Pembebasan Besar: Menjadi Apa Anda

Pembebasan Besar: Menjadi Apa Anda
Imej oleh Christine Sponchia

Mereka yang mencari kebahagiaan tidak menemuinya kerana mereka tidak mengerti bahawa objek pencarian mereka adalah pencari. Kami mengatakan bahawa mereka gembira yang telah "mendapati diri mereka" untuk rahsia kebahagiaan terletak pada pepatah purba, "Menjadi apa yang kamu ada".

Kita mesti bercakap dalam paradoks kerana kita fikir kita dibahagikan daripada kehidupan dan, untuk menjadi gembira, mesti bersatu diri dengannya. Tetapi kita sudah bersatu, dan semua perbuatan kita adalah perbuatannya. Hidup hidup kita; kita tidak hidup. Namun sebenarnya tidak ada "kita" selain kehidupan yang dapat hidup "hidup" itu.

Bukannya kita adalah alat pasif hidup, sebagai fatalists percaya, kerana kita hanya boleh menjadi alat pasif jika kita adalah sesuatu yang lain daripada kehidupan. Apabila anda membayangkan diri anda dibahagikan dan berperang dengan kehidupan, anda bayangkan diri anda sebagai alat pasifnya dan begitu tidak senang dengan perasaan dengan Omar Khayyum-

Oh, Engkau, yang Manusia bumi baser telah membuat,
Dan yang dengan Eden menanam Ular;
Bagi semua Dosa yang mana Wajah Manusia
Adakah hitam, Manusia Pengampunan memberikan-dan ambil!

Tetapi dalam aksi yang benar dan pasif adalah satu dan tindakan yang sama, dan kehidupan dan diri anda adalah satu dan yang sama. Kebenaran falsafah purba ini melampaui logik kita, tetapi dia yang memahaminya adalah bijak dan dia yang tidak bodoh.

Tetapi, cukup aneh, orang bodoh menjadi orang bijak dengan membiarkan dirinya bebas menjadi bodoh; maka kegembiraannya tidak mengenal batas dan dia "berjalan bebas di seluruh alam semesta." Orang mungkin menyebutnya kerumitan yang sangat sederhana. Dan ini, tanpa penggunaan istilah teknikal, adalah jawaban kebijaksanaan Oriental terhadap masalah paling sukar pemikiran Barat-masalah nasib dan kehendak bebas.

Nasib dan Wasiat Percuma

Tidak dapat dielakkan, pencarian kebebasan rohani membawa kita ke masa yang penuh penghormatan. Sebab, ia akan ditanya, bukan penerimaan keseluruhan kehidupan seperti yang kita telah menerangkannya sebagai fatalisme yang paling menyeluruh? Adakah ini tidak bermakna hanya rasa tidak bertanggungjawab yang timbul dari pengetahuan bahawa bukan sahaja perbuatan dan keadaan anda, tetapi juga pemikiran dan perasaan anda, adalah perbuatan hidup atau nasib-dan anda mungkin juga berhenti bimbang dengannya ? Jika ini benar, adakah ia juga tidak menyiratkan bahawa mereka yang berterusan dalam perhambaan jelas dan kesengsaraan yang sangat nyata keengganan untuk menerima, mempercayai kehendak bebas dan bangga dengan kuasa egois mereka, sebenarnya tidak dapat mengalami penerimaan itu, menetapkan kepercayaan mereka dengan kehendak bebas?

Apabila falsafah Oriental mengatakan bahawa semua perkara adalah Brahman, intelektualisme Barat tidak dapat menentang penggunaan label fatalisme. Alasannya ialah kita tidak dapat menyelesaikan masalah lingkaran setan, kerana determinisme atau fatalisme adalah keterangan falsafahnya. Lingkaran ganas adalah mati pucuk lelaki; ia tidak dapat diselesaikan sehingga merealisasikan impotensi kita sebagai lelaki boleh dilengkapkan oleh kehebatan kita sebagai Tuhan. Ini adalah titik di mana fatalisme meletupkan kebebasan.

