Pertabalan: Menempa Normal Baru, Lebih Baik

Pertabalan: Menempa Normal Baru, Lebih Baik
Imej oleh Gerd Altmann

Nota Editor: Kami menerbitkan petikan dari artikel yang lebih panjang ini pada bulan Mac 2020. Keseluruhan karangan ini menyajikan banyak makanan untuk difikirkan dan oleh itu kita menghasilkannya sekarang secara keseluruhan. Bahagian yang telah kita jalankan bermula dari "The War on Death" dan berhenti di "Life is Community".

Selama bertahun-tahun, normalitas telah diregangkan hampir ke titik putusnya, tali ditarik lebih erat dan lebih ketat, menunggu sebatang paruh angsa hitam itu masuk ke dalam dua. Sekarang setelah tali itu tersentak, apakah kita mengikat ujungnya bersama-sama, atau adakah kita akan melepaskan tocang yang menjuntai lebih jauh, untuk melihat apa yang mungkin kita tenun dari mereka?

Covid-19 menunjukkan kepada kita bahawa apabila umat manusia bersatu dalam kesamaan, perubahan yang cepat dapat terjadi. Tiada masalah dunia yang sukar diselesaikan secara teknikal; mereka berasal dari perselisihan manusia. Secara koheren, kekuatan kreatif manusia tidak terbatas.

Kekuatan Kehendak Kolektif Kita

Beberapa bulan yang lalu, cadangan untuk menghentikan perjalanan udara komersial nampaknya tidak masuk akal. Begitu juga untuk perubahan radikal yang kita lakukan dalam tingkah laku sosial, ekonomi, dan peranan pemerintah dalam kehidupan kita. Covid menunjukkan kehendak kehendak kolektif kita apabila kita bersetuju dengan perkara penting.

Apa lagi yang dapat kita capai, secara koheren? Apa yang ingin kita capai, dan dunia apa yang akan kita ciptakan? Itu selalu menjadi persoalan seterusnya apabila ada yang bangun dengan kekuatan mereka.

Covid-19 adalah seperti intervensi pemulihan yang mematikan ketahanan normal. Mengganggu kebiasaan adalah menjadikannya kelihatan; untuk mengubahnya dari paksaan menjadi pilihan. Ketika krisis mereda, kita mungkin berkesempatan untuk bertanya apakah kita ingin kembali normal, atau apakah mungkin ada sesuatu yang kita lihat selama rehat ini dalam rutinitas yang ingin kita bawa ke masa depan.

Kami Mungkin Tanya ...

Kita mungkin bertanya, setelah banyak yang kehilangan pekerjaan, apakah semuanya adalah pekerjaan yang paling diperlukan oleh dunia, dan apakah tenaga kerja dan kreativiti kita akan lebih baik diterapkan di tempat lain. Kita mungkin bertanya, setelah melakukannya sebentar, adakah kita memerlukan begitu banyak perjalanan udara, percutian Disneyworld, atau pameran perdagangan. Bahagian ekonomi mana yang ingin kita pulihkan, dan bahagian mana yang mungkin kita pilih untuk dilepaskan?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Covid telah mengganggu apa yang kelihatan seperti tentera operasi perubahan rejim di Venezuela - mungkin perang imperialis juga merupakan salah satu perkara yang mungkin kita tinggalkan pada masa depan kerjasama global. Dan dengan catatan yang lebih gelap, apa antara perkara yang sedang diambil sekarang - kebebasan sivil, kebebasan berkumpul, kedaulatan atas badan kita, perjumpaan secara peribadi, pelukan, jabat tangan, dan kehidupan awam - mungkin kita perlu melakukan politik yang disengajakan dan kehendak peribadi untuk memulihkan?

Kemanusiaan Di Persimpangan Jalan

Sepanjang hayat saya, saya mempunyai perasaan bahawa manusia sudah hampir ke persimpangan jalan. Selalu, krisis, runtuh, rehat sudah dekat, hanya di sekitar selekoh, tetapi ia tidak datang dan tidak datang. Bayangkan berjalan di jalan, dan di depan anda melihatnya, anda melihat persimpangan jalan. Hanya di atas bukit, di sekitar selekoh, melewati hutan. Menembusi bukit, anda melihat anda tersilap, itu adalah fatamorgana, itu lebih jauh dari yang anda sangka.

Anda terus berjalan. Kadang-kadang ia kelihatan, kadang-kadang ia hilang dari pandangan dan nampaknya jalan ini terus berjalan selamanya. Mungkin tidak ada persimpangan jalan. Tidak, ada lagi! Selalunya hampir di sini. Tidak pernah ada di sini.

Sekarang, secara tiba-tiba, kita mengelilingi selekoh dan inilah dia. Kita berhenti, hampir tidak dapat mempercayai bahawa sekarang ini terjadi, hampir tidak dapat mempercayai, setelah bertahun-tahun terkurung di jalan para pendahulu kita, bahawa sekarang kita akhirnya mempunyai pilihan. Kita betul-betul berhenti, terpegun dengan keadaan baru kita.

Dari seratus jalan yang terpancar di depan kita, ada yang menuju ke arah yang sama yang telah kita tuju. Sebahagiannya membawa ke neraka di bumi. Dan ada yang membawa kepada dunia yang lebih sembuh dan lebih indah daripada yang pernah kita berani percaya.

Saya menulis kata-kata ini dengan tujuan untuk berdiri di sini bersama anda - mungkin bingung, takut, tetapi juga dengan kemungkinan baru - pada titik jalan yang berbeza ini. Mari kita melihat beberapa dari mereka dan melihat ke mana mereka memimpin.

Pilihan yang Kami Buat dan Mengapa

Saya mendengar cerita ini minggu lalu dari seorang rakan. Dia berada di sebuah kedai runcit dan melihat seorang wanita terisak di lorong. Menyalahi peraturan menjauhkan sosial, dia pergi ke wanita itu dan memeluknya. "Terima kasih," kata wanita itu, "ini adalah kali pertama seseorang memeluk saya selama sepuluh hari."

Berjalan tanpa pelukan selama beberapa minggu nampaknya harga yang kecil untuk dibayar jika akan membendung wabak yang boleh meragut berjuta-juta nyawa. Pada mulanya, argumen untuk menjauhkan sosial adalah bahawa ia akan menyelamatkan berjuta-juta nyawa dengan mencegah lonjakan kes Covid secara tiba-tiba daripada membanjiri sistem perubatan. Sekarang pihak berkuasa memberitahu kami bahawa beberapa jarak sosial mungkin perlu diteruskan selama-lamanya, sekurang-kurangnya sehingga ada vaksin yang berkesan.

Saya ingin meletakkan hujah itu dalam konteks yang lebih besar, terutamanya ketika kita melihat jangka panjang. Jangan sampai kita melembagakan masyarakat yang menjauh dan merekayasa ulang di sekitarnya, marilah kita mengetahui pilihan apa yang kita buat dan mengapa.

Perkara yang sama berlaku untuk perubahan lain yang berlaku di sekitar wabak coronavirus. Sebilangan pengulas memperhatikan bagaimana ia bermain dengan rapi menjadi agenda kawalan totaliter. Orang awam yang ketakutan menerima penolakan kebebasan sivil yang sukar untuk dibenarkan, seperti penjejakan pergerakan setiap orang, rawatan perubatan paksa, karantina sukarela, sekatan perjalanan dan kebebasan berkumpul, penapisan apa yang dianggap oleh pihak berkuasa maklumat, penggantungan habeas corpus, dan kepolisan tentera awam. Sebilangan besar ini sedang dijalankan sebelum Covid-19; sejak kedatangannya, mereka tidak dapat ditolak.

Perkara yang sama berlaku untuk automasi perdagangan; peralihan dari penyertaan dalam sukan dan hiburan ke tontonan jauh; penghijrahan hidup dari ruang awam ke swasta; peralihan dari sekolah berasaskan tempat ke arah pendidikan dalam talian, pemusnahan perniagaan kecil, penurunan kedai batu bata, dan pergerakan pekerjaan dan riadah manusia ke layar. Covid-19 mempercepat trend yang sudah ada, politik, ekonomi, dan sosial.

Walaupun semua perkara di atas, dalam jangka pendek, dibenarkan dengan alasan meratakan kurva (kurva pertumbuhan epidemiologi), kami juga banyak mendengar tentang "normal baru"; maksudnya, perubahan itu mungkin tidak sementara sama sekali. Oleh kerana ancaman penyakit berjangkit, seperti ancaman keganasan, tidak pernah hilang, langkah-langkah kawalan dengan mudah dapat menjadi kekal.

Sekiranya kita menuju ke arah ini, pembenaran semasa mesti menjadi sebahagian daripada dorongan yang lebih dalam. Saya akan menganalisis dorongan ini dalam dua bahagian: refleks kawalan, dan perang terhadap kematian. Dengan begitu difahami, muncul peluang inisiatif, yang telah kita lihat dalam bentuk solidariti, kasih sayang, dan perhatian yang diilhami oleh Covid-19.

