Bagaimana 3 Pandemik Terdahulu Mencetuskan Pergeseran Sosial Besar-besaran

Bagaimana 3 Pandemik Terdahulu Mencetuskan Pergeseran Sosial Besar-besaran
Ukiran abad ke-19 menggambarkan Malaikat Maut turun di Rom semasa wabak Antonin.
Koleksi JG Levasseur / Wellcome, CC BY

Sebelum bulan Mac 2020, hanya sedikit yang menyangka penyakit boleh menjadi pendorong utama sejarah manusia.

Tidak begitu lagi. Orang ramai mula memahami perkara itu perubahan kecil COVID-19 telah memasuki atau mempercepat - telemedicine, pekerjaan jarak jauh, jarak sosial, kematian jabat tangan, membeli-belah dalam talian, kehilangan wang secara maya dan sebagainya - telah mula mengubah cara hidup mereka. Mereka mungkin tidak pasti sama ada perubahan ini akan mengatasi wabak tersebut. Dan mereka mungkin tidak pasti sama ada perubahan ini adalah baik atau buruk.

Tiga malapetaka sebelumnya dapat menghasilkan beberapa petunjuk mengenai cara COVID-19 dapat melengkung sejarah. Sebagai Saya mengajar dalam kursus saya "Wabak, Pandemik dan Politik," pandemik cenderung membentuk urusan manusia dengan tiga cara.

Pertama, mereka dapat mengubah pandangan dunia asas masyarakat secara mendalam. Kedua, mereka dapat meningkatkan struktur ekonomi teras. Dan akhirnya, mereka dapat mempengaruhi perebutan kuasa di antara negara-negara.

Sakit mendorong kebangkitan Barat Kristian

Wabak Antonine, dan kembarnya, wabak Cyprian - kedua-duanya kini disangka disebabkan oleh cacar - merosakkan Empayar Rom dari 165 hingga 262 Masehi. Sudah dianggarkan bahawa kadar kematian pandemi gabungan adalah dari satu perempat hingga sepertiga populasi kerajaan.

Walaupun mengejutkan, jumlah kematian hanya menceritakan sebahagian daripada cerita. Ini juga mencetuskan transformasi mendalam dalam budaya keagamaan Empayar Rom.

Pada malam wabak Antonine, empayar itu kafir. Sebilangan besar penduduk menyembah banyak tuhan dan roh dan percaya bahawa sungai, pokok, ladang dan bangunan masing-masing mempunyai semangat masing-masing.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Agama Kristian, agama monoteistik yang tidak banyak persamaan dengan paganisme, hanya mempunyai 40,000 penganut, tidak lebih daripada 0.07% populasi empayar.

Namun dalam generasi akhir wabak Cyprian, agama Kristian telah menjadi agama yang dominan di kerajaan itu.

Bagaimana pandemik kembar ini mempengaruhi transformasi agama yang mendalam ini?

Rodney Stark, dalam karya manianya “Kebangkitan Agama Kristian, "Berpendapat bahawa kedua pandemi ini menjadikan agama Kristian menjadi sistem kepercayaan yang lebih menarik.

Walaupun penyakit itu berkesan tidak dapat disembuhkan, rawatan paliatif yang tidak sempurna - misalnya penyediaan makanan dan air - dapat memacu pemulihan mereka yang terlalu lemah untuk merawat diri mereka sendiri. Didorong oleh amal Kristian dan etika menjaga orang sakit - dan diaktifkan oleh jaringan sosial dan amal yang tebal di mana gereja mula-mula diatur - komuniti Kristian empayar itu bersedia dan mampu memberikan perawatan semacam ini.

Pagan Rom, sebaliknya, memilih untuk melarikan diri dari wabak wabak atau mengasingkan diri dengan harapan dapat dihindarkan dari jangkitan.

Ini mempunyai dua kesan.

Pertama, orang Kristian terselamat dari malapetaka ini dengan kadar yang lebih tinggi daripada jiran kafir mereka dan meningkatkan tahap imuniti dengan lebih cepat. Melihat bahawa lebih banyak rakan senegara Kristian mereka selamat dari wabak itu - dan mengaitkannya sama ada dengan nikmat ilahi atau faedah penjagaan yang diberikan oleh orang Kristian - banyak orang kafir tertarik kepada masyarakat Kristian dan sistem kepercayaan yang menyokongnya. Pada waktu yang sama, cenderung kepada orang-orang kafir yang sakit memberi peluang kepada orang Kristen untuk menginjil.

