Masalah Pembangkang dan Ketakutan Takut

Masalah Pembangkang dan Ketakutan Takut

Kami memanggil perkara-perkara seperti kehidupan dan kematian "bertentangan," tetapi ini tidak sama sekali nama yang memuaskan kerana ia menunjukkan keadaan pembangkang dan dengan itu konflik. Tetapi kehidupan dan kematian berada dalam konflik hanya dalam minda yang mewujudkan perang di antara mereka daripada keinginan dan ketakutannya sendiri.

Malah kehidupan dan kematian tidak bertentangan tetapi komplementer, sebagai dua faktor penting dalam kehidupan yang lebih besar yang terdiri daripada hidup dan mati seperti melodi yang dihasilkan oleh bunyi dan pembungkaman nota individu.

Kehidupan memberi makan kepada kematian, pergerakannya hanya mungkin dan jelas kerana kelahiran dan kematian sel berterusan, penyerapan makanan dan pembuangan sampah, yang pada gilirannya memberikan tanah yang subur dari mana kehidupan baru dapat musim bunga. Untuk daya hidup adalah kitaran yang siapnya memerlukan pergerakan ke atas dan pergerakan ke bawah seperti cahaya tidak dapat mewujudkan dirinya tanpa gerakan keseluruhan gelombang cahaya dari awal hingga akhir; jika gelombang ini boleh dibahagikan kepada gelombang separuh atau suku cahaya akan hilang.

Begitu juga dalam alam biologi kita mempunyai dua lelaki yang bertentangan tetapi pelengkap, lelaki dan perempuan; makhluk dibahagikan dengan cara ini untuk menghasilkan semula diri mereka, dan makna lelaki dan wanita adalah kanak-kanak yang tanpa itu tidak ada gunanya mempunyai dua jenis jantina. Oleh itu, mereka adalah dua kaki di mana hidup kita berdiri, dan apabila seseorang dipotong semuanya runtuh.

Pengindeksan yang tidak diingini

Ini yang disebut orang yang bertentangan sekarang dengan masalah yang sukar, kerana ada kerinduan dalam hatinya untuk keabadian dan kemenangan atas kematian, kerinduan yang salah diarahkan kerana dalam kehidupan sebagaimana ia tahu itu dia sendiri adalah salah satu yang bertentangan dan dengan itu nampaknya menentang sesuatu yang tidak dapat dia berjaya. Untuk asas kehidupan kita seperti yang kita ketahui, ia adalah pembangkang antara kita dan alam semesta, antara yang "I" dan yang tidak "I."

Di sini sekali lagi adalah dua perkara yang melengkapi dan bukan bertentangan, kerana jelas bahawa diri tidak dapat wujud tanpa alam semesta dan alam semesta tidak dapat wujud tanpa banyak diri dan entiti yang mana ia terdiri. Tetapi dari sudut pandangan penderitaan, lelaki yang berjuang fakta ini, bagaimanapun jelas, adalah murni abstrak.

Lebih-lebih lagi, kewujudan alam semesta itu bergantung hanya pada banyaknya diri yang luar biasa yang mana terdapat bekalan tidak habis-habisnya; ia tidak bergantung kepada diri sendiri. Sesungguhnya alam semulajadi seolah-olah sangat menonjol dan boros dalam merawat diri sendiri, dan oleh itu tidaklah menghairankan bahawa manusia harus memberontak apabila diperlakukan dengan tidak sengaja untuk mengabaikan individualiti seperti serangga.

Ia seolah-olah di sini ada konflik yang sebenarnya yang tidak wujud semata-mata dalam fikiran, kerana dengan satu tangan sifat lavishes kemahiran yang paling menakjubkan pada penciptaan individu dan walaupun pada pemeliharaan mereka, manakala dengan yang lain ia memperlakukan mereka seolah-olah mereka tidak lebih daripada debu yang mereka naik.