Refleks Kawalan

Menjelang akhir bulan April, statistik rasmi mengatakan bahawa kira-kira 150,000 orang telah mati akibat Covid-19. Pada saat ia berjalan, jumlah kematian boleh menjadi sepuluh kali atau seratus kali lebih besar. Setiap orang ini mempunyai orang tersayang, keluarga dan rakan-rakan. Kasih sayang dan hati nurani memanggil kita untuk melakukan apa yang kita mampu untuk mengelakkan tragedi yang tidak perlu. Ini adalah peribadi bagi saya: ibu saya yang sangat sayang tetapi lemah adalah antara yang paling mudah dijangkiti penyakit yang membunuh kebanyakan mereka yang berusia dan yang lemah.

Berapakah nombor akhir? Soalan itu mustahil dijawab pada masa penulisan ini. Laporan awal amat membimbangkan; selama berminggu-minggu jumlah rasmi dari Wuhan, yang diedarkan tanpa henti di media, adalah mengejutkan 3.4%. Itu, ditambah dengan sifatnya yang sangat menular, menunjukkan puluhan juta kematian di seluruh dunia, atau bahkan sebanyak 100 juta.

Baru-baru ini, anggaran telah jatuh kerana telah jelas bahawa kebanyakan kes ringan atau tidak simptomatik. Sejak ujian cenderung ke arah orang yang sakit parah, angka kematiannya tampak tinggi. Kertas baru-baru ini dalam jurnal Science berpendapat bahawa 86% jangkitan tidak didokumentasikan, yang menunjukkan kadar kematian yang jauh lebih rendah daripada yang ditunjukkan oleh kadar kematian kes semasa.

A kertas yang lebih baru melangkah lebih jauh, menganggarkan jumlah jangkitan AS pada seratus kali kes yang disahkan semasa (yang bermaksud CFR kurang dari 0.1%). Makalah ini melibatkan banyak dugaan epidemiologi yang menarik, tetapi a kajian yang sangat baru menggunakan ujian antibodi mendapati bahawa kes di Santa Clara, CA telah dilaporkan dengan faktor 50-85.

Kisah mengenai Diamond Princess kapal pesiar menguatkan pandangan ini. Dari 3,711 orang yang berada di dalamnya, kira-kira 20% telah menguji positif virus; kurang dari separuh daripadanya mengalami simptom, dan lapan meninggal. Kapal pesiar adalah tempat yang tepat untuk menular, dan ada banyak masa untuk menyebarkan virus sebelum ada yang melakukan apa-apa, namun hanya seperlima yang dijangkiti.

Tambahan pula, populasi kapal pesiar sangat miring (seperti kebanyakan kapal pesiar) ke arah warga tua: hampir satu pertiga daripada penumpang berusia lebih dari 70 tahun, dan lebih daripada separuh berusia lebih dari 60 tahun. Pasukan penyelidik membuat kesimpulan dari sebilangan besar kes asimtomatik bahawa kadar kematian sebenar di China adalah sekitar 0.5%; data yang lebih baru (lihat di atas) menunjukkan angka lebih dekat dengan 0.2%. Itu masih dua hingga lima kali lebih tinggi daripada selesema bermusim. Berdasarkan perkara di atas (dan menyesuaikan dengan demografi yang lebih muda di Afrika dan Asia Selatan dan Tenggara) sangkaan saya adalah kira-kira 200,000 kematian di AS dan 2 juta di seluruh dunia. Ini adalah nombor yang serius, setanding dengan angka Selesema Hong Kong pandemik 1968/9.

Apa yang Kita Tahu dan Apa Yang Kita Tidak Tahu

Setiap hari media melaporkan jumlah kes Covid-19, tetapi tidak ada yang tahu berapa jumlah sebenarnya, kerana hanya sebilangan kecil populasi yang telah diuji. Sekiranya berpuluh juta mempunyai virus, tanpa gejala, kita tidak akan mengetahuinya. Lebih merumitkan masalahnya ialah kematian Covid-19 dilaporkan terlalu banyak (di banyak hospital, jika seseorang mati dengan Covid mereka dicatat telah meninggal dunia dari Covid) atau tidak dilaporkan (ada yang mungkin meninggal dunia di rumah).

Mari saya ulangi: tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya berlaku, termasuk saya. Marilah kita memperhatikan dua kecenderungan bertentangan dalam urusan manusia. Yang pertama adalah kecenderungan histeria untuk memakan dirinya sendiri, untuk mengecualikan titik data yang tidak bermain dalam ketakutan, dan untuk mewujudkan dunia sesuai dengan gambarannya. Yang kedua adalah penolakan, penolakan maklumat yang tidak rasional yang dapat mengganggu kesegaran dan keselesaan. Sebagai Daniel Schmachtenberger bertanya, Bagaimana anda tahu apa yang anda percayai itu benar?

Bias kognitif seperti ini sangat menular dalam suasana polarisasi politik; sebagai contoh, golongan liberal cenderung menolak sebarang maklumat yang mungkin disatukan menjadi naratif pro-Trump, sementara kaum konservatif cenderung untuk menerimanya.

Dalam menghadapi ketidakpastian, saya ingin membuat ramalan: Krisis akan berlaku sehingga kita tidak akan tahu. Sekiranya jumlah kematian terakhir, yang akan menjadi subjek perselisihan, lebih rendah daripada yang ditakuti, ada yang akan mengatakannya kerana kawalannya berjaya. Orang lain akan mengatakannya kerana penyakit ini tidak berbahaya seperti yang diberitahu.

Bagi saya, teka-teki yang paling membingungkan adalah mengapa pada saat ini penulisan nampaknya tidak ada kes baru di China. Pemerintah tidak memulai penutupannya sebelum virus itu ditubuhkan. Seharusnya penyebarannya meluas selama Tahun Baru Cina, ketika, walaupun terdapat beberapa larangan perjalanan, hampir setiap pesawat, kereta api, dan bas penuh dengan orang-orang yang melakukan perjalanan ke seluruh negeri. Apa yang terjadi di sini? Sekali lagi, saya tidak tahu, dan anda juga tidak.

Mendapatkan Perspektif

Apa pun jumlah kematian terakhir, mari kita lihat beberapa nombor lain untuk mendapatkan perspektif. Maksud saya BUKAN bahawa Covid tidak begitu buruk dan kita tidak boleh melakukan apa-apa. Bertahan dengan saya. Sehingga 2013, menurut FAO, lima juta kanak-kanak di seluruh dunia mati setiap tahun kerana kelaparan; dalam 2018, 159 juta kanak-kanak terbantut dan 50 juta terbuang. (Kelaparan jatuh hingga akhir-akhir ini, tetapi telah mulai meningkat lagi dalam tiga tahun kebelakangan ini.) Lima juta orang jauh lebih banyak daripada yang telah meninggal setakat ini dari Covid-19, namun belum ada pemerintah yang menyatakan keadaan darurat atau meminta kita secara radikal mengubah cara hidup kita untuk menyelamatkan mereka.

Kita juga tidak melihat tahap kecemasan dan tindakan yang serupa dengan bunuh diri - satu-satunya puncak keputusasaan dan kemurungan - yang membunuh lebih dari satu juta orang setahun di seluruh dunia dan 50,000 di AS. Atau overdosis ubat, yang membunuh 70,000 di AS, wabak autoimun, yang mempengaruhi 23.5 juta (angka NIH) hingga 50 juta (AARDA), atau kegemukan, yang menimpa lebih dari 100 juta. Mengapa, dalam hal ini, kita tidak tergila-gila untuk mencegah serangan senjata nuklear atau keruntuhan ekologi, tetapi, sebaliknya, mengejar pilihan yang memperbesar bahaya tersebut?

Maksudnya, di sini bukanlah bahawa kita tidak mengubah cara kita untuk menghentikan anak-anak dari kelaparan, jadi kita juga tidak boleh mengubahnya untuk Covid. Sebaliknya: Sekiranya kita dapat mengubahnya secara radikal untuk Covid-19, kita juga boleh melakukannya untuk keadaan lain ini. Marilah kita bertanya mengapa kita dapat menyatukan kehendak kolektif kita untuk membendung virus ini, tetapi tidak menangani ancaman serius lain kepada umat manusia. Mengapa, sehingga sekarang, masyarakat begitu membeku dalam lintasan yang ada?

Jawapannya mendedahkan. Cukup, dalam menghadapi kelaparan, ketagihan, ketahanan diri, bunuh diri, atau keruntuhan ekologi dunia, kita sebagai masyarakat tidak tahu apa yang harus dilakukan. Itu kerana tidak ada perkara luaran yang boleh diperjuangkan. Tindak balas krisis kami, yang semuanya adalah versi kawalan, tidak begitu berkesan dalam menangani keadaan ini. Kini muncul wabak berjangkit, dan akhirnya kita dapat beraksi.

Ia adalah krisis di mana kawalan berfungsi: karantina, penguncian, pengasingan, mencuci tangan; kawalan pergerakan, kawalan maklumat, kawalan badan kita. Itu menjadikan Covid sebagai wadah yang sesuai untuk ketakutan kita, tempat untuk menyalurkan rasa tidak berdaya kita yang semakin meningkat dalam menghadapi perubahan yang menimpa dunia. Covid-19 adalah ancaman yang kita tahu bagaimana untuk bertemu. Tidak seperti ketakutan kita yang lain, Covid-19 menawarkan rancangan.