Sudah cukup mengejutkan, beberapa ahli falsafah pernah berani menjadi fatalists yang konsisten kerana doktrin itu mengandungi paradoks yang ganjil. Fatalisme adalah doktrin kepatuhan manusia kepada takdir, tetapi satu keberatan aneh selalu dibangkitkan kepadanya- "Jika semua orang percaya bahawa semua pemikiran dan perbuatan mereka tidak dapat diawali terlebih dahulu oleh nasib, maka orang akan berperilaku tepat seperti yang mereka lakukanased. "Dengan kata lain, mereka akan menjadi bahaya percuma!

Jumlah penerimaan?

Jumlah penerimaan seperti yang kita telah nyatakan adalah sangat hampir dengan membawa fatalisme ke titik di mana ia menjadi kebebasan mutlak. Tetapi ia mengandungi faktor tambahan yang mengawasi proses menentang bahaya dan menjadikannya sesuatu yang lebih daripada sekadar proposisi dalam falsafah. Tetapi pertama-tama kita harus mempertimbangkan masalah fatalism dalam erti kata-kata falsafah semata-mata.

Secara logiknya, kedudukan fatalists tidak dapat dilepaskan; mereka berpendapat bahawa sebab yang diberikan hanya mempunyai satu kesan dan tidak boleh ada kegiatan minda manusia yang bukan merupakan akibat dari suatu sebab. Oleh itu, apabila setiap pilihan tindakan dikemukakan kepada kami, keputusan kami ditentukan bukan oleh tindakan bebas tetapi oleh faktor-faktor yang tidak terhingga yang membuat kita berada pada masa itu-dorongan keturunan, refleks naluri, penegakan moral, dan seribu kecenderungan lain yang menyandarkan kami kepada pilihan tertentu sebagai tidak dapat dielakkan kerana magnet menarik jarum dalam bidangnya. Satu tindakan pilihan tidak boleh dibebaskan melainkan jika ia dilakukan tanpa motif, kerana motif kita adalah hasil dari penyaman masa lalu.

Tetapi motif hanya nama lain untuk tujuan, dan tindakan tanpa sebab apa pun adalah mustahil. Oleh itu, kita mempunyai rantaian sebab dan akibat, di mana setiap penyebabnya adalah kesan dan setiap kesan menjadi sebab; setiap pautan dalam rantaian ini hanya boleh mempunyai dua pautan tertentu pada kedua-dua pihak, sebelum sebagai sebab dan selepas kesannya. Oleh itu, pautan terakhir dalam rantai ditentukan terlebih dahulu oleh yang pertama.

Dengan Clay pertama Bumi Mereka melakukan knead Last Man,
Dan kemudian dari Harvest Terakhir sow'd Benih:
Ya, Pagi Penciptaan pertama menulis
Apa yang Dawn of Reckoning Terakhir akan dibaca.

Kebebasan Nasib

Namun, secara tegas, jumlah ini pada akhirnya menjadi bukti kehendak bebas, tetapi kehendak bebas yang lebih besar daripada pendukung doktrin yang pernah dipikirkan. Kerana jika setiap tindakan kita ditentukan oleh sejarah keseluruhan alam semesta, jika matahari, bulan, planet, dan bintang sedang bekerja di tengah mengipis kelopak mata, ini bermakna kita pada gilirannya adalah menggunakan kuasa mereka dalam semua perbuatan kita. Untuk doktrin fatalisme, dari satu sudut pandangan, jumlah hampir kepada Tuhan yang memberi manusia carte blanche untuk menggunakan kuasa-Nya dalam apa jua cara yang Dia kehendaki.

