Apakah Perasaan Ini Kami Panggil Hebat?

Apakah Perasaan Ini Kami Panggil Hebat?Antara Sierra Nevada, California (1868), Albert Bierstadt. Kesopanan Smithsonian / Wikipedia

Pernahkah anda berasa kagum dan keseronokan semasa merenungi pemandangan gunung-gunung bergerigi yang bergerigi salji? Atau terpesona tetapi agak kurang senang ketika melihat air terjun gemuruh seperti Niagara? Atau dirasakan ada yang tidak penting tetapi anehnya ditinggikan ketika menatap langit malam yang jernih dan jelas? Sekiranya demikian, maka anda mempunyai pengalaman dari para ahli falsafah dari pertengahan abad 18 hingga sekarang. Ini adalah pengalaman estetik yang moden, ahli falsafah Barat yang sering berteori, dan, baru-baru ini, ahli psikologi eksperimental dan pakar neurologi dalam bidang neuroaesthetics.

Maklum balas terhadap keajaiban itu membingungkan. Sedangkan abad 18th melihat 'yang indah' ​​sebagai pengalaman yang sangat menyenangkan dari benda-benda yang biasanya halus, harmoni, seimbang, licin dan dipoles, yang paling banyak dipahami sebagai sebaliknya: campuran kesakitan dan keseronokan, yang dialami dengan kehadiran yang luas , tidak wujud, mengancam, persekitaran semula jadi atau fenomena yang luar biasa. Oleh itu, ahli falsafah Edmund Burke dalam 1756 menggambarkan keseronokan luhur dalam istilah oxymoronic sebagai 'seram yang menyenangkan' dan 'jenis ketenangan yang diwarnai dengan keganasan'. Immanuel Kant dalam 1790 menggambarkannya sebagai 'negatif' dan bukannya 'keseronokan positif', di mana 'minda tidak semata-mata tertarik dengan objek itu, tetapi juga sentiasa ditolak olehnya'. Ia menjadi masalah untuk menjelaskan mengapa sublime perlu dialami secara keseluruhan dengan memberi kesan positif dan sangat bernilai, memandangkan ia juga dilihat melibatkan unsur kesakitan. Memperdalam rasa paradoks adalah pandangan bahawa pengalaman keunggulan itu sebenarnya lebih mendalam dan memuaskan daripada yang indah. Sesetengah percaya pengalaman estetik yang hebat ini merupakan pengalaman agama atau rohani Tuhan atau realiti 'numinous'.

Terdapat dua jenis tindak balas terhadap keajaiban: apa saya memanggil yang 'kurus' dan 'tebal' luhur. Akaun fisiologi Burke memahami keunggulan sebagai rangsangan afektif segera, yang bukan respon estetika yang sangat intelektual. Inilah 'nada yang nipis'. Kant dan Arthur Schopenhauer pula menawarkan akaun transendental - iaitu akaun yang melibatkan fakultatif kognitif universal - dan memahami keunggulan sebagai tindak balas emosional di mana refleksi intelektual pada idea-idea, terutamanya idea-idea tentang tempat manusia di alam, memainkan peranan penting. Ini adalah 'sublime tebal'.

Oleh itu, nikmat nipis adalah serupa dengan reaksi segera, dan penilaian kognitif terdahulu yang mengejutkan dan mengatasi penghargaan mungkin menjadi momen pertama dalam semua tindak balas estetik yang luar biasa. Tetapi apabila seseorang itu mengalami kekaguman, dan minda mula merenungkan ciri-ciri landskap atau fenomena yang mengagumkan, dan cara ia membuat seseorang merasa, maka penglibatan kognitif-afektif ini merupakan pengalaman sublim yang tebal.

Wadakah perkara-perkara seperti ini penting? Untuk Burke, pengalaman itu penting kerana ia adalah 'emosi terkuat yang minda mampu merasakan'. Tetapi bagi Kant dan Schopenhauer, pengalaman itu masih lagi mendalam. Inilah bagaimana Kant menggambarkan pengalaman dan kepentingannya dengan istilah yang dinamiknya (iaitu, pengalaman estetika kuasa luar biasa):

Bold, menggeliat, kerana ia mengancam tebing, awan guntur menjulang tinggi ke langit ... membuat keupayaan kita untuk menahan diri menjadi sepele yang tidak penting berbanding dengan kuasa mereka. Tetapi penglihatan mereka hanya menjadi lebih menarik lagi yang lebih menakutkan, selagi kita mendapati diri kita selamat, dan dengan senang hati kita memanggil objek-objek ini kerana mereka meningkatkan kekuatan jiwa kita di atas tahap yang biasa, dan membolehkan kita untuk menemui dalam diri kita kemampuan untuk menentang jenis lain, yang memberi kita keberanian untuk mengukur diri kita terhadap keteguhan alam semulajadi yang nyata. (Penekanan ditambah.)

