Kenapa Kita Semua Dalam Ini Bersama

Untuk Pergi Daripada Kebencian Kepada Empati, Tanya: Apa Ia Suka Untuk Menjadi Anda?
Imej: Creative Commons - gambar oleh Abhi Ryan

Normal akan datang tanpa henti. Selama lapan tahun terakhir, mungkin bagi kebanyakan orang (sekurang-kurangnya dalam kelas yang relatif istimewa) untuk mempercayai bahawa masyarakat adalah baik, sistem itu, walaupun berakar, pada dasarnya berfungsi, dan kemerosotan progresif dari segala-galanya dari ekologi ke ekonomi adalah penyelewengan sementara dari kemajuan evolusi kemajuan.

Presiden Kepelbagaian Clinton telah menawarkan empat tahun lagi untuk berpura-pura itu. Seorang wanita Presiden berikutan Presiden hitam akan memberi maksud kepada banyak perkara yang semakin baik. Ia akan mengaburkan realiti ekonomi neoliberal yang berterusan, peperangan empayar, dan pengekstrakan sumber di sebalik tabir feminisme palsu-progresif. Sekarang yang kita ada, dalam kata-kata kawan saya Kelly Brogan, menolak seekor serigala dalam pakaian domba yang memihak kepada serigala dalam pakaian serigala, ilusi itu tidak mungkin untuk dikekalkan.

The serigala, Donald Trump (dan saya tidak pasti dia akan tersinggung oleh moniker itu) tidak akan memberikan gulacoating yang biasa pada pil racun elit dasar telah menuntun kita selama empat puluh tahun yang lalu. Kompleks perindustrian-penjara, peperangan yang tidak berkesudahan, keadaan pengawasan, saluran paip, pengembangan senjata nuklear menjadi lebih mudah bagi kaum liberal untuk menelan ketika mereka datang dengan dos, walaupun tidak berasas, hak LGBTQ di bawah Presiden Afrika-Amerika.

Bagi penyokong Clinton, ramai yang tidak sepatutnya bermula, Pentadbiran Trump boleh menandakan kesetiaan mereka kepada institusi kerajaan sekarang. Bagi penyokong Trump, sambutan awal akan bertembung dengan realiti kritikal ketika Trump membuktikan tidak mampu atau tidak suka sebagai pendahulunya untuk mencabar sistem yang kukuh yang terus menghancurkan kehidupan mereka: modal kewangan global, negara dalam, dan ideologi pengaturcaraan mereka. Tambahnya kemungkinan krisis ekonomi utama, dan kesetiaan orang awam terhadap sistem yang ada dapat merangkak.

Kami Memasuki Masa Ketidakpastian

Institusi yang begitu bertahan seolah-olah sama dengan realiti itu sendiri mungkin kehilangan legitimasinya dan dibubarkan. Ia mungkin kelihatan bahawa dunia runtuh. Bagi ramai, proses itu bermula pada malam pilihan raya, apabila kemenangan Trump menimbulkan keprihatinan, kejutan, malah vertigo. "Saya tidak percaya ini berlaku!"

Pada saat-saat semacam itu, ia adalah tindak balas yang biasa untuk mencari seseorang yang dipersalahkan, seolah-olah mengenal pasti kesalahan boleh memulihkan keadaan yang hilang, dan menyerang dengan marah. Benci dan menyalahkan adalah cara mudah untuk membuat makna daripada keadaan membingungkan. Sesiapa yang mempertikaikan naratif yang menyalahkan mungkin menerima permusuhan lebih banyak daripada lawannya sendiri, seperti pada masa perang ketika para pacifis lebih dihina daripada musuh.