Kedua, Stark berpendapat bahawa, kerana kedua-dua malapetaka ini mempengaruhi wanita muda dan hamil secara tidak proporsional, kadar kematian yang lebih rendah di kalangan orang Kristian diterjemahkan menjadi kadar kelahiran yang lebih tinggi.

Kesan bersih dari semua ini adalah bahawa, dalam kurun waktu hampir satu abad, sebuah kerajaan pagan yang pada hakikatnya berada dalam perjalanan untuk menjadi mayoritas Kristian.

Wabak Justinian dan kejatuhan Rom

Wabah Justinian, yang dinamai sempena maharaja Rom yang memerintah dari AS 527 hingga 565, tiba di Empayar Rom pada tahun 542 Masihi dan tidak hilang sehingga tahun 755 Masihi. Selama dua abad berulang, ia membunuh dianggarkan 25% hingga 50% daripada populasi - di mana sahaja dari 25 juta hingga 100 juta orang.

Kehilangan nyawa yang besar ini melumpuhkan ekonomi, mencetuskan krisis kewangan yang menghabiskan wang negara dan memburukkan tentera kerajaan yang dahulunya kuat.

Di sebelah timur, saingan utama geopolitik Rom, Sassanid Persia, juga hancur akibat wabak itu dan oleh itu tidak mampu mengeksploitasi kelemahan Kerajaan Rom. Tetapi kekuatan Kekhalifahan Rashidun Islam di Arab - yang telah lama dikuasai oleh orang Rom dan Sasanian - sebagian besar tidak terjejas oleh wabak itu. Sebab-sebab ini tidak difahami dengan baik, tetapi mereka mungkin ada kaitan dengan pengasingan relatif khalifah dari pusat bandar utama.

Khalifah Abu Bakar tidak melepaskan peluang itu. Meraih masa, pasukannya dengan cepat menakluki seluruh Kerajaan Sasania sambil melucutkan Empayar Rom yang lemah di wilayahnya di Levant, Kaukasus, Mesir dan Afrika Utara.

Sebelum pandemi, dunia Mediterania relatif disatukan oleh perdagangan, politik, agama dan budaya. Apa yang muncul adalah keruntuhan peradaban yang berebut kuasa dan pengaruh: agama Islam di lembah Mediterranean timur dan selatan; orang Yunani di timur laut Mediterranean; dan Eropah antara Mediterranean barat dan Laut Utara.

Peradaban terakhir ini - yang sekarang kita sebut Eropah abad pertengahan - ditakrifkan oleh sistem ekonomi baru yang khas.

Sebelum wabak, ekonomi Eropah telah didasarkan pada perhambaan. Selepas wabak tersebut, bekalan hamba yang berkurang secara signifikan memaksa pemilik tanah untuk mula memberikan plot kepada buruh nominal "bebas" - pegawai yang bekerja di ladang tuan dan, sebagai balasannya, mendapat perlindungan ketenteraan dan hak undang-undang tertentu dari tuan.

Benih feudalisme ditanam.

Kematian Hitam pada Zaman Pertengahan

Kematian Hitam meletus di Eropah pada tahun 1347 dan seterusnya terbunuh antara satu pertiga hingga setengah daripada jumlah penduduk Eropah seramai 80 juta orang. Tetapi ia membunuh lebih banyak daripada orang. Pada saat wabak itu menghilang pada awal 1350-an, dunia yang jelas moden muncul - dunia yang ditentukan oleh buruh bebas, inovasi teknologi dan kelas menengah yang semakin meningkat.

Sebelum itu Yersinia pestis bakteria tiba pada tahun 1347, Eropah Barat adalah masyarakat feudal yang terlalu banyak penduduknya. Tenaga kerja murah, hamba tidak mempunyai daya tawar, mobiliti sosial terhenti dan ada sedikit insentif untuk meningkatkan produktiviti.

Tetapi kehilangan begitu banyak nyawa menggegarkan masyarakat yang terasing.