Tetapi jika satu atau yang lain dari tangan alam diikat dengan dunia akan tersedak dari kelebihan hidup atau sama sekali tidak berkurang. Walau bagaimanapun, dari sudut pandangan individu, proses itu membazir dan tidak berperikemanusiaan. Man boleh membantu alam semula jadi untuk ekonomi yang lebih besar dengan mengawal selia pembiakan sendiri dan dengan menyesuaikan dirinya dengan alam semula jadi dan bukannya berusaha untuk melawannya.

Kesedaran Universal

Apa pun yang boleh dikatakan tentang keperluan untuk mendasarkan sikap seseorang kepada kehidupan secara sejagat sebagai berbeza daripada sudut pandangan peribadi, kesukaran adalah bahawa secara biasa manusia tidak berasa universal. Pusatnya sendiri dan kesadarannya merintis melalui tingkap di dinding dinding daging; dia tidak merasakan kesedarannya sebagai wujud di luar dirinya, melihat melalui mata orang lain atau bergerak dengan anggota badan lain. Dan dunia di luar tembok itu mengancam, sehingga dia melakukan segala yang mungkin untuk menguatkan dirinya melawannya, mengelilingi dirinya dengan barikade harta benda dan ilusi untuk menyembunyikan diri dari dunia dan dunia darinya.

Di dalam kubu ini, dia berusaha untuk menjaga dan memelihara apa yang dipanggilnya hidupnya, tetapi dia juga cuba untuk memenjarakan cahaya matahari di dalam bilik dengan menarik angin angin yang buta atau perangkap dengan menutup pintu. Untuk menikmati angin, anda mesti membiarkannya meniup melewati anda dan merasakannya daripada daging yang kosong; yang sama berlaku pada masa, untuk saat ini sentiasa ada sebelum ia dapat dirampas, dan yang sama adalah benar tentang kehidupan yang bahkan dinding daging ini tidak dapat bertahan selamanya. Untuk merasakan dan memahaminya, anda mesti membiarkannya meletup melewati anda seperti angin ketika ia bergerak melintasi bumi dari kekosongan hingga tidak sah.

Tetapi ini tidak dapat ditanggung. Ini bermakna merobohkan barikade itu, menyerahkan setiap keselamatan, membuka tingkap kedua-dua belah bilik supaya draf menyapu, mengetuk vas, mencurahkan kertas kami, dan mengganggu perabot. Ini adalah harga yang terlalu besar untuk membayar kerana debu dan sarang labah-labah ditiup keluar dari jiwa kita. Selain itu, kita akan menangkap sejuk dan duduk menggigil dan bersin sehingga kita menjadi gila.

Dari sarangmu setiap kelengkungan
Akan reput, dan rumah helang anda
Biarkan engkau telanjang untuk ketawa
Sehingga daun jatuh dan angin sejuk datang.

Oleh itu, kita terus tingkap ditutup dan tertutup sehingga kita mati akibat lemas, ditenggelami oleh udara yang bertakung.

Takut Takut

Ini adalah penyakit yang sepatutnya hidup, dilahirkan dari apa yang disebut Keyserling "Ketakutan Asal" yang aspek psikologi dari segi istilah "prinsip kesenangan-kesakitan." Oleh kerana siput dan kura-kura menarik diri ke dalam cengkerang mereka, lelaki bersara ke dalam istana beliau ilusi .

Tetapi ia adalah penasaran bahawa manakala siput dan kura-kura sering keluar dari cengkerang mereka, manusia tidak pernah keluar dari kastilnya, kerana ia nampaknya mempunyai rasa yang lebih akrab terhadap identiti peribadinya, dari perbezaannya dari yang lain Alam semesta. Semakin besar perbezaan, semakin besar ketegangan antara keduanya dan lebih banyak pasangan bertentangan dengan perang di dalam jiwa.

