The Three Seed: Dari Pemisahan hingga Reunion

The Three Seed: Dari Pemisahan hingga Reunion

Kepentingan popular dalam kerohanian orang asli boleh dikritik sebagai bentuk pembunuhan kebudayaan muktamad, di mana cerita, ritual, dan kepercayaan suci dikongkong dan dimansuhkan. Tetapi ia juga berasal dari pengiktirafan bahawa kaum pribumi membawa pengetahuan penting yang telah hilang, pengetahuan bahawa kita dari Barat akhirnya bersedia untuk mendengar seperti ritual, mitos dan institusi kita sendiri.

Einstein terkenal mengatakan bahawa masalah kita tidak dapat diselesaikan pada tahap pemikiran yang sama yang mencipta mereka. Benar, tetapi bagaimana kita berfikir pada tahap yang berbeza? Bagaimanakah kita membezakan apa yang sebenarnya berbeza dari apa yang kita katakan kepada diri kita adalah berbeza tetapi sebenarnya wain lama dalam kulit baru? Tanpa penyusutan cara untuk mengetahui dan menjadi yang luar dari cerita kita, kita akan kekal hilang selama-lamanya, merombak komponen lama yang sama.

Nasib baik, dalam perjalanan kami Pemisahan, diseludup bersama kami tiga biji Reunion, tiga saluran untuk kemasukan kebijaksanaan dari masa lalu dan masa depan. Nah, mungkin lebih daripada tiga! Tetapi inilah caranya saya bercerita:

Tiga Benih

Suatu ketika, suku manusia memulakan perjalanan panjang yang dipanggil Pengasingan. Ia bukan satu kesilapan kerana sesetengah orang, melihat kemusnahannya di planet ini, mungkin berfikir; tidak juga kejatuhan, ataupun ekspresi beberapa spesies jahat yang aneh kepada spesies manusia. Ini adalah satu perjalanan dengan tujuan: untuk mengalami Pengasingan yang melampau, untuk mengembangkan hadiah-hadiah yang datang sebagai tindak balas kepadanya, dan untuk mengintegrasikan semua itu dalam Zaman Baru Reuni.

Tetapi kita tahu pada awal bahawa ada bahaya dalam perjalanan ini: supaya kita dapat hilang dalam Pemisahan dan tidak pernah kembali. Kita mungkin menjadi sangat terasing dari alam bahawa kita akan menghancurkan asas kehidupan; kita mungkin menjadi terpisah dari satu sama lain bahawa ego kita yang miskin, ketinggalan dan ketakutan, akan menjadi tidak mampu menyatukan kembali masyarakat. Dalam erti kata lain, kita meramalkan krisis yang kita hadapi hari ini.

Itulah sebabnya, beribu-ribu tahun yang lalu, kami menanam tiga biji yang akan tumbuh pada masa perjalanan kami Pemisahan mencapai ekstrimnya. Tiga biji, tiga transmisi dari masa lalu ke masa depan, tiga cara untuk memelihara dan menghantar kebenaran dunia, diri, dan bagaimana menjadi manusia.

Bayangkan awak hidup tiga puluh ribu tahun yang lalu dan mempunyai visi semua yang akan datang: bahasa simbolik, penamaan dan pelabelan dunia; pertanian, penguasaan liar, kekuasaan atas spesies lain dan tanah; Mesin, penguasaan kekuatan semula jadi; melupakan betapa cantik dan sempurna dunia ini; atomisasi masyarakat; dunia di mana manusia takut minum arus dan sungai, di mana kita tinggal di kalangan orang yang tidak dikenali dan tidak mengenali orang di sebelahnya, di mana kita membunuh di seluruh planet ini dengan sentuhan butang, di mana lautan bertukar hitam dan udara membakar paru-paru kita, di mana kita begitu pecah sehingga kita tidak berani ingat bahawa ia tidak sepatutnya menjadi seperti ini.

