Ia Adalah Imperatif Kita Kembali Ke Aliran Asli Tao Wu-Wei

Ia Adalah Imperatif Kita Kembali Ke Aliran Asli Tao Wu-Wei

Hubungan terbesar kami menjadi kenyataan apabila kita hidup wu-wei (seni melepaskan kawalan). Ini yang terbesar dari hubungan yang hebat adalah dengan Tao, Jalan alam, yang merupakan sifat kita, Atman, yang merupakan Brahman. Apabila kita hidup wu-wei, kita sedar, dan pengalaman, diri kita berhubung dengan Jalan. Tiada bentuk kajian saintifik atau spekulasi yang boleh menghitung realiti ini, tetapi kita tahu ia adalah benar, kerana kita hidup dan merasakannya. Hidup itu selaras dengan yang paling besar dari semua hubungan. Jalan alam ini dialami oleh wu-wei yang hidup, sebagai wu-wei adalah intipati alam semesta.

Di dunia yang kita hidup sekarang, dengan kemusnahan ekologi demi kepentingan harta benda dan dengan perpecahan di kalangan manusia, kembali ke alam wu-wei kita adalah penting, atau kita akan menghadapi akibat buruk dari perbuatan kita yang bodoh.

Cara kita biasanya bertindak ke arah satu sama lain dan planet ini adalah bukti yang mengejutkan bahawa kita pada masa ini berfungsi pada masa yang tidak lebih dari mesin-mesin yang berusaha keras untuk memusnahkan apa-apa yang bertentangan dengan keserakahan dan keinginan kita untuk kuasa. Keadaan tidur yang mendalam ini membuatkan kita berada di dunia persendirian kita sendiri, kerana kita percaya bahawa kita sentiasa berada dalam cara hidup terus melawan segala yang lain. Kepercayaan ini tidak sengaja mengikat kita kepada kerajaan haiwan, tetapi jika kita dapat melepaskan ketakutan ini, akhirnya kita menjadi manusia.

Sistem yang telah kami bina mengekalkan pengasingan ini. Contohnya, banyak agama, menghilangkan Tuhan dari dunia kerana Tuhan yang dikenal sebagai universal, baik dalam maupun tanpa, bertentangan dengan banyak doktrin agama, yang dibina di atas pandangan politik semesta alam, di mana Tuhan adalah raja atau tuan, menjadikan orang mudah dikendalikan. Ini benar-benar pandangan hipnosis terhadap realiti, kerana segala-galanya di dunia ini, termasuk manusia, adalah sebahagian daripada alam, jadi bagaimana Tuhan boleh dikecualikan daripada apa-apa?

Kami tidak pernah menyebutkan hubungan kita dengan planet dan kekuatan universal yang mempengaruhi fikiran kita, yang merupakan intipati astrologi. Bagaimana kuasa angkasa memainkan peranan dalam kesedaran planet ini kecuali kuasa-kuasa ini adalah sebahagian daripada Tuhan? Keterbatasan agama, sains, dan falsafah memusnahkan minda kita, kerana apa-apa yang dibina dengan sempadan, walaupun ia mungkin berfungsi di dalam batas-batas itu, sebenarnya tidak mempunyai kaitan dengan intipati Tuhan yang abadi.

Aligning With the Tao

Mengembalikan kesedaran bahawa Tuhan berada di dalam diri kita dan secara alamiah berada di tengah Taoisme Lao-tzu. Bekerjasama dengan alam dan bukannya menentangnya menjajarkan kita dengan Tao, yang membolehkan keadaan kesedaran yang lebih tinggi ini menghasilkan keadaan di mana orang lain juga akan menyedari Tao melalui sifat mereka sendiri. Ahli falsafah mistik dan penulis bahasa Inggeris Aldous Huxley menyatakan ini dalam bukunya Falsafah Perennial, di mana dia dengan jelas menerangkan ketidaktahuan kita kepada Tuhan in dunia melalui cerita dari Chuang-tzu teks:

Doktrin bahawa Tuhan ada di dunia mempunyai corollary praktikal yang penting-kesucian Alam, dan dosa dan kebodohan usaha berlebihan manusia untuk menjadi tuannya daripada kolaborator yang bijak. Kehidupan sub-manusia dan bahkan perkara-perkara harus diperlakukan dengan hormat dan pemahaman, tidak ditindas secara brutal untuk melayani hayat manusia kita.

Penguasa Lautan Selatan adalah Shu, penguasa Lautan Utara adalah Hu, dan penguasa Pusat itu Chaos. Shu dan Hu sentiasa berkumpul di tanah Chaos, yang memperlakukan mereka dengan baik. Mereka berunding bersama bagaimana mereka boleh membalas kebaikannya, dan berkata: "Lelaki semua mempunyai tujuh lubang untuk melihat, mendengar, makan dan bernafas, sementara penguasa ini sendiri tidak ada satu pun. Marilah kita cuba untuk menjadikannya untuknya. "Oleh itu, mereka menggali satu lubang di dalamnya setiap hari. Pada akhir tujuh hari Chaos meninggal dunia.-Chuang Tzu

Dalam peribahasa ini yang lucu, Chaos adalah Alam dalam keadaan wu-wei-Tidak menegaskan atau keseimbangan. Shu dan Hu adalah gambar hidup orang-orang sibuk yang menganggap mereka akan memperbaiki Alam dengan menjadikan padang rumput kering menjadi ladang gandum, dan menghasilkan padang pasir; yang bangga mengisytiharkan Penaklukan Udara, dan kemudian mendapati bahawa mereka telah mengalahkan tamadun; yang memotong hutan yang luas untuk menyediakan kertas akhbar yang dituntut oleh literasi sejagat yang menjadikan dunia selamat untuk kecerdasan dan demokrasi, dan mendapat hakisan borong, majalah pulpa dan organ-organ organisme Fasis, Komunis, kapitalis dan nasionalis.