Institusi peradaban kita yang mapan semakin tidak berdaya untuk menghadapi cabaran zaman kita. Bagaimana mereka menyambut cabaran yang akhirnya dapat mereka tempuhi. Betapa bersemangat mereka untuk menerimanya sebagai krisis terpenting. Secara semula jadi sistem pengurusan maklumat mereka memilih gambaran yang paling membimbangkan. Betapa mudahnya orang ramai menyertai kepanikan itu, menerima ancaman yang dapat ditangani oleh pihak berkuasa sebagai proksi bagi pelbagai ancaman yang tidak dapat diucapkan yang mereka tidak dapat.

Hari ini, kebanyakan cabaran kita tidak lagi menyerah. Antibiotik dan pembedahan kami gagal memenuhi krisis kesihatan autoimun, ketagihan, dan kegemukan. Senjata dan bom kita, yang dibina untuk menaklukkan tentera, tidak berguna untuk menghapus kebencian di luar negara atau menjauhkan keganasan rumah tangga dari rumah kita. Polis dan penjara kami tidak dapat menyembuhkan keadaan pembiakan jenayah. Racun perosak kita tidak dapat memulihkan tanah yang hancur.

Covid-19 mengingatkan masa lalu yang baik ketika cabaran penyakit berjangkit menyerah pada perubatan dan kebersihan moden, pada masa yang sama ketika Nazi tunduk ke mesin perang, dan alam itu sendiri tunduk, atau sepertinya, kepada penaklukan dan peningkatan teknologi. Ia mengingatkan hari-hari ketika senjata kita berfungsi dan dunia nampaknya semakin bertambah baik dengan setiap teknologi kawalan.

Masalah seperti apa yang harus dikuasai dan dikuasai? Jenis yang disebabkan oleh sesuatu dari luar, sesuatu yang Lain. Apabila penyebab masalahnya adalah sesuatu yang intim kepada diri kita sendiri, seperti kehilangan tempat tinggal atau ketidaksamaan, ketagihan atau kegemukan, tidak ada masalah untuk melawan. Kita mungkin cuba memasang musuh, menyalahkan, misalnya, jutawan, Vladimir Putin, atau Iblis, tetapi kemudian kita kehilangan maklumat penting, seperti keadaan dasar yang membolehkan jutawan (atau virus) meniru sejak awal.

Sekiranya ada satu perkara yang baik dalam peradaban kita, ia memerangi musuh. Kami mengalu-alukan peluang untuk melakukan apa yang kami mahukan, yang membuktikan kesahihan teknologi, sistem, dan pandangan dunia kami. Oleh itu, kami membuat musuh, membuang masalah seperti jenayah, keganasan, dan penyakit ke dalam istilah kita berbanding mereka, dan menggerakkan tenaga kolektif kita ke arah usaha yang dapat dilihat seperti itu. Oleh itu, kami memilih Covid-19 sebagai seruan senjata, menyusun semula masyarakat seolah-olah untuk usaha perang, sambil memperlakukan secara normal kemungkinan senjata nuklear, keruntuhan ekologi, dan lima juta kanak-kanak kelaparan.

Naratif Konspirasi

Kerana Covid-19 nampaknya membenarkan begitu banyak item dalam senarai keinginan totaliter, ada pihak yang mempercayainya permainan kuasa yang disengajakan. Bukan tujuan saya untuk memajukan teori itu dan juga untuk tidak menolaknya, walaupun saya akan memberikan beberapa komen peringkat meta. Pertama gambaran ringkas.

Teori (terdapat banyak varian) membicarakan tentang Event 201 (ditaja oleh Yayasan Gates, CIA, dll. Oktober lalu), dan kertas putih Yayasan Rockefeller 2010 yang memperincikan senario yang disebut "Lockstep", yang keduanya mengemukakan respons autoritarian kepada pandemik hipotesis.

Mereka memperhatikan bahawa infrastruktur, teknologi, dan kerangka perundangan untuk militer telah disiapkan selama bertahun-tahun. Semua yang diperlukan, kata mereka, adalah cara untuk membuat orang ramai menerimanya, dan sekarang sudah tiba. Sama ada kawalan semasa kekal atau tidak, preseden sedang ditetapkan untuk:

  • Penjejakan pergerakan orang setiap masa (kerana coronavirus)
  • Penangguhan kebebasan berkumpul (kerana coronavirus)
  • Kepolisan tentera terhadap orang awam (kerana coronavirus)
  • Penahanan yang luar biasa dan tidak terbatas (karantina, kerana coronavirus)
  • Pengharaman wang tunai (kerana coronavirus)
  • Penapisan Internet (untuk memerangi disinformasi, kerana coronavirus)
  • Vaksinasi wajib dan rawatan perubatan lain, mewujudkan kedaulatan negara ke atas tubuh kita (kerana coronavirus)
  • Pengelasan semua aktiviti dan destinasi menjadi yang dibenarkan dan yang dilarang (anda boleh meninggalkan rumah anda untuk ini, tetapi tidak untuk itu), menghilangkan zon kelabu yang tidak dikawal dan tidak dikawal. Keseluruhan itu adalah hakikat totalitarianisme. Perlu sekarang, kerana, baik, coronavirus.

Ini adalah bahan berair untuk teori konspirasi. Yang saya tahu, salah satu teori itu benar; namun, perkembangan peristiwa yang sama dapat terjadi dari kecenderungan sistemik yang tidak disadari ke arah kawalan yang semakin meningkat.

Kecondongan Ke Arah Kawalan yang Semakin Meningkat?

Dari mana kecondongan ini berasal? Ia ditenun menjadi DNA tamadun. Selama ribuan tahun, peradaban (yang bertentangan dengan budaya tradisional berskala kecil) telah memahami kemajuan sebagai masalah untuk memperluas penguasaan ke dunia: menjinakkan alam liar, menaklukkan orang barbar, menguasai kekuatan alam, dan memerintahkan masyarakat menurut undang-undang dan alasan.

Pendakian kontrol dipercepat dengan Revolusi Ilmiah, yang melancarkan "kemajuan" ke ketinggian baru: susunan realiti menjadi kategori dan kuantiti objektif, dan penguasaan materialiti dengan teknologi. Akhirnya, sains sosial berjanji untuk menggunakan kaedah dan kaedah yang sama untuk memenuhi cita-cita (yang kembali ke Plato dan Confucius) untuk membentuk masyarakat yang sempurna.

Oleh itu, mereka yang mentadbir peradaban akan mengalu-alukan sebarang peluang untuk memperkuat kendali mereka, kerana bagaimanapun, ia berfungsi untuk melihat visi takdir manusia: dunia yang teratur, di mana penyakit, kejahatan, kemiskinan, dan mungkin penderitaan itu sendiri dapat direkayasa. di luar kewujudan.

Tidak ada motif jahat. Sudah tentu mereka ingin menjejaki semua orang - lebih baik untuk memastikan kebaikan bersama. Bagi mereka, Covid-19 menunjukkan betapa perlunya perkara itu. "Bolehkah kita memberikan kebebasan demokratik berdasarkan koronavirus?" mereka bertanya. "Haruskah kita sekarang, kerana perlu, mengorbankan mereka untuk keselamatan kita sendiri?" Ini adalah penolakan yang biasa, kerana ia telah mendatangkan krisis lain pada masa lalu, seperti 9/11.

Sekiranya Anda Mempunyai Tukul ...

Untuk mengolah metafora yang biasa, bayangkan seorang lelaki dengan tukul, mengintai mencari alasan untuk menggunakannya. Tiba-tiba dia melihat paku melekat. Sudah lama dia mencari paku, mengetuk skru dan selak dan tidak berjaya. Dia menempati pandangan dunia di mana palu adalah alat terbaik, dan dunia dapat dibuat lebih baik dengan memukul kuku. Dan inilah paku!

Kita mungkin mengesyaki bahawa dalam kesungguhannya, dia telah meletakkan paku di sana sendiri, tetapi itu tidak penting. Mungkin bukan kuku yang melekat, tetapi menyerupai cukup untuk mula berdebar. Apabila alat sudah siap, peluang akan muncul untuk menggunakannya.

Dan saya akan menambah, bagi mereka yang cenderung meragui pihak berkuasa, mungkin kali ini benar-benar paku. Dalam kes itu, tukul adalah alat yang tepat - dan prinsip tukul akan muncul lebih kuat, siap untuk skru, butang, klip, dan koyak.

Walau bagaimana pun, masalah yang kita hadapi di sini jauh lebih mendalam daripada masalah menggulingkan coterie Illuminati yang jahat. Walaupun mereka wujud, memandangkan kecenderungan peradaban, aliran yang sama akan berterusan tanpa mereka, atau Illuminati baru akan muncul untuk memikul fungsi yang lama.

Mentaliti Perang: Seorang Korban Berpisah dari Kita

Betul atau salah, idea bahawa wabak ini adalah sebilangan tipu muslihat yang dilakukan oleh penjahat kepada masyarakat tidak begitu jauh dari pola pikir penemuan-patogen. Ia adalah mentaliti perang salib, mentaliti perang. Ia mencari sumber penyakit sosiopolitik dalam patogen yang kemudian kita lawan, mangsa yang terpisah dari diri kita sendiri. Ia berisiko mengabaikan syarat-syarat yang menjadikan masyarakat tanah subur untuk plot yang dapat ditahan. Sama ada tanah itu ditaburkan dengan sengaja atau angin, bagi saya, adalah soalan kedua.