Bayangkan awak melihat semuanya datang. Bagaimanakah anda membantu orang tiga puluh ribu tahun dari situ? Bagaimanakah anda akan menghantar maklumat, pengetahuan, bantuan terhadap jurang masa yang begitu luas? Mungkin ini sebenarnya berlaku. Jadi, kami datang dengan tiga biji itu.

The First Seed: The Lineages Kebijaksanaan

Benih pertama adalah keturunan kebijaksanaan: garis-garis transmisi yang beribu-ribu tahun yang telah dipelihara dan dilindungi pengetahuan penting. Dari mahir kepada pengikut, di setiap bahagian dunia, pelbagai tradisi kebijaksanaan telah menurunkan ajaran secara rahsia.

Penjaga kebijaksanaan, Sufis, tuan Zen, Kabbalis, ahli sihir Taois, mistik Kristian, swami Hindu, dan banyak lagi, bersembunyi di dalam setiap agama, menyimpan pengetahuan yang selamat sehingga masa dunia siap untuk menuntut kembali. Masa itu sekarang, dan mereka telah melakukan pekerjaan mereka dengan baik. Banyak pemimpin rohani, bahkan Dalai Lama, mengatakan bahawa masa rahsia berakhir.

Apabila kita masih belum membahas wilayah Pemisahan, ketika kita masih bercita-cita untuk memperluas penaklukan alam semulajadi kita, ketika kisah Pendakian umat manusia belum lengkap, kita tidak bersedia mendengar tentang kesatuan, keterhubungan, saling ketergantungan, campur tangan. Kami fikir jawapannya adalah lebih banyak kawalan, lebih banyak teknologi, lebih logik, masyarakat yang lebih maju kejuruteraan etika rasional, lebih banyak mengawal perkara, sifat, dan sifat manusia. Tetapi sekarang paradigma lama gagal, dan kesadaran manusia telah mencapai tahap penerimaan yang membolehkan benih ini tersebar di seluruh dunia. Ia telah dikeluarkan, dan ia berkembang di dalam kita secara beramai-ramai.

The Second Seed: The Sacred Stories

Benih kedua adalah kisah-kisah suci: mitos, legenda, cerita dongeng, cerita rakyat, dan tema-tema lama yang terus muncul semula dalam pelbagai bentuk sepanjang sejarah. Mereka sentiasa bersama kami, sehingga sejauh ini kami telah mengembara ke Labyrinth of Separation, kami sentiasa mempunyai garis hidup, namun lemah dan kusut, untuk kebenaran. Kisah-kisah ini memupuk percikan memori kecil dalam diri kita yang mengetahui asal usul kita dan tujuan kita.

Para orang purba, mengetahui bahawa kebenaran akan dikonggolkan dan diputarbelitkan jika dibiarkan secara eksplisit, dikodkan ke dalam cerita. Apabila kita mendengar atau membaca salah satu daripada cerita ini, walaupun kita tidak boleh menyahkod simbolisme, kita terpengaruh pada tahap tidak sedarkan diri. Mitos dan dongeng mewakili teknologi psikik yang sangat canggih. Setiap generasi pembaca cerita, tanpa sadar berniat, menghantar kebijaksanaan rahsia yang dipelajari, tanpa sadar, dari cerita yang diberitahu itu.

Tanpa terus bertentangan dengan paradigma pemisahan dan pendakian, mitos dan cerita kita telah diseludup dalam pemahaman yang sangat berbeza tentang realiti. Di bawah liputan "Ia hanya satu cerita," mereka menyampaikan kebenaran emosi, puitis, dan rohani yang bertentangan dengan logik linear, reduksi, determinisme, dan objektiviti.

