Sifat Manusia Dipulihkan - Tujuan atau Destiny Kolektif

Sifat Manusia Dipulihkan - Tujuan atau Destiny KolektifImej oleh Jonny Lindner

Di puncak bukit negara pada hari musim gugur, seorang pakar herba mencabar saya untuk mengingati di mana saya mendapat kepercayaan bahawa saya buruk. Pada tahap emosi yang mendalam, saya, seperti ramai di antara kita, sudah lama yakin dengan ketidakwajaran yang wujud. "Siapa yang mula-mula memberitahu kamu kamu yang jahat?" dia bertanya.

Saya tidak dapat menjawabnya dengan jujur. Jika ada masa yang saya "diberitahu pertama", atau apabila saya mula-mula menerima cadangan yang mengerikan itu, saya tidak boleh mengingatnya. Saya rasa saya boleh cuba menyalahkan ibu atau bapa atau guru, tetapi hakikatnya adalah penggunaan malu mereka, pujian bersyarat, rasa bersalah, dan sebagainya adalah penyaluran daya angkat ambien yang tidak berdaya. Mesej "anda buruk" menepati seluruh tamadun kita. Tanpa henti ditumbuk ke dalam diri kita dari zaman kanak-kanak kecil, ia terikat kepada kepercayaan kita yang paling mendasar tentang diri dan dunia.

Dalam sains, kepercayaan ini ditunjukkan sebagai gen mementingkan diri sendiri, biologi yang diskrit dan memisahkan diri yang berjaya dengan tidak melampaui alam semula jadi. Dalam agama ia adalah "kekejaman manusia" atau sebarang doktrin yang berasal dari pemisahan tubuh dan jiwa, semangat dan perkara. Dalam ekonomi ia adalah "lelaki ekonomi", pelakon rasional yang bermotivasi untuk memaksimumkan "kepentingan" kewangannya. Hasilnya adalah World Under Control, berusaha untuk mengekang tingkah laku (yang kita kesilapan untuk sifat manusia) yang timbul dari kepercayaan ini. Dan peralatan World Under Control, kekuatan dan paksaan serta peraturan dan insentif, menanamkan dan menguatkan mesej, Anda buruk.

Mesej itu di mana-mana

"Tiada sampah - $ 300 halus." Andaian adalah ancaman kepada kepentingan diri kita yang paling menarik dalam kecuaian mementingkan diri kita sendiri.

Seorang guru: "Tanpa gred, bagaimanakah kita akan membuat pelajar belajar?" Kecuali dipaksa, mereka secara malas malas dan berpuas hati dengan kejahilan.

Seorang ibu bapa: "Saya akan membuat kamu tinggal di sini sehingga kamu mengatakan maaf!" Orang perlu dibuat untuk berasa sedih.

Undang-undang negeri: "Ibu bapa mesti memberikan alasan bertulis yang ditandatangani oleh doktor untuk ketidakhadiran akibat sakit yang melebihi tujuh hari."

"Johnny bagaimana boleh awak!"

Kamu perlu. Anda tidak mampu. Kamu mesti. Kamu patut. Alam semulajadi, dan sifat manusia, bermusuhan, tidak peduli, tidak suci dan tidak sengaja, dan terpulang kepada kita untuk menaikkannya, untuk menguasainya, untuk mengawalnya. Secara alam semula jadi, kita menjalankan kawalan fizikal teknologi untuk menjadikannya lebih selamat, lebih selesa, lebih berani. Lebih dari sifat manusia, kita menggunakan teknologi kawalan psikologi untuk menjadikannya lebih baik, kurang mementingkan diri sendiri, kurang kejam dan jujur. Ini adalah dua aspek kawalan di mana tamadun kita berasaskan.

Dalam buku ini saya telah menerangkan kejatuhan program kawalan yang tidak dapat dielakkan, tidak dapat dielakkan kerana ia ditubuhkan pada kepalsuan, dan dalam Bab Tujuh saya menyifatkan dunia yang mungkin timbul selepas Konvergensi Krisis telah menamatkannya. Dalam bab ini, saya akan menerangkan alternatif untuk mencuba untuk menjadi lebih baik (iaitu kurang mementingkan diri sendiri, lebih beretika, kurang tamak, dan lain-lain) berdasarkan iman dan sifat manusia.

