Sakit adalah Diberikan, tetapi Penderitaan adalah Pilihan

Sakit adalah Diberikan, tetapi Penderitaan adalah Pilihan

Kebenaran Mulia Pertama Agama Buddha menyatakan bahawa penderitaan wujud, bahawa terdapat ketidakpuasan yang berterusan yang melekat pada kehidupan yang membuat ancaman penderitaan selalu ada, dan itu adalah keengganan kita untuk menerima kenyataan ini yang akhirnya mengubah kesakitan kita menjadi penderitaan.

Kebanyakan orang yang mencari Buddhisme berfikir bahawa amalan itu akan membolehkan mereka menghilangkan kesakitan mereka dan memberi mereka kebahagiaan kekal. Tetapi kenyataannya adalah bahawa semua amalan Buddhis yang akan dilakukan adalah membantu kita mengembangkan kemahiran untuk mengatasi ketidakpuasan berterusan ini dan tidak menjadikan kesakitan kita menjadi penderitaan.

Ajaran-ajaran itu menyebutkan tiga kebenaran yang menandakan adanya penderitaan, dan pemahaman mereka adalah penting untuk keupayaan kita untuk menghalang penderitaan.

Kebenaran Pertama

Kebenaran pertama kewujudan penderitaan mengajar bahawa disebabkan oleh badan dan minda kita, kita akan sentiasa mengalami kesakitan dan bukannya kesakitan itu sendiri yang menyebabkan kita menderita tetapi keengganan kita mengalami kesakitan. Kebencian ini sebenarnya menyebabkan kita mengalami kesakitan daripada kesakitan itu sendiri. Hasilnya ialah kita merumitkan masalah kita dengan tidak pernah benar-benar menangani masalah yang menyebabkan kesakitan di tempat pertama.

Untuk membetulkannya, ajaran mengarahkan kita untuk menyedari bahawa kita terpaksa berulang kali mengamalkan bagaimana untuk merasakan kesakitan kita dan hanya dengannya tanpa menambah apa-apa kepadanya, seperti rasa kasihan diri, penghakiman, kemarahan, atau kemarahan. Dengan melakukan ini, kita dapat melihat bahawa tidak ada ajaran sihir yang segera melakukan ini untuk kita, atau tahap pencapaian yang luar biasa dalam keupayaan kita untuk berbuat demikian, tetapi lebih banyak kita berlatih melakukannya, semakin mahir kita akan menjadi melakukannya. Sama seperti latihan seni mempertahankan diri teknik fizikal ke dalam otot memori mereka, keupayaan kita untuk mengatasi dan menguruskan sakit sebenarnya bermula sebagai amalan fizikal.

Ketika kita pertama kali menemui Buddhisme, hal pertama yang kebanyakan kita diperkenalkan adalah meditasi. Seperti yang kita belajar untuk duduk di dalam meditasi meditasi, amalan yang masih dan mendasari diri kita dalam pengalaman fizikal kita (asas kesedaran pertama) mengajar kita untuk mengalami kesakitan kita tanpa tersungkur oleh dialog dalaman tentang hal itu-dan bukannya mekanisme penangguhan yang bermanfaat, dialog yang kita tambahkan menimbulkan kebencian yang membuat kita menderita.

Kami belajar bahawa dengan melibatkan pengalaman yang menyakitkan, dan memerhatikannya dan menyelidikinya, terdapat penurunan yang berterusan dan aliran keadaan sementara di dasarnya; kita belajar bahawa akhirnya syarat-syarat ini akan berubah dan pengalaman yang bergantung kepada mereka akan berubah juga, dan kerana ini, tidak ada keperluan untuk dikenal pasti dengan mereka. Sebagai guru saya, Nuh Levine, sering berkata, "Rasa diberikan, tetapi penderitaan adalah pilihan."