Perkauman dan kejahilan adalah sangat buruk di negara ini, tetapi untuk menyalahkan ketaksuban dan seksisme untuk penolakan pemilih Pertubuhan adalah menafikan kesahihan rasa pengkhianatan dan keterasingan mereka. Sebahagian besar pengundi Trump menyatakan rasa tidak puas hati dengan sistem dengan cara yang paling mudah diperolehi. (Lihat di sini, di sini, di sini, di sini) Jutaan pengundi Obama mengundi Trump (enam negeri yang pergi untuk Obama dua kali bertukar kepada Trump). Adakah mereka tiba-tiba menjadi perkauman dalam tempoh empat tahun yang lalu?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Naratif yang menyalahkan (bodoh, kumbang ...) menghasilkan penandaan yang jelas antara kebaikan (kita) dan kejahatan (mereka), tetapi ia melakukan keganasan terhadap kebenaran. Ia juga mengaburkan akar perkauman yang penting - kemarahan yang dipisahkan dari sistem yang menindas dan elitnya dan kepada mangsa lain sistem itu. Akhirnya, ia menggunakan dehumanisasi yang sama yang lain yang merupakan intipati perkauman dan pra-syarat untuk peperangan. Ini adalah kos untuk memelihara cerita yang mati. Itulah sebabnya mengapa paroxysms keganasan seringkali menemani kebangkitan cerita yang mendefinisikan budaya.

Empati Diperlukan Seperti Kami Memasuki Tempoh Meningkatkan Gangguan

Pembubaran susunan lama yang kini sedang berjalan secara rasmi akan terus meningkat. Ini membentangkan peluang dan bahaya yang luar biasa, kerana ketika normal jatuh, vakum berikutnya akan menarik perhatian pada idea-idea yang sebelumnya tidak dapat difikirkan dari margin. Idea-idea yang tidak diingini adalah dari membongkar umat Islam di kem-kem tahanan, untuk membongkar kompleks perindustrian ketenteraan dan menutup pangkalan tentera di luar negara. Mereka terdiri dari perhentian di seluruh negara untuk menggantikan hukuman jenayah dengan keadilan pemulihan.

Apa pun yang mungkin berlaku dengan kejatuhan institusi dominan. Apabila daya animasi di sebalik idea-idea baru ini adalah kebencian atau ketakutan, segala macam mimpi buruk fasis dan totalitarian dapat terjadi, sama ada diperbuat oleh kuasa yang ada atau yang timbul dalam revolusi terhadap mereka.

Itulah sebabnya, apabila kita memasuki tempoh gangguan yang mengintensifkan, adalah penting untuk memperkenalkan gaya yang berlainan untuk menghidupkan struktur yang mungkin muncul selepas yang lama runtuh. Saya akan menyebutnya cinta jika bukan kerana risiko mencetuskan detektor bullshit New Age anda, dan selain itu, bagaimanakah seseorang boleh membawa cinta ke dunia dalam bidang politik?

Jadi mari kita mulakan dengan empati. Secara politis, empati adalah sama dengan perpaduan, lahir dari pemahaman yang kita semua dalam ini bersama-sama. Dalam apa yang bersama? Sebagai permulaan, kita berada dalam ketidakpastian bersama.

Mengeluarkan Kisah Lama; Memasuki Ruang Antara Cerita

Kami keluar dari kisah lama yang menjelaskan kepada kita jalan dunia dan tempat kita di dalamnya. Sesetengah orang mungkin berpegang teguh dengannya kerana ia melarutkan, mungkin kelihatan kepada Donald Trump untuk memulihkannya, tetapi penyelamat mereka bukanlah kuasa untuk membangkitkan orang mati. Tidak juga Clinton telah dapat memelihara Amerika seperti yang kita ketahui terlalu lama.

Kami sebagai masyarakat memasuki ruang antara cerita-cerita, di mana segala sesuatu yang seolah-olah begitu nyata, benar, benar, dan kekal datang ke dalam keraguan. Untuk seketika, segmen masyarakat tetap terisolasi dari kerosakan ini (sama ada dengan kekayaan, bakat, atau keistimewaan), yang hidup dalam gelembung sebagai sistem ekonomi dan ekologi yang merosot. Tetapi tidak lama lagi.