Untuk menginspirasi dan menopang kepercayaan tersebut dalam menghadapi penderitaan yang besar yang dibawa oleh Pemisahan, saya juga akan menerangkan dinamik pemisahan dan penyatuan semula, supaya kita dapat melihat keperluan kosmik dan tujuan perjalanan perpisahan kita yang panjang, baik sebagai individu dan secara kolektif, dan tidak menentang tahap pembangunan kita yang seterusnya.

Jika tamadun kita terhancur dibina atas perjuangan yang baik berbanding kejahatan, maka penyembuhannya menuntut yang bertentangan: penerimaan diri, cinta diri, dan kepercayaan diri. Bertentangan dengan niat kita yang terbaik, kita tidak akan menamatkan kejahatan dan keganasan tamadun kita dengan berusaha keras untuk mengatasi, mengawal dan mengawal sifat manusia yang kita anggap jahat, kerana perang terhadap sifat manusia, tidak kurang daripada perang di alam, menghasilkan hanya lebih banyak pemisahan, lebih banyak keganasan, lebih banyak kebencian. "Anda boleh membunuh pembenci," kata Martin Luther King, "tetapi anda tidak boleh membunuh kebencian itu."

Alat tuan tidak akan pernah membongkar rumah tuan. Perkara yang sama juga berlaku secara dalaman. Anda boleh pergi berperang melawan sebahagian dari diri anda yang anda fikir buruk, tetapi walaupun anda menang, seperti Bolsheviks dan Maois, para pemenang menjadi penjahat baru. Pemisahan diri dari diri sendiri bahawa kempen kemahuasaan memerlukan tidak dapat diproyeksikan, akhirnya, dalam bentuk tertentu, ke dunia luar.

Penerimaan Diri ... A Cliche?

Ya, pasti, penerimaan diri. . . konsep ini cukup banyak klise hari ini. Dalam ekspresi penuhnya, jalan menuju Reunion penerimaan diri, cintanya sendiri, dan kepercayaan diri adalah benar-benar radikal, doktrin-doktrin yang mencabar untuk menjadi seorang yang baik. Biar saya menyatakannya sebagai semata-mata seperti yang saya boleh: jalan kepada keselamatan untuk kita sebagai individu dan sebagai masyarakat terletak pada menjadi lebih egois, tidak kurang.

Bagaimana mungkin ini? Bukankah ia sebenarnya mementingkan diri dan ketamakan yang telah membawa kita ke dalam kekacauan ini?

Tidak. Apa yang kita lihat sebagai mementingkan diri timbul dari pandangan palsu diri sendiri. Andaian budaya kita tentang siapa kita telah menipu kita hak kelahiran kita, membanting kita untuk membesar ilusi. Sebagai pemahaman baru tentang diri timbul, keegoisan akan bermakna sesuatu yang agak berbeza.

Sudah ilusi memakai nipis. Sudah kita lihat kebangkrutan program keselamatan dan kejayaan yang mentakrifkan pemenang dalam masyarakat kita. Contohnya, kita lihat, bagaimana kebebasan kewangan telah memecat kita daripada masyarakat manusia, dan bagaimana penebatan teknologi dari alam telah mengasingkan kita dari masyarakat hidup.

Lebih-lebih lagi, program kawalan gagal bahkan memberi manfaat kepada diri kita sendiri yang terbatas dan berasingan, kerana kesihatan, ekonomi, politik, dan persekitaran semakin merosot. Ironic sememangnya, berdasarkan matlamat yang mementingkan diri sendiri: keselamatan, kesenangan, dan kekayaan. Itulah sebabnya jalan ke masa depan emas yang mungkin bagi kita, secara kolektif dan sebagai individu, bukan jalan pengorbanan dan usaha, tetapi semata-mata membangkitkan apa yang benar sepanjang masa. In Yoga Makan, menerapkan idea ini kepada makanan, saya menulis,

