Dilema Kebebasan Memilih

Dilema Kebebasan Memilih
Imej oleh Jerzy Górecki

Dia datang dari tempat kerja, tidak sabar untuk bercakap dengan saya mengenai topik tidak mempunyai anak. Belum lagi untuknya, katanya — mungkin kemudian; berpotensi, tidak pernah sama sekali. Bagaimana membuat keputusan? Bagaimana untuk mengetahui apa yang akan memberikan kepuasan sejati dalam hidup? Bagaimana menyedari apa yang dimaksudkan?

Saya menuangkan teh dan membiarkannya menarik nafas, tetapi dia sedang berguling.

“Seorang rakan saya tidak pernah menginginkan anak, atau pasangannya. Apabila mereka mengatakan ini dengan kuat dalam kumpulan rakan kami, mereka bertemu dengan keheningan yang dingin. Mereka yang berusaha untuk kanak-kanak berpaling, orang bujang mengangkat kening, orang yang baru lahir kelihatan tersinggung, dan tidak ada yang benar-benar tahu bagaimana memulakan perbualan lagi. Namun saya merasa iri hati, kerana mereka nampaknya mempunyai idea yang jelas mengenai masa depan mereka. Saya ragu-ragu memandangkan keputusan penting untuk mempunyai anak atau tidak, kerana ia akan mewarnai hidup saya selamanya. "

Dia menghirup sedikit dan mengerutkan kening sementara aku tetap diam, membiarkannya memikirkan pemikirannya sendiri, mengagumi bagaimana kita tidak dapat meramalkan apa yang akan timbul pada orang lain.

"Saya rasa saya ingin mempunyai pengalaman hamil," katanya akhirnya, "tetapi dengan banyak yang harus dilakukan dan ditemui, ini tidak betul-betul berada dalam senarai keutamaan saya. Juga, tentu saja, setelah sembilan bulan kehamilan, seumur hidup ada rasa bimbang dan prihatin terhadap manusia lain. "

Dia gemetar tanpa sengaja, dan saya tidak pasti sama ada dia memperhatikan reaksi fizikal ini terhadap kata-katanya sendiri, sebelum dia meneruskannya.

"Saya tertanya-tanya apakah, di kemudian hari, saya akan menyesal kerana tidak mempunyai anak. Saya juga mempersoalkan adakah saya mampu memiliki anak dan pasangan serta pekerjaan. Saya tidak tahu bagaimana orang melakukannya. Bolehkah kita memiliki semuanya? Saya tidak fikir begitu, jujur. Namun, bukankah lebih bagus jika kita bisa? "


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Setelah meletakkan kadnya di atas meja, dia memandang saya dengan penuh pertanyaan, wanita muda ini. Jelas sekali, dia ingin mendengar bagaimana saya, yang tidak mempunyai anak, melihat kembali kehidupan saya, sekarang bahawa anak-anak kawan saya mula mempunyai anak sendiri.

"Saya tidak mencemburui rakan-rakan saya yang menjadi datuk dan nenek sedikit demi sedikit," saya dapat mengatakan dengan jujur ​​kepadanya. "Saya hanya melihat seluruh sarkas kanak-kanak bermula dari awal, dan sementara saya melihat kebanggaan dan kegembiraan rakan-rakan saya dan tidak memaafkan mereka, tidak sedikit pun, saya gembira dapat berjalan mengikut kehendak saya sendiri, tanpa dihalangi oleh nenek hari. "

Saya menuangkan lebih banyak teh, selalu lebih banyak teh — pu-erh petang ini, ditanam tinggi di pergunungan Taiwan, ditekan ke dalam tablet kompak, dibawa ke muleback, dihantar ke seluruh dunia, dijual di sebuah kedai kecil di sini di Amsterdam, kini harum dalam cawan kami. Saya memikirkan petani teh dan anak-anak perempuan dan anak lelaki mereka, yang mungkin tidak mempunyai banyak pilihan yang ada di meja dapur saya dan wanita muda. Mereka mungkin ditakdirkan untuk mengahwini seseorang yang bersedia mengerjakan tanah nenek moyang mereka dan melahirkan sehingga ada tangan baru untuk memilih daun.

Kebebasan untuk Memilih

“Saya tinggal di sebuah bandar kecil. Kesan menjadi 35 dan tidak mempunyai anak di bandar kecil Amerika pastinya sesuatu yang perlu kita mulakan sebagai wanita. Adakah saya rasa saya akan merasa lebih diterima di kawasan bandar? 100 peratus ya. " - Wanita, 35, guru, Amerika Syarikat

Di seluruh dunia, kebebasan untuk memilih apa yang akan menentukan kehidupan kita sangat berbeza. Kita yang mempunyai banyak pilihan untuk kita sering mengalami tekanan, kerana kebebasan ini membawa tanggungjawab untuk menjadi hakim yang baik untuk apa yang paling sesuai dengan kita.

Kita tidak boleh menyalahkan ibu bapa atau sistem kita kerana memaksa tangan kita. Pilihan mengenai bagaimana kita menjalani kehidupan bergantung kepada kita, jadi lebih baik kita melakukannya dengan betul. Paling tidak, begini rupanya.

© 2019 oleh Lisette Schuitemaker. Hak cipta terpelihara.
Penerbit: Findhorn Press, sebuah jejak
Inner Traditions Intl. www.innertraditions.com

Perkara Sumber

Hidup tanpa anak: Kegembiraan dan Cabaran Kehidupan tanpa Kanak-kanak
oleh Lisette Schuitemaker

Kehidupan tanpa kanak-kanak: Kegembiraan dan Cabaran Kehidupan tanpa Kanak-kanak oleh Lisette SchuitemakerBuku ini adalah untuk semua orang yang tidak berpisah dengan ibu bapa, yang mempunyai keluarga dekat atau sahabat yang memimpin kehidupan yang tidak diarahkan tanpa keturunan, dan untuk semua orang yang masih merenungkan pilihan kehidupan penting ini. Kisah-kisah dalam buku ini juga memberi keterangan bahawa tidak mempunyai anak-anak anda sendiri tidak bermakna kebahagiaan (dan percubaan) anak-anak melewati anda secara keseluruhannya. Buku ini menunjukkan bahawa adalah baik untuk merayakan bukan sahaja cara hidup anak-anak dan anak-anak yang datang kepada mereka yang mengasihi mereka, tetapi juga orang-orang yang cukup berani untuk mengikuti jalan yang tidak diketahui orang yang tidak berwibawa. (Juga boleh didapati sebagai Audiobook dan sebagai edisi Kindle.)

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, klik di sini.

Lebih Banyak Buku oleh Penulis ini

Mengenai Penulis

Lisette SchuitemakerLisette Schuitemaker diasaskan, berlari, dan menjual sebuah syarikat komunikasi sebelum menjadi seorang penyembuh, jurulatih hidup, dan penulis peribadi. Beliau belajar karya Wilhelm Reich sebagai sebahagian daripada mendapatkan BSc dalam Sains Penyembuhan Brennan. Dia adalah pengarang Platform Betulkan Kanak-kanak Kesimpulan artikel Hidup tanpa kanak-kanak dan pengarang bersama Kesan Anak Eldest. Lisette tinggal dan bekerja di Amsterdam, Belanda.

Podcast / Temu ramah: Hidup Tanpa Anak dengan Lisette Schuitemaker


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

READ PALING

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)