Apa yang akan saya katakan seterusnya adalah relevan sama ada SARS-CoV2 adalah biowapon rekayasa genetik atau tidak, adalah berkaitan dengan 5G pelancaran, digunakan untuk mencegah "pendedahan", adalah kuda Trojan untuk pemerintahan dunia totaliter, lebih mematikan daripada yang kita diberitahu, kurang mematikan daripada yang kita diberitahu, berasal dari buhan Wuhan, yang berasal dari Fort Detrick, atau persis seperti yang diberitahu oleh CDC dan WHO kepada kami. Ia berlaku walaupun semua orang betul-betul salah mengenai peranan virus SARS-CoV-2 dalam wabak semasa.

Saya mempunyai pendapat saya, tetapi jika ada satu perkara yang saya pelajari sepanjang keadaan darurat ini ialah saya tidak benar-benar tahu apa yang sedang berlaku. Saya tidak melihat bagaimana ada orang yang dapat berada di tengah-tengah berita, berita palsu, khabar angin, maklumat tersekat, teori konspirasi, propaganda, dan naratif politik yang memenuhi Internet.

Saya berharap lebih banyak orang memeluk tanpa mengetahui. Saya mengatakan bahawa baik kepada mereka yang memeluk naratif yang dominan, dan juga kepada mereka yang mengemukakan penentangan. Maklumat apa yang mungkin kita halangi, untuk menjaga integriti sudut pandangan kita? Mari kita rendah hati dalam kepercayaan kita: ini adalah masalah hidup dan mati.

Perang Kematian

Anak lelaki berusia 7 tahun saya tidak pernah melihat atau bermain dengan anak lain selama dua minggu. Jutaan orang lain berada dalam bot yang sama. Kebanyakan akan bersetuju bahawa sebulan tanpa interaksi sosial untuk semua anak-anak itu adalah korban yang munasabah untuk menyelamatkan sejuta nyawa. Tetapi bagaimana hendak menyelamatkan 100,000 nyawa? Dan bagaimana jika korban tidak selama sebulan tetapi setahun? Lima tahun? Orang yang berbeza akan mempunyai pendapat yang berbeza tentang hal itu, mengikut nilai asas mereka.

Mari kita ganti soalan yang terdahulu dengan sesuatu yang lebih personal, yang menindas pemikiran utilitarian yang tidak berperikemanusiaan yang menjadikan orang menjadi statistik, dan mengorbankan sebahagian daripada mereka untuk sesuatu yang lain. Persoalan yang relevan untuk saya adalah, Adakah saya meminta semua anak-anak bangsa untuk melepaskan bermain selama satu musim, jika ia akan mengurangkan risiko ibu saya mati, atau untuk perkara itu, risiko saya sendiri? Atau saya mungkin bertanya, Adakah saya akan mengakhiri perjumpaan manusia dan jabat tangan, jika ia akan menyelamatkan nyawa saya sendiri? Ini bukanlah untuk menurunkan nyawa ibu atau saya sendiri, kedua-duanya adalah berharga. Saya bersyukur kerana setiap hari dia masih bersama kami. Tetapi soalan-soalan ini membawa isu-isu yang mendalam. Apakah cara yang betul untuk hidup? Apakah cara yang betul untuk mati?

Jawapan kepada soalan-soalan semacam itu, sama ada ditanya bagi diri sendiri atau bagi pihak masyarakat pada umumnya, bergantung pada bagaimana kita memegang kematian dan berapa banyak kita menghargai bermain, sentuhan, dan kebersamaan, bersama dengan kebebasan sivil dan kebebasan peribadi. Tidak ada formula mudah untuk mengimbangi nilai-nilai ini.

Penekanan Pada Keselamatan, Keselamatan, dan Pengurangan Risiko

Sepanjang hayat saya, saya melihat masyarakat lebih menitikberatkan keselamatan, keselamatan, dan pengurangan risiko. Ini telah memberi kesan terutamanya kepada kanak-kanak: sebagai seorang budak lelaki, adalah normal bagi kita untuk berkeliaran satu batu dari rumah tanpa tingkah laku - tingkah laku yang akan mendapat kunjungan ibu bapa dari Perkhidmatan Perlindungan Anak hari ini.

Ia juga menunjukkan dalam bentuk sarung tangan lateks untuk lebih banyak profesion; tangan pembersih di mana-mana; dikurung, dijaga, dan disurvei bangunan sekolah; keselamatan lapangan terbang dan sempadan yang semakin meningkat; meningkatkan kesedaran mengenai liabiliti dan insurans liabiliti undang-undang; pengesan logam dan carian sebelum memasuki banyak arena sukan dan bangunan awam, dan sebagainya. Writ besar, ia mengambil bentuk keadaan keselamatan.

"Keselamatan Pertama" Menyusut Nilai Lain

Mantra "keselamatan pertama" berasal dari sistem nilai yang menjadikan keutamaan utama hidup, dan yang menyusut nilai-nilai lain seperti keseronokan, pengembaraan, bermain, dan batas yang mencabar. Budaya lain mempunyai keutamaan yang berbeza. Sebagai contoh, banyak budaya tradisional dan pribumi adalah kurang perlindungan kanak-kanak, seperti didokumentasikan dalam klasik Jean Liedloff, Konsep Continuum. Mereka membiarkan mereka risiko dan tanggungjawab yang kelihatannya gila kepada kebanyakan orang moden, percaya bahawa ini adalah perlu bagi kanak-kanak untuk membangunkan kemandirian dan penghakiman yang baik.

Saya fikir kebanyakan orang moden, terutamanya golongan muda, mengekalkan beberapa kesediaan yang sedia ada ini untuk mengorbankan keselamatan agar hidup sepenuhnya. Budaya sekitar, bagaimanapun, melobi kita tanpa henti untuk hidup dalam ketakutan, dan telah membina sistem yang mewujudkan ketakutan. Di dalamnya, selamat tinggal sangat penting. Oleh itu, kita mempunyai sistem perubatan di mana kebanyakan keputusan adalah berdasarkan pengiraan risiko, dan di mana hasil yang paling teruk, menandakan kegagalan muktamad doktor, adalah kematian. Namun pada masa yang sama, kita tahu bahawa kematian menanti kita tanpa mengira. Kehidupan yang diselamatkan sebenarnya bermakna kematian ditunda.

Penafian Kematian vs Mati Baik

Penggenapan program tamadun yang muktamad adalah untuk menang atas kematian itu sendiri. Gagal itu, masyarakat moden menyelesaikan faksimili kemenangan itu: penolakan daripada penaklukan. Kita adalah masyarakat penyangkalan kematian, dari penyembunyian jenazahnya, kepada fetishnya untuk masa muda, kepada pergudangan orang tua di rumah penjagaan. Malah obsesinya dengan wang dan harta - peluasan diri, seperti perkataan "saya" menunjukkan - menyatakan kebingungan bahawa diri yang tidak kekal boleh dibuat kekal melalui lampirannya.

Semua ini tidak dapat dielakkan memandangkan cerita moden yang ditawarkan moden: individu terpisah dalam dunia Lain. Dikelilingi oleh pesaing genetik, sosial dan ekonomi, diri itu mesti melindungi dan menguasai untuk berkembang maju. Ia mesti melakukan segala-galanya untuk menghalang kematian, yang (dalam kisah pemisahan) adalah penghapusan keseluruhan. Sains biologi bahkan mengajar kita bahawa sifat kita adalah untuk memaksimumkan peluang kita untuk terus hidup dan menghasilkan semula.

Saya bertanya kepada rakan, seorang doktor perubatan yang telah meluangkan waktu bersama Q'ero di Peru, sama ada Q'ero akan (jika mereka boleh) menginstruksikan seseorang untuk memanjangkan nyawa mereka. "Sudah tentu tidak," katanya. "Mereka akan memanggil dukun untuk membantunya mati dengan baik."

Mati dengan baik (yang tidak semestinya sama dengan mati tanpa rasa sakit) tidak banyak dalam perbendaharaan kata perubatan hari ini. Tiada rekod hospital disimpan sama ada pesakit mati dengan baik. Itu tidak akan dikira sebagai hasil positif. Di dunia yang berasingan, kematian adalah malapetaka muktamad.

Tetapi adakah ia? Pertimbangkan perspektif ini dari Dr. Lissa Rankin: "Tidak semua kita akan mahu berada di ICU, terpencil dari orang yang tersayang dengan mesin bernafas untuk kita, berisiko mati sahaja - walaupun itu bermakna mereka mungkin akan meningkatkan peluang hidup mereka. Sesetengah daripada kita lebih suka dipegang di tangan orang yang tersayang di rumah, walaupun itu bermakna masa kita telah datang .... Ingat, kematian tidak berakhir. Kematian akan pulang. "

Berapa Banyak Kehidupan yang Akan Kita Teruskan Untuk Tetap Selamat?

