Jalan Teruskan: Membangunkan Kebiasaan Orang Yang Dapat Melakukan Sikap

Jalan Teruskan: Membangunkan Kebiasaan Orang Yang Dapat Melakukan Sikap

Kesejahteraan manusia adalah fenomena harian. Irama kehidupan yang hebat seperti binatang-binatang seperti kita-makan dan puasa, tidur dan bangun-mengikuti siklus dua puluh empat jam yang mengikuti matahari.

Chronobiology, sains yang mengkaji irama ini, telah memetakan banyak kitaran seperti dalam otak dan badan mamalia. Ini termasuk bukan sahaja tingkah laku yang boleh dilihat tetapi juga corak fisiologi serta variasi yang boleh diramal dalam kadar denyut jantung, suhu badan, dan metabolisma sel dan perubahan kitaran pada tahap hormon seperti kortisol dan melatonin.

Kita manusia adalah makhluk-makhluk yang circadian. Seperti bahagian atas bulan dan lautan yang menguasai ia memerintah, kita hidup sehari-hari dalam litar biasa dan aliran, berlepas dan kembali.

Apabila kita menderita PTSD, kepalanya dapat merasa seperti musuh yang hebat. Kami datang untuk mengejar kitaran tidur yang miskin selama dua puluh empat jam, bangun bangun, dan jam sejam diletakkan seperti penanda batu di jalan raya yang ketakutan, ketakutan, dan kesepian. Sebagai hari hidup sedemikian menjadi bulan dan bahkan bertahun-tahun, kita dapat merasakan kita hidup sebagai penyusun skrip seperti yang dilakukan seorang penghuni yang menjalani hukuman hidup. Sunrise tidak membawa kegembiraan, tidak ada kelegaan matahari terbenam.

Namun apabila kita memutuskan untuk menubuhkan tabiat baru badan dan minda, kecenderungan otak terhadap kepincangan menjadi sekutu yang hebat. Aktiviti yang berlaku setiap hari, terutamanya yang berlaku pada masa yang sama, dimasukkan ke dalam skema fizikal dan mental kita pada tahap sedar dan sedar. Kami mula menerima aktiviti itu sebagai sesuatu yang diberikan dan pengaruhnya tersebar jauh melampaui masa yang dibelanjakan untuk melakukannya.

Perilaku Habitual Habitual

Kebanyakan apa yang kita lakukan dalam mana-mana dua puluh empat jam sebenarnya adalah kelakuan biasa. Kami bangun pada suatu masa tertentu, yang kemudian mencetuskan satu siri tindakan yang dapat diramal yang membawa kita melalui zaman kita. Kami tidak membuat kesedaran keputusan untuk memberus gigi kami, menimbang kebaikan dan keburukan pilihan ini terhadap alternatif lain. Kami hanya mendapati diri kami di sinki bilik mandi, menatap dengan cemas ke dalam cermin dan memberus gigi. Apabila kita memutuskan untuk menetapkan semula kehidupan kita dari PTSD kita memutuskan untuk mewujudkan tabiat baru badan, hati dan minda yang akan membawa kita melalui zaman kita dengan cara yang baru.

Setiap tahun baru, satu daripada dua warga Amerika Syarikat memutuskan untuk mengubah kebiasaan. Satu pertiga daripada mereka bersumpah untuk menurunkan berat badan. Yang lain berjanji untuk berhenti merokok, mula bersenam, atau mencari cinta sejati.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Rekod jejak Amerika untuk benar-benar menetapkan semula kelakuan sedemikian tidak baik. Kurang daripada peratus 10 mengikuti dan mencapai matlamat mereka. Dua puluh lima peratus akan membuang tuala pada Januari 8.

Kesalahpahaman Peranan Kekuatan

Apa yang menyebabkan kebanyakan orang tersandung? Lebih daripada yang lain, masalah itu salah faham peranan kekuatan dalam memulakan dan mengekalkan tingkah laku baru. Mari kita lihat bersama pada titik penting ini.

Mitos budaya yang lazim memandang kemahuan brute sebagai bahan aktif dalam menyelaraskan tingkah laku kita dengan hasil yang diinginkan. Pikirkan tentang maksim Cuma kata tidak! Buat sahaja!

