Bagaimana Pemasar Menggunakan Nama Anda Untuk Menjual Kepada Anda

Bagaimana Pemasar Menggunakan Nama Anda Untuk Menjual Kepada Anda

Mike Mozart / Flickr, CC BY-SA

... nama seseorang itu, kepada orang itu, bunyi yang paling manis dan paling penting dalam mana-mana bahasa.

Barisan Dale Carnegie dari buku terlarisnya 'Cara Menawan Kawan dan Pengaruh Rakyat' terutama sekali di sektor runcit.

Dari paket Tim Tams dan botol Vegemite untuk beg tangan mewah, pemasaran hari ini mencetuskan nama kami mengenai perkara yang kami beli, menjadikan kami sebagai individu yang unik.

Untuk sampai ke tahap ini, pemasaran telah berpindah dari tumpuan kepada produk itu sendiri kepada pengguna, siapa mereka dan akhirnya, bagaimana mereka berfikir.

Kuasa keperibadian dapat dilihat dalam kejayaan Coke, 'Berkongsi Coke'. Pengilang minuman ringan telah mengalami penurunan jualan, tetapi Coca-Cola dapat memecahkan trend menurun. Dengan mencetak nama individu pada tin, syarikat itu menyaksikan kenaikan jumlah 2.5 dalam jumlah jualan dan minuman ringan meningkat 0.4%.

Malah jenama mewah seperti Louis Vuitton dan Mont Blanc telah mula memperibadikan produk mereka.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Bagaimana kita dapat mempersonalisasi dalam pemasaran

Perjalanan dari pengeluaran besar-besaran ke personalisasi telah mengambil lebih dari 100 tahun. Pengeluaran besar dipopulerkan antara 1910 dan 1920 oleh Ford Motor Company Henry Ford. Dia kata terkenal:

Mana-mana pelanggan boleh mempunyai kereta yang dicat apa-apa warna yang dia mahu selagi ia hitam.

Pengeluaran besar-besaran terikat kepada falsafah konsep pengeluaran. Ini menyatakan bahawa pengguna memilih produk yang didapati secara meluas dan murah. Untuk mencapai matlamat ini, fokusnya adalah keseragaman, kecekapan dan pengedaran massa.

Hari ini, bahkan yang paling asas untuk kegunaan rumah tangga (contohnya garam, air botol, tepung) akan gagal dengan menggunakan konsep mudah ini, kerana produk ini juga berusaha untuk membezakan dalam pasaran yang sesak. Konsep pengeluaran kini hanya digunakan di dalam sektor pembuatan.

Dari 1930s, sebagai produk baru membanjiri pasaran, pemasar mengalihkan perhatian mereka untuk berkomunikasi, bukan harga yang rendah dan ketersediaan barang-barang mereka, tetapi sebaliknya kualiti dan ciri. Ini dipanggil konsep produk. Ini memandangkan pengguna menyukai produk yang menawarkan tahap kualiti, prestasi atau ciri yang berbeza.

Walau bagaimanapun, risiko meletakkan produk anda semata-mata berdasarkan kualiti dan ciri yang dilihatnya, adalah pesaing anda hanya akan meniru. Ambil sebarang pengeluar telefon pintar, seperti Apple, setiap 18 bulan atau sebagainya, mereka perlu melepaskan produk baru, dengan kualiti yang lebih tinggi dan lebih banyak ciri, untuk terus mendahului pesaing mereka.

Oleh 1960s, pemasaran beralih kepada menjual konsep, di mana pemasaran yang paling berjaya melibatkan jualan dan promosi yang agresif. Ini mengandaikan bahawa pengguna sama ada tidak akan membeli, atau tidak membeli cukup, produk perniagaan kecuali jika perniagaan membuat usaha besar untuk merangsang minat pengguna. Ia memberi tumpuan kepada "mewujudkan keperluan", bukannya "memenuhi keperluan"Untuk pengguna.

Beralih ke mana-mana televisyen membeli-belah di rumah saluran untuk melihat contoh yang baik dalam amalan ini. Lihat, anda tidak menyedari bahawa anda memerlukan peralatan gim dengan set stik bebas.

Yang dinamakan sahaja konsep pemasaran mencabar falsafah terdahulu, memegang bahawa jenama perlu memahami pasaran sasaran mereka untuk mewujudkan dan menyampaikan nilai.

Pengubahsuaian dan pemperibadian

Apa yang muncul pada hari ini adalah perpindahan dari segmen pasaran dengan ramai pengguna ke pasaran 1. Dengan kata lain, bergerak jauh dari memahami keperluan kumpulan pengguna (dan mewujudkan nilai piawai) untuk mewujudkan proposisi nilai unik untuk satu pelanggan melalui penyesuaian dan pemperibadian.

Terdapat kekeliruan di antara kedua-dua syarat, penyesuaian dan pemperibadian. Secara ringkas, penyesuaian membolehkan pengguna membuat perubahan kecil pada produk atau perkhidmatan, dari satu set alternatif yang bijak. Ini sering terjadi dalam pembuatan automotif atau elektronik pengguna, di mana pelanggan boleh menyesuaikan kereta, komputer atau komputer riba mereka.

Walaupun penyesuaian tawaran dengan kumpulan kecil pengguna membuat pilihan dari satu set alternatif, perkongsian dengan hanya satu, dengan alternatif yang tidak terhad.

Teori lampiran menerangkan mengapa pengguna ingin produk yang diperibadikan. Seperti hubungan manusia, kadang-kadang pengguna membentuk ikatan emosi dengan jenama. Sebaik sahaja ikatan yang kuat dibentuk, pengguna akan menjadi setia dan terlibat dalam promosi "word-of-mouth" positif. Jadi, bagaimana jenama membentuk bon?

Untuk meningkatkan bon ini, jenama perlu mendapatkan peribadi, dan keperibadian itu perlu relevan. Di dalam otak pengguna meletakkan mereka sistem pengaktifan retikular. Ini menyaring maklumat yang tidak relevan, membolehkan pengguna untuk menghadiri hanya maklumat penting.

Bayangkan berada di pesta yang bising, dengan banyak perbualan. Ini semua bunyi bising putih, sehingga seseorang menyebut topik yang menarik minat anda. Anda kemudian menyesuaikan diri, terima kasih kepada bahagian otak anda.

PerbualanJadi jenama menggunakan nama anda. Sama ada anda melihat atau mendengarnya, anda nama, adalah salah satu bunyi paling mudah untuk sistem pengaktifan reticular anda untuk menghidupkan. Sebuah produk dengan nama anda di atasnya membuat lampiran, dan kemudian jenama mempunyai anda untuk hidup.

Tentang Pengarang

Gary Mortimer, Profesor Madya, Queensland Universiti Teknologi

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = privacy; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}