Apabila diri itu dipahami sebagai hubungan, saling bergantung, bahkan wujud, maka ia berdarah ke arah yang lain, dan yang lain berdarah ke dalam diri. Memahami diri sebagai lokus kesedaran dalam matriks hubungan, seseorang tidak lagi mencari musuh sebagai kunci untuk memahami setiap masalah, tetapi kelihatannya untuk ketidakseimbangan dalam hubungan.

Perang Kematian memberi laluan kepada usaha untuk hidup dengan baik dan sepenuhnya, dan kita melihat bahawa takut akan kematian sebenarnya adalah takut kepada kehidupan. Berapa banyak nyawa yang akan kita tinggalkan untuk selamat?

Totalitarianisme - kesempurnaan kawalan - adalah produk akhir yang tidak dapat dielakkan dari mitologi diri yang berasingan. Apa lagi tetapi ancaman terhadap kehidupan, seperti perang, akan meraih kawalan sepenuhnya? Oleh itu, Orwell mengiktiraf perang kekal sebagai komponen penting dalam peraturan Parti.

Terhadap latar belakang program kawalan, penafian kematian, dan diri yang berasingan, anggapan bahawa dasar awam harus berusaha untuk meminimumkan jumlah kematian adalah hampir melampaui pertanyaan, matlamat yang mana nilai-nilai lain seperti bermain, kebebasan, dll adalah bawahan . Covid-19 menawarkan peluang untuk memperluaskan pandangan itu. Ya, marilah kita hidup suci, lebih suci dari sebelumnya. Kematian mengajar kita bahawa. Marilah kita memegang setiap orang, muda atau tua, sakit atau baik, sebagai makhluk suci, berharga, tercinta yang mereka. Dan dalam lingkaran hati kita, marilah kita memberi ruang untuk nilai suci lain juga. Untuk memegang kehidupan suci bukan sekadar untuk hidup lama, ia adalah untuk hidup dengan baik dan benar dan sepenuhnya.

Seperti semua ketakutan, ketakutan di sekitar coronavirus menunjukkan apa yang mungkin terletak di luarnya. Sesiapa yang telah mengalami kematian seseorang mengetahui bahawa kematian adalah portal cinta. Covid-19 telah menaikkan kematian menjadi terkenal dalam kesedaran masyarakat yang menafikannya. Di sisi lain ketakutan, kita dapat melihat cinta yang membebaskan kematian. Biarkan ia tuangkan. Biarkan ia menyerap tanah budaya kita dan mengisi akuifer supaya ia meresap melalui retakan institusi kita yang berkulit, sistem kita, dan tabiat kita. Ada juga yang mati.

Apa Dunia yang Akan Datang Kita?

Berapa banyak nyawa yang kita mahu korbankan di mezbah keselamatan? Jika ia membuat kita lebih selamat, adakah kita mahu hidup di dunia di mana manusia tidak pernah berkumpul? Adakah kita mahu memakai topeng di khalayak ramai sepanjang masa? Adakah kita mahu diperiksa secara perubatan setiap kali kita melakukan perjalanan, jika itu akan menjimatkan beberapa nyawa setahun? Adakah kita sanggup menerima perubatan dalam kehidupan secara umum, menyerahkan kedaulatan akhir ke atas tubuh kita kepada pihak berkuasa perubatan (seperti yang dipilih oleh orang politik)? Adakah kita mahu setiap peristiwa menjadi acara maya? Berapa banyak yang kita sanggup hidup dalam ketakutan?

Covid-19 akhirnya akan mereda, tetapi ancaman penyakit berjangkit kekal. Tanggapan kami kepadanya menetapkan kursus untuk masa depan. Kehidupan awam, kehidupan komunal, kehidupan fizikal yang dikongsi telah berkurang sejak beberapa generasi. Daripada membeli-belah di kedai-kedai, kami mendapat barang yang dihantar ke rumah kami. Daripada bungkusan anak-anak bermain di luar, kita mempunyai tarikh bermain dan pengembaraan digital. Daripada segi persegi, kami mempunyai forum dalam talian. Adakah kita mahu terus menahan diri kita terus jauh dari satu sama lain dan dunia?

Tidak sukar untuk dibayangkan, terutamanya jika penglihatan sosial berjaya, bahawa Covid-19 berterusan melebihi 18 bulan yang kami diberitahu untuk mengharapkan untuk menjalankan perjalanannya. Tidak sukar untuk membayangkan bahawa virus baru akan muncul pada masa itu. Tidak sukar untuk membayangkan bahawa langkah-langkah kecemasan akan menjadi normal (untuk mencegah kemungkinan wabak lain), seperti keadaan kecemasan yang diisytiharkan selepas 9/11 masih berlaku hari ini. Tidak sukar untuk membayangkan bahawa (seperti yang kita diberitahu), reinfeksi adalah mungkin, supaya penyakit itu tidak akan berjalan. Ini bermakna bahawa perubahan sementara dalam cara hidup kita boleh menjadi kekal.

Untuk mengurangkan risiko pandemik yang lain, adakah kita memilih untuk hidup dalam masyarakat tanpa pelukan, jabat tangan, dan orang-orang yang lebih tinggi, selama-lamanya? Adakah kita memilih untuk hidup dalam sebuah masyarakat di mana kita tidak lagi berkumpul secara beramai-ramai? Adakah konsert itu, persaingan sukan, dan perayaan itu menjadi perkara masa lalu? Adakah kanak-kanak tidak lagi bermain dengan anak-anak lain? Bolehkah semua hubungan manusia dimediasi oleh komputer dan topeng? Tiada lagi kelas tarian, tiada lagi kelas karate, tiada lagi persidangan, tidak ada lagi gereja? Adakah pengurangan kematian menjadi standard untuk mengukur kemajuan? Adakah kemajuan manusia bermakna pemisahan? Adakah ini masa depan?

Persoalan yang sama berlaku untuk alat pentadbiran yang diperlukan untuk mengawal pergerakan orang dan aliran maklumat. Pada masa ini, seluruh negara bergerak ke arah penguncian. Di sesetengah negara, seseorang mesti mencetak borang dari laman web kerajaan untuk keluar dari rumah. Ia mengingatkan saya sekolah, di mana lokasi seseorang mesti diberi kuasa pada setiap masa. Atau penjara.

Apa yang Kita Perlihatkan?

Adakah kita membayangkan masa hadapan pas dewan elektronik, sistem di mana kebebasan pergerakan ditadbir oleh pentadbir negeri dan perisian mereka pada setiap masa, secara kekal? Di mana setiap pergerakan dikesan, sama ada dibenarkan atau dilarang? Dan, untuk perlindungan kami, di mana maklumat yang mengancam kesihatan kita (seperti yang diputuskan, sekali lagi, oleh pelbagai pihak berkuasa) ditapis untuk kebaikan kita sendiri? Dalam menghadapi kecemasan, seperti keadaan peperangan, kita menerima sekatan-sekatan tersebut dan menyerahkan kebebasan kita untuk sementara waktu. Sama seperti 9/11, Covid-19 mengalahkan semua bantahan.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, cara teknologi wujud untuk merealisasikan wawasan seperti ini, sekurang-kurangnya di dunia maju (contohnya, menggunakan data lokasi telefon bimbit untuk menguatkuasakan pengasingan sosial; lihat juga di sini). Selepas peralihan bergelora, kita boleh hidup di dalam sebuah masyarakat di mana hampir semua kehidupan berlaku dalam talian: membeli-belah, mesyuarat, hiburan, bersosial, bekerja, bahkan berkencan. Adakah itu yang kita mahu? Berapa banyak nyawa yang disimpan itu bernilai?

Saya yakin bahawa banyak kawalan yang berkuatkuasa hari ini akan agak santai dalam beberapa bulan. Sebahagiannya santai, tetapi pada siap. Selagi penyakit berjangkit kekal dengan kita, mereka mungkin akan kembali, sekali lagi, pada masa akan datang, atau dikenakan diri dalam bentuk tabiat. Seperti kata Deborah Tannen, menyumbang kepada a Artikel politik mengenai bagaimana coronavirus akan mengubah dunia secara kekal,

'Kami tahu sekarang bahawa menyentuh perkara, dengan orang lain dan bernafas udara di ruang tertutup boleh menjadi berisiko .... Ia boleh menjadi sifat kedua untuk mundur daripada berjabat tangan atau menyentuh wajah kita-dan kita semua boleh jatuh waris kepada masyarakat seluruh OCD, kerana tiada seorang pun daripada kita boleh berhenti mencuci tangan kita. "

Selepas beribu-ribu tahun, berjuta-juta tahun, sentuhan, hubungan, dan kebersamaan, adalah kemuncak kemajuan manusia untuk menghentikan aktiviti seperti ini kerana mereka terlalu berisiko?

Hidup adalah Komuniti

Paradoks program kawalan adalah bahawa kemajuannya jarang membawa kita lebih dekat ke matlamatnya. Walaupun terdapat sistem keselamatan di hampir setiap rumah kelas menengah atas, orang-orang tidak kurang cemas atau tidak selamat daripada mereka generasi yang lalu. Walaupun terdapat langkah-langkah keselamatan yang terperinci, sekolah-sekolah tidak melihat penembakan besar-besaran. Walaupun kemajuan teknologi perubatan yang luar biasa, orang mengalami sesuatu yang kurang sihat selama tiga puluh tahun terakhir, kerana penyakit kronik semakin meningkat dan jangka hayatnya berhenti dan, di Amerika Syarikat dan Britain, mulai menurun.