Mitos ini difikirkan daya wasiat satu otot berkembang untuk mengambil diri sendiri dan bergerak ke arah matlamat seseorang. Seringkali preskripsi ini mengambil sifat moral: orang yang "baik" bertindak mengikut matlamat dan nilai yang dinyatakan. Orang seperti itu "menentang godaan" untuk jatuh ke dalam "kejahatan" seperti tidak aktif, makan berlebihan, merokok, dan sebagainya.

Terdapat dua masalah dengan pandangan ini. Yang pertama ialah data penyelidikan tidak menyokongnya. Penyelidikan menunjukkan bahawa "perencatan yang mencabar impuls" - perihal psikologi tentang "menentang godaan" -is negatif berkorelasi dengan kawalan diri dan pencapaian matlamat.

Momentum yang tidak berpengalaman mendapat hasil yang lebih baik daripada pencerobohan yang berupaya

Orang yang sangat berjaya terlibat dalam penghalang jauh lebih rendah daripada yang lain. Daripada dengan mudah menentang, pencapaian tinggi dibawa mudah ke hadapan dengan kekerasan bukan kehendak tetapi kebiasaan. Kelakuan kebiasaan membawa mereka melalui hari-hari mereka seperti arus di sungai. Mereka "hanya mendapati diri mereka" menyikat gigi, bersenam, makan dengan baik, bekerja dengan cara yang produktif, dan sebagainya.

Masalah kedua dengan penyelesaian kuasa adalah untuk menjadikan kita menjadi perebutan kuasa dengan diri kita sendiri. Seorang rakan sekerja merujuknya sebagai "dilema peminjam hamba." Kami mengambil tongkat untuk memacu diri kita ke arah tertentu yang kita fikir kita "harus" pergi. Tetapi sebagai rakan sekerja kami menyatakan, "Perkara semulajadi yang dilakukan oleh hamba adalah pemberontakan!" Jadi pemandu hamba sebenarnya membuat kami gagal.

Pemanduan hamba mungkin membawa kita satu atau dua langkah di jalan raya, tetapi seperti peratusan 90 peratus daripada resolusi Tahun Baru, pendekatan ini tidak lagi berlaku. Apabila ia berlaku, kita meneruskan merokok, berhenti bersenam, kembali kepada tabiat kita yang biasa, dan kini kita mempunyai masalah baru yang merasa kecewa, bersalah, dan buruk tentang diri kita sendiri.

Sangat kerap-sebenarnya sebenarnya selalu-sesuatu dalam persekitaran kita memicu kita dan kita terjun kembali ke cara lama berfikir, merasa, dan bertindak. Kami memberitahu diri kita berulang-ulang "membuktikan" bahawa kita adalah kes-kes yang sia-sia, bahawa kita "hanya berfikir" kita akan mendapat lebih baik, dan usaha selanjutnya dalam arah yang kita telah bekerja akan sia-sia.

Manfaat Amalan Teratur

Banyak kajian penyelidikan telah menunjukkan lebih banyak orang bekerja pada diri mereka, semakin banyak mereka bertambah baik. Satu kajian besar lebih daripada seribu pengamal yoga menunjukkan bahawa frekuensi amalan yoga yang lebih tinggi di luar kelas dikaitkan dengan kesejahteraan yang lebih baik, tidur yang lebih baik, dan kurang keletihan. Satu kajian tentang meditasi kesedaran yang termasuk komponen yoga menunjukkan jumlah amalan secara langsung berkaitan dengan penurunan tekanan dan peningkatan kesejahteraan psikologi.

Manfaat amalan biasa melangkau jauh daripada peningkatan mood dan tidur. Amalan yoga biasa telah didapati untuk meningkatkan fungsi imun. Para penyelidik juga mendapati bahawa bilangan tahun amalan yoga dikaitkan dengan kesan perlindungan terhadap kehilangan masalah kelabu yang berkaitan dengan usia di dalam otak.

Dua kajian telah dilakukan khusus menangani amalan yoga untuk PTSD. Dalam kajian lanjut PTSD, wanita yang terus mengamalkan yoga selama satu setengah tahun mempunyai gejala yang lebih sedikit dan berkemungkinan kurang diagnosis dengan PTSD.

Peserta dalam Yoga Kundalini seperti yang diajar oleh program Yogi Bhajan untuk PTSD menganggap amalan rumah "kritikal" untuk kejayaan program. Responden menyatakan bahawa "pada mulanya satu cabaran untuk mendisiplinkan diri sendiri, konsistensi, struktur, dan rutin memiliki amalan penyembuhan diri yang boleh dilakukan pada bila-bila masa adalah penting untuk perasaan peningkatan diri dan kesejahteraan."

