Masa Depan: Ia Tidak Ada & Bukan Sekarang

Masa Depan: Bukan Di Sini dan Bukan Sekarang

Kami menghabiskan banyak masa mengejek tentang masa depan. Kami boleh merancang perkara selama berjam-jam. "Saya akan buat tugas ini terlebih dahulu, maka akhirnya, yang ketiga, atau lebih cepat untuk melakukannya dalam perintah terbalik atau mungkin saya perlu melakukannya pada hari yang berbeza?"

Bolak-balik minda kita berubah untuk memutuskan apa yang perlu dilakukan. "Saya akan pergi ke kolej ini, melakukan kerja lepasan pada masa itu, dan kemudian hantar resumé saya untuk mendarat pekerjaan yang saya inginkan." Atau, untuk pengamal Dharma, semasa melakukan satu mundur, kami mengamalkan semua peluang amalan lain yang terletak di hadapan kami. "Guru ini sedang mengundurkan diri di pergunungan, saya boleh pergi ke sana dan belajar amalan yang mendalam ini, maka saya akan pergi ke pusat berundur yang lain dan melakukan berundur yang panjang. pertapaan swasta. " Tiada amalan boleh dilakukan sekarang kerana kita terlalu sibuk merancang semua ajaran indah yang akan kita terima dan berundur yang akan kita lakukan pada masa akan datang.

Harapan yang tidak realistik untuk Masa Depan

Membayangkan masa depan, kami mewujudkan impian yang idealistik. "Orang Tua / Wanita akan muncul. Dia akan memahami saya dengan sempurna dan kemudian saya akan berasa sihat." "Kerja ini akan menepati saya sepenuhnya, saya akan cepat berjaya dan diiktiraf di peringkat kebangsaan dalam bidang saya." "Saya akan menyedari bodhichitta dan kekosongan dan kemudian menjadi guru Dharma yang hebat dengan begitu banyak murid yang memuja saya."

Akibatnya, lampiran kami berjalan lancar, dan kami membangunkan jangkaan yang tidak realistik yang membuatkan kami kecewa dengan apa yang berlaku. Di samping itu, kita tidak membuat sebab-sebab untuk melakukan perkara-perkara yang kita bayangkan kerana kita terjebak di kepala kita hanya membayangkan mereka.

Bimbang Tentang Masa Depan

Masa Depan: Bukan Di Sini dan Bukan SekarangRuminan masa depan kita mungkin juga berputar-putar dengan bimbang. "Bagaimana jika ibu bapa saya sakit?" "Bagaimana jika saya kehilangan pekerjaan saya?" "Bagaimana jika anak saya mempunyai masalah?" Di sekolah, kami mungkin tidak begitu baik dalam menulis kreatif, tetapi di kepala kami, kami bermimpi drama dan cerita seram yang hebat. Ini membawa kepada tahap tekanan yang tinggi kerana kami cemas menjangkakan tragedi yang biasanya tidak berlaku.

Kebimbangan kami boleh mengatasi keadaan dunia. "Apa yang berlaku sekiranya ekonomi menjunam? Jika lapisan ozon terus meningkat, sekiranya pengganas mengambil alih negara ini, jika kita kehilangan kebebasan sivil yang memerangi keganasan?" Di sini juga, keupayaan penulisan kreatif kami membawa kepada senario yang hebat yang mungkin atau mungkin tidak berlaku, tetapi tanpa mengira, kami berjaya mengatasi masalah kekecewaan yang tidak pernah berlaku sebelum ini. Ini, sebaliknya, sering membawa kepada kemarahan pada kuasa-kuasa yang ada atau secara alternatif, kepada sikap tidak peduli, hanya berfikir bahawa kerana segala-galanya busuk, tidak ada gunanya melakukan apa-apa. Dalam kedua-dua kes, kita sangat suram sehingga kita mengabaikan bertindak secara membina dengan cara yang membetulkan kesulitan dan mencipta kebaikan.

Present: Kehidupan Terjadi di Sini dan Sekarang

Satu-satunya masa kita perlu hidup sekarang. Satu-satunya masa yang dilakukan amalan kerohanian adalah sekarang.

Sekiranya kita akan memupuk cinta dan belas kasihan, ia harus berada di masa sekarang, kerana kita tidak hidup dalam masa yang lain. Jadi, walaupun sekarang sentiasa berubah, itu semua yang kita ada.

Kehidupan berlaku sekarang. Kemuliaan masa lampau kami semudah itu. Kesalahan masa lalu kita tidak berlaku sekarang. Impian masa depan kita hanyalah impian masa depan. Tragedi-tragedi masa depan yang kita kerjakan tidak wujud pada masa ini.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Lion. © 2004. www.snowlionpub.com.

Perkara Sumber

Taming the Mind
oleh Thubten Chodron.

Artikel ini diambil dari buku: Taming Minda oleh Thubten Chodron.Thubten Chodron menawarkan teknik praktikal untuk membantu kita mendapatkan perspektif yang lebih luas tentang hubungan, membebaskan diri dari kebiasaan menyalahkan orang lain untuk masalah kita, dan belajar berada di tempat dan mengambil tanggungjawab untuk kehidupan kita. "Buku ini membantu ... mencari keamanan dan kepuasan menerusi penerapan ajaran Buddha yang penuh belas kasihan, Ven. Thubten Chodron telah memilih pelbagai situasi yang kita hadapi dalam kehidupan seharian dan telah menjelaskan bagaimana menangani mereka dari pandangan Buddha, dengan kata-kata yang mudah difahami. " - His Holiness the Dalai Lama

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan menempah buku ini di Amazon.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

Mengenai Penulis

Thubten Chodron, pengarang artikel: Menemukan Kesalahan dan Menilai Orang LainBhikshuni Thubten Chodron, seorang Buddha Tibet nun kelahiran Amerika, telah mengkaji dan mengamalkan agama Buddha di India dan Nepal sejak 1975. Ven. Chodron bergerak pengajaran di seluruh dunia dan tempat bersantai meditasi terkemuka dan dikenali dengan penjelasan yang jelas dan praktikal beliau ajaran Buddha. Beliau adalah pengarang Buddhisme untuk Pemula, Bekerja dengan Anger, dan Open Heart, Mind Clear. Lawati laman web beliau di www.thubtenchodron.org.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}