Apabila kita mengkaji secara mendalam apa yang biasanya kita fikirkan sebagai mementingkan diri sendiri, kita dapati kesedihan sedih. Saya membayangkan sebuah kebun yang luas, pokok-pokok yang sarat dengan buah masak, dan saya duduk di tengah-tengahnya, dengan hati-hati mengawal sebatang kecil epal gnarled. Kesinambungan sebenar tidak akan menjaga lebih banyak tumpukan yang lebih besar lagi; ia adalah untuk berhenti bimbang tentang longgokan dan membuka kepada kelimpahan di sekeliling saya. Tanpa peperiksaan semacam itu kita kekal di neraka selama-lamanya, memikirkan rumah lima ribu kaki persegi yang baru ini tidak membuat kita bahagia kerana apa yang kita perlukan adalah sepuluh ribu kaki persegi. Di sisi lain, sangat perlu seseorang memperoleh sesuatu terlebih dahulu untuk mengetahui bahawa ia tidak membawa kebahagiaan selepas semua. Itulah sebabnya, walaupun keegoisan yang terhina berpotensi menjadi jalan menuju pembebasan, dan mengapa saya meminta anda supaya menjadi egois sebaik mungkin. Percaya atau tidak, untuk menjadi mementingkan diri sendiri memerlukan keberanian. Apabila pelaburan dalam sesuatu adalah cukup besar, kami tidak berani bertanya kepada diri sendiri jika ia telah membuatkan kami gembira kerana takut akan jawapannya. Setelah menetap di seluruh sekolah menengah dan kolej, hilang semua masa yang menyenangkan, kemudian semua tahun sekolah med, dan semua malam yang tidak dapat tidur sebagai pelatih. . . selepas semua pengorbanan itu, berani anda mengakui bahawa anda tidak suka menjadi doktor? Untuk menjadi egois, tidak mudah. Berapa ramai daripada kita, di dalam hati kita, sangat baik untuk diri kita sendiri?

Alam makanan adalah cara untuk mempraktikkan kebaikan kepada diri sendiri. Fikirkan pemakan tamak, makan lebih banyak daripada bahagiannya, memasukkan dirinya sendiri. Itulah contoh keperibadian diri sendiri, yang tidak baik kepada diri sendiri. Pelahap benar-benar semakin banyak makanan. Lebih banyak lagi! Tetapi dia menyakitkan diri. Sekiranya dia lebih mementingkan diri sendiri, jika dia membuat kebaikan kepada dirinya sebagai keutamaan nombor satu, mungkin dia tidak akan makan begitu banyak. Ia adalah ironi dan keajaiban. Apabila anda benar-benar membuat keputusan untuk menjadi baik kepada diri sendiri dengan makanan, hasil akhirnya adalah diet yang sihat, bukan diet yang kurang sihat, walaupun jalan ke diet itu akan bermula dengan bantuan es krim yang lebih besar!

Self-Trust Radical

Apabila saya bercakap sebelum khalayak mengenai kepercayaan diri radikal, saya melihat pelbagai reaksi dari pengakuan yang bersyukur ("Saya telah menunggu selama-lamanya untuk ini-saya tahu semuanya tetapi tidak berani mempercayainya") kepada protes marah ("Ini akan peradaban kejam seperti yang kita tahu "). Kedua-dua jawapan adalah betul.

Apa yang akan terjadi kepada tamadun, sebagai contoh, jika semua orang percaya kecemasan semula jadi mereka untuk apa-apa pekerjaan yang melibatkan degradasi diri mereka dan orang lain? Saya mengesyaki bahawa ramai orang menghiburkan kedua-dua reaksi-rasa syukur dan protes-serentak. Orang yang dikondisikan membenci kebebasan yang sangat sedemikian. Seperti pada tahap kolektif, untuk hidup dalam kepercayaan diri pada tahap peribadi adalah untuk menerima hayat hidup sebagai kita tahu. Apa-apa sahaja boleh berlaku dan segala-galanya boleh berubah: kerja, persekitaran, hubungan, dan banyak lagi. Sebagai pertukaran untuk kebebasan, kita mesti melepaskan kebarangkalian dan kawalan.

