Mengapa Para Ilmuwan Bekerja keras Adakah Model Peranan Yang Lebih Baik Daripada 'Genius Semula Jadi'

Mengapa Para Ilmuwan Bekerja keras Adakah Model Peranan Yang Lebih Baik Daripada 'Genius Semula Jadi'

Para saintis yang terkenal dengan kerja keras mereka seperti Thomas Edison-lebih memotivasi sebagai contoh peranan daripada saintis yang dilihat secara semulajadi seperti Albert Einstein, penyelidikan baru mencadangkan.

Dalam satu siri kajian, para penyelidik mendapati bahawa anak-anak muda lebih bermotivasi oleh saintis yang kejayaannya dikaitkan dengan usaha daripada mereka yang kejayaannya dikaitkan dengan kecerdasan semula jadi, luar biasa, walaupun ahli sains itu Albert Einstein.

Danfei Hu, seorang pelajar doktor di Penn State, dan Janet N. Ahn, seorang penolong profesor psikologi di William Paterson University, berkata penemuan dalam Psikologi Sosial Asas dan Gunaan akan membantu menghilangkan mitos tertentu tentang apa yang diperlukan untuk berjaya dalam sains.

"Terdapat mesej yang mengelirukan di luar sana yang mengatakan anda perlu menjadi seorang jenius untuk menjadi saintis," kata Hu. "Ini tidak benar dan mungkin merupakan faktor yang besar dalam menghalang orang daripada mengejar sains dan kehilangan kerjaya yang hebat. Berjuang adalah bahagian biasa dalam melakukan sains dan bakat luar biasa bukanlah satu-satunya prasyarat untuk berjaya dalam bidang sains. Penting untuk membantu menyebarkan mesej ini dalam pendidikan sains. "

Menurut para penyelidik, terdapat kebimbangan dalam komuniti sains dengan bilangan pelajar yang mengejar kerjaya dalam sains semasa sekolah hanya untuk keluar dari jalur kerjaya mereka ketika mereka lulus dari kolej. Penyelidik telah mencipta fenomena ini sebagai "bocor STEM saluran paip. "

Untuk membantu menyelesaikan masalah ini, Hu dan Ahn ingin memajukan pemodelan peranan, yang memberikan ilmuan yang bijak, matlamat atau strategi tertentu yang dapat ditiru. Tetapi semasa kajian sebelumnya telah meneliti kualiti yang menjadikan model peranannya berkesan, Hu dan Ahn ingin tahu sama ada kepercayaan para saintis yang berpengalaman tentang model peranan berpotensi memberi kesan kepada motivasi mereka.

"Persamaan orang yang membuat kejayaan orang lain adalah penting kerana pandangan tersebut memberi kesan yang signifikan sama ada mereka percaya mereka juga boleh berjaya, "Kata Ahn. "Kami ingin tahu sama ada kepercayaan para saintis yang bercita-cita tentang apa yang menyumbang kepada kejayaan saintis yang ditubuhkan akan mempengaruhi motivasi mereka sendiri."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Para penyelidik melakukan tiga kajian dengan masing-masing 176, 162, dan 288 peserta. Dalam kajian pertama, semua peserta membaca kisah yang sama tentang perjuangan yang biasa seorang saintis ditemui dalam kerjaya sains mereka. Walau bagaimanapun, separuh memikirkan cerita tentang Einstein, sementara separuh percaya ia adalah tentang Thomas Edison.

Walaupun cerita yang sama, peserta lebih cenderung untuk percaya kecemerlangan semulajadi adalah sebab kejayaan Einstein. Di samping itu, para peserta yang percaya cerita tentang Edison lebih bermotivasi untuk menyelesaikan beberapa masalah matematik.

"Ini mengesahkan bahawa orang umumnya melihat Einstein sebagai seorang jenius, dengan kejayaannya sering dikaitkan dengan bakat yang luar biasa," kata Hu. "Edison, sebaliknya, dikenali kerana gagal melebihi 1,000 kali ketika cuba mencipta bola lampu, dan kejayaannya biasanya dikaitkan dengan kegigihan dan ketekunannya."

Dalam kajian kedua, para peserta sekali lagi membaca cerita tentang saintis bergelut, tetapi ketika separuh daripada sampel itu dipercayai tentang Einstein, setengah yang lain menganggap ia tentang seorang saintis yang direka-reka yang namanya-Mark Johnson-sebelumnya tidak dikenali kepada mereka . Berbanding dengan orang-orang yang percaya bahawa mereka membaca tentang Einstein, para peserta yang membaca mengenai Mark Johnson kurang berkemungkinan menganggap bakat luar biasa diperlukan untuk berjaya dan lebih cenderung untuk melakukan lebih baik pada beberapa masalah matematik.

Akhirnya, para penyelidik ingin melakukan kajian akhir untuk melihat jika orang hanya merasa demotivasi berbanding dengan Einstein atau jika Edison dan ahli sains yang tidak diketahui dapat meningkatkan motivasi peserta.

Dalam kajian ketiga, para penyelidik mengikuti prosedur yang sama seperti dua eksperimen terdahulu dengan satu perubahan: Mereka secara rawak menugaskan peserta untuk membaca cerita tentang ahli sains yang tidak diketahui, Einstein, atau Edison. Berbanding ahli sains yang tidak diketahui, Edison memotivasi peserta manakala Einstein memotivasi mereka.

"Keputusan gabungan menunjukkan bahawa apabila anda menganggap kejayaan seseorang dikaitkan dengan usaha, itu lebih memotivasi daripada mendengar tentang kisah kejayaan yang telah ditentukan sebelumnya," kata Hu. "Mengetahui bahawa sesuatu yang hebat dapat dicapai melalui kerja keras dan usaha, mesej itu lebih mengilhami."

Hu dan Ahn kedua-duanya percaya bahawa sebagai tambahan kepada memberikan wawasan bagaimana untuk meningkatkan keefektifan saintis sebagai model peranan, penemuan ini juga boleh membantu mengoptimumkan pendidikan sains untuk pelajar semua peringkat umur.

"Maklumat ini dapat membantu membentuk bahasa yang kami gunakan dalam buku teks dan rancangan pelajaran dan wacana umum mengenai apa yang diperlukan untuk berjaya dalam sains," kata Hu. "Orang muda selalu berusaha mencari inspirasi dari dan meniru orang di sekeliling mereka. Jika kita boleh menghantar mesej yang berjuang untuk berjaya adalah perkara biasa, itu boleh menjadi sangat bermanfaat. "

Penyelidik tambahan dari Universiti New York dan Columbia University mengambil bahagian dalam kerja tersebut. Yayasan Sains Kebangsaan membantu menyokong penyelidikan ini bersama-sama dengan pewarnaan penyelidikan dari Universiti William Paterson.

Kajian asal

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.