda menghabiskan setiap minit ganti bermain Sudoku dan membeli gimmick brainpower "quick get smart quick" terkini.

Lama kelamaan, anda sedar bahawa sesungguhnya anda menjadi lebih bijak. Anda memenangi lebih banyak lagi di Scrabble dan Trivial Pursuit dan dapat memikat rakan-rakan anda dengan teori-teori kompleks lubang hitam dan tenaga gelap.

Namun, anda masih ingin menjadi lebih bijak. Anda berasa sedikit kecewa bahawa anda tidak begitu bijak seperti yang anda fikir anda mungkin. Rasa kecewa ini mendorong anda untuk belajar lebih banyak dan berusaha lebih keras sehingga akhirnya anda mencapai matlamat anda.

Sekarang bayangkan matlamat anda adalah untuk menjadi gembira. Anda membeli buku-buku terkini tentang bagaimana untuk menjadi gembira, ulangi sentimen positif kepada diri sendiri di cermin setiap pagi dan belanja sekurang-kurangnya sepuluh minit sehari memegang pensil di antara gigi anda (itu benar, ia sebenarnya kerja!).

Walau bagaimanapun, selepas itu, anda tidak gembira seperti yang anda mahukan. Sekarang, rasa kekecewaan, dan bukannya mendorong anda untuk mencuba keras, cenderung membuatkan anda merasa kurang bahagia. Akibatnya, anda kini dibuang jauh dari kebahagiaan yang anda inginkan.

Sifat tujuan matlamat sendiri meramalkan hasil yang ironis ini. Bertujuan untuk matlamat sering melibatkan perasaan kecewa di sepanjang jalan, yang bermaksud bahawa cuba untuk menjadi bahagia mungkin tidak produktif.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tujuan ilustrasi ini adalah untuk menunjukkan bahawa perbuatan yang cuba untuk berbahagia secara ironis mendorong kebahagiaan lebih jauh. Strategi yang paling kuat untuk mencapai kebahagiaan ialah untuk melepaskan diri untuk menjadi bahagia.

Hidup Di Dunia Badut Tertawa

Selaras dengan pandangan di atas, pendekatan semasa dalam psikoterapi telah mencabar bagaimana orang berkaitan dengan emosi mereka sendiri. Orang ramai keluar daripada sesi ini dengan lebih banyak menerima emosi negatif mereka dan tidak terlalu rapat dengan keperluan untuk menjadi bahagia.

Ketika mereka keluar dari pintu terapis, mereka menghadapi dunia yang diliputi kebahagiaan. Dari pengiklanan di papan iklan dan skrin televisyen ke kempen kebangsaan yang direka untuk meningkatkan kebahagiaan kebangsaan, nilai kebahagiaan adalah dipromosikan di mana-mana.

Di sisi lain, dunia Barat kita menghargai kesedihan sangat berbeza. Dalam sesetengah kes kelalaian setiap hari cepat patologi dan perubatan, dan dirawat dengan ubat direka untuk mengembalikan orang kepada "normal".

Memang ada persamaan yang mengerikan antara pendekatan semasa kita kepada dunia emosi kita dan jenis masyarakat dystopian yang Aldous Huxley dibayangkan dalam bukunya Berani Dunia Baru.

Penyelidikan kami sendiri telah mula menyerlahkan kemungkinan bahawa "kebahagiaan budaya" mungkin bertanggungjawab mengurangkan kepuasan hidup dan meningkatkan kemurungan. Ini adalah benar apabila orang mengalami tahap emosi negatif yang tinggi dan merasakan bahawa negeri-negeri emosi adalah menurunkan nilai sosial.

Mengalami ketidakcocokan ini antara negara-negara emosi kita sendiri dan orang-orang yang dianggap berharga oleh budaya kita hidup mungkin meninggalkan kita berasa kesepian dan terputus hubungan sosial.

Jadi Haruskah Kami Benci Kebahagiaan?