Ketegangan ini kita panggil ketidakbahagiaan, tetapi tidak dicadangkan bahawa ia akan diatasi dengan pemansuhan "Ketakutan Asal", yang merupakan naluri yang paling berharga. Jika kita menyukai kesakitan seperti keseronokan, kita mungkin akan segera pupus, kerana ia hanya ketakutan asal kesakitan yang menggesa kita untuk menjaga diri.

Di sini sekali lagi kita mempunyai sepasang bertentangan, cinta dan ketakutan atau suka dan tidak suka, komponen yang saling penting dari fakulti perasaan, kerana siapa yang tidak takut tidak suka dan tidak merasakan. Tetapi ambil perhatian istilah itu asal ketakutan. Kesukaran lelaki ialah ketakutannya jarang asal; ia sekali atau banyak kali dihapuskan dari keaslian, bukan hanya ketakutan yang mudah tetapi takut takut.

Ketegangan Kreatif vs Ketegangan Musnah

Terdapat dua jenis ketegangan, kreatif dan merosakkan, yang pertama seperti ketika rentetan ditekan untuk menghasilkan musik dan yang kedua sebagai ketika ditekan untuk dipecah. Di antara pihak yang bertentangan mesti ada ketegangan jika mereka menghasilkan kehidupan. Daripada sifat mereka, mereka mesti bergerak ke arah yang bertentangan, namun mereka mesti dipegang bersama oleh hubungan dan makna.

Dengan daya sentrifal, bumi menghala dari matahari; oleh graviti ia ditarik ke arahnya, dan oleh itu ia bergerak di sekelilingnya dalam lingkaran dan tidak dibekukan atau dibakar. Oleh itu pergerakan yang bertentangan dari satu sama lain adalah ketakutan asal, sementara tali yang mengikat mereka adalah cinta asli. Hasilnya adalah ketegangan kreatif.

Tetapi manusia bukan hanya takut; dia takut ketegangan yang disebabkan oleh ketakutan asalnya sehingga ketakutannya meningkat. Ketegangan juga meningkat, semakin bertambah hebat sehingga menjadi destruktif dan bukannya kreatif. Tali ini terbentang ke titik pecah, sedangkan yang bertentangan cenderung menembak selain menjadi pengasingan.

Oleh itu, apabila ketegangan ketakutan asal diterima, manusia dapat berayun dengan gembira apabila orbitnya; tetapi jika dia cuba melepaskan diri daripada ketakutan itu, dia hanya menambah rasa ketakutan kepada yang lain dan satu ketegangan yang lain, yang merupakan proses yang boleh berlangsung selama-lamanya. Seperti lalat yang ditangkap di dalam web labah-labah, semakin banyak perjuangannya, semakin banyak dia terlibat.

Dengan cara ini, ketegangan yang berlawanan ditolak oleh manusia menjadi konflik yang merosakkan. Mengikat kepada seseorang dan melarikan diri dari yang lain dia hanya menghasut yang dia lari untuk menegaskan dirinya lebih.

Untuk membenci kematian dan perubahan cuba membuat hidup tidak mati dan tidak berubah, dan ini adalah kematian yang kaku, buruk, hidup. Oleh itu, kata-kata itu, "Cowardi mati seribu kematian, tetapi yang gagah berani mati tetapi sekali." Kerana dalam memegang keseronokan dalam ketakutan akan kesakitan manusia mula ketegangan, tetapi masalah sebenar bermula apabila dia cuba untuk menghilangkan bukan hanya kesakitan tetapi Ketegangan juga, memberikan dirinya dua musuh bukannya satu.

Kesakitan itu harus membangkitkan rasa takut adalah semulajadi kerana kebakaran itu harus membangkitkan kehangatan. Tetapi biarkan ia tinggal di sana, kerana jika kita lari dari ketakutan kita, ia menjadi panik, dan ini adalah pintu masuk ke jurang tak terhingga penipuan diri dan kesengsaraan.