Secara objektifnya adalah benar bahawa dalam fatalisme alam semesta yang ditentukan memberikan anda apa-apa tetapi kuasa untuk melakukan seperti yang anda kehendaki, tetapi perkara-perkara semata-mata obyektif mempunyai sedikit atau tiada makna langsung bagi manusia apabila ia berkaitan dengan kehidupan yang benar-benar penting, dan ia adalah satu truism bahawa fakta sejuk tidak mempunyai makna selain daripada yang kita berikan kepada mereka. Sebagai peraturan, fatalists adalah mereka yang cuba memahami kehidupan dari segi nilai-nilai ketat dan objektif. ("Nilai objektif" mungkin mempunyai realiti banyak sebagai warna kubik.) Tetapi jika determinisme adalah fakta sejuk maknanya bergantung sepenuhnya kepada sikap subjektif yang kita ambil terhadapnya, dan jarang sekali bahawa rasionalis mempunyai keberanian untuk menerima kuasa untuk membebaskan atau pesimisme yang mencukupi untuk mengambil sikap lain dan berkata dengan Andreyev

Saya mengutuk hari yang saya dilahirkan. Saya mengutuk hari yang saya akan mati. Saya mengutuk seluruh hidup saya. Saya melemparkan segala-galanya ke muka anda yang kejam, Takdir yang tidak masuk akal! Terkutuklah, selamanya terkutuk! Dengan kutuk saya aku menaklukkan kamu. Apa lagi yang boleh anda lakukan kepada saya? ... Dengan pemikiran terakhir saya, saya akan menjerit dengan telinga asin anda: Terkutuk, terkutuk!

Tetapi walaupun pada bidang objektif ia tidak mengikuti determinisme yang membebaskan kita dari semua kebebasan, kerana tidak ada metaphysician atau saintis Barat yang belum memutuskan apa yang tepat perbezaan antara jiwa manusia dan nasib itu sendiri.

Masalah Akan Diketahui Fate-Free

Sekarang falsafah Oriental cukup jelas pada ketika ini, dan atas sebab ini tidak pernah mendapat sebarang masalah dalam masalah nasib-bebas. Vedanta mengatakan bahawa jiwa manusia adalah Brahman, yang bermaksud diri kita sendiri terdalam adalah Puncak Pertama yang menetapkan roda nasib dalam gerakan. Tetapi kemudian Vedanta tidak berkongsi pandangan kita tentang waktu, hanya dari sudut pandangan maya adalah Penyebab Pertama sesuatu yang lalu.

Pada hakikatnya, Penyebab Pertama adalah selama-lamanya kini. Kita bercakap tentang permulaan dan akhir alam semesta dari segi eons, kalpas, dan zaman semata-mata kerana intelek manusia tidak dapat memahami sifat keabadian melainkan jika ia tersebar pada rod ukur waktu. Tetapi kepada ahli falsafah Oriental, penciptaan dan pemusnahan alam semesta berlaku pada masa ini, dan baginya ini benar dari segi metafizik dan sudut psikologi. Bukan matlamat kita untuk masuk ke dalam bekas itu kerana ia adalah di luar pengalaman sehari-hari, dan tidak lagi memberi penyelesaian kepada masalah manusia serta-merta daripada pandangan saintifik atau objektif.

Pasif atau aktif?

Dari segi psikologi praktikal saya akan mengatakan bahawa konsep metafizik Timur ini adalah keadaan fikiran di mana hubungan antara diri dan nasib, nasib atau nasib tidak lagi menjadi persoalan berpindah dan penggerak, agen pasif dan kuasa aktif. Oleh itu, ia melibatkan perubahan dari pandangan kehidupan di mana manusia adalah satu yang terpencil tanpa rasa kesatuan atau hubungan positif antara dirinya dan seluruh alam semesta kerana ia wujud secara luaran dan dalam jiwa. Kebebasan rohani tidak jelas dalam keadaan ini kerana manusia sebagai unit terpencil tidak mempunyai arti, sama seperti jari itu tidak bermakna tanpa tangan, dan tangan tanpa seluruh tubuh.