Ideologi kawalan mengimbas setiap segmen kepercayaan politik dan agama. Sama seperti konservatif agama percaya bahawa kita mesti mengamalkan sifat berdosa kita, alam sekitar memberitahu kita untuk mengekang keserakahan dan keegoisan kita, untuk menghentikan mencemari dunia dan memelihara lebih banyak daripada bahagian sumber kita. Dan praktikal semua orang percaya dalam "kerja sebelum bermain," tidak membenarkan diri kita melakukan seperti yang kita inginkan sehingga kita selesai apa yang kita harus-mentaliti pertanian. Kemarahan dan menyalahkan penulisan salib tentera salib kiri dan kanan, ideologi yang bertentangan dengan Derrick Jensen dan Ann Coulter, John Robbins dan Michael Shermer. Variasi pada tema, itu sahaja.

Kedua-dua pihak menyatakan ideologi tunjuk ajar tamadun kita, dengan cara yang sedikit berbeza. Itulah sebabnya, apabila satu pihak memenangi yang lain, tidak banyak perubahan. Malah Komunisme tidak mengakhiri penguasaan dan eksploitasi manusia oleh lelaki (apalagi perempuan oleh manusia atau sifat oleh manusia). Buku ini mengisytiharkan revolusi jenis yang sama sekali berbeza. Ia adalah revolusi dalam pengertian kita sendiri dan, sebagai akibatnya, dalam hubungan kita dengan dunia dan satu sama lain. Ia tidak akan dan tidak dapat dicapai melalui penggulingan ganas rejim yang sekarang, tetapi hanya melalui keusangan dan transendensi.

Sesiapa yang memberitahu kita kita mesti berusaha lebih baik untuk beroperasi dari setumpatan yang salah tentang sifat manusia. Self-trust hanya masuk akal jika kita pada dasarnya baik. Melihat keganasan manusia dan kegagalan kita sendiri, kita menyimpulkan bahawa kita tidak. Nampaknya sumber keganasan dan kejahatan adalah sifat manusia, tetapi itu adalah khayalan. Sumbernya adalah sebaliknya: sifat manusia ditolak. Sumbernya adalah pemisahan kita dari siapa kita sebenarnya.

Santai Kawalan Sendiri

Adakah kepercayaan diri benar-benar menimbulkan rasa tidak puas hati dan ketamakan? Kadang-kadang, jika kita melonggarkan kawalan diri kita, kita akan berteriak kepada anak-anak kita, babi makanan ringan, tidur setiap hari, meniup pekerjaan sekolah kita, melakukan hubungan seksual, berhenti mengganggu kitar semula, memanjakan kesetiaan terdekat dan memaksimumkan keseronokan yang paling mudah tanpa mengambil kira akibat untuk orang lain. Tetapi sebenarnya, semua tingkah laku ini adalah gejala pemotongan dari diri kita yang sebenarnya, dan bukan diri kita sendiri yang dilepaskan.

Kami kehilangan kesabaran dengan anak-anak kerana perhambaan kami untuk mengukur waktu dan tarikh jadual yang diukur - yang bertentangan dengan irama zaman kanak-kanak (dan dengan semua irama manusia). Kami mengamalkan makanan ringan sebagai pengganti makanan yang tulen, jadi kurang dalam makanan yang diolah secara industri dan kehidupan tanpa nama. Kami mahu kekal terlambat dan tidur kerana kami tidak mahu menghadapi hari ini atau menjalani kehidupan yang dijadualkan untuk kami; atau mungkin kita letih dari tekanan saraf dari pergerakan berterusan kehidupan berdasarkan kecemasan. Kami mengenal pasti dengan atlet profesional yang kemenangannya menggantikan kehebatan yang tidak direalisasikan. Kami mengingini kekayaan kewangan untuk menggantikan kemewahan hubungan dengan komuniti dan alam semula jadi. Mungkin semua keganasan dan dosa kita hanyalah percubaan untuk kembali kepada siapa kita.

