Sisi positif jangkaan: Menggalakkan Kelakuan yang Kita Mahu dari Orang Lain

Sisi positif jangkaan: Menggalakkan Kelakuan yang Kita Mahu dari Orang Lain

Ahli sosiologi dan ahli psikologi menggambarkan kumpulan orang di sekeliling kita yang mempengaruhi pemikiran kita sebagai "masyarakat tafsiran kita". Keluarga, khususnya, membuat budaya atau cerita. Peraturan keluarga menentukan siapa yang dapat mengatakan apa yang mereka fikirkan dan rasakan (biasanya ibu bapa) dan siapa yang harus diam (anak-anak). Di sesetengah keluarga, semua orang diajar untuk mengelakkan konfrontasi. Keluarga-keluarga lain mempunyai gaya menangani konflik secara langsung dan terbuka, termasuk kanak-kanak. Keluarga mempunyai peraturan yang tidak tertulis mengenai peranan yang dimainkan oleh setiap ibu bapa dalam pemeliharaan anak.

Di sekolah-sekolah kita diajar bahawa kita adalah pelajar yang baik atau miskin. Kami mempelajari perbezaan yang ketara dalam status, supaya kita tahu siapa anak-anak yang sejuk. Kami juga diajar bagaimana merasakan orang lain dan negara lain. Dalam sesetengah budaya, sekolah dan institusi menegaskan rasa hormat kepada pihak berkuasa. Yang lain menekankan kebaikan persamaan.

Marshall McLuhan, salah seorang pemikir penting abad ke-20, pernah mendakwa budaya itu seperti kubah kaca. Selagi anda berada di dalamnya, anda tidak tahu bahawa anda dilampirkan. Jika semua orang di sekeliling kita mempunyai kepercayaan yang sama, maka kita tidak menyedari bahawa perasaan kita mungkin tidak universal - bahawa mereka mungkin berakar umbi dalam keluarga, komuniti, atau budaya kita.

Salah satu cara untuk melihat bahawa perasaan adalah berdasarkan kepercayaan yang tidak universal adalah untuk melihat sikap berubah secara sosial. Mungkin tidak ada perubahan dalam kebudayaan Amerika baru-baru ini yang lebih dramatik daripada kedudukan wanita. Sejak 1970s terdapat perubahan radikal dalam kepercayaan mengenai peranan wanita dalam keluarga dan masyarakat. Wanita sering merasa bertentangan dengan aspirasi mereka sendiri dan harapan sosial: mereka mungkin merasakan mereka harus mempunyai kerjaya, tetapi mereka juga merasakan mereka harus mempunyai anak dan menghabiskan masa dengan mereka. Seorang wanita yang mengubah idea beliau tentang peranan keluarganya memerlukan pasangannya untuk berubah juga.

Oleh kerana kepercayaan sosial dan budaya berubah, begitu pula emosi kita.

Nubuat Memenuhi Sendiri

Salah satu cabaran dalam meneroka bagaimana kepercayaan kita yang berpengaruh mempengaruhi persepsi dan emosi kita ialah prosesnya hampir seketika. Ia berlaku begitu cepat sehingga kita tidak menyedari bahawa kita mencapai perasaan berdasarkan penghakiman kita, yang berdasarkan kepercayaan kita. Lebih daripada itu, apabila kita telah menerima kepercayaan, ia bukan sahaja memberi kita apa yang perlu dirasakan; ia juga memacu tingkah laku kita. Kita bertindak atas kepercayaan itu, dan kepercayaan kita sering menjadi nubuatan-nubuatan yang memuaskan diri.

Nubuatan yang memuaskan adalah pemikiran yang membuat kita bertindak dengan cara yang membawa hasil yang diharapkan. Dengan kata lain, kerana kita mengharapkan sesuatu yang berlaku, kita bertindak dengan cara yang membawa apa yang kita harapkan, dan hasilnya seolah-olah membuktikan bahawa harapan kita adalah betul.

