Mengapa Psikologi Hilang Jiwanya

Sesetengah orang percaya bahawa jiwa tidak mempunyai jisim, tidak mengambil ruang dan tidak ada tempat di mana-mana. Michelle Robinson / Flickr, CC BY

Ramai orang hari ini percaya mereka mempunyai jiwa. Walaupun konsep-konsep jiwa berbeza, ramai akan menggambarkannya sebagai "kuasa yang tidak kelihatan yang muncul untuk menghidupkan kita".

Ia sering dipercayai bahawa jiwa dapat bertahan hidup dan dikaitkan dengan kenangan, nafsu dan nilai seseorang. Sesetengah berhujah jiwa tidak mempunyai jisim, tidak mengambil ruang dan tidak ada tempat.

Tetapi sebagai seorang pakar neurosains dan ahli psikologi, saya tidak ada gunanya untuk jiwa. Sebaliknya, semua fungsi yang boleh dikaitkan dengan jenis jiwa ini dapat dijelaskan oleh cara kerja otak.

Psikologi adalah kajian terhadap tingkah laku. Untuk menjalankan kerja mengubahsuai tingkah laku, seperti dalam merawat kecanduan, fobia, kecemasan dan kemurungan, ahli psikologi tidak perlu menganggap orang mempunyai jiwa. Bagi ahli psikologi, tidak begitu banyak jiwa tidak wujud, tidak ada keperluan untuk mereka.

Dikatakan psikologi kehilangan jiwanya di 1930s. Pada masa ini, disiplin sepenuhnya menjadi sains, bergantung kepada eksperimen dan kawalan dan bukannya introspeksi.

Apakah jiwa itu?

Ia bukan sahaja pemikir agama yang telah mencadangkan bahawa kita mempunyai jiwa. Beberapa penyokong yang paling terkenal adalah ahli falsafah, seperti Plato (424-348 BCE) dan René Descartes dalam abad 17th.

Plato percaya kami jangan belajar perkara baru tetapi ingat perkara yang kita tahu sebelum dilahirkan. Untuk ini, dia membuat kesimpulan, kita mesti mempunyai jiwa.

Berabad-abad kemudian, Descartes menulis tesisnya Semangat Jiwa, di mana ia berhujah terdapat perbezaan antara minda, yang digambarkannya sebagai "bahan pemikiran", dan tubuh, "bahan yang diperluas". Dia menulis:

... kerana kita tidak mempunyai konsep tentang tubuh sebagai pemikiran dalam apa jua cara, kita mempunyai sebab untuk mempercayai bahawa setiap jenis pemikiran yang wujud dalam diri kita adalah jiwa.

Salah satu daripada banyak hujah Descartes yang maju untuk kewujudan jiwa adalah bahawa otak, yang merupakan sebahagian dari tubuh, adalah fana dan boleh dibahagikan - bermakna ia mempunyai bahagian-bahagian yang berlainan - dan jiwa itu kekal dan tidak dapat dipisahkan - bermakna ia tidak dapat dipisahkan keseluruhannya. Oleh itu, beliau membuat kesimpulan bahawa mereka mestilah perkara yang berbeza.

Tetapi kemajuan dalam neurosains telah menunjukkan hujah-hujah ini menjadi palsu.

Menipu manusia jiwa

Di 1960, pemenang Hadiah Nobel Roger Sperry menunjukkan bahawa minda dan kesedaran kita dapat dibahagi-bahagikan, oleh itu membantah aspek teori Descartes.

Sperry mengkaji pesakit yang corpus callosum, superhighway yang menghubungkan hemisfera kanan dan kiri, telah terputus oleh pembedahan yang bertujuan mengawal penyebaran epilepsi. Pembedahan ini menghalang atau mengurangkan pemindahan maklumat persepsi, deria, motor dan kognitif di antara dua hemisfera.

Sperry menunjukkan setiap hemisfera boleh dilatih untuk melaksanakan tugas, tetapi pengalaman ini tidak tersedia untuk hemisfera yang tidak terlatih. Iaitu, setiap hemisfera boleh memproses maklumat di luar kesedaran yang lain. Pada dasarnya, ini bermakna operasi menghasilkan kesedaran berganda.

