Hieroglif, Firman Dewa, Sihir, dan Kekuatan

Hieroglif, Firman Dewa, Sihir, dan Kekuatan
Imej oleh Gerd Altmann 

Perkataan adalah sihir. Pemikiran mencipta tindakan yang mewujudkan bentuk. Tidak kira bahasa apa yang anda gunakan — Inggeris, Cina, atau bahasa hieroglif — fikiran adalah perkara.

Orang Mesir kuno tahu ini benar. Mereka menyebut tulisan suci mereka heka. Konsep heka mengandungi semua potensi. Ini adalah kesedaran itu sendiri.

Anda sudah berada di dalam dunia sihir pada masa ini. Ahli Mesir yang terakhir, John Anthony West, gemar mengatakan bahawa orang-orang kuno akan melihat seluruh kosmos sebagai satu tindakan ajaib yang monumental; iaitu, manifestasi kesedaran sebagai dunia material.

Sebagai definisi berfungsi, orang dahulu tahu heka sebagai bahasa preskriptif yang menciptakan realiti melalui kata-kata tepat yang diucapkan pada waktu yang tepat, intonasi yang betul, dan dipenuhi dengan niat yang memalukan. Heka adalah tenaga alkimia dunia kuno. Ini adalah konsep metafizik asas bahawa pemikiran kita dan bagaimana kita menuturkannya mewujudkan kenyataan kita.

Hieroglif adalah bahasa puisi

Seperti bahasa impian dan puisi, hieroglif berfungsi pada pelbagai peringkat, merangkumi semua peringkat secara serentak. Mereka adalah simbolik dan sensori (gambar), dan getaran (suara), dan dipenuhi dengan mitologi (naratif) yang tertanam di dalam hieroglif. Penyair Ezra Pound memanggil ketiga-tiganya phanopeia, melopeia, dan logopeia- ramuan penting puisi. 

Perlu lompatan intuitif untuk memahami sepenuhnya satu kata "hieroglif", lebih-lebih lagi ayat yang ditulis dalam hieroglif. Hieroglif adalah bahasa puitis yang melekat, serta bahasa ajaib, yang menciptakan "mantera" bagi mereka yang memahaminya. Para imam besar, yang mengetahui teks-teks kuno dan menyalin kata-kata untuk mengubah kematian menjadi hidup di dalam koridor makam Mesir dan gulungan papirus, juga tahu bahawa hieroglif itu biasa. Mereka menafsirkan mimpi dan oracle dengan cara yang sama seperti mereka menggunakan bahasa di dalam gulungan.

Apa maksudnya bahawa fikiran adalah perkara?

Pikiran adalah DNA alam semesta, yang mengandungi kod yang memberikan bentuk pengalaman hidup fizikal kita. Tanpa sensasi atau zat, kita tidak dapat memahami bentuk pemikiran apa pun, namun simbol jauh lebih rumit.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Lukisan-lukisan lembu gua Lascaux, misalnya, mengandungi rangkaian titik-titik kompleks yang didapati mengandungi corak bintang buruj yang mewakili Taurus dan Pleiades. Lebih dari sekadar bermaksud "Saya sedang memburu seekor lembu," lukisan-lukisan itu berisi informasi tertanam tentang waktu tahun yang mana kawanan itu cenderung melakukan perjalanan di sepanjang jalan tertentu.

Seni memberikan lebih daripada hiasan Cracker Barrel yang pelik. Ia menawarkan maklumat penting yang dicatat mengenai bagaimana meningkatkan kualiti hidup seseorang sambil memberikan rasa teratur dan cantik.

Tetapi ia melampaui itu. Seperti yang dikatakan oleh ahli psikologi dan pengarang Amerika, Rollo May, "Bagaimana jika khayalan dan seni sama sekali tidak membeku, tetapi sumber pengalaman manusia? Bagaimana jika logik dan sains kita berasal dari bentuk seni, dan bukannya seni hanya hiasan untuk karya kita. . . ? " 

Rakan saya Cosima Lukashevich, seorang seniman media campuran yang penuh dengan budaya dan seni Mesir, menawarkan kemungkinan menarik dalam pesanan Facebook peribadi kepada saya bertarikh 20 September 2017. Dia bertanya, "Bolehkah orang (dan saya mencadangkan di sini kedua-dua artis dan bukan seniman) menggunakan seni untuk menarik dunia ke hadapan? "

Saya percaya itu berlaku dengan juru tulis Mesir yang terlibat dalam seni, bahasa, dan seni bina tiga dimensi. Bagi para imam Mesir kuno, ahli kitab, dan seniman visual, seni mantik yang mereka gunakan membina pintu masuk ke dalam misteri kuno sains, semangat, dan kesedaran yang saling berkaitan.