Kebenaran Kedua

Kebenaran kedua kewujudan penderitaan mengajar bahawa penderitaan kita adalah disebabkan oleh ketidakupayaan kita untuk menerima perubahan: kita mahu perkara menjadi seperti yang kita mahu mereka menjadi. Dan walaupun kekurangan fleksibiliti kita kerana dapat menerima bahawa mereka bukanlah yang menyebabkan kita kesakitan, ia adalah usaha berterusan kita untuk mencuba dan menjadikan mereka sesuai dengan cara kita mahu mereka (kebanyakan masa walaupun itu walaupun tidak mungkin) yang menjadikan kesakitan menjadi penderitaan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dan kemudian membuat keadaan lebih teruk lagi, pada kesempatan yang jarang berlaku bahawa perkara sebenarnya adalah cara yang kita mahu mereka, kita sangat bimbang tentang mereka yang berakhir, kita menderita dan tidak pernah menikmati mereka di tempat pertama! Apa yang akhirnya kita pelajari adalah bahawa jika kita menghadapi sesuatu seperti mereka, bukannya cuba menjadikan mereka cara kita mahu mereka, kita tidak akan menderita.

Kebenaran Ketiga

Kebenaran ketiga kewujudan penderitaan mengajar apa ajaran Buddha "conditionality." Keadaan adalah fenomena pengalaman yang bergantung pada satu set syarat tertentu yang datang bersama-sama.

Semakin kita mengejar dan menghindari keadaan ini ketika kita berusaha mencari kesenangan dan menghindari kesakitan, semakin kita terjebak di dalamnya, yang seterusnya menyebabkan kita lebih banyak berjuang. Atau lebih baik, kita mengembalikan kesakitan kita kepada penderitaan. Ia tidak mudah, kerana kita sering akan tersandung. Tetapi ia baik-baik saja untuk tersandung; kita semua lakukan! Hanya jangan marah pada diri sendiri apabila anda melakukannya.

Ironi sebenar perjuangan ini adalah bahawa sementara para pengamal bersumpah bahawa mereka mahu dibebaskan dan berubah, mereka tidak melihat masalah mereka dengan berusaha mengubah dan dibebaskan dari apa yang mereka percaya tetap dan tetap. Mereka menghabiskan banyak masa dan membazirkan tenaga "bekerja" pada diri sendiri yang tidak dapat dikerjakan. Dan ironinya, ia melakukan "kerja" ini yang membuat masalah itu terus berlarut-larut, kerana kerja daripada menghapuskan masalah itu, sebenarnya membuatnya hadir dan menjadikannya lebih buruk dengan membuat kami terjebak di dalamnya!

Koen Zen bercakap dengan ini:

Seorang pelajar berkata kepada Bodhidharma, "Tolonglah menenangkan fikiran saya yang marah!"

Bodhidharma menjawab, "Tunjukkan saya fikiran marah anda."

"Saya tidak boleh," kata pelajar itu. "Saya tidak marah sekarang."

"Di sana," Bodhidharma tersenyum, "fikiran awak tenang."

© 2018 oleh Jeff Eisenberg. Hak cipta terpelihara.
Penerbit: Findhorn Press, jejak Inner Traditions Intl.
www.innertraditions.com

Perkara Sumber

Pengawal Buddha Buddha: Bagaimana Melindungi VIP Dalam Anda
oleh Jeff Eisenberg.

Pengawal Buddha: Bagaimana Melindungi VIP Dalam Anda oleh Jeff Eisenberg.Walaupun buku ini bukan mengenai perlindungan peribadi seolah-olah, ia menggunakan teori perlindungan peribadi dan taktik khusus yang digunakan oleh pengawal kepada amalan Buddha, meletakkan strategi untuk melindungi Buddha batin kita dari serangan. Dengan "memberikan perhatian" dan kesedaran menjadi konsep utama kedua-dua profesion pengawal dan praktik Buddhis, buku perintis ini berbicara kepada para penganut Buddha dan bukan Buddha.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini atau beli Edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Jeff EisenbergJeff Eisenberg adalah guru seni mempertahankan diri dan Guru meditasi peringkat tinggi dengan lebih daripada 40 tahun latihan dan tahun pengalaman pengajaran 25. Dia telah menjalankan Dojo sendiri selama hampir lima belas tahun dan melatih beribu-ribu kanak-kanak dan orang dewasa dalam seni mempertahankan diri. Beliau juga pernah bekerja sebagai pengawal, penyelidik, dan pengarah tindak balas krisis di wad kecemasan dan psikiatri sebuah hospital besar. Pengarang buku laris Berjuang Buddha, dia tinggal di Long Branch, New Jersey.

Buku lain oleh Pengarang ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1844097226; maxresults = 1}

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = penderitaan adalah pilihan; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}