Dalam erti kata lain, kejahatan sifat manusia sebenarnya adalah produk dari penafian sifat manusia. Kami adalah mangsa (dan juga pelaku) dari penipuan yang jahat yang mengatakan kita mesti menjaga alam semulajadi dan sifat manusia, dan naik melampaui kedua-duanya. Sebenarnya, sebagai ilusi yang memakai nipis, orang-orang yang mengagumkan muncul yang menunjukkan kepada kami hasil menerima, mencintai, dan mempercayai diri kami. Apabila saya bertemu dengan satu, saya diingatkan akan keamatan kekurangan dan ketidakamanan saya sendiri. Terdapat orang-orang yang mengekalkan mentaliti pemburu-pengumpul kemewahan di tengah-tengah masyarakat moden; ketika bertemu dengan mereka, ketegasan saya sendiri mengingatkan saya kepada penjelajah Jesuit Le Jeune:

"Saya memberitahu mereka bahawa mereka tidak berjaya dengan baik, dan lebih baik untuk mengadakan perayaan-perayaan ini untuk hari-hari yang akan datang, dan dalam melakukan ini, mereka tidak akan terlalu menderita kelaparan, mereka tertawa kepada saya, 'Besok' 'kami akan mengadakan perayaan lain dengan apa yang akan kami ambil.' "[Hubungan Jesuit dan Dokumen Bersekutu. Vol. 6]

Orang seperti ini tidak pernah dikekang oleh "Bolehkah saya mampu?" Mereka mempunyai tangan terbuka dan hati terbuka, dan entah bagaimana, nampaknya, mereka selalu disediakan. Baru-baru ini saya berjumpa seorang lelaki, seorang dukun dan artis, yang tidak mengenakan bayaran untuk perkhidmatannya. Seluruh rumahnya dilengkapi dengan hadiah dari pelajar dan rakan-rakan.

Walaupun tanpa menunggu ekonomi pemulihan muncul, kita dapat melaksanakannya dalam kehidupan kita sendiri dengan membuka peluang kepada ekonomi hadiah-dan ekologi hadiah-yang menggantikan ekonomi wang. Untuk melakukan itu, kita hanya perlu, untuk memberi dan menerima. Untuk memberikan dan menerima secara bebas memerlukan kepercayaan bahawa ia akan baik-baik saja. Saya akan baik-baik saja. Dunia akan menyediakan. Dan itu akan berlaku apabila kita berhenti melihat dunia sebagai Lain yang berasingan dan bermusuhan. Itulah ilusi sekarang yang runtuh yang menimbulkan kita penentangan terhadap dunia.

Kami juga melihat hasil kepercayaan diri yang luar biasa kepada para jenius masyarakat kita, orang-orang yang mempercayai diri mereka cukup untuk mengabdikan diri kepada kebodohan hawa nafsu mereka. Saya bayangkan Albert Einstein mendapat pensyarah oleh bosnya di pejabat paten Swiss: "Al, anda tidak akan mendapat mana-mana sahaja di meja anda-anda memerlukan tabiat kerja yang baik seperti Mueller di sana. Dan mungkin Einstein berfikir, "Anda tahu, dia betul, saya tidak akan bermain dengan Relativity malam ini, saya akan membawa pulang salinan majalah 'Paten Today' dan belajar. Jika saya bekerja keras, saya mungkin mendapat promosi. " Tetapi sebaliknya dia ditarik ke persamaannya, dan majalahnya dibiarkan tidak dibuka.

Genius kreatif Einstein tidak datang daripada mendisiplinkan dirinya untuk melakukan apa yang berhemah, praktikal, dan selamat, tetapi dari pengabdian berani kepada semangatnya. Begitu juga dengan kita semua. Terdahulu saya membincangkan bagaimana ia tidak rasional untuk melakukan apa-apa yang lebih baik daripada yang diperlukan (untuk gred, untuk bos, untuk pasaran), di mana "rasional" bermakna manfaat ekonomi kepada diri yang berasingan. Ia hanya dibebaskan dari paksaan keperluan agar kita boleh menumpukan diri sepenuhnya untuk mencipta kecantikan. Tidak ada sesiapa yang tidak akan membuat apa-apa yang luar biasa jika dipaksa oleh had berasaskan kecemasan pada masa dan tenaga, kita menjadikannya hanya cukup baik untuk tujuan ekonomi, atau untuk menggembirakan kuasa yang berkuasa atas kita. Tidak cukup baik untuk kebahagiaan dan pemenuhan kita sendiri. Untuk melakukan sesuatu untuk orang lain kerana orang atau institusi itu memegang kuasa atas anda-kuasa ancaman untuk kelangsungan hidup anda-adalah definisi perhambaan yang baik.