Manusia terus bergerak melalui pintu terbuka ini, sekarang juga, untuk mencipta dunia baru. Menjadi mustahil bahawa hieroglif menarik kita menjadi keadaan kesadaran transformatif lima milenium ini kemudian, sama seperti hieroglif bergerak dan memotivasi pemikiran kuno untuk kembali ke Sumber.

Proses artistik sebagai kesedaran itu sendiri

Kita tidak lagi membicarakan seni sebagai ekspresi kesedaran individu, atau bahkan sebagai fenomena budaya. Kita bercakap mengenai proses artistik sebagai kesedaran itu sendiri - corak universal DNA manusia kreatif kita.

PD Ouspensky, dalam bukunya Dalam Mencari Yang Ajaib, mengutip GI Gurdjieff sebagai berkata, "Simbol-simbol tidak hanya menyebarkan pengetahuan tetapi menunjukkan jalan ke arah itu." Ketika berbicara tentang lambang meterai Salomo, Gurdjieff melanjutkan dengan mengatakan, “Penyampaian makna simbol kepada seorang lelaki yang belum memahami tentang dirinya adalah mustahil. Ini terdengar seperti paradoks, tetapi makna simbol dan pengungkapan intinya hanya dapat diberikan kepada, dan hanya dapat difahami oleh, seseorang yang, sehingga dapat diketahui, sudah mengetahui apa yang terdapat dalam simbol ini. Dan simbol menjadi sintesis pengetahuannya. "

Sangat mustahil untuk mengatakan bahawa simbol "ini" sama dengan makna "itu". Simbol bertambah makna, berkembang dengan kepelbagaian dan aspek yang saling berkaitan. Simbol berenang di perairan kemungkinan tidak berkesudahan, dan mereka yang memahami kekuatan simbol menggunakannya sebagai rakit untuk melayang dari makna ke makna di lautan kesedaran yang luas.

Pada mulanya adalah Firman

Dari mana bahasa kesadaran ini berasal? Pada hakikatnya, fikiran Tuhan. Lebih daripada satu mitos Mesir menunjukkan bahawa bentuk pemikiran Ptah, atau Atum, atau Thoth mengatur harmoni kosmos. Injil Yohanes 1: 1–3 menggemakan gagasan ini, menegaskan bahawa "Pada mulanya adalah Firman dan Firman itu bersama Tuhan dan Firman itu adalah Tuhan."

Medju neter, istilah kuno Mesir untuk hieroglif, bermaksud "Firman Tuhan." Tablet Emerald dari Hermes Trismegistus, teks ajaib Yunani yang dikaitkan dengan dewa Mesir Thoth, memberitahu kita bahawa Mesir dibina dalam gambar surga, mengatakan bahawa Yang Maha Esa mempunyai satu fikiran, dan yang ada di bawah adalah seperti yang ada di atas . Semua perkara yang diciptakan berasal dari pemikiran hebat yang satu ini.

Puisi di dinding terowong pembetung ribut

Semasa saya kecil di Kentucky, saya biasa bersembunyi di terowong pembetung ribut (berbahaya, saya tahu) dengan cat saya, melukis gambar dan menulis puisi di dinding. Saya tidak tahu dari mana dorongan untuk duduk di terowong gelap untuk menulis dan melukis. Saya hanya dapat membayangkan bahawa ia tersisa dari zaman dahulu di Mesir, kerana di Mesir kuno, ekspresi kreatif menemui banyak bentuk dan terdapat sedikit perbezaan antara penulisan, lukisan, dan lukisan. Mungkin kecenderungan zaman kanak-kanak kreatif ini memikat saya untuk cinta hieroglif saya kemudian dan pemahaman mendalam tentang imej dan perkataan yang akan berkembang dalam diri saya sebagai orang dewasa.

Mungkin kita dapat melihat tulisan dan lukisan sebagai cara untuk berkomunikasi, tanpa membezakan antara simbolik dan yang nyata. Bagaimana jika dunia hanyalah sekumpulan simbol untuk wujud yang lebih tinggi? Bagaimana jika penampilan kita di kanvas Bumi sama dengan makhluk hidup kita, bernafas hieroglif agar para dewa dapat membaca dan memahami?