Saya tidak bercakap di sini mengenai cerita moral. Kebanyakan mereka membawa kebenaran sedikit. Untuk menghantar benih kedua, kita mesti merendahkan diri kepada cerita kita, dan tidak cuba menggunakannya untuk tujuan moral kita sendiri. Mereka dicipta oleh makhluk yang jauh lebih bijak daripada diri kita yang moden.

Jika anda memberitahu atau menghantar cerita, berhati-hati dengan bentuk asalnya dan jangan ubahnya melainkan jika anda merasakan peningkatan puitis. Beri perhatian kepada sastera kanak-kanak yang mempunyai rasa kisah yang benar. Sastera kanak-kanak yang paling baru-baru ini tidak. Anda boleh mengenali kisah sebenar dengan cara imejnya kekal dalam fikiran anda. Ia mencetuskan dirinya pada jiwa. Anda mendapat perasaan bahawa sesuatu yang lain telah dihantar bersama plot, sesuatu yang tidak dapat dilihat.

Biasanya, kisah-kisah semacam itu menimbulkan simbolisme yang kaya sering tidak diketahui walaupun kepada pengarang mereka. Perbandingan dua buku kanak-kanak abad ke dua puluh menggambarkan maksud saya: bandingkan cerita Berenstain Bears dengan Bagaimana Grinch Stole Krismas! Hanya yang terakhir ini mempunyai kuasa psikik yang tetap, mendedahkan semangat kisah sebenar, dan ia kaya dengan simbolisme arketik.

Biji Ketiga: Suku Adat

Benih ketiga adalah puak-puak pribumi, orang-orang yang pada beberapa peringkat memilih untuk tidak memisahkan perjalanan. Bayangkan pada awal perjalanan, Majlis Kemanusiaan berkumpul dan ahli-ahli tertentu bersikap sukarela untuk tinggal di lokasi-lokasi terpencil dan menjauhi perpisahan, yang bermaksud menolak untuk masuk ke dalam pertikaian, mengawal hubungan dengan alam, dan dengan itu menolak proses yang mengarah ke pembangunan teknologi tinggi. Ini juga bermakna bahawa apabila mereka ditemui oleh manusia yang telah mengalami Pengasingan, mereka akan bertemu dengan penderitaan yang paling teruk. Itu tidak dapat dielakkan.

Orang-orang benih ketiga ini hampir selesai misi mereka hari ini. Misi mereka semata-mata untuk bertahan lama untuk memberi contoh hidup bagaimana menjadi manusia. Setiap suku membawa sekeping yang berbeza, kadang-kadang banyak keping, pengetahuan ini.

Kebanyakan mereka menunjukkan kepada kita bagaimana untuk melihat dan berkaitan dengan tanah, haiwan, dan tumbuh-tumbuhan. Orang lain menunjukkan kepada kita bagaimana untuk bekerja dengan mimpi dan yang ghaib. Ada yang mengekalkan cara semula jadi untuk membesarkan anak-anak, sekarang menyebarkan melalui buku-buku seperti Konsep Continuum.

Ada yang menunjukkan kepada kita bagaimana untuk berkomunikasi tanpa kata-kata suku seperti Hadza dan Pirahã berkomunikasi kebanyakannya dalam lagu. Ada yang menunjukkan kepada kita bagaimana untuk membebaskan diri kita dari mentaliti masa linier. Kesemua mereka memberi contoh cara kita mengenali dan menghayati secara intuitif. Mereka menggerakkan memori dalam hati kita, dan membangkitkan keinginan kita untuk kembali.

***

Dalam perbualan, Lakota Aloysius Weasel Bear memberitahu saya bahawa dia pernah bertanya kepada datuknya, "Kakek, Manusia Putih memusnahkan segala-galanya, tidakkah kita cuba menghentikannya?" Kakeknya menjawab, "Tidak, tidak perlu . Kami akan bertahan. Dia akan mengalahkan dirinya sendiri. "

Datuk ini mengiktiraf dua perkara dalam jawapan ini: (1) bahawa Pemisahan membawa benih kematian sendiri, dan (2) bahawa peranan rakyatnya adalah diri mereka sendiri. Tetapi saya tidak fikir bahawa ini adalah sikap ketakutan yang meninggalkan Orang Putih ke padang pasirnya; ia adalah sikap belas kasihan dan membantu yang memahami kepentingan yang sangat penting untuk menjadi diri mereka sendiri. Mereka terus hidup sesuatu yang planet dan masyarakat semuanya menjadi keperluan.