Bahkan golongan elit masih kebal terhadap keraguan ini. Mereka dapat memahami strategi kegemilangan masa lalu dan strategi usang; mereka membuat shibboleths (Putin!) yang tidak masuk akal dan tidak percaya, mengembara tanpa tujuan dari "doktrin" kepada "doktrin" - dan mereka tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Kesakitan dan separuh hati mereka jelas kelihatan dalam pilihan raya ini, ketidakpercayaan mereka dalam propaganda mereka sendiri, sinisme mereka. Sekalipun penjaga cerita tidak lagi mempercayai cerita, anda tahu hari-harinya bernombor. Ia adalah cangkang tanpa enjin, berjalan pada tabiat dan momentum.

Kisah Seterusnya yang Sejati Akan Datang

Selepas pelbagai versi retrograde cerita naik dan turun, dan kita memasuki tempoh yang tidak diketahui benar, cerita berikutnya yang sahih akan muncul. Apa yang diperlukan untuk mewujudkan kasih sayang, belas kasihan, dan campur tangan? Saya melihat garis alirannya dalam struktur dan amalan marginal yang kita panggil holistik, alternatif, regeneratif, dan pemulihan. Kesemua mereka sumber dari empati, hasil penyelidikan yang penuh kasih sayang: Apa yang kamu suka?

Sudah tiba masanya untuk membawa soalan ini dan empati itu membangkitkan wacana politik kita sebagai kuasa animasi baru. Sekiranya anda terperanjat dalam keputusan pilihan raya dan merasakan panggilan kebencian, mungkin cuba bertanya kepada diri sendiri, "Apa yang menjadi penyokong Trump?" Tidak bertanya dengan sikap merendahkan diri, tetapi untuk melihat, nyata di bawah karikatur pemfitnah dan orang bodoh untuk mencari orang sebenar.

Sekalipun orang yang anda hadapi adalah seorang yang menyalahi undang-undang atau ketagih, tanyakan, "Adakah ini siapa mereka, benar-benar?" Tanya apa pertemuan keadaan, sosial, ekonomi, dan biografi, mungkin membawa mereka ke sana. Anda mungkin masih tidak tahu bagaimana untuk melibatkan mereka, tetapi sekurang-kurangnya anda tidak akan berada di jalan keluar secara automatik. Kita membenci apa yang kita takutkan, dan kita takut apa yang kita tidak tahu. Jadi mari kita berhenti membuat lawan kita tidak kelihatan di belakang karikatur kejahatan.

Kita harus berhenti bertindak membenci. Saya tidak melihatnya dalam media liberal daripada yang saya lakukan di sayap kanan. Ia hanya disembunyikan, bersembunyi di bawah epithet pseudo-psikologi dan menafikan label ideologi. Melakukannya, kami mencipta lebih banyak lagi. Apa yang dibencinya? Akupunktur saya, Sarah Fields menulis kepada saya, "Kebencian hanya pengawal peribadi untuk kesedihan. Apabila orang kehilangan kebencian, mereka terpaksa berhadapan dengan rasa sakit di bawah. "

Kami Adakah Semua Mangsa Mesin Sama

Saya fikir kesakitan di bawah adalah asasnya kesakitan yang sama yang menghidupkan misogyny dan perkauman - benci dalam bentuk yang berbeza. Tolong berhenti memikirkan anda lebih baik daripada orang-orang ini! Kami semua adalah mangsa mesin yang menguasai dunia yang sama, mengalami mutasi yang berbeza dari luka pemisahan yang sama. Sesuatu yang menyakitkan di sana.

Kami hidup dalam tamadun yang merompak hampir semua daripada kita dalam komuniti yang dalam, hubungan intim dengan alam, cinta tanpa syarat, kebebasan untuk meneroka kerajaan zaman kanak-kanak, dan banyak lagi. Trauma akut yang ditahan oleh yang dipenjarakan, yang didera, yang dirogol, yang diperdagangkan, yang kelaparan, yang dibunuh, dan yang dikurangkan tidak mengecualikan para pelaku. Mereka merasakannya dalam imej cermin, menambah kerosakan pada jiwa mereka di atas kerosakan yang menyebabkan mereka melakukan keganasan. Oleh itu, bunuh diri adalah penyebab utama kematian dalam tentera AS. Oleh itu, ketagihan adalah berleluasa di kalangan polis. Oleh itu, kemurungan itu adalah epidemik di kelas menengah atas. Kita semua dalam ini bersama-sama.