Kepercayaan diri tidak mengakui syarat. Kami terbiasa menyalurkan penentuan diri kita ke dalam bidang kehidupan yang selamat, tidak penting, atau sangat terhad. "Saya akan menghormati integriti saya-kecuali jika berbuat demikian akan memecat saya." "Saya akan mendengar badan saya-tetapi hanya jika ia tidak mahu gula." "Saya akan mengikuti keinginan sebenar hati saya-tetapi tidak jika menjadi kaya."

Saya tidak menganjurkan kita melakukan perkara-perkara yang kita mahu; Saya menegaskan bahawa perkara-perkara yang kita benar-benar inginkan bukanlah yang kita fikirkan. Malangnya, kadangkala satu-satunya jalan untuk mencari tahu itu adalah untuk memperolehnya. Berapa ramai orang, setelah akhirnya mencapai kemasyhuran dan kekayaan, belajar bukan itu yang mereka inginkan selepas semua? Tetapi mereka tidak akan tahu cara lain. Kepentingan diri yang ditipu boleh menjadi landasan ke arah kepentingan diri yang sahih.

Mungkin perkara yang sama berlaku untuk seluruh peradaban kita. Mungkin tidak kurang daripada kejatuhan peradaban kita akan mencukupi untuk membangkitkan kita kepada kebenaran siapa kita sebenarnya. Mungkin kita mesti memenuhi cita-cita besarnya untuk merealisasikan kekosongannya. Benar, Program Teknologi tidak dapat dipenuhi secara keseluruhannya, tetapi masalah tertentu sesungguhnya menyerah kepada kaedah kawalan, pembaikan teknologi. Melihat sedikit demi sedikit, Program Teknologi adalah satu kejayaan besar. Kami telah mencapai keajaiban sihir dan mukjizat. Kuasa Tuhan adalah milik kita. Namun entah bagaimana, dunia di sekeliling kita hancur. Walau bagaimanapun, keyakinan kita terhadap teknologi perlahan memudar, kerana kejayaannya tidak dapat dinafikan dalam bidang yang terhad. Mungkin satu-satunya pengalaman yang boleh mendedahkan penipuan pembetulan teknologi adalah kegagalannya yang tidak dapat ditarik balik dan tidak dapat dinafikan pada tahap sistemik yang paling luas.

Mengelakkan Akibat?

Pembedahan ubat tidak pekat untuk menyelesaikan masalah segera. Perbaiki kerja! Saya berasa bosan, saya berasa tidak selesa, saya berasa tertekan, saya berasa kesepian, dan ubat itu sebenarnya menghilangkan perasaan ini (pada masa ini), menyumbang kepada kebohongan bahawa kesakitan pada asasnya dapat dielakkan walaupun sumbernya masih tidak disentuh. Dalam kes teknologi, kebohongan adalah bahawa kita boleh mengelakkan akibat dari gangguan kita terhadap alam semulajadi, dan bukannya mengembalikannya ke dalam keseimbangan kita boleh bergerak lebih jauh dan lebih jauh daripada baki ketika menutup untuk kerosakan yang telah dilakukan. Ia adalah kebohongan bahawa hutang kita tidak perlu dibayar. Ia adalah kebohongan bahawa tidak ada tujuan yang melekat kepada dunia melampaui pembuatan kita sendiri, dan oleh itu tidak ada akibat untuk mengganggunya. Ia adalah khayalan bahawa tidak ada sesuatu yang suci, supaya kita dapat menghancurkan dengan tidak berperikemanusiaan.

Sama ada dadah atau teknologi, ia berfungsi untuk seketika; Oleh itu, daya tarikannya, begitu kuat bahawa kita membayangkan bahawa komplikasi yang menyebabkannya, kesakitan yang lebih lanjut ia membangkitkan, boleh juga dielakkan dengan pembetulan yang sama, selama-lamanya ke masa depan, sehingga Penyelesaian Akhir.

