Mengapa Kita Perlu Dapatkan Weekends Tiga Hari All The Time

Mengapa Kita Perlu Dapatkan Weekends Tiga Hari All The Time

Seperti yang kita pendekatan bank cuti bulan Ogos dan hujung minggu tiga hari, ia adalah bernilai menilai semula jumlah masa kami menumpukan untuk bekerja. Bagaimana jika semua hujung minggu boleh bertahan selama tiga atau empat hari? Bagaimana jika majoriti minggu boleh diberikan kepada aktiviti selain kerja? Bagaimana jika kebanyakan masa kita boleh dikhaskan untuk aktiviti bukan kerja pilihan kita sendiri?

Untuk menimbulkan persoalan ini adalah untuk mengundang kritikan tentang pemikiran Utopia. Walaupun idea yang baik pada dasarnya, bekerja lebih sedikit jam tidak boleh dilaksanakan dalam amalan. Sesungguhnya pencapaiannya akan datang dengan mengorbankan penggunaan yang lebih rendah dan meningkatkan kesusahan ekonomi.

Bagi beberapa penyokong etika kerja, Laluan ke kesihatan dan kebahagiaan terletak pada pengekalan kerja, bukan dengan pengurangan. Kerja membuat kita lebih sihat dan lebih bahagia. Ideologi pro-kerja sedemikian digunakan untuk sah pembaharuan kebajikan yang cuba untuk memaksa orang bukan bekerja ke dalam kerja, apa sahaja yang kadarnya gaji dan ciri-ciri kualitatif. Ia juga menawarkan halangan ideologi dengan kes itu untuk menghabiskan masa kurang di tempat kerja. Bekerja kurang dibentangkan sebagai satu ancaman kepada kesihatan dan kebahagiaan kita, bukan satu cara untuk memperbaikinya.

Namun, idea bekerja kurang bukan sahaja dilaksanakan, ia juga menjadi asas untuk kehidupan yang lebih baik. Ia adalah tanda bagaimana kami telah datang untuk menerima kerja dan pengaruh yang dominan dalam kehidupan kita yang kita tidak memahami idea ini lebih mudah.

Kos Of Bekerja Lebih

A semakin banyak kajian menunjukkan kos manusia waktu bekerja yang lebih panjang. Ini termasuk kesihatan fizikal dan mental yang lebih rendah. Waktu kerja panjang boleh menambah risiko mendapat strok, Penyakit jantung koronari dan membangunkan jenis diabetes 2.

Dengan bekerja sepanjang masa, kami juga kehilangan masa dengan keluarga dan rakan-rakan. Dan lebih daripada ini kita kehilangan keupayaan untuk menjadi dan melakukan perkara-perkara yang menjadikan kehidupan berharga dan bernilai hidup. Kehidupan kita sering terlalu terikat dalam kerja yang kita lakukan yang kita mempunyai sedikit masa dan tenaga untuk mencari cara hidup alternatif - ringkasnya, keupayaan kita untuk merealisasikan bakat dan potensi kita dikurangkan oleh kerja yang kita lakukan. Kerja tidak membebaskan kita, sebaliknya ia memudahkan kita dan menjadikannya lebih sukar untuk merealisasikan diri kita sendiri.

Semua ini bercakap tentang keperluan untuk bekerja kurang. Kita harus mencabar etika kerja dan mempromosikan cara hidup alternatif yang kurang berpusatkan pekerjaan. Dan, jika pengurangan masa yang digunakan untuk bekerja difokuskan pada penghapusan kerja keras maka kita juga dapat menyedari manfaat dalaman kerja itu sendiri. Bekerja kurang mungkin merupakan cara bukan sahaja untuk bekerja dengan lebih baik tetapi juga untuk menikmati kehidupan lebih banyak.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Halangan Untuk Kurang Kerja

Kemajuan teknologi telah maju secara berterusan sepanjang abad yang lalu, mendorong produktiviti. Tetapi tidak semua keuntungan dalam produktiviti telah diberikan kepada waktu kerja yang lebih pendek. Sekurang-kurangnya pada zaman moden, keuntungan ini telah digunakan untuk meningkatkan pulangan pemilik modal, selalunya dengan kos flatlining membayar pekerja.

Kekurangan kemajuan dalam mengurangkan masa yang dibelanjakan untuk bekerja dalam ekonomi kapitalis moden menggambarkan pengaruh ideologi dan kuasa. Di satu pihak, kesan-kesan konsumerisme telah mencipta kuasa yang kuat memihak kepada waktu kerja yang lebih lama. Pekerja sentiasa dipujuk untuk membeli lebih banyak dan seterusnya ditarik bekerja lebih banyak, untuk bersaing dengan fad atau fesyen terkini dan untuk mendahului rakan sebaya mereka.

Sebaliknya, tenaga buruh yang lemah untuk modal telah mewujudkan persekitaran yang sesuai dengan masa kerja. Baru-baru ini mendedahkan amalan kerja di Amazon bercakap kepada kuasa modal dalam mengenakan keadaan kerja yang buruk, termasuk waktu kerja yang berlebihan, kepada pekerja. Kesan peningkatan ketidaksamaan juga telah memberi makan budaya jam kerja yang panjang dengan meningkatkan keperluan ekonomi untuk bekerja dengan lebih.

David Graeber menjadikannya dakwaan provokatif teknologi itu telah maju pada masa yang sama dengan apa yang dia panggil "bullshit" atau pekerjaan sia-sia telah berlipat ganda. Inilah sebabnya mengapa kita tidak menyedari ramalan Keynes bahawa kita semua akan bekerja 15-jam dalam abad 21st, akibat kemajuan teknologi.

Sebaliknya, kita hidup dalam masyarakat di mana kerja diciptakan yang tidak bernilai sosial. Sebabnya, menurut Graeber, adalah keperluan kelas pemerintah untuk memastikan para pekerja bekerja. Walaupun teknologi dengan potensi untuk mengurangkan masa kerja wujud, cabaran politik penduduk yang bekerja dengan masa di tangannya menjadikan kelas pemerintah tidak bersedia untuk merealisasikan potensi ini. Bekerja kurang, sementara boleh dilaksanakan dan dikehendaki, disekat oleh faktor politik.

Bekerja Untuk Perubahan

Kos jam kerja yang panjang, seperti yang dinyatakan di atas, adalah kesihatan yang lebih rendah dan lebih rendah kesejahteraan untuk pekerja. Tetapi untuk majikan juga ada kos dari segi produktiviti yang lebih rendah dan keuntungan yang rendah. Namun kos ini seolah-olah untuk pergi tanpa disedari walaupun bukti menunjuk kepada kewujudan mereka. Di sini sekali lagi politik boleh menjelaskan mengapa masa kerja yang lebih pendek tidak diterima oleh kebanyakan majikan.

Eksperimen dalam kerja yang lebih pendek ada, pasti. Uniqlo, peruncit pakaian Jepun, adalah untuk membenarkan pekerjanya bekerja seminggu empat hari. Ini telah dilaporkan secara meluas dengan cara yang positif. Pekerja akan mendapat manfaat daripada keseimbangan kerja-kehidupan yang lebih baik, sementara firma itu akan meraih faedah daripada kos buruh yang lebih rendah disebabkan oleh kos perolehan yang lebih rendah.

Namun, pada pemeriksaan yang lebih dekat, skema baru yang diperkenalkan oleh Uniqlo mempunyai kelemahannya. Sebagai balasan untuk seminggu bekerja selama empat hari, pekerja akan dijangka bekerja pergeseran sepuluh jam pada hari-hari kerja mereka (minggu kerja 40-jam akan diremas menjadi empat hari).

Ini bukan hanya lanjutan kepada tempoh biasa hari bekerja; ia juga memberi risiko potensi ganjaran bekerja empat hari dalam seminggu. Pekerja mungkin sangat letih selepas bekerja seminggu kerja selama empat hari yang mereka perlukan sehari penuh untuk pulih dari usaha mereka sebelum ini. Dalam kes ini, kualiti kerja dan kehidupan mereka tidak dapat ditingkatkan sama sekali; sesungguhnya ia mungkin berkurangan, jika mereka menderita akibat buruk daripada kerja keras.

Ironinya, skema seperti yang akan diperkenalkan oleh Uniqlo menggambarkan halangan-halangan yang tetap dalam mencapai kerja kurang. Hanya pengurangan minggu bekerja hingga jam 30 atau kurang dapat dilihat sebagai kemajuan yang tulus dalam pencapaian masa kerja yang lebih pendek.

Bagi kami untuk mencapai - dan nikmati - tiga atau idealnya pada hujung minggu selama empat hari, kita perlu mengulangi semula masyarakat dengan cara-cara yang menggugat etika kerja yang berlaku. Kita perlu merangkul idea untuk bekerja kurang sebagai cara untuk hidup yang baik. Kita perlu menolak cara hidup yang melihat kerja sebagai semua dan berakhir dengan kehidupan.

Oleh itu, nikmati cuti bank semasa anda boleh. Lihatlah ia sebagai peringatan kehidupan yang boleh - kehidupan yang harus kita capai, dengan menyelesaikan untuk mengatasi halangan, ekonomi serta ideologi dan politik, untuk bekerja kurang.

Tentang PengarangPerbualan

spencer davidDavid Spencer adalah Profesor Ekonomi dan Ekonomi Politik di Universiti Leeds. Kepentingannya terletak pada ekonomi dan ekonomi kerja politik, hubungan kerja / kajian kerja, sejarah pemikiran ekonomi, dan ekonomi politik.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Tempah berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1680302515; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}