Mengakui dan Menerima Takut

Manusia tidak suka mengakui kepada dirinya sendiri bahawa dia takut, kerana ini melemahkan harga dirinya dan menggenggam kepercayaannya terhadap keamanan ego. Untuk menerima ketakutan akan menjadi seperti menerima kematian, jadi dia berjalan dari situ, dan ini adalah ketidakbahagiaan yang besar. Kadang-kadang ia dinyatakan dalam keganasan yang tidak terkawal, tetapi lebih sering ia adalah setengah tersembunyi, menggeram kecemasan bergerak dalam lingkaran ganas ke intensiti yang lebih besar. Lebih baik dikatakan pada mulanya, "Saya takut, tetapi tidak malu."

Oleh itu dalam berjuang dengan orang yang bertentangan terus menipu diri sendiri. Hadiah-hadiah yang dia cuba untuk menarik diri dari kehidupan dan menyimpan semata-mata untuk kegunaan peribadinya menjadi berkubah kerana dia telah memisahkan mereka dari akarnya, dan apa-apa yang terpencil dapat hidup, kerana dua ciri kehidupan yang paling penting adalah peredaran dan perubahan.

Sebaliknya, masalah yang dia cuba untuk mengelakkan adalah satu-satunya perkara yang membuatnya sedar tentang berkat-berkatnya, dan jika dia mengasihi yang terakhir, dia harus takut kepada bekas itu. Tetapi dia takut ketakutan.

Kedua-dua perkara ini membuat dia kecewa dan bimbang, mendorongnya lebih ke arah sikap pemisahan, pemisahan dari dan permusuhan ke arah sisa kehidupan, berdiri berkerut dan sengsara di antara syaitan keadaan dan laut dalam yang tidak dapat diprediksi dan emosi yang tidak teratur.

Dan dalam pengasingan ini semangatnya hilang. Dia tidak faham bahawa orang yang bebas mengasihi tidak benar-benar bebas kecuali dia juga bebas untuk takut, dan ini kebebasan untuk kebahagiaan.

hak cipta ©2018 oleh Joan Watts dan Anne Watts.
Dicetak dengan kebenaran daripada Perpustakaan Dunia Baru
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Makna Kebahagiaan: Pencarian untuk Kebebasan Roh dalam Psikologi Moden dan Kebijaksanaan Timur
oleh Alan Watts

Makna Kebahagiaan: Pencarian untuk Kebebasan Roh dalam Psikologi Moden dan Kebijaksanaan Timur oleh Alan WattsSecara mendalam, kebanyakan orang berfikir bahawa kebahagiaan datang mempunyai or melakukan sesuatu. Di sini, dalam buku ketiga Alan Watts (asalnya diterbitkan dalam 1940), beliau menawarkan tesis yang lebih mencabar: kebahagiaan asli berasal dari merangkul kehidupan secara keseluruhan dalam semua percanggahan dan paradoksnya, sikap yang disebut Watts sebagai "cara penerimaan." Melukis pada falsafah Timur, mistisisme Barat, dan psikologi analitik, Watts menunjukkan bahawa kebahagiaan datang dari menerima kedua-dua luar dunia di sekeliling kita dan dalaman dunia di dalam diri kita - minda tidak sedarkan diri, dengan keinginan yang tidak rasional, bersembunyi di luar kesedaran tentang ego.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini dan / atau muat turun edisi buku teks.

Mengenai Penulis

watts alanAlan Watts (Januari 6, 1915 - November 16, 1973) adalah seorang ahli falsafah Amerika, penulis, penceramah, dan saingan wira kelahiran Britain, paling dikenali sebagai jurubahasa falsafah Asia untuk penonton Barat. Beliau menulis buku 25 dan banyak artikel yang memakai ajaran agama dan falsafah Timur dan Barat untuk kehidupan seharian kita.

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = alan watts; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}