Dalam kes dadah, selalunya ketagihan tidak berakhir sehingga komplikasi menyebabkan ia mengatasi kuasa untuk menutupi kesakitan yang berkaitan. Sebagai kesakitan dari kehidupan yang merosakkan dadah, kuasa ubat untuk mati rasa sakit akan berkurangan; setiap aset, setiap jalan telah habis untuk memastikan masalah perhimpunan dikawal; kehidupan menjadi tidak terurus, dan semua akibat yang ditangguhkan muncul untuk dialami sebagai penumpuan krisis. Penagih "jatuh ke bawah", hayat jatuh.

Program Teknologi, yang memuncak dalam penghapusan lengkap penderitaan yang difikirkan oleh pemikir mungkin dengan kuasa arang batu-maksud saya, elektrik-maksud saya, kuasa nuklear-maksud saya, komputer-maksud saya, nanoteknologi-sama seperti membayangkan bahawa Sesuatu, alkohol atau kokain bukan sahaja akan menghilangkan kesakitan sementara yang disebabkan oleh penyalahgunaan sebelumnya, tetapi juga akan menyelesaikan semua masalah yang menyebabkan kesakitan itu. Sesungguhnya khayalan yang tidak masuk akal.

Pada setiap peringkat ketagihan ada kemungkinan melihat melalui pembohongan, bukan hanya dengan alasan tetapi dengan hati, dan meninggalkan program kawalan. Ia bukan penyelesaian, bukan yang berkekalan, untuk menerapkan program kawalan terhadap ketagihan itu sendiri, untuk mendekatinya dengan sikap penolakan diri. Berhenti hanya bekerja dengan kesedaran tulus bahawa pembaikan adalah satu pembohongan, bahawa saya menafikan diri saya sesuatu yang saya tidak mahu, bukan sesuatu yang saya mahukan. Jika tidak, kambuh akhirnya tidak dapat dielakkan.

Salah satu tujuan buku ini adalah untuk menghalang kambuh sedemikian. Apabila krisis menumpu dan benda-benda runtuh, rasa peribadi diri dan kolektif baru akan terbuka. Marilah kita mengenali dan membangunkannya apabila tiba masanya!

Tujuan kolektif atau takdir

Satu lagi tujuan buku ini adalah untuk menggalakkan kita untuk tidak menentang peralihan. Itulah sebabnya penting untuk menerangkan dinamik transformasi. Dalam Bab Lima saya menulis, "Lebih teruk daripada perpecahan kehidupan yang teratur, stabil, dan tetap kekal di bawah kendali 'adalah untuk berjalan lancar sehingga masa dan remaja menjadi letih." Semakin lama kita bertahan, semakin besar akibat terkumpul.

Sudah tentu, kerosakan terkumpul yang telah kita tempuh manusia sejak beberapa ribu tahun yang lalu sudah cukup untuk menyebabkan kepupusan keenam dalam sejarah geologi, dan kematian berbilion orang pada abad yang akan datang akibat perang, kelaparan, dan wabak. Sekiranya kita terus mengurangkan modal sosial, rohani, dan semulajadi kita dalam penjudi terdesak untuk mengawal akibat-akibat kawalan dengan lebih banyak kawalan, maka bayaran balik yang akhirnya akan menjadi semakin buruk.

Itulah sebabnya mengapa mesej itu, "Baiklah kepada diri sendiri sebaik yang anda tahu bagaimana" mesti disertai dengan wawasan baru tentang apa yang baik untuk diri anda sendiri. Formula untuk kejayaan dalam masyarakat kita adalah formula untuk bencana. Bukan sahaja di peringkat kolektif tetapi juga secara individu, pengguguran hayat tujuan kita kepada tuntutan keselamatan dan keselesaan membawa kepada kebankrapan, dan kita tersisa, kesepian dan sakit, melihat kembali tahun-tahun terbuang dalam usaha mencari fatamorgana.

