Untuk Mengelakkan Kegagalan Moral, Jangan Lihat Orang Seperti Sherlock Does

Untuk Mengelakkan Kegagalan Moral, Jangan Lihat Orang Seperti Sherlock DoesFikiran yang mencurigakan; William Gillette sebagai Sherlock Holmes (kanan) dan Bruce McRae sebagai Dr John Watson dalam permainan Sherlock Holmes (c1900). Wikimedia courtesy

Jika kita jenis orang yang peduli tentang tidak bersifat perkauman, dan juga tentang mendasarkan kepercayaan kita terhadap bukti yang kita ada, maka dunia membentangkan kita dengan cabaran. Dunia ini agak rasis. Tidak sepatutnya mengejutkan bahawa kadang-kadang ia seolah-olah seolah-olah bukti ditumpaskan memihak kepada beberapa kepercayaan perkauman. Contohnya, ia bersifat perkauman untuk menganggap bahawa seseorang kakitangannya berdasarkan warna kulitnya. Tetapi bagaimana jika ia berlaku, kerana corak diskriminasi sejarah, ahli-ahli kakitangan yang anda berinteraksi adalah sebahagian besar dari satu bangsa? Ketika John Hope Franklin, profesor sejarah di Duke University di North Carolina, menjadi tuan rumah pesta makan malam di kelab pribadinya di Washington, DC di 1995, dia tersilap sebagai anggota staf. Adakah wanita yang berbuat demikian melakukan sesuatu yang salah? Ya. Ia sememangnya bersifat perkauman, walaupun Franklin, sejak 1962, ahli hitam pertama kelab itu.

Untuk bermula, kita tidak berkaitan dengan orang dengan cara yang sama yang kita berkaitan dengan objek. Manusia berbeza dengan cara yang penting. Di dunia, terdapat perkara - meja, kerusi, meja dan objek lain yang bukan perabot - dan kami berusaha sebaik mungkin untuk memahami bagaimana dunia ini berfungsi. Kami bertanya mengapa tumbuhan tumbuh apabila disiram, mengapa anjing melahirkan anjing dan tidak pernah menjadi kucing, dan sebagainya. Tetapi apabila ia datang kepada orang ramai, 'kita mempunyai cara yang berbeza untuk meneruskan, walaupun sukar untuk menangkap apa itu', seperti Rae Langton, kini profesor falsafah di University of Cambridge, letakkannya begitu baik dalam 1991.

Sebaik sahaja anda menerima intuisi umum ini, anda mungkin akan tertanya-tanya bagaimana kita boleh menangkap cara yang berbeza di mana kita sepatutnya berkaitan dengan orang lain. Untuk melakukan ini, mula-mula kita harus mengetahuinya, sebagaimana Langton menulis, 'kita tidak hanya memerhati orang seperti kita melihat planet-planet, kita tidak hanya memperlakukan mereka sebagai sesuatu yang perlu dicari apabila mereka boleh digunakan kepada kami, dan elakkan apabila mereka menjadi kacau ganggu. Kami, seperti [ahli falsafah British PF] Strawson berkata, terlibat. '

Cara ini terlibat dalam banyak cara, tetapi inilah pemikiran asas: terlibat adalah berfikir bahawa sikap dan niat orang lain terhadap kita adalah penting dengan cara yang istimewa, dan perlakuan kita terhadap orang lain harus mencerminkan kepentingan itu. Kita, setiap daripada kita, kerana menjadi makhluk sosial, terdedah. Kami bergantung kepada orang lain untuk menghormati diri dan rasa hormat diri.

Sebagai contoh, kita masing-masing memikirkan diri kita sebagai mempunyai ciri-ciri yang lebih atau kurang stabil, dari yang kecil seperti yang dilahirkan pada hari Jumaat hingga ke pusat seperti seorang ahli falsafah atau pasangan. Penekanan diri yang lebih penting adalah penting untuk merasakan nilai diri kita, kepada pemahaman diri kita, dan ini membentuk rasa identiti kita. Apabila perincian diri pusat ini diabaikan oleh orang lain yang memihak kepada harapan berdasarkan bangsa, jantina atau orientasi seksual kita, kita salah. Mungkin nilai diri kita tidak seharusnya didasarkan pada sesuatu yang rapuh, tetapi bukan hanya manusia-manusia saja, penerangan diri ini juga membolehkan kita memahami siapa kita dan di mana kita berdiri di dunia.

Pemikiran ini bergema dalam konsep sosiologi Amerika dan aktivis hak asasi WEB DuBois kesedaran berganda. In The Souls of Black Folk (1903), DuBois nota perasaan yang sama: 'rasa ini selalu memandang diri seseorang melalui mata orang lain, mengukur jiwa seseorang dengan pita dunia yang terlihat dalam penghinaan dan belas kasihan'.