Oleh itu, Descartes tidak boleh betul dalam pernyataannya otak itu boleh dibahagi tetapi jiwa, yang dapat dibaca sebagai minda atau kesadaran, tidak. Dalam usaha untuk membuktikan kewujudan jiwa pada manusia, Descartes sebenarnya memberikan hujah terhadapnya.

Daripada menyiasat tikus dengan jiwa, ahli psikologi melucuti manusia dari mereka. Di 1949, psikologi DO Hebb mendakwa minda adalah integrasi aktiviti otak.

Banyak neurofilosophers telah sampai pada kesimpulan yang sama dengan ahli psikologi, dengan Patricia Churchland lebih baru-baru ini mendakwa tiada hantu di dalam mesin itu.

Otak melakukan semuanya

Sekiranya jiwa di mana emosi dan motivasi berada, di mana aktiviti mental berlaku, sensasi dianggap, kenangan disimpan, pemikiran berlaku dan keputusan diambil, maka tidak perlu hipotesis kewujudannya. Ada organ yang sudah melakukan fungsi ini: otak.

Idea ini kembali kepada doktor purba Hippocrates (460-377 BCE) yang berkata:

Lelaki sepatutnya tahu bahawa dari apa-apa yang lain tetapi otak mendapat kegembiraan, kesenangan, ketawa dan sukan, dan kesedihan, kesedihan, ketakutan dan penderitaan. Dan dengan ini ... kita memperoleh kebijaksanaan dan pengetahuan, dan melihat dan mendengar, dan mengetahui apa yang busuk dan apa yang adil, yang buruk dan apa yang baik, apa yang manis dan apa yang tidak baik ...

Otak adalah organ dengan peta badan kita, dunia luar dan pengalaman kita. Kerosakan otak, seperti dalam kemalangan, dementia atau kecacatan kongenital, menghasilkan kerosakan yang sepadan dengan keperibadian.

Pertimbangkan salah satu fungsi yang kononnya - jika kita mendengar Plato - yang dilakukan oleh jiwa: ingatan. Ketukan utama di kepala dapat membuat anda kehilangan kenangan anda sejak beberapa tahun yang lalu. Sekiranya jiwa itu adalah bahan immaterial yang berasingan dari makhluk fizikal kita, ia tidak sepatutnya cedera oleh ketukan. Sekiranya memori disimpan dalam jiwa, ia tidak sepatutnya hilang.

Aktiviti neuron di otak bertanggungjawab untuk disfungsi kognitif dan emosi pada orang yang mempunyai autisme; ia akan kejam dan tidak beretika untuk menyalahkan jiwa hipotesis mereka.

Manipulasi otak cukup untuk mengubah emosi dan suasana hati. Jiwa sangat berlebihan untuk proses ini.

Keupayaan ubat-ubatan psikoterapi untuk mengubah mood memberikan satu lagi bukti untuk menentang kehadiran jiwa. Sekiranya anda menghasilkan ketidakseimbangan kimia di dalam otak, seperti mengurangkan dopamin, noradrenaline dan serotonin dengan tetrabenazine, anda boleh mendorong kemurungan dalam sesetengah orang.

Sehubungan itu, ramai orang yang tertekan boleh dibantu oleh ubat yang meningkatkan fungsi neurotransmitter ini di dalam otak.

Otak di mana pemikiran berlaku, cinta dan kebencian tinggal, sensasi menjadi persepsi, personaliti terbentuk, kenangan dan kepercayaan diadakan, dan di mana keputusan dibuat. Sebagai DK Johnson berkata: "Tiada apa-apa lagi yang boleh dilakukan oleh jiwa."

Tentang Pengarang

George Paxinos, Visitor / Conjoint Professor of Psychology and Medical Sciences, UNSW & NHMRC Australia Fellow, Penyelidikan Neurosains Australia

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = psychology; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}