Langkah-langkah yang dilakukan untuk mengawal Covid-19, juga, mungkin menyebabkan lebih banyak penderitaan dan kematian daripada yang mereka cegah. Meminimumkan kematian bermaksud meminimumkan kematian yang kita tahu bagaimana untuk meramalkan dan mengukur. Tidak mungkin untuk mengukur kematian tambahan yang mungkin timbul dari kemurungan yang disebabkan oleh pengasingan, misalnya, atau keputusasaan yang disebabkan oleh pengangguran, atau penurunan imuniti dan kemerosotan kesihatan yang ketakutan kronik boleh menyebabkan.

Kesunyian dan kekurangan hubungan sosial terbukti meningkat keradangan, kemurungan, dan demensia. Menurut Lissa Rankin, MD, pencemaran udara meningkatkan risiko kematian sebanyak 6%, kegemukan sebanyak 23%, penyalahgunaan alkohol sebanyak 37%, dan kesunyian sebanyak 45%.

Bahaya lain yang terdapat di luar lejar adalah kemerosotan imuniti yang disebabkan oleh kebersihan yang berlebihan dan jarak jauh. Bukan hanya hubungan sosial yang diperlukan untuk kesihatan, tetapi juga hubungan dengan dunia mikroba. Secara umum, mikroba bukanlah musuh kita, mereka adalah sekutu kita dalam kesihatan. Bioma usus yang pelbagai, yang terdiri daripada bakteria, virus, ragi, dan organisma lain, sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh yang berfungsi dengan baik, dan kepelbagaiannya dikekalkan melalui hubungan dengan orang lain dan dengan dunia kehidupan.

Pencucian tangan yang berlebihan, penggunaan antibiotik yang berlebihan, kebersihan aseptik, dan kurangnya hubungan dengan manusia mungkin berlaku lebih banyak keburukan daripada kebaikan. Alahan dan gangguan autoimun yang dihasilkan mungkin lebih teruk daripada penyakit berjangkit yang mereka ganti. Secara sosial dan biologi, kesihatan datang dari masyarakat. Hidup tidak berkembang maju dalam keadaan terpencil.

Melihat Dunia Dalam Syarat Kita-berbanding-Mereka

Melihat dunia dalam istilah kita-berbanding-mereka membutakan kita akan kenyataan bahawa kehidupan dan kesihatan berlaku dalam masyarakat. Untuk mengambil contoh penyakit berjangkit, kita gagal melihat di luar patogen jahat dan bertanya, Apa peranannya virus dalam mikrobioma? (Lihat juga di sini.) Apakah keadaan tubuh di mana virus berbahaya berkembang biak? Mengapa ada orang yang mengalami gejala ringan dan yang lain teruk (selain daripada semua penjelasan mengenai "rintangan rendah")? Peranan positif apa yang mungkin dimainkan oleh selesema, selsema, dan penyakit bukan mematikan lain dalam menjaga kesihatan?

Pemikiran War-on-kuman membawa hasil yang serupa dengan Perang Teror, Perang Jenayah, Perang di Rumpai, dan perang tanpa henti yang kita lalui secara politik dan interpersonal. Pertama, ia menghasilkan perang yang tidak berkesudahan; kedua, mengalihkan perhatian dari kondisi dasar yang membiakkan penyakit, keganasan, jenayah, rumpai, dan lain-lain.

Walaupun ada pernyataan ahli politik yang mengatakan bahawa mereka mengejar perang demi keamanan, perang pasti akan menimbulkan lebih banyak perang. Mengebom negara-negara untuk membunuh pengganas tidak hanya mengabaikan keadaan asas keganasan, tetapi memperburuk keadaan tersebut. Mengurung penjenayah tidak hanya mengabaikan syarat-syarat yang membiakkan jenayah, tetapi juga mewujudkan keadaan-keadaan ketika memecah belah keluarga dan masyarakat dan membebaskan diri ke dalam jenayah. Dan rejim antibiotik, vaksin, antivirus, dan ubat-ubatan lain mendatangkan malapetaka terhadap ekologi badan, yang merupakan asas kekebalan yang kuat.

Di luar badan, kempen penyemburan besar-besaran dicetuskan oleh Zika, Demam Denggi, dan sekarang Covid-19 akan mengalami kerosakan yang tidak dapat dialami ekologi alam. Adakah ada yang mempertimbangkan apa kesannya terhadap ekosistem ketika kita menggunakannya dengan sebatian antivirus? Kebijakan seperti itu (yang telah dilaksanakan di berbagai tempat di China dan India) hanya dapat dipikirkan dari pemikiran pemisahan, yang tidak memahami bahawa virus tidak dapat dipisahkan dengan jaringan kehidupan.

Untuk memahami maksud keadaan tanah, pertimbangkan beberapa kematian statistik dari Itali (dari Institut Kesihatan Nasionalnya), berdasarkan analisis ratusan kematian Covid-19. Daripada mereka yang dianalisis, kurang dari 1% bebas dari keadaan kesihatan kronik yang serius. Sebanyak 75% menderita hipertensi, 35% dari diabetes, 33% dari iskemia jantung, 24% dari fibrilasi atrium, 18% dari fungsi ginjal rendah, bersama dengan keadaan lain yang saya tidak dapat menguraikannya Laporan Itali. Hampir separuh yang meninggal mempunyai tiga atau lebih patologi serius ini.

Orang Amerika, yang dilanda kegemukan, diabetes, dan penyakit kronik lain, sekurang-kurangnya rentan seperti orang Itali. Sekiranya kita menyalahkan virus itu (yang membunuh sedikit orang yang sihat), atau adakah kita akan menyalahkan kesihatan yang buruk? Di sini sekali lagi analogi tali tegang berlaku. Berjuta-juta orang di dunia moden berada dalam keadaan kesihatan yang tidak menentu, hanya menunggu sesuatu yang biasanya sepele untuk menghantar mereka ke tepi.

Teori Kuman vs Teori Terrain

Sudah tentu, dalam jangka pendek kita mahu menyelamatkan nyawa mereka; bahayanya adalah bahawa kita kehilangan diri kita dalam jangka pendek yang tidak berkesudahan, melawan satu penyakit berjangkit demi satu, dan tidak pernah melibatkan keadaan asas yang membuat orang begitu rentan. Itu adalah masalah yang jauh lebih sukar, kerana keadaan tanah ini tidak akan berubah melalui pertempuran. Tidak ada patogen yang menyebabkan diabetes atau kegemukan, ketagihan, kemurungan, atau PTSD. Penyebabnya bukan yang Lain, bukan juga virus yang terpisah dari diri kita sendiri, dan kita yang menjadi mangsa.

Walaupun dalam penyakit seperti Covid-19, di mana kita dapat menamakan virus patogen, masalahnya tidak semudah perang antara virus dan mangsa. Terdapat alternatif teori penyakit kuman yang menjadikan kuman menjadi sebahagian daripada proses yang lebih besar. Apabila keadaan betul, mereka membiak di dalam badan, kadang-kadang membunuh tuan rumah, tetapi juga, berpotensi, memperbaiki keadaan yang menampungnya, misalnya dengan membersihkan serpihan toksik terkumpul melalui pembuangan lendir, atau (secara kiasan) membakarnya dengan demam. Kadang-kadang disebut "medan teori," ia mengatakan bahawa kuman lebih banyak gejala daripada penyebab penyakit. Seperti yang dijelaskan oleh seorang meme: “Ikan anda sakit. Teori kuman: mengasingkan ikan. Teori medan: membersihkan tangki. "

Skizofrenia tertentu mempengaruhi budaya kesihatan moden. Di satu pihak, ada gerakan kesejahteraan yang berkembang yang merangkumi ubat alternatif dan holistik. Ini menganjurkan ramuan, meditasi, dan yoga untuk meningkatkan imuniti. Ini mengesahkan dimensi emosi dan rohani kesihatan, seperti kekuatan sikap dan kepercayaan untuk sakit atau sembuh. Semua ini nampaknya telah hilang di bawah tsunami Covid, ketika masyarakat lalai dengan ortodoksi lama.

Contohnya: Pakar akupunktur California terpaksa ditutup, dianggap "tidak penting." Ini dapat difahami dengan sempurna dari perspektif virologi konvensional. Tetapi seperti yang diperhatikan oleh seorang ahli akupunktur di Facebook, “Bagaimana dengan pesakit saya yang saya bekerjasama untuk menghilangkan opioid kerana sakit belakangnya? Dia harus mula menggunakannya lagi. "

Dari pandangan dunia otoriti perubatan, kaedah alternatif, interaksi sosial, kelas yoga, makanan tambahan, dan sebagainya adalah sembrono ketika menyangkut penyakit sebenar yang disebabkan oleh virus sebenar. Mereka diturunkan ke ranah etherik "kesejahteraan" dalam menghadapi krisis. Kebangkitan ortodoksi di bawah Covid-19 sangat kuat sehingga apa-apa yang tidak konvensional dari jarak jauh, seperti vitamin C intravena, benar-benar di luar pasaran di Amerika Syarikat hingga beberapa hari yang lalu (artikel masih banyak "membongkar" mitos bahawa vitamin C dapat membantu memerangi Covid-19).

