Memahami Siklus, Alam Semesta dan Alam Jiwa

Memahami Siklus, Alam Semesta dan Alam Jiwa

Nenek moyang kita yang terdahulu mempunyai pemahaman yang mendalam tentang Alam Semesta dan sifat Jiwa. Sebagai pemerhati yang berminat di dunia semulajadi, mereka menandakan kitaran waxing dan pemusnahan matahari dan bulan, putaran tahunan musim, dan kelahiran, kematian, dan kelahiran semula tanaman mereka setiap tahun. Mereka melihat matahari terbit ketika subuh dan hilang di kaki langit setiap malam, hanya untuk dilahirkan kembali keesokan harinya, mengulangi Circle of Life yang suci. Mereka melihat generasi manusia dan haiwan hidup dan mati dan dilahirkan semula, dan mereka sedar bahawa semua kehidupan adalah bulatan.

Hari ini, dengan munculnya teleskop dan mikroskop moden, kita sekarang tahu bahawa Circle of Life yang hebat ini berulang dalam putaran planet-planet, pusaran galaksi, dan spin elektron di sekeliling nukleus setiap atom, menggali penciptaan berterusan pembaharuan.

Para Orang Lama juga menyedari bahawa prinsip sejagat yang sama ini berlaku untuk jiwa-jiwa. Mayat-mayat yang ditemui di seluruh Eropah, Mesir, Peru, dan Amerika semua membuktikan kepercayaan di dunia yang melampaui diri kita sendiri dan kewujudan Kehidupan Akhir. Dikebumikan di gua, piramid, batu cairns, dan kerja tanah, mayat dijumpai dalam kedudukan janin seolah-olah bergelung ke dalam rahim, menunggu kegembiraan kelahiran semula di alam angkasa.

Kitaran Hidup, Mati, dan Dipertaruhkan semula

Nenek moyang kita memeluk kepercayaan dalam penjelmaan semula, mekanisme yang mana Jiwa meninggalkan dunia ini dan kemudian kembali lagi, mempelajari pelajarannya dalam kitaran masa yang luas. Siklus hidup ini, mati, dan dilahirkan semula adalah sama pentingnya dengan Jiwa apabila tidur adalah untuk kita setiap malam. Sama seperti kita pergi ke dunia dalaman untuk bermimpi, begitu juga Jiwa kembali ke rumah angkasa di akhir setiap seumur hidup untuk menilai kemajuannya dan memperbaharui hubungannya dengan Sumber sejati siapa sebenarnya. Oleh itu setiap kehidupan hanyalah satu hari yang berlaku dalam kemajuan evolusi Jiwa kita.

Setiap daripada kita datang ke Bumi, menghadapi cabaran kita, hidup mimpi kita, dan kemudian kembali ke alam syurga dari mana kita datang untuk mengintegrasikan apa yang telah kita pelajari. Sekali di sana, Jiwa mempunyai akses kepada kesedaran yang jauh lebih luas tentang siapa dan kesatuan yang menghubungkan kita semua. Dan seperti yang akan kita lihat, terdapat banyak tingkatan untuk alam syurga ini, dan kita masing-masing ditarik ke arah tahap getaran yang paling sesuai dengan tahap evolusi semasa kita. Dengan cara ini, setiap Jiwa bergerak dari seumur hidup ke seumur hidup dengan kematangan yang sama, bergerak melalui banyak peringkat jiwa, untuk akhirnya mengambil tempatnya sebagai manusia yang sepenuhnya menyedari. Dan sama seperti kita diberi pelbagai peperiksaan di peringkat sekolah, begitu juga, adakah Soul menghadapi ujian sesuai dengan tahap evolusi. Semua ini membawa kepada pengetahuan akhirnya tentang Selves kita yang kekal.

The Essence of the Soul: Napas Tuhan

Banyak tradisi kebijaksanaan telah memilih pelbagai simbol untuk mewakili intipati Jiwa. Bagi sesetengah jiwa atau daya hidup Roh dikaitkan dengan kuasa nafas. Kata kerja bahasa Inggeris untuk bernyawa, yang bermaksud "untuk bergerak atau membawa hidup," berasal dari perkataan Latin animus, dari anemos Yunani, yang bermaksud "angin." Begitu juga, di Yunani, perkataan untuk semangat berasal dari kata kerja psuchein, sebuah perkataan yang bermaksud "untuk bernafas."