Ringkasnya, Shu dan Hu adalah penyembah agama apokaliptik Kemajuan Tak Terelakkan, dan kepercayaan mereka adalah bahawa Kerajaan Syurga berada di luar anda, dan di masa depan. Chuang Tzu, sebaliknya, seperti semua Taoist yang baik, tidak mempunyai keinginan untuk membuli Alam untuk melepaskan huru hara yang tidak dipertimbangkan, dengan variasi dengan hujung akhir lelaki seperti yang dirumuskan dalam Falsafah Perennial. Hasratnya adalah untuk bekerja dengan Alam, untuk menghasilkan keadaan material dan sosial di mana individu dapat merealisasikan Tao pada setiap peringkat dari psikologi sehingga rohani.

Berbanding dengan Taoisme dan Buddha Timur Jauh, sikap Kristian terhadap Alam telah menjadi perhatian yang tidak sensitif dan sering berlaku secara dominan dan ganas. Mengambil petunjuk mereka dari kata-kata yang tidak disenangi dalam Kejadian, moralis Katolik telah menganggap haiwan sebagai perkara semata-mata yang lelaki berhak untuk mengeksploitasi untuk tujuan mereka sendiri. Seperti lukisan landskap, pergerakan kemanusiaan di Eropah adalah urusan yang hampir sekular. Di Timur Jauh pada dasarnya agama.

Menjadi Radikal: Bergerak Di Luar Dogmas Dan Bekerja Dengan Alam

Jika kita boleh bergerak melampaui dogma dan bekerja dengan alam semula jadi, maka keadaan sosial yang betul untuk semua orang untuk merealisasikan Tao akan muncul. Ironisnya, moral sosial yang dikhianati Confucius hanya dapat dicapai tanpa cuba mencapainya. Moralitas sosial bergantung kepada kepercayaan dan kerja rohani yang ikhlas yang dialami oleh individu. Tiada dogma boleh menetapkan individu, atau kemanusiaan, bebas, kerana semua dibina atas kaedah-kaedah untuk mengarahkan Tao, yang merupakan kaedah kekerasan.

Oleh itu, jika kita boleh menjadi cukup radikal untuk hidup wu-wei, keadaan sosial dan budaya yang betul akan muncul yang akan membolehkan orang ramai untuk merealisasikan Tao, dan ini akan mengubah dunia kita melalui tidak berusaha untuk perubahan. Tindakan cuba memaksa perubahan yang menghambat perubahan. Mengikut sifat anda sendiri adalah tindakan perubahan halus. Ia juga cara yang mencintai melampaui peribadi dan bergerak ke dalam alam semesta.

Cinta kita harus melebihi batas kita untuk memasukkan bukan sahaja jiran kita tetapi juga musuh kita dan komuniti haiwan, tumbuh-tumbuhan, dan mineral. Bekerja dengan alam semula jadi dan bukan menentangnya adalah cerminan wu-wei.

Hidup wu-wei dianggap sebagai salah satu yang paling sukar dan, pada masa yang sama, bentuk kerohanian yang megah. Pengasingan rohani adalah perlu untuk sampai ke bahagian paling dalam dari makhluk anda. Tetapi apabila sifat anda diturunkan dalam introspeksi ini, anda secara semulajadi mahu menyelaraskan dengan dunia, yang sesuai dengan prinsip Taois, resonans bersama.

Dunia seperti yang kita tahu boleh menjadi apa yang ia pilih, tetapi jika anda tidak mempercayai dunia, maka dunia akan tetap seperti itu. Begitulah paradoks perpaduan dan sifat kita, wu-wei.

© 2018 oleh Jason Gregory. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan kebenaran Tradisi Inner Intl.
www.InnerTraditions.com

Perkara Sumber

Kehidupan yang tidak berdaya: Wu-Wei dan Negara Harmoni Semulajadi Spontan
oleh Jason Gregory

Kehidupan yang tidak berdaya: Wu-Wei dan keadaan harmoni semulajadi spontan oleh Jason GregoryPanduan untuk mencapai minda yang tercerahkan menerusi seni tidak berbuat apa-apa. Mengungkap kebijaksanaan yang digunakan oleh ahli bijak, seniman, dan atlit yang terkenal yang telah menyesuaikan diri dengan "berada di zon" sebagai cara hidup, penulis menunjukkan bahawa wu-wei dapat menghasilkan kepercayaan yang diperbaharui dalam banyak aspek kehidupan harian anda, menjadikan setiap hari lebih mudah. Sebagai seorang penggiat wu-wei, dia memberikan pandangan yang mendalam tentang bagaimana anda juga dapat mengalami keindahan mencapai fikiran yang tidak tercerahkan dan tanpa daya sambil bersenang-senang dalam proses kehidupan yang berlangsung.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Jason Gregory Jason Gregory adalah guru dan penceramah antarabangsa yang mengkhususkan diri dalam bidang falsafah Timur dan Barat, agama perbandingan, metafizik, dan budaya kuno. Dia adalah pengarang Sains dan Amalan Humility dan Pencerahan Sekarang. Lawati laman web beliau di www.jasongregory.org

Baca lebih banyak artikel mengenai wu-wei

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "1620555913"; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "1620553635"; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "1620556464"; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}