Saya pastinya tidak mencadangkan kita semua harus berpakaian hitam dan bersemangat dalam keputusasaan bersama kita. Menjadi kebahagiaan adalah satu perkara yang baik dan ia adalah keadaan yang tepat bahawa kita semua begitu berminat untuk mencapai.

Maksudnya ialah kita sering melakukan ini dengan cara yang salah. Kami gagal untuk menghargai pengalaman negatif di sepanjang jalan dan berfikir bahawa usaha untuk mendapatkan lebih banyak keseronokan dan kesenangan adalah cara terbaik untuk mencapai matlamat kebahagiaan kami.

Faktanya ialah kesenangan yang tidak berkesudahan, dan kebahagiaan yang tidak berkesudahan, dengan cepat menjadi sangat membosankan dan bahkan menyakitkan. Untuk kesejahteraan sejati kita memerlukan kontras. Pengalaman negatif dan perasaan negatif kami memberikan makna dan konteks kepada kebahagiaan: mereka menjadikan kami lebih bahagia secara keseluruhan. Sebagai kajian kami sendiri mencadangkan, kesakitan mempunyai banyak akibat positif dan kesakitan sering menjadi laluan kritikal untuk berkembang dalam kehidupan.

Jadi bolehkah kita mencintai kebahagiaan? Saya fikir kita boleh. Ia bukanlah cita rasa cinta kita, tetapi kita tidak menyukai kesedihan, kecenderungan untuk melarikan diri dari kesakitan dan penderitaan dan melihat pengalaman ini sebagai tanda kegagalan, yang membawa kepada masalah yang saya nyatakan di atas.

Mungkin masalah kita dengan kebahagiaan datang kerana kita hidup di dunia di mana kita percaya kita dapat mengawal segala-galanya dalam hidup kita. Dari rumah yang dikawal suhu kami kepada keupayaan kami untuk menginsuranskan terhadap setiap risiko yang mungkin, kami percaya kami harus mempunyai tahap kawalan yang sama terhadap kehidupan emosi kami.

Terdapat kata-kata yang sering disebutkan (biasanya ditemui di kalendar dinding di rumah nenek anda), "Jika anda suka sesuatu yang ditetapkan percuma". Mungkin itu adalah bagaimana kita perlu memikirkan kebahagiaan?

Tentang PengarangPerbualan

bastian brockBrock Bastian adalah ARC Future Fellow, School of Psychology di UNSW Australia. Beliau adalah psikologi sosial yang berpusat di UNSW. Penyelidikan saya memberi tumpuan kepada kebahagiaan, kesakitan, dan moral.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

3 Kaedah Pembetulan Postur Untuk Masa Terlalu Banyak
by Marie T. Russell, InnerSelf
Pada abad ke-21, kita semua menghabiskan masa di depan skrin ... sama ada di rumah, di tempat kerja, atau di bermain. Apa yang sering dilakukan ini menyebabkan penyimpangan postur kita yang kemudian membawa kepada masalah ...
Apa yang Bekerja Untuk Saya: Menanyakan Mengapa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Bagi saya, pembelajaran sering datang dari pemahaman "kenapa". Mengapa perkara itu berlaku, mengapa perkara itu berlaku, mengapa orang adalah cara mereka, mengapa saya bertindak seperti yang saya lakukan, mengapa orang lain bertindak seperti ...
The Physicist dan The Inner Self
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya baru membaca artikel indah oleh Alan Lightman, seorang penulis dan ahli fizik yang mengajar di MIT. Alan adalah pengarang "In Praise Wasting Time". Saya dapati ia memberi inspirasi untuk mencari saintis dan ahli fizik ...
Song Pencuci Tangan
by Marie T. Russell, InnerSelf
Kita semua pernah mendengarnya beberapa kali dalam beberapa minggu yang lalu ... cuci tangan selama sekurang-kurangnya 20 saat. OK, satu dan dua dan tiga ... Bagi kita yang masa-dicabar, atau mungkin sedikit ADD, kami ...
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghibur diri anda.