Tetapi tahun-tahun itu dan saya telah menyia-nyiakan banyak diri saya-tidak perlu sama sekali tidak berbuah, tidak jika kita belajar dari mereka apa objek pengganti dari usaha kita benar-benar diganti. Apa yang saya mahukan ialah keintiman. Apa yang saya mahukan adalah makanan. Apa yang saya mahukan adalah keselesaan. Apa yang saya mahukan ialah cinta. Apa yang saya mahukan adalah untuk menyatakan kemuliaan saya.

Persoalannya, apakah yang menjadi objek sebenar manusia, spesies teknologi, sedang berusaha? Kerana nampaknya Ascent of Humanity sebenarnya adalah keturunan, pengurangan kekayaan realiti yang tidak dimiliki, pengabaian kemewahan asal pengambilan.

Tetapi mungkin ada lebih banyak lagi; mungkin kita meraba-raba sesuatu, tujuan kolektif atau takdir, dan telah memusnahkan kehancuran sebaliknya dalam usaha mencari pengganti, penipuan, khayalan. Mungkin adalah perlu bahawa usaha kami membawa kita ke Ekstremasi Pemisahan; mungkin Reunion yang akan diikuti tidak akan kembali kepada masa lalu yang murni tetapi reuni pada tahap kesedaran yang lebih tinggi, yang meluas dan tidak berputar.

Apakah proses transformasi ini, yang memerlukan pengasingan yang melampau? Di manakah ia boleh membawa kita? Bolehkah selepas itu menjadi tujuan, pentingnya transformasi terhadap kejahatan keganasan yang melanda planet hari ini?

Dikutip dengan izin daripada Bab 8: Diri dan Cosmos
buku: Pendakian Kemanusiaan. Penerbit: Buku Atlantik Utara
Hak Cipta 2013. Edisi cetak semula.

Perkara Sumber

Pendakian Kemanusiaan: Peradaban dan Perasaan Manusia Sendiri
oleh Charles Eisenstein

Pendakian Kemanusiaan: Tamadun dan Perasaan Manusia Sendiri oleh Charles EisensteinCharles Eisenstein meneroka sejarah dan masa depan tamadun yang berpotensi, mengesan krisis yang menumpukan zaman kita kepada ilusi diri yang berasingan. Dalam buku mercu tanda ini, Eisenstein menjelaskan bagaimana pemisahan dari dunia semulajadi dan satu sama lain dibina ke dalam asas tamadun: ke sains, agama, wang, teknologi, perubatan, dan pendidikan seperti yang kita tahu. Akibatnya, masing-masing institusi menghadapi krisis yang serius dan semakin berkembang, yang menyebabkan usaha kami mendekati perbaikan teknologinya walaupun kita menolak planet kita di ambang runtuh. Nasib baik, jam paling gelap kita menanggung kemungkinan dunia yang lebih indah-bukan melalui lanjutan beribu-ribu kaedah pengurusan dan kawalan lama tetapi dengan asasnya memikirkan semula diri kita dan sistem kita. Cantik dalam skop dan kecerdasannya, Pendakian Kemanusiaan adalah sebuah buku yang luar biasa yang memperlihatkan apa yang sebenarnya bermakna menjadi manusia.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini dan / atau muat turun edisi Kindle. Juga boleh didapati sebagai Audiobook.

Mengenai Penulis

eisenstein charlesCharles Eisenstein adalah penceramah dan penulis yang memberi tumpuan kepada tema tamadun, kesedaran, wang, dan evolusi budaya manusia. Filem pendek dan esai dalam taliannya telah menjadikannya sebagai ahli falsafah sosial yang menentang genre dan intelektual kultur. Charles lulus dari Universiti Yale di 1989 dengan ijazah dalam Matematik dan Falsafah dan menghabiskan sepuluh tahun yang akan datang sebagai penterjemah Cina-Inggeris. Beliau adalah pengarang beberapa buku, termasuk Ekonomi Suci dan Pendakian Kemanusiaan. Lawati laman web beliau di charleseisenstein.net

Baca lebih banyak artikel oleh Charles Eisenstein. Lawati dia halaman pengarang.

Temu bual dengan Charles: Hidup Perubahan

Lebih Banyak Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "1623172489"; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "1583945350"; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "0977622215"; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}