Saya juga tidak pernah mendengar CDC menganugerahkan manfaat ekstrak elderberry, cendawan ubat, pengambilan gula, NAC (N-asetil L-cysteine), astragalus, atau vitamin D. Ini bukan hanya spekulasi lembik tentang "kesejahteraan," tetapi disokong oleh penyelidikan dan penjelasan fisiologi yang luas. Contohnya, NAC (maklumat umum, plasebo berkembar-terkawal mengkaji) telah terbukti secara radikal dapat mengurangkan kejadian dan keparahan gejala pada penyakit seperti selesema.

Kita Menghadapi Krisis Kesihatan

Seperti yang ditunjukkan oleh statistik yang saya tawarkan sebelumnya mengenai imuniti, obesiti, dan lain-lain, Amerika dan dunia moden pada umumnya menghadapi krisis kesihatan. Adakah jawapan untuk melakukan apa yang telah kita lakukan, hanya dengan lebih teliti? Tindak balas setakat ini kepada Covid adalah untuk menggandakan ortodoksi dan menyapu amalan yang tidak konvensional dan menyisihkan pandangan.

Tindak balas lain ialah memperluas lensa kita dan memeriksa keseluruhan sistem, termasuk siapa yang membayarnya, bagaimana akses diberikan, dan bagaimana penyelidikan dibiayai, tetapi juga berkembang untuk memasukkan bidang marginal seperti perubatan herba, ubat fungsional, dan perubatan tenaga. Mungkin kita dapat mengambil kesempatan ini untuk menilai semula teori penyakit, kesihatan, dan tubuh yang ada. Ya, mari melindungi ikan yang sakit dengan sebaik mungkin sekarang, tetapi mungkin lain kali kita tidak perlu mengasingkan dan meminum begitu banyak ikan, jika kita dapat membersihkan tangki.

Laluan Apa yang Akan Kita Ikuti Untuk Melangkah ke Depan?

Saya tidak memberitahu anda untuk kehabisan sekarang dan membeli NAC atau suplemen lain, dan juga bahawa kita sebagai masyarakat harus secara tiba-tiba mengalihkan tindak balas kita, menghentikan jarak sosial dengan segera, dan mula mengambil makanan tambahan sebagai gantinya. Tetapi kita dapat menggunakan jeda normal, jeda ini di persimpangan jalan, untuk secara sadar memilih jalan apa yang harus kita ikuti bergerak maju: sistem perawatan kesihatan apa, paradigma kesihatan apa, masyarakat seperti apa.

Penilaian semula ini sudah berlaku, kerana idea seperti penjagaan kesihatan percuma sejagat di Amerika Syarikat mendapat momentum baru. Dan jalan itu menuju ke garpu juga. Apa jenis penjagaan kesihatan yang akan universal? Adakah ia hanya tersedia untuk semua, atau wajib bagi semua - setiap warganegara pesakit, mungkin dengan tatu kod bar tinta yang tidak dapat dilihat yang memperakui bahawa semua ini terkini untuk semua vaksin dan pemeriksaan wajib. Kemudian anda boleh pergi ke sekolah, menaiki kapal terbang, atau memasuki restoran. Ini adalah salah satu jalan menuju masa depan yang tersedia untuk kita.

Pilihan lain juga ada sekarang. Daripada menggandakan kawalan, akhirnya kita dapat menerapkan paradigma dan amalan holistik yang telah menunggu di pinggir jalan, menunggu pusat itu larut sehingga, dalam keadaan rendah hati, kita dapat membawa mereka ke pusat dan membangun sistem baru sekeliling mereka.

Pertabalan

Ada alternatif untuk surga kawalan sempurna yang telah lama ditempuh oleh peradaban kita, dan itu surut secepat kemajuan kita, seperti fatamorgana di kaki langit. Ya, kita dapat melanjutkan seperti sebelumnya menuju penebat, pengasingan, penguasaan, dan pemisahan yang lebih besar. Kita dapat menormalkan tahap pemisahan dan kawalan yang tinggi, percaya bahawa itu diperlukan untuk menjaga keselamatan kita, dan menerima dunia di mana kita takut berada berdekatan. Atau kita dapat memanfaatkan jeda ini, istirahat normal ini, untuk menuju ke jalan penyatuan, holisme, pemulihan hubungan yang hilang, pembaikan komuniti dan penyambungan semula jaringan kehidupan.

Adakah kita berlipat ganda untuk melindungi diri yang terpisah, atau kita menerima pelawaan ke dunia di mana kita semua berada bersama-sama? Bukan hanya dalam bidang perubatan, kita menghadapi pertanyaan ini: ia juga menemui kita secara politik, ekonomi, dan kehidupan peribadi kita.

Misalnya, masalah penimbunan, yang merangkumi gagasan, "Tidak akan ada cukup untuk semua orang, jadi saya akan memastikan ada cukup untuk saya." Tanggapan lain mungkin, "Ada yang tidak cukup, jadi saya akan berkongsi apa yang saya ada dengan mereka." Adakah kita akan menjadi survivalists atau pembantu? Untuk apa hidup?

Pada skala yang lebih besar, orang-orang mengajukan pertanyaan yang sampai sekarang mengintai margin aktivis. Apa yang harus kita lakukan terhadap para gelandangan? Apa yang harus kita lakukan terhadap orang-orang di penjara? Di kawasan kumuh Dunia Ketiga? Apa yang harus kita lakukan terhadap penganggur? Bagaimana dengan semua pembantu hotel, pemandu Uber, tukang paip dan pekerja kebersihan serta pemandu bas dan juruwang yang tidak dapat bekerja dari rumah? Dan sekarang, akhirnya, idea seperti pelepasan hutang pelajar dan pendapatan asas sejagat berkembang.

"Bagaimana kita melindungi mereka yang rentan terhadap Covid?" mengundang kita ke dalam "Bagaimana kita menjaga orang-orang yang rentan pada umumnya?"

Itulah dorongan yang membangkitkan semangat kita, tanpa memandang kedangkalan pendapat kita mengenai keparahan, asal usul, atau dasar terbaik Covid untuk mengatasinya. Ia mengatakan, mari kita serius untuk menjaga satu sama lain. Mari kita ingat betapa berharganya kita semua dan betapa berharganya hidup. Mari kita buat persediaan peradaban kita, luruskan ke kancingnya, dan lihat apakah kita dapat membina yang lebih indah.

Ketika Covid membangkitkan rasa belas kasihan kita, semakin banyak dari kita menyedari bahawa kita tidak mahu kembali ke keadaan normal sehingga sangat kekurangannya. Kami berpeluang sekarang untuk membentuk normal yang baru dan lebih penyayang.

Tanda-tanda penuh harapan menunjukkan bahawa ini berlaku. Kerajaan Amerika Syarikat, yang sejak sekian lama dianggap sebagai kepentingan korporat yang tidak berperasaan, telah melepaskan pembayaran terus beratus-ratus bilion dolar kepada keluarga. Donald Trump, yang tidak dikenal sebagai teladan belas kasihan, telah meletakkan moratorium penyitaan dan pengusiran. Sudah tentu seseorang dapat mengambil pandangan sinis mengenai kedua-dua perkembangan ini; namun demikian, mereka menerapkan prinsip menjaga orang-orang yang rentan.

Bayangkan...

Dari seluruh dunia kita mendengar kisah perpaduan dan penyembuhan. Seorang rakan menggambarkan menghantar $ 100 setiap satu kepada sepuluh orang asing yang sangat memerlukan. Anak saya, yang hingga beberapa hari yang lalu bekerja di Dunkin 'Donuts, mengatakan bahawa jumlah orang meningkat lima kali ganda daripada kadar biasa - dan ini adalah orang kelas pekerja, kebanyakan mereka pemandu trak Hispanik, yang tidak selamat dari segi ekonomi. Doktor, jururawat, dan "pekerja penting" dalam profesion lain mempertaruhkan nyawa mereka untuk melayani orang ramai.

Berikut adalah beberapa contoh letusan cinta dan kebaikan, dengan hormatnya Ruang Perkhidmatan:

Mungkin kita sudah berada di tengah-tengah kisah baru ini. Bayangkan bahasa Itali Airforce menggunakan Pavoratti, Sepanyol tentera melakukan layanan, dan polis jalanan bermain gitar -- untuk inspirasi*. Syarikat memberi kenaikan gaji yang tidak dijangka. Orang Kanada bermula "Kebaikan Meringan." Berumur enam tahun di Australia sangat menghiburkan wang peri giginya, anak kelas 8 di Jepun menghasilkan 612 topeng, dan kanak-kanak kolej di mana sahaja membeli barangan runcit untuk penatua. Cuba menghantar tentera di "jubah putih"(doktor) untuk membantu Itali. Tuan tanah membenarkan penyewa untuk tinggal tanpa sewa, seorang pendeta Ireland puisi menjadi viral, aktivis kurang upaya menghasilkan pembersih tangan. Bayangkan. Kadang-kadang krisis mencerminkan dorongan terdalam kita - bahawa kita selalu dapat bertindak balas dengan belas kasihan.