Joanie dan David telah berkahwin selama hampir sepuluh tahun, dan Joanie telah mengharapkan Daud menjadi jauh dan menyendiri, tidak menunjukkan minat, tidak bercakap, tidak mencium, tidak menyentuh, tidak melihatnya. Dia merasa ditolak. Walaupun dia mahu hubungan emosi, apabila mereka pulang dari kerja, dia bertindak seolah-olah dia telah menolaknya. Kerana dia mengharapkan dia jauh, dia mula merasa sakit ketika dia berjalan di pintu, dan dia mula mencambuknya dengan penggalian kaustik. Dia merasa diserang, jadi dia menutup, memenuhi harapannya.

Joanie tidak menyedari tentang peranan yang dimainkannya dalam membuatnya jauh dari emosi. Dia mungkin jauh, tetapi kita tidak akan dapat mengetahui, kerana dia begitu sibuk memberikan alasan yang bagus untuk bertindak seperti itu. Rasa ditolak, dia bertindak dengan cara yang memastikan penolakannya.

Bayangkan bagaimana keadaan mungkin berbeza jika dia berkata: "Saya ingin berasa dekat dengan anda. Saya ingin memberikan pelukan besar dan bercakap selama beberapa minit. "Pendekatan seperti ini mungkin mendapat sambutan daripada Joanie yang dia mahukan.

Dalam nubuatan yang memuaskan, kepercayaan kita yang mendalam dan kuat mempengaruhi tindakan kita terhadap orang lain. Tindakan itu pula memicu keyakinan pada orang lain yang mendorong tindakan mereka terhadap kita. Tindakan ini membuktikan kepada kami bahawa kami betul-betul di tempat pertama.

Berikut adalah contoh mudah:

Beberapa orang mengambil kursus yang mungkin membantu mereka mendapat promosi. Untuk mendapat kredit, mereka perlu mendapat gred B. Mereka semua mengambil ujian di sepanjang kursus, dan masing-masing menerima C.

Rang undang-undang sangat tidak digalakkan oleh beliau C. Beliau memberitahu dirinya sendiri, "Saya tidak baik mengambil ujian. Saya tidak boleh melakukannya dengan baik dalam kursus rinky-dink ini. ' Rang Undang-Undang begitu tidak digalakkan sehingga dia tidak mahu mencuba. Hasilnya ialah dia mendapat D dalam kursus itu. Kerana dia fikir dia tidak akademik yang baik, dia membuktikannya.

Judith kecewa dengannya C. Dia memberitahu dirinya sendiri, "Saya biasanya cukup baik dalam hal ini, dan ini hanya ujian pertengahan. Saya bertaruh jika saya bekerja keras saya boleh membawa gred ini sehingga B. ' Oleh itu, dia bekerja keras dan mendapat B, hampir tidak dapat melupakan A. Dia tahu dia boleh melakukannya dengan baik jika dia bekerja keras, dan membuktikannya.

Regina marah dengannya C. Dia percaya guru itu tidak suka dengannya. Kepercayaan ini dapat mengarahkan kelakuannya dalam sekurang-kurangnya dua cara. Dia boleh membuat keputusan, "Saya akan menunjukkan kepadanya," bekerja keras, dan mendapat gred yang baik. Atau dia boleh menyimpulkan bahawa kerana guru tidak suka usahanya tidak sia-sia, menyerah, dan mendapatkan gred miskin. Regina memutuskan tidak ada harapan untuk mencuba dengan baik dalam kursus apabila guru tidak menyukainya. Dia tidak mahu mencuba dan melakukan yang buruk di sepanjang kursus.

Ketiga orang mempunyai pengalaman luaran yang sama: mendapatkan C pada ujian. Tetapi mereka masing-masing mempunyai reaksi emosi yang berbeza terhadap kejadian itu, dan mereka mengambil tindakan yang berbeza berdasarkan perasaan mereka. Sebagai contoh, Rang Undang-Undang telah membuktikan kepada dirinya sendiri bahawa dia tidak dapat dijangka berbuat baik dalam suasana kelas. Judith membuktikan bahawa dia adalah seorang pelajar yang baik selagi dia berusaha. Regina tidak melakukan apa-apa untuk memberi alasan kepada guru untuk menyukainya, dan semakin membawa hasil buruk yang dia harapkan.

Bukan sahaja penafsiran kita tentang peristiwa menyebabkan kita bertindak dengan cara tertentu, tetapi tindakan kita pada gilirannya memberi isyarat kepada orang lain untuk bertindak seperti yang kita harapkan mereka bertindak. Hasilnya membuktikan kepada kita bahawa kita betul sepanjang masa.