Dalam bahasa Ibrani perkataan untuk Roh adalah ruah, yang bermaksud "angin," seperti dalam "Roh Allah bergerak di atas muka air" (Kejadian 1: 2). Perairan adalah ruang premanifested yang dikenali dalam bahasa Yunani sebagai Okeanos, "Bahan Ibu" atau Prima Materia. Dalam bahasa Sanskrit Narayana, "Penggerak atas Roh di atas Waters of the Great Deep" dan dalam Kekristianan Roh Kudus, "nafas Tuhan," mewakili gelombang pengangkut di mana Roh Kehidupan bergerak.

Orang bijak Cina mengajarkan hubungan kuat yang sama dengan perkataan itu ch'i. Ch'i adalah daya hidup animasi Tuhan Diri, bersamaan dengan kata-kata prana dan qi dalam budaya India dan Jepun. Daya hayat ini mempunyai dua ungkapan pelengkap - a dan satu polariti yin, bersamaan dengan arus maskulin atau berkembang dan arus feminin atau kontraksi.

Untuk terus hidup, kita semua harus bernafas in dan keluar setiap hari, menghidupkan semula Lingkaran Kehidupan tanpa henti dengan setiap nafas. Apabila seseorang berhenti bernafas, mereka mati, kerana ia adalah nafas yang menghidupkan badan fizikal. Oleh itu, nafas adalah Roh Tuhan yang hidup yang menghidupkan Cosmos.

Simbol Jiwa: Air dan Api

Sesetengah ahli falsafah atau mistik telah memikirkan Jiwa sebagai satu setitik air dalam luas Lautan Cosmic yang hebat - setiap penurunan unik, namun masing-masing sebahagian daripada Sumber penting yang sama. Sumber ini adalah Lautan Kosmik, Plenum Perisikan Infinite yang kadang-kadang disebut sebagai Waters of Life, Ibu Ilahi, Rahim Suci, atau yang tidak dapat diketahui Ain kebijaksanaan Ibrani. Ini adalah Lautan Abadi Cinta dan Rahmat dari mana segala sesuatu dilahirkan dan dari mana kita, sebagai bersinar bersinar kesedaran, dilepaskan ke dalam dunia bentuk.

Orang-orang bijaksana juga mengajar bahawa Jiwa adalah nyawa yang hidup, percikan api dari Matahari Tengah Besar. Sama seperti matahari yang kelihatan kita adalah sumber pencahayaan di dunia kita, begitu juga Matahari Pusat Besar Cahaya Kesedaran Ilahi yang tersembunyi di sebalik alam semesta yang kelihatan.

Ini adalah api putih tulen dari makhluk kita yang sebenar, Diri Malaikat kita yang tersembunyi di sebalik segala yang kita nampak. Oleh itu, Jiwa adalah percikan individu yang menjadi nyala, dan akhirnya akan bersatu semula dengan api neraka. Tenaga ini didorong oleh nyala hati tiga kali, nyalaan yang terdiri daripada tenaga biru Bapa Ilahi, tenaga mawar dari Ibu Ilahi, dan penggabungan kedua, yang menghasilkan ungu atau api emas dari kita sendiri menjadi.

© 2017 oleh Tricia McCannon. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Bear & Co.,
sebuah bahagian dari Tradisi Inner Intl. https://innertraditions.com

Perkara Sumber

Asal-usul Jiwa Jiwa: Menemukan Tujuan Ilahi Anda
oleh Tricia McCannon

The Angelic Origins of the Soul: Menemukan Tujuan Ilahi Anda oleh Tricia McCannonPengarang berkongsi cerita dari mereka yang telah kembali dari Otherside, cerita wahyu, kuil pembelajaran, dan bandar-bandar kristal cahaya. Mempersembahkan Kurikulum Kursus Jiwa yang hebat, pelajaran yang perlu kita laksanakan untuk menyelesaikan misi kita di Bumi, penulis menunjukkan bahawa dengan mengingati intipati ilahi kita, kita dapat bergerak melampaui konflik dan perjuangan untuk merangkul cinta dan kegembiraan yang kekal kekal di inti makhluk kita.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Tricia McCannonTricia McCannon adalah ahli falsafah terkenal, guru, dan ahli silap mata mistik. Beliau adalah pengarang beberapa buku, termasuk Kembali ke Sophia Ilahi, Dialog dengan para Malaikat, dan Yesus: Kisah Letupan Tahun Hilang 30 dan Agama Misteri Kuno. Dia telah menjadi penceramah di persidangan di Amerika Syarikat, England, dan Eropah dan telah muncul di rancangan radio dan TV, termasuk Pantai ke Pantai AM dan Whitley Strieber Dreamland. dia adalah pengarah Phoenix Fire Lodge Mystery School. Lawati laman web beliau di http://triciamccannonspeaks.com/

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Tricia McCannon; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}