Dengan cara yang sama, daya tarikan budaya kita dengan semua perkara pribumi bukan sekadar bentuk imperialisme dan eksploitasi budaya terkini. Benar, peringkat terakhir penguasaan budaya adalah untuk menjadikan cara-cara asli menjadi jenama, imej pemasaran. Dan tentunya ada beberapa dalam budaya saya yang, dari masyarakat dan dari identiti yang sebenar, mengamalkan identiti pseudo-asli dan bangga diri mereka dalam hubungan mereka dengan budaya asli, kerohanian, orang dan sebagainya. Bagaimanapun, di bawah itu kita menyedari bahawa Orang-orang Pertama yang masih hidup mempunyai sesuatu yang penting untuk mengajar kita.

Kami tertarik dengan hadiah mereka, kepada benih yang telah mereka simpan sehingga masa ini. Untuk menerima benih ini, tidak perlu mengambil bahagian dalam ritual mereka, mengambil nama haiwan, atau menuntut nenek moyang Asli, tetapi hanya dengan rendah hati melihat apa yang telah dipelihara, supaya ingatan dapat dibangkitkan.

Sehingga baru-baru ini, melihat seperti itu tidak mustahil untuk kita, terkeliru oleh kompleks keunggulan budaya kita, keangkuhan kita, kejayaan kita yang jelas dalam menguasai alam semesta. Sekarang bahawa krisis ekologi dan sosial yang mengagumkan menunjukkan kebangkrutan cara kita, kita mempunyai mata untuk melihat cara orang lain.

Dicetak semula dengan kebenaran daripada Bab 16:
Dunia Yang Lebih Cantik Hati Kita Tahu Mungkin.

Perkara Sumber

Dunia Yang Lebih Cantik Hati Kita Tahu Mungkin
oleh Charles Eisenstein

Dunia Yang Lebih Cantik Hati Kita Tahu Mungkin oleh Charles EisensteinDalam masa krisis sosial dan ekologi, apa yang dapat kita lakukan sebagai individu untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik? Buku inspirasi dan pemikiran ini berfungsi sebagai penawar yang memberdayakan kepada sinisme, kekecewaan, lumpuh, dan membanjiri yang banyak kita rasakan, menggantikannya dengan peringatan asas tentang apa yang benar: kita semua bersambung, dan pilihan peribadi kita yang kecil menanggung kuasa transformasi yang tidak dijangka. Dengan sepenuhnya memeluk dan mengamalkan prinsip interconnectedness yang dipanggil interbeing-kita menjadi agen perubahan yang lebih berkesan dan mempunyai pengaruh positif yang kuat di dunia.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Charles EisensteinCharles Eisenstein adalah penceramah dan penulis yang memberi tumpuan kepada tema tamadun, kesedaran, wang, dan evolusi budaya manusia. Filem pendek dan esai dalam taliannya telah menjadikannya sebagai ahli falsafah sosial yang menentang genre dan intelektual kultur. Charles lulus dari Universiti Yale di 1989 dengan ijazah dalam Matematik dan Falsafah dan menghabiskan sepuluh tahun yang akan datang sebagai penterjemah Cina-Inggeris. Beliau adalah pengarang beberapa buku, termasuk Ekonomi Suci dan Pendakian Kemanusiaan. Lawati laman web beliau di charleseisenstein.net

Video dengan Charles: The Story of Interbeing

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "1583945350"; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "0977622215"; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}