Kesan Pygmalion

Dalam mitologi Yunani kuno, Pygmalion adalah pengukir yang jatuh cinta dengan salah satu patungnya, yang kemudiannya hidup. Pakar psikologi menggunakan istilah ini Kesan Pygmalion untuk menjelaskan bagaimana jangkaan kami menyebabkan orang lain bertindak dengan cara yang memenuhi harapan kita, walaupun kita tidak menyedari bagaimana kita mempengaruhi mereka. Sebagai contoh, jangkaan tinggi pemimpin boleh menyebabkan peningkatan prestasi pengikutnya. (Sebaliknya kesan Pygmalion ialah kesan golem, di mana jangkaan rendah membawa kepada prestasi menurun.)

Dalam ilustrasi dramatik kesan Pygmalion, semua pelajar dalam satu kelas di sekolah diberi ujian IQ. Semasa cuti musim panas, para penyelidik bertemu dengan guru-guru dan memberitahu mereka bahawa pelajar-pelajar tertentu dijangka menjadi "pemetik intelektual" pada tahun yang akan datang dan memberi guru nama-nama pelajar itu. Sebenarnya, pelajar-pelajar itu telah dipilih secara rawak. Tidak ada alasan untuk mengharapkan mereka melakukan lebih baik daripada pelajar lain.

Pada akhir kajian, pelajar diberi ujian IQ sekali lagi. Para pelajar yang telah dikenal pasti sebagai "pembeli" lebih baik daripada yang lain dari pelajar, walaupun para guru tidak menyedari merawat pembeli dengan cara yang berbeza. Harapan guru-guru bahawa pelajar-pelajar ini akan melakukan yang lebih baik entah bagaimana mendapat dihantar kepada pelajar dan membawa kepada prestasi yang lebih baik.

Kajian ini dijalankan di 1960 dan tidak lagi dianggap beretika. Tetapi ia mewujudkan pemahaman yang jauh lebih besar sejauh mana harapan guru mempengaruhi prestasi pelajar.

Menggalakkan Kelakuan yang Kita Mahu dari Orang Lain

Harapan kami mengingatkan tingkah laku orang lain, walaupun kami tidak menyedarinya. Ia membayar untuk menyedari harapan kami dan juga mempertimbangkan untuk mengubahnya untuk menggalakkan tingkah laku yang kami mahukan dari orang lain.

Inez menceritakan kisah pengambilan tindakannya untuk membawa tingkah laku yang dikehendakinya:

Selama bertahun-tahun saya berasa sakit bahawa ibu saya tidak pernah memberitahu saya "Saya sayang kamu." Saya tahu bahawa ini tidak dilakukan dalam keluarganya dan dia tidak pernah selesa mengatakan kata-kata ini kepada kita kanak-kanak. Saya akan mengambil tingkah laku keluarga dan menghadapi masalah memberitahu orang yang saya pedulikan bahawa saya menyayangi mereka. Sebagai pelatih orang lain dalam kemahiran berkomunikasi, saya fikir saya sepatutnya "berjalan berjalan kaki."

Selepas bekerja pada diri saya, saya menyedari bahawa saya dapat mengatakan "Saya sayang kamu" kepada semua orang penting dalam hidup saya, kecuali ibu saya. Ramai pengalaman dan jangkaan mendapat jalan.

Saya memutuskan untuk menjalani apa yang saya ajar dalam kelas saya dan berkata "Saya sayang kamu" kepada ibu saya. Saya menghadapi hakikat bahawa dengan tidak mengatakan "Saya sayang kamu," saya menahan apa yang dia tidak memberikan saya. Saya mahu bertindak dengan betul tanpa mengira jawapannya. Dia berusia sekurang-kurangnya lapan puluh tahun pada masa itu.

Kali berikutnya saya melihatnya dan meniup ciuman selamat tinggal pada telinganya, saya berkata, "Saya sayang kamu." Dia tidak menjawab. Dari saat itu, apabila saya mengucapkan selamat tinggal kepadanya, saya berkata, "Saya mencintaimu." Kali kedua, saya fikir saya mendengar bunyi bunyi; dia ternyata sangat tidak selesa. Dalam masa beberapa bulan, dan sebelum saya kehilangan dia untuk bersikap lemah lembut, dia belajar untuk mengatakan, "Saya juga mencintai awak." Saya berasa lebih baik tentang diri saya, dan kerana saya merasa lebih baik tentang diri saya, saya juga berasa lebih baik mengenainya.