Kehidupan tanpa makna adalah ketidakbahagiaan, dan kita mempunyai kekurangan maksud ini apabila pandangan manusia tentang kehidupan tidaklah menyeluruh, apabila manusia melihat dirinya sebagai makhluk yang keinginan dan sifat manusia yang sangat tidak mempunyai hubungan positif dengan alam semesta.

Keghairahan?

Dalam pandangan ini, kita adalah kesenangan yang paling baik yang hanya dapat mencari keselamatan dalam membiarkan diri kita hanyut di laut kekacauan atau berjuang untuk segala yang kita boleh tahan. Manusia tidak dapat memahami kebebasannya ketika dia menganggap dirinya sebagai instrumen nasib semata atau ketika dia membatasi kebebasannya untuk apa yang dapat dilakukannya untuk menangkap hadiah-hadiah yang diinginkannya.

Untuk menjadi manusia bebas mesti melihat dirinya dan kehidupan secara keseluruhan, bukan sebagai kuasa aktif dan instrumen pasif tetapi sebagai dua aspek dari satu kegiatan. Antara kedua-dua aspek ini mungkin terdapat keharmonian atau konflik, tetapi konflik itu sendiri juga boleh diteruskan dari satu aktiviti itu. Oleh itu, pengalaman manusia menjadi sungguh-sungguh apabila dia melihat aktiviti kehidupan secara menyeluruh dalam dirinya sendiri seperti sekarang, apabila dia menyedari bahawa tidak ada perbezaan antara pemikiran dan tindakannya sendiri seperti yang ada pada saat ini dan sifat alam semesta.

Ia bukanlah kehidupan yang membuatnya berfikir dan bergerak ketika anda menarik rentetan marionette; agaknya fikiran dan perbuatan manusia sekaligus ciptaannya sendiri dan ciptaan sifat tidak perseorangan. Aktiviti kemauan dan sifat manusia adalah dua nama untuk satu dan perkara yang sama, kerana perbuatan hidup adalah perbuatan manusia, dan perbuatan manusia adalah perbuatan hidup.

hak cipta ©2018 oleh Joan Watts dan Anne Watts.
Dicetak dengan kebenaran daripada Perpustakaan Dunia Baru
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Makna Kebahagiaan: Pencarian untuk Kebebasan Roh dalam Psikologi Moden dan Kebijaksanaan Timur
oleh Alan Watts

Makna Kebahagiaan: Pencarian untuk Kebebasan Roh dalam Psikologi Moden dan Kebijaksanaan Timur oleh Alan WattsSecara mendalam, kebanyakan orang berfikir bahawa kebahagiaan datang mempunyai or melakukan sesuatu. Di sini, dalam buku ketiga Alan Watts (asalnya diterbitkan dalam 1940), beliau menawarkan tesis yang lebih mencabar: kebahagiaan asli berasal dari merangkul kehidupan secara keseluruhan dalam semua percanggahan dan paradoksnya, sikap yang disebut Watts sebagai "cara penerimaan." Melukis pada falsafah Timur, mistisisme Barat, dan psikologi analitik, Watts menunjukkan bahawa kebahagiaan datang dari menerima kedua-dua luar dunia di sekeliling kita dan dalaman dunia di dalam diri kita - minda tidak sedarkan diri, dengan keinginan yang tidak rasional, bersembunyi di luar kesedaran tentang ego.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini dan / atau muat turun edisi buku teks.

Mengenai Penulis

watts alanAlan Watts (Januari 6, 1915 - November 16, 1973) adalah seorang ahli falsafah Amerika, penulis, penceramah, dan saingan wira kelahiran Britain, paling dikenali sebagai jurubahasa falsafah Asia untuk penonton Barat. Beliau menulis buku 25 dan banyak artikel yang memakai ajaran agama dan falsafah Timur dan Barat untuk kehidupan seharian kita.

Video dengan Alan Watts:

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}