Apabila anda percaya bahawa John Hope Franklin mestilah seorang anggota staf dan bukan ahli kelab, anda telah membuat ramalan tentangnya dan memerhati dia dengan cara yang sama bahawa seseorang mungkin memerhatikan planet-planet. Fikiran peribadi kita boleh salah orang lain. Apabila seseorang membentuk kepercayaan anda tentang cara ini, mereka gagal melihat anda, mereka gagal berinteraksi dengan anda sebagai seorang. Ini bukan hanya mengganggu. Ia adalah kegagalan moral.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Tbeliau ahli falsafah Inggeris WK Clifford berhujah dalam 1877 bahawa kita secara kritikal secara moral jika kepercayaan kita tidak terbentuk dengan cara yang betul. Dia memberi amaran bahawa kita mempunyai kewajipan untuk manusia untuk tidak percaya berdasarkan bukti yang tidak mencukupi kerana berbuat demikian akan meletakkan masyarakat berisiko. Ketika kita melihat dunia di sekeliling kita dan krisis epistemik di mana kita mendapati diri kita, kita melihat apa yang terjadi apabila pentingnya Clifford diabaikan. Dan jika kita menggabungkan amaran Clifford dengan pengamatan DuBois dan Langton, menjadi jelas bahawa, untuk amalan pembentukan kepercayaan kita, kepentingan tidak hanya tinggi kerana kita bergantung kepada satu sama lain untuk pengetahuan - kepentingan juga tinggi kerana kita bergantung kepada satu yang lain untuk menghormati dan maruah.

Pertimbangkan bagaimana kecewa dengan watak-watak Arthur Conan Doyle dengan Sherlock Holmes untuk kepercayaan bahawa bentuk detektif fiksyen ini mengenai mereka. Tanpa gagal, orang-orang yang bertemu Holmes mencari cara dia membentuk kepercayaan tentang orang lain untuk menghina. Kadang-kadang kerana ia adalah kepercayaan negatif. Walau bagaimanapun, kerap kepercayaan itu biasa: contohnya, apa yang mereka makan di kereta api atau kasut mereka yang dipakai dahulu pada waktu pagi. Ada sesuatu yang tidak wajar mengenai cara Holmes berkaitan dengan manusia lain. Kegagalan Holmes untuk dikaitkan bukan hanya mengenai tindakannya atau kata-katanya (walaupun kadang-kadang juga itu), tetapi apa yang benar-benar menggosok kita dengan cara yang salah ialah Holmes memerhati kita semua sebagai objek yang akan dipelajari, diramalkan dan diurus. Dia tidak berkaitan dengan kita sebagai manusia.

Mungkin dalam dunia yang ideal, apa yang berlaku di dalam kepala kita tidak penting. Tetapi sama seperti peribadi adalah politik, pemikiran peribadi kita bukanlah hanya milik kita sendiri. Jika seorang lelaki percaya kepada setiap wanita yang dia jumpa: 'Dia seseorang yang saya dapat tidur dengan,' itu bukan alasan mengapa dia tidak pernah melakukan kepercayaan atau mendedahkan kepercayaan kepada orang lain. Dia telah membantahnya dan gagal mengaitkan dirinya sebagai manusia, dan dia telah melakukannya dalam dunia di mana wanita secara rutin membantah dan dibuat merasa kurang daripada.

Ini jenis sikap acuh tak acuh terhadap kesan yang ada kepada orang lain adalah secara kritikal. Ia selalu melanda saya sebagai ganjil bahawa semua orang memberi amaran bahawa tindakan dan kata-kata kita adalah tepat untuk kritikan moral, tetapi apabila kita memasuki alam pemikiran kita tidak dipakai. Kepercayaan kita tentang orang lain penting. Kami peduli apa yang difikirkan oleh orang lain.

Apabila kita menyalahkan seseorang yang berwarna untuk anggota kakitangan, yang mencabar huraian diri orang ini, deskripsi dari mana ia menarik rasa dirinya sendiri. Ini bukan untuk mengatakan bahawa ada yang salah dengan menjadi ahli kakitangan, tetapi jika alasan anda untuk berfikir bahawa seseorang kakitangan terikat bukan hanya pada sesuatu yang dia tidak mempunyai kawalan (warna kulitnya) tetapi juga untuk sejarah penindasan ( yang dinafikan akses kepada bentuk pekerjaan yang lebih berprestij), maka itu akan memberi anda jeda.

Fakta mungkin tidak bersifat perkauman, tetapi fakta yang sering kita harapkan dapat menjadi hasil perkauman, termasuk institusi dan kebijakan rasis. Oleh itu, apabila membentuk kepercayaan menggunakan bukti yang merupakan hasil daripada sejarah rasis, kita bertanggungjawab untuk gagal menunjukkan kepedulian dan untuk mempercayai dengan mudah bahawa seseorang adalah seorang kakitangan. Tepat apa yang terhutang dapat berubah-ubah di sepanjang beberapa dimensi, tetapi kami dapat mengenali beberapa penjagaan tambahan dengan kepercayaan kami berhutang di sepanjang baris ini. Kami berhati-hati antara satu sama lain bukan sahaja tindakan yang lebih baik dan perkataan yang lebih baik, tetapi juga pemikiran yang lebih baik.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Rima Basu adalah penolong profesor falsafah di Claremont McKenna College di California. Kerja beliau telah diterbitkan dalam Pengajian Falsafah,

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = moral failure; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}