Inez terpaksa bertindak sendirian, tanpa bertanya atau mengharapkan ibunya berubah. Walaupun demikian, perubahannya membawa hasil. Fikirkan betapa lebih kuatnya apabila dua orang - mungkin anda dan pasangan anda - bekerjasama untuk memahami bagaimana tafsiran tidak sedar mereka mempengaruhi hubungan mereka.

Ringkasan

Perasaan tidak semata-mata disebabkan oleh keadaan luar sahaja. Kami memberikan peristiwa yang bermakna berdasarkan harapan, kepercayaan, fikiran, dan sejarah masa lalu. Makna ini, sebaliknya, menentukan perasaan kita. Jika kita diberi lebih banyak maklumat atau perspektif baru, perasaan kita mungkin berubah, walaupun peristiwa luaran tetap sama.

Kita semua memainkan peranan dalam memberitahu satu sama lain apa maksudnya. Sebaik sahaja kita menerima kepercayaan, itu bermakna bukan sahaja memberitahu kita apa yang perlu dirasakan; ia juga memacu tingkah laku kita. Kita bertindak atas kepercayaan itu, dan kepercayaan kita sering menjadi nubuatan-nubuatan yang memuaskan diri. Bukan sahaja penafsiran peristiwa kita menyebabkan kita bertindak dengan cara tertentu, tetapi cara kita bertindak juga membayangkan orang lain bertindak mengikut cara yang kita harapkan. Kita boleh belajar menyesuaikan tingkah laku kita sendiri untuk menggalakkan tingkah laku yang kita inginkan dari orang lain.

hak cipta ©2019 oleh James L. Creighton.
Dicetak dengan kebenaran daripada Perpustakaan Dunia Baru
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Mengasihi Perbezaan Anda: Membangun Hubungan yang kuat dari Realiti Terpisah
oleh James L. Creighton, PhD

Mengasihi Perbezaan Anda: Membina Hubungan yang kuat dari Realiti Terpisah oleh James L. Creighton, PhDDr. James Creighton telah bekerja dengan pasangan selama beberapa dekad, memudahkan komunikasi dan resolusi konflik dan mengajar mereka alat untuk membina hubungan yang sihat dan bahagia. Dia telah mendapati bahawa banyak pasangan mula mempercayai mereka menyukai perkara yang sama, melihat orang dengan cara yang sama, dan berkongsi penggabungan bersatu di dunia. Tetapi perbezaan tidak dapat dielakkan timbul, dan ia sangat mengecewakan untuk mencari rakan kongsi seseorang itu melihat seseorang, situasi, atau keputusan yang sama sekali berbeza. Walaupun banyak hubungan menggelepar pada masa ini, Creighton menunjukkan bahawa ini sebenarnya boleh menjadi peluang untuk menjalin ikatan yang lebih kuat. Hasilnya memindahkan pasangan dari ketakutan dan pengasingan dari "jalan atau jalan saya" dan menjadi pemahaman yang mendalam tentang yang lain yang membolehkan "jalan kita."

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini. Juga terdapat dalam edisi Kindle.

Mengenai Penulis

James L. Creighton, PhD, adalah pengarang Loving through Your DifferencesJames L. Creighton, PhD, Adalah pengarang Mengasihi Perbezaan Anda dan beberapa buku lain. Beliau adalah seorang perunding psikologi dan hubungan yang telah bekerja dengan pasangan dan menjalankan latihan komunikasi untuk lebih daripada 50 tahun. Beliau baru-baru ini membangun dan menjalankan latihan konflik pasangan untuk beberapa ratus kakitangan profesional Jabatan Kesihatan Mental Thailand, berdasarkan terjemahan Thai buku Creighton yang baru, Bagaimana Percayalah Pasangan Cinta. Beliau telah mengajar di seluruh Amerika Utara serta di Korea, Jepun, Israel, Brazil, Mesir, Rusia dan Republik Georgia. Lawati dia dalam talian di www.jameslcreighton.com.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = James L. Creighton; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}