Dapat Menjalankan Sikap

"Self-efficacy," sebuah istilah yang dicipta oleh psikolog Stanford dan bekas presiden Persatuan Psikologi Amerika Albert Bandura, menggambarkan keyakinan dalam kemampuan seseorang untuk menyelesaikan tugas dan mencapai matlamat. Bandura mencatatkan bahawa mengubah tabiat lama dan memperoleh yang baru melibatkan dua jangkaan. Satu, kita menjangka tingkah laku baru menghasilkan kesan baru dalam kehidupan kita. Dua, kami mengharapkan bahawa kami akan melaksanakan dan mengekalkan tingkah laku yang baru.

Tetapi tanggapan tentang keberkesanan diri jauh lebih tua daripada psikologi moden. Hampir dua ribu tahun yang lalu, bijaksana India Patanjali menulis di dalamnya Yoga Sutra bahawa iman dan tenaga adalah langkah pertama dalam mencapai "ekstasi supraconscious" yang merupakan matlamat yoga. Patanjali juga bercakap mengenai konsep keberkesanan diri: a kepercayaan kita boleh mencapai matlamat kita menghasilkan motivasi untuk berbuat demikian.

Keberkesanan diri sering diperiksa dalam kajian penyelidikan. Dalam satu kajian survivors kanser payudara dengan efikasi diri yang lebih tinggi lebih cenderung untuk menghadiri kelas yoga. Dan kerana keberkesanan diri memacu tingkah laku yang dikaitkan dengan hasil rawatan yang lebih baik, penyelidik telah mencari cara untuk membangun dan meningkatkan kualiti manusia ini.

Penyelidikan sedemikian menunjukkan kita boleh membuat gelung umpan positif dalam kehidupan kita. Mempraktikkan yoga kita meningkatkan efikasi diri-yang seterusnya menyokong amalan yoga. Inilah yang berlaku dengan alat Motivator: tingkah laku kita mewujudkan kesediaan untuk meneruskan perilaku baru. Ketika kita meraih ganjaran-ganjaran kitaran kebajikan ini-kebahagiaan yang lebih besar, nilai diri, tidur yang lebih baik, dan sebagainya-tingkah laku baru menjadi dikodkan di dalam otak sebagai bahagian penguatkuasaan diri dari repertoir kebiasaan kita.

Seperti yang dinyatakan Bandura, bersama-sama dengan semua perkara di atas, satu perkara tambahan berlaku: kita mengubah kepercayaan kita tentang diri kita sendiri. Kepercayaan diri sabotaging diri seperti Perkara tidak akan menjadi lebih baik, saya tidak boleh berbuat apa-apa, Tidak ada gunanya cuba memberi jalan kepada kepercayaan baru yang mempromosikan hidup dalam keupayaan kita untuk mewujudkan kehidupan yang bernilai hidup.

Kepercayaan adalah asas dari mana semua pemikiran kita timbul. Kepercayaan yang mempromosikan kehidupan menghasilkan corak pemikiran, perasaan, dan kelakuan biasa yang akan membawa kita ke hadapan seperti semasa di sungai ke arah semua destinasi yang paling kami ingin capai. "Kurang dan kurang anda perlu memaksa sesuatu," Tao Te Ching, teks Cina klasik bimbingan falsafah, memberitahu kita. "Apabila tiada apa-apa [berkuatkuasa] dilakukan, tidak ada yang dibatalkan."

Jalan Teruskan

Istilah Bahasa Inggeris Lama foreweard adalah akar kata kami "ke hadapan." Foreweard membawa makna seperti "cenderung ke hadapan," "awal," dan "bekas." Kami sangat menyukai konotasi ini. Apabila kita hidup keluar di hadapan dari kehidupan kita, kita tidak bersembunyi di sebalik apa-apa. Bila ianya awal dalam kehidupan kita, kita tidak mengatasi perkara atau terlibat dengan operasi keselamatan yang muncul di hiliran pemikiran negatif kita. Akibatnya kita lebih spontan, terbuka, diri kita sendiri. Kami mungkin mengonsepkan pemulihan trauma sebagai kembali kepada kami bekas, pra-trauma diri.