Hieroglif sangat sukar untuk diterjemahkan dengan tepat. Satu perkataan dalam bahasa lain tidak dapat menggantikan simbol hieroglif tunggal. Hieroglif ini dilaksanakan dengan sempurna, disuntik secara rutin, dan dianggap suci. Itu dimaksudkan hanya untuk mata dan bibir firaun, yang merupakan inisiat sihir Mesir yang tinggi.

Gambar-gambar tersebut juga memuat lirik lisan yang gramatis, menjadikannya puisi suci pertama yang diketahui oleh manusia. Seluruh falsafah muncul dalam setiap gambar hieroglif. Garis nyanyian dan pengulangan, getaran suara, dan gambar berulang yang dihipnotis mungkin bertujuan untuk menimbulkan keadaan seperti trans pada individu, yang memungkinkannya naik ke langit. Oleh itu, dengan menggunakan bahasa mantra ini, dia dapat berkomunikasi dengan nenek moyang dan Penciptanya.

Perisikan Creative

Bukan hanya hieroglif yang hidup, muncul dari bibir dewa, tetapi seluruh dunia masih hidup - hieroglif yang hidup. Setiap katak, setiap pohon asam, setiap riak air adalah cermin hidup yang mencerminkan kehadiran ilahi di dunia. Ketuhanan, seperti hal-hal dunia, mempunyai kepelbagaian sifatnya. Kata kuno untuk dewa atau dewi, neter, dipahami sebagai "alam" dan hukum-hukum Tuhan adalah undang-undang semula jadi dunia.

Kesedaran kecerdasan kreatif yang membayangkan komunikasi hieroglif beroperasi dalam gelombang pemikiran yang menentang logik. Kenyataan pemikiran hieroglif yang diselitkan simbol yang membingungkan mungkin adalah mengapa mimpi membingungkan kebanyakan orang juga, dan mengapa kebanyakan orang membingungkan kebanyakan orang lain di sekitar mereka; kerana — ketika sampai tepat — kita semua juga beragam dan diciptakan dari akal Tuhan yang penuh teka-teki itu. Itu menjadikan kita masing-masing mungkin membingungkan seperti hieroglif berjalan.

Mengambil nilai apa sahaja bahasa dan teks agama (kuno atau moden) menimbulkan masalah penafsiran. Berpikir "ini sama dengan itu" melupakan kepenuhan yang menyenangkan dari apa yang diluahkan. Di luar makna literal, hieroglif menyatakan jenis corak pemikiran yang merupakan inti pati pemikiran kreatif. Kebenaran yang lebih mendalam yang kita inginkan tidak dapat dijumpai dalam terjemahan satu kata; mereka mesti berasal dari pemahaman teras mengenai mitos dan bahasa mitos. Mitos menyatukan dunia dalaman pengalaman manusia dengan dunia luar alam semesta.

Hak Cipta 2020 oleh Normandi Ellis. All Rights Reserved.
Hak cipta terpelihara. Dicetak semula dengan kebenaran penerbit.
Bear and Company, kesan 
daripada: www.InnerTraditions.com.

Perkara Sumber

Kata Kekuatan Hieroglif: Simbol untuk Sihir, Ramalan, dan Kerja Impian
oleh Normandi Ellis

Kata-kata Kekuatan Hieroglif: Simbol untuk Sihir, Ramalan, dan Kerja Impian oleh Normandi EllisDalam panduan terperinci ini, pengarang Normandi Ellis meneroka bagaimana menggunakan hieroglif sebagai kata-kata kekuatan untuk mewujudkan idea ke dalam dunia material dan juga bagaimana menggunakannya dalam sihir, meditasi, ramalan, dan karya impian. Dia memberikan gambaran mendalam tentang banyak lapisan makna yang terdapat dalam 60 hieroglif penting, memecah unsur-unsur di dalam setiap simbol dan menjelaskan mitos-mitos di belakangnya, dewa-dewa dan dewi-dewi yang mereka hubungkan, makna permulaannya, dan makna orakular dan impian mereka . 

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, tekan di sini.

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini.

Mengenai Penulis

Normandi Ellis adalah penulis pemenang anugerah, fasilitator bengkel, dan ketua kerajaan Fellowship of Isis.Normandi Ellis adalah penulis pemenang anugerah, fasilitator bengkel, dan ketua kerajaan Fellowship of Isis. Pengarang dan penulis buku beberapa buku, termasuk Membangkitkan Osiris dan Membayangkan Dunia menjadi Ada, dia mengetuai lawatan ke Mesir. Dia tinggal di Chesterfield, Indiana.

Video / Temu ramah dengan Normandi EllisPemikiran Hieroglif 

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}