Sesuatu yang menyakitkan di sana. Anda boleh merasainya? Kita semua dalam ini bersama-sama. Satu bumi, satu suku, satu orang.

Kami Bersama Ini

Kami telah melayan ajaran-ajaran seperti ini cukup lama dalam pengunduran rohani, meditasi, dan solat. Bolehkah kita membawa mereka sekarang ke dalam dunia politik dan mewujudkan mata belas kasihan di dalam vorteks kebencian politik? Sudah tiba masanya untuk melakukannya, masa untuk menamatkan permainan kami. Sudah tiba masanya untuk berhenti makan benci.

Kali seterusnya anda menyiarkan secara online, periksa kata-kata anda untuk melihat sama ada mereka menyeludup dalam beberapa bentuk kebencian: dehumanisasi, snark, belittling, derision ..., beberapa jemputan untuk us berbanding mereka. Perhatikan bagaimana ia merasa baik untuk melakukannya, seperti mendapatkan pembaikan. Dan perhatikan apa yang menyakitkan di bawahnya, dan bagaimana ia tidak merasa baik, tidak semestinya. Mungkin sudah tiba masanya untuk berhenti.

Ini tidak bermakna untuk menarik diri dari perbualan politik, tetapi untuk menulis semula perbendaharaan kata. Ia adalah untuk bercakap kebenaran dengan cinta. Ia adalah untuk menawarkan analisis politik akut yang tidak membawa mesej tersirat "Tidakkah orang-orang itu mengerikan?" Analisis sedemikian jarang berlaku. Biasanya, orang-orang yang menginjil belas kasihan tidak menulis tentang politik, dan kadang-kadang mereka menyimpang ke dalam pasif.

Kita perlu menghadapi satu sistem ekosistem yang tidak adil. Setiap kali kita melakukannya, kita akan menerima jemputan untuk menyerah kepada pihak yang gelap dan membenci "kekalahan yang buruk". Kita tidak boleh menghindar dari konfrontasi tersebut. Sebaliknya, kita boleh melibatkan mereka yang diberi kuasa oleh mantra dalaman yang sahabat saya Pancho Ramos-Stierle menggunakan konfrontasi dengan penjaga penjara: "Saudara, jiwamu terlalu cantik untuk melakukan kerja ini." Jika kita dapat merenung kebencian di wajah dan tidak pernah goyah dari pengetahuan itu, kita akan mengakses alat yang tidak habis-habis dalam pertunangan kreatif, dan memegang jemputan kepada pembenci untuk memenuhi kecantikannya.

Dicuri di bawah Creative Commons dari esei yang lebih panjang
at charleseisenstein.net.
Lihat artikel lengkap di sini.
Esei telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman, Spanyol dan French.

Sarikata ditambah oleh InnerSelf

Mengenai Penulis

Charles EisensteinCharles Eisenstein adalah penceramah dan penulis yang memberi tumpuan kepada tema tamadun, kesedaran, wang, dan evolusi budaya manusia. Filem pendek dan esai dalam taliannya telah menjadikannya sebagai ahli falsafah sosial yang menentang genre dan intelektual kultur. Charles lulus dari Universiti Yale di 1989 dengan ijazah dalam Matematik dan Falsafah dan menghabiskan sepuluh tahun yang akan datang sebagai penterjemah Cina-Inggeris. Beliau adalah pengarang beberapa buku, termasuk Ekonomi Suci dan Pendakian Kemanusiaan. Lawati laman web beliau di charleseisenstein.net

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "Charles Eisenstein"; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}