Seperti yang dijelaskan oleh Rebecca Solnit dalam bukunya yang luar biasa, A Paradise Dibina di Neraka, bencana sering membebaskan perpaduan. Dunia yang lebih indah berkilauan tepat di bawah permukaan, bangkit setiap kali sistem yang menahannya melonggarkan cengkaman mereka.

Untuk sekian lama kita, sebagai kolektif, berdiri tidak berdaya dalam menghadapi masyarakat yang selalu sakit. Sama ada kesihatan yang merosot, infrastruktur yang merosot, kemurungan, bunuh diri, ketagihan, kemerosotan ekologi, atau tumpuan kekayaan, gejala-gejala ketidaksadaran peradaban di negara maju jelas terlihat, tetapi kita terperangkap dalam sistem dan corak yang menyebabkannya . Sekarang, Covid telah memberikan kami semula.

Sejuta jalan penempaan terletak di hadapan kita. Pendapatan asas sejagat boleh bermaksud mengakhiri ketidakamanan ekonomi dan berkembangnya kreativiti kerana berjuta-juta orang dibebaskan dari pekerjaan yang ditunjukkan oleh Covid kepada kita adalah kurang diperlukan daripada yang kita fikirkan. Atau itu bisa berarti, dengan penghapusan perniagaan kecil, ketergantungan pada negara untuk tunjangan yang disertakan dengan syarat yang ketat.

Krisis boleh membawa kepada totalitarianisme atau solidariti; undang-undang tentera atau kebangkitan semula holistik; ketakutan yang lebih besar terhadap dunia mikroba, atau ketahanan yang lebih besar dalam penyertaan di dalamnya; norma tetap dari jarak sosial, atau keinginan baru untuk bersama.

Apa yang dapat membimbing kita, sebagai individu dan sebagai masyarakat, ketika kita berjalan di taman jalan-jalan yang bercabang? Di setiap persimpangan, kita dapat mengetahui apa yang kita ikuti: ketakutan atau cinta, pemeliharaan diri atau kemurahan hati. Haruskah kita hidup dalam ketakutan dan membina masyarakat berdasarkannya? Mahukah kita hidup untuk memelihara diri kita yang terpisah? Haruskah kita menggunakan krisis sebagai senjata untuk melawan musuh politik kita?

Ini bukan persoalan semua-atau-apa-apa, semua ketakutan atau semua cinta. Langkah seterusnya menuju cinta terletak di hadapan kita. Rasanya tidak berani, tetapi tidak melulu. Ia menghargai kehidupan, sambil menerima kematian. Dan yakin bahawa dengan setiap langkah, langkah seterusnya akan dapat dilihat.

Virus Ketakutan

Jangan berfikir bahawa memilih cinta daripada rasa takut dapat dicapai hanya melalui tindakan kehendak, dan rasa takut itu juga dapat ditaklukkan seperti virus. Virus yang kita hadapi di sini adalah ketakutan, sama ada ketakutan terhadap Covid-19, atau takut akan tindak balas totaliter terhadapnya, dan virus ini juga mempunyai wilayahnya. Ketakutan, bersama dengan ketagihan, kemurungan, dan sejumlah penyakit fizikal, berkembang di medan pemisahan dan trauma: trauma yang diwarisi, trauma pada masa kanak-kanak, kekerasan, perang, penyalahgunaan, pengabaian, rasa malu, hukuman, kemiskinan, dan trauma yang dinormalisasi, yang dinormalisasi yang mempengaruhi hampir semua orang yang hidup dalam ekonomi yang dimonetisasi, menjalani persekolahan moden, atau hidup tanpa komuniti atau hubungan dengan tempat.

Medan ini boleh berubah, Dengan penyembuhan trauma pada tahap peribadi, dengan perubahan sistemik ke arah masyarakat yang lebih penyayang, dan dengan mengubah narasi asas pemisahan: diri yang terpisah dalam dunia yang lain, saya terpisah dari anda, manusia terpisah dari alam. Bersendirian adalah ketakutan utama, dan masyarakat moden telah menjadikan kita semakin bersendirian. Tetapi masa Reunion ada di sini. Setiap tindakan belas kasihan, kebaikan, keberanian, atau kemurahan hati menyembuhkan kita dari kisah perpisahan, kerana ia memberi jaminan kepada pelakon dan saksi bahawa kita bersama-sama dalam hal ini.

Virus dan Evolusi

Saya akan membuat kesimpulan dengan menggunakan satu lagi dimensi hubungan antara manusia dan virus. Virus tidak dapat dipisahkan dari evolusi, bukan hanya manusia tetapi semua eukariota. Virus boleh memindahkan DNA dari organisma ke organisma, kadang-kadang memasukkannya ke dalam garis kuman (di mana ia boleh diwariskan). Dikenal sebagai pemindahan gen mendatar, ini adalah mekanisme evolusi utama, yang memungkinkan kehidupan berkembang bersama lebih cepat daripada yang mungkin melalui mutasi rawak. Seperti yang pernah dinyatakan Lynn Margulis, kita adalah virus kita.

Dan sekarang izinkan saya menceburkan diri dalam wilayah spekulasi. Mungkin penyakit besar peradaban telah mempercepat evolusi biologi dan budaya kita, memberikan maklumat genetik utama dan menawarkan inisiatif individu dan kolektif. Mungkinkah pandemik yang berlaku sekarang?

Kod RNA novel tersebar dari manusia ke manusia, memberi kita maklumat genetik baru; pada masa yang sama, kita menerima "kod" lain yang esoterik yang mengejar biologi, mengganggu naratif dan sistem kita dengan cara yang sama seperti penyakit yang mengganggu fisiologi badan. Fenomena ini mengikuti templat inisiasi: pemisahan dari normalitas, diikuti oleh dilema, keruntuhan, atau cobaan, diikuti (jika harus lengkap) oleh penyatuan semula dan perayaan.

Kekuatan Siapa Kita Mungkin Menjadi

Sekarang timbul persoalan: Permulaan ke dalam apa? Apakah sifat dan tujuan khusus inisiasi ini? Nama popular untuk wabak ini memberi petunjuk: coronavirus. Corona adalah mahkota. "Pandemi coronavirus novel" bermaksud "penobatan baru untuk semua."

Kita sudah dapat merasakan kehebatan siapa kita. Seorang penguasa sejati tidak lari dalam ketakutan dari hidup atau mati. Seorang penguasa sejati tidak menguasai dan menaklukkan (itu adalah pola dasar bayangan, Tiran). Yang berdaulat sejati melayani rakyat, melayani kehidupan, dan menghormati kedaulatan semua orang.

Penobatan menandakan munculnya ketidaksadaran ke dalam kesedaran, penghabluran kekacauan menjadi teratur, transendensi paksaan menjadi pilihan. Kita menjadi penguasa yang memerintah kita. Perintah Dunia Baru yang ditakuti oleh ahli teori konspirasi adalah bayangan kemungkinan gemilang yang ada pada makhluk berdaulat. Tidak lagi menjadi pengikut ketakutan, kita dapat membawa ketertiban kepada kerajaan dan membangun masyarakat yang disengajakan atas cinta yang sudah bersinar melalui celah-celah dunia perpisahan.

Diterbitkan semula dari karya Charles Eisenstein laman web artikel blog.

Buku oleh Penulis ini:

Dunia Yang Lebih Cantik Hati Kita Tahu Mungkin
oleh Charles Eisenstein

Dunia Yang Lebih Cantik Hati Kita Tahu Mungkin oleh Charles EisensteinDalam masa krisis sosial dan ekologi, apa yang dapat kita lakukan sebagai individu untuk menjadikan dunia sebagai tempat yang lebih baik? Buku inspirasi dan pemikiran ini berfungsi sebagai penawar yang memberdayakan kepada sinisme, kekecewaan, lumpuh, dan membanjiri yang banyak kita rasakan, menggantikannya dengan peringatan asas tentang apa yang benar: kita semua bersambung, dan pilihan peribadi kita yang kecil menanggung kuasa transformasi yang tidak dijangka. Dengan sepenuhnya memeluk dan mengamalkan prinsip interconnectedness yang dipanggil interbeing-kita menjadi agen perubahan yang lebih berkesan dan mempunyai pengaruh positif yang kuat di dunia.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini dan / atau muat turun edisi Kindle.

Lebih Banyak Buku oleh Penulis ini

Mengenai Penulis

eisenstein charlesCharles Eisenstein adalah penceramah dan penulis yang memberi tumpuan kepada tema tamadun, kesedaran, wang, dan evolusi budaya manusia. Filem pendek dan esai dalam taliannya telah menjadikannya sebagai ahli falsafah sosial yang menentang genre dan intelektual kultur. Charles lulus dari Universiti Yale di 1989 dengan ijazah dalam Matematik dan Falsafah dan menghabiskan sepuluh tahun yang akan datang sebagai penterjemah Cina-Inggeris. Beliau adalah pengarang beberapa buku, termasuk Ekonomi Suci artikel Pendakian Kemanusiaan. Lawati laman web beliau di charleseisenstein.net

Baca lebih banyak artikel oleh Charles Eisenstein. Lawati dia halaman pengarang.

Video / Persembahan dengan Charles Eisenstein: Adakah Semua Orang Mempunyai Hadiah untuk Memberi?

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)