Kebenaran mulia pertama Buddha adalah "Kehidupan menderita." Semua jalan dunia yang hebat memberikan kita versi pernyataan "Kebahagiaan adalah hak kesaksian kita." Kenyataan demikian tidak bertentangan antara satu sama lain: mereka, sebaliknya, seperti berjalan kaki dua kaki. Setiap jam setiap hari membawa bentuk penderitaan. Ada sesuatu yang tidak masuk. Seseorang berkata kata yang tidak baik. Keselesaan atau kesejahteraan fizikal kami terancam dengan cara yang besar atau kecil.

Walau apa pun keadaan kehidupan kita, kita mempunyai kemungkinan menggunakannya untuk mengalami dan memperdalam kebahagiaan yang berada di tengah-tengah kehidupan manusia dan mati.

Kita boleh mempertimbangkan kognisi dan fizikal dinding, lantai, dan bumbung rumah pertama kita. Apa yang kita fikirkan dan bagaimana kita membawa diri kita melalui hari dan malam kita memberikan struktur utama di mana kita hidup. Mana-mana struktur lebih jauh daripada ini-rumah fizikal kita, negara bangsa, dan sebagainya-mungkin kurang berpengaruh berkenaan dengan kebahagiaan kita daripada yang pertama ini.

Orang-orang yang mempunyai struktur luar yang sangat kerap hidup dengan kehidupan yang sangat bermakna dan bermakna. Dan orang yang kelihatan dari luar untuk "memilikinya semuanya" kadang-kadang begitu tidak berpuas hati mereka membunuh diri. Nampaknya Stoik Yunani mempunyai hak: bukan apa yang menimpa kita tetapi apa yang kita katakan kepada diri kita sendiri yang menentukan kualiti pengalaman manusia kita.

Mana-mana jalan ke hadapan tidak lain daripada tanah di bawah kaki kita. Kami, pada hakikatnya, sentiasa berada di jalan.

© 2018 oleh Julie K. Staples dan Daniel Mintie.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Tekan Penyembuhan Seni. www.InnerTraditions.com

Perkara Sumber

Mengembalikan Kehidupan Selepas Trauma: Penyembuhan PTSD dengan Terapi Kognitif-Tingkah Laku dan Yoga
oleh Daniel Mintie, LCSW dan Julie K. Staples, Ph.D.

Mengembalikan Kehidupan Selepas Trauma: Penyembuhan PTSD dengan Terapi Kognitif-Tingkah Laku dan Yoga oleh Daniel Mintie, LCSW dan Julie K. Staples, Ph.D.Melalui kerja-kerja klinikal bertahun-tahun dan pengalaman mereka yang menguruskan Program Pemulihan Trauma Integriti yang berjaya, para penulis membantu pembaca memahami PTSD sebagai gangguan minda badan yang boleh digunakan oleh minda dan badan kita sendiri untuk pulih. Kain tenunan di seluruh buku ini merupakan akaun kehidupan nyata yang menginspirasi dari pemulihan PTSD yang memperlihatkan bagaimana lelaki dan wanita dari semua peringkat umur telah menggunakan alat ini untuk menuntut semula daya hidup, kesihatan fizikal, kedamaian dan kegembiraan mereka.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini (Atau Edisi Kindle)

Mengenai Penulis

Daniel Mintie, LCSWDaniel Mintie, LCSW, adalah ahli terapi, penyelidik, dan jurulatih kognitif-tingkah laku yang mengalami trauma penyembuhan selama 27 tahun. Bersama Julie K. Staples, Ph.D., beliau membangunkan Program Pemulihan Trauma Integratif yang menggabungkan yoga dan terapi tingkah laku kognitif untuk penyembuhan PTSD. Daniel tinggal di New Mexico dan menjalankan bengkel kesihatan minda di universiti dan pusat latihan di seluruh dunia.

Julie K. Staples, Ph.D.Julie K. Staples, Ph.D., adalah Pengarah Penyelidikan di Pusat Perubatan Minda Badan di Washington, DC, tambahan Penolong Profesor di Universiti Georgetown, dan guru Yoga Kundalini yang disahkan. Bersama dengan Daniel Mintie, LCSW, beliau telah membangunkan Program Pemulihan Trauma Integratif yang menggabungkan yoga dan terapi tingkah laku kognitif untuk penyembuhan PTSD. Julie tinggal di New Mexico dan menjalankan bengkel kesihatan minda di universiti dan pusat latihan di seluruh dunia.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = trauma penyembuhan; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}