Bagi Kant, pengalaman yang tidak dapat dilaraskan terhadap kuasa alam ini mendorong kita untuk menyedari bahawa kita lemah dan tidak ada arti dalam skema alam semulajadi. Walau bagaimanapun, ia juga mendedahkan bahawa kita melampaui sifat sebagai agen moral dan pengamal sistematik. Sejauh mana kita adalah makhluk-makhluk bebas moral yang mampu memahami sifat secara sistematik, kita berada dalam pengertian yang bebas dan unggul daripada alam semula jadi.

Bagi Schopenhauer juga, objek perenungan estetik dalam perasaan beruang luhur 'mempunyai hubungan yang bermusuhan dengan kemahuan manusia secara umum (kerana ia membentangkan dirinya dalam kesadarannya, tubuh manusia) dan menentangnya, mengancamnya dengan kuasa unggul yang menindas semua daya tahan, atau mengurangkannya dengan apa-apa saiznya yang besar '. Tetapi keseronokan yang luar biasa hasil apabila seseorang mampu mencapai perenungan yang tenang dari suatu objek atau alam sekalipun walaupun ia kelihatan mengancam kesejahteraan tubuh atau psikologi seseorang.

Dalam contoh yang tinggi matematik tinggi (pengalaman alam yang luas), misalnya, Schopenhauer menulis:

Apabila kita kehilangan diri kita dalam kontemplasi sejauh mana tak terhingga dunia dalam ruang dan masa ... maka kita merasakan diri kita dikurangkan kepada apa-apa, merasakan diri kita sebagai individu, sebagai tubuh yang hidup, penampilan kehendak yang sementara, seperti titisan di lautan, memudar, tidak mencairkan apa-apa. Tetapi pada masa yang sama ... kesedaran segera kita adalah bahawa semua dunia ini benar-benar wujud hanya dalam perwakilan kita ... Besarnya dunia, yang kita sudah biasa menemui kesulitan, kini diselesaikan dengan selamat dalam diri kita ... ia hanya muncul sebagai kesedaran yang dirasakan oleh kita, dalam beberapa segi (bahawa hanya falsafah yang jelas), satu dengan dunia, dan dengan itu tidak diturunkan, tetapi lebih tinggi, dengan kehebatannya.

Di sini kita mempunyai pengalaman pengalaman yang hebat yang berayun antara perasaan yang dikurangkan kepada apa-apa berbanding dengan luas alam semula jadi dan temporal alam yang besar, dan kemudian merasa tinggi oleh dua pemikiran 'hanya falsafah yang jelas'. Mula-mula adalah pemikiran bahawa sebagai cognising, subjek berfikir kita secara semulajadi mewujudkan (menyokong, membina) dunia kita sendiri - sifat kedua, kerana ia adalah - dunia pengalaman subjektif kita sendiri. Dan pemikiran kedua yang mengagumkan adalah bahawa kita mempunyai 'satu dengan dunia' dan 'bersatu dengan alam' dalam semua kelembapan temporal dan spatialnya, maka kita tidak 'ditindas tetapi ditinggikan oleh kehebatannya.'

Sumber kesenangan dalam pengalaman luhur diperolehi, menurut Kant, dari penghargaan atas kemampuan kita untuk melampaui moral dan teori secara alam semulajadi, dan, dalam Schopenhauer, dari refleksi pada sifat dua kali diri kita. Di satu pihak, kita mempunyai kuasa sebagai subjek yang cognising - kita pencipta dunia, dunia pengalaman subjektif; dan sebaliknya, pengalaman mendedahkan dalam fesyen intuitif yang kita berada di bawah benar-benar bersatu dengan semua sifat. Kebesaran alam adalah kehebatan kami; Ketiadaannya yang seolah-olah adalah infiniti kita juga.

Adakah akaun sedemikian seperti yang ditawarkan oleh Kant dan Schopenhauer peninggalan zaman yang lebih metafizik? Tidak. Sains sains kami tidak menonjolkan kekaguman kami di langit malam berbintang atau luas laut. Sains juga tidak menjadikan persekitaran seperti gunung berapi, badai di laut, cascades berkuasa atau expanses padang pasir yang tidak menentu. Pemahaman saintifik mendalamkan rasa kagum kita dan tertanya-tanya pada persekitaran dan fenomena ini, dan sifat manusia kita dalam dan relatif kepada mereka. Semasa kami menghadiri jenis-jenis tempat yang mengagumkan dan / atau menganiaya secara fizikal - iaitu, jika kita memberi perhatian kepada persekitaran ini untuk kepentingan mereka sendiri dan dengan jarak yang menghargai - mereka bertanggungjawab untuk mencetuskan idea tentang tempat manusia dalam, dan kuasa berbanding dengan alam semula jadi.

Fikiran sememangnya semulajadi kepada manusia dan secara saintifik dihormati. Mereka membentuk beberapa perasaan paradoks yang sekaligus bersatu dengan dan bukan di rumah di dunia; perasaan kedua-dua ridiculously kecil dan tidak penting dalam skim besar dan tetap pusat pengetahuan yang kuat, kebebasan dan nilai di dunia.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Sandra Shapshay adalah profesor falsafah associate di Indiana University, Bloomington. Di 2019, dia akan menjadi profesor falsafah di Hunter College, City University of New York. Buku terbarunya adalah Merekabentuk Etika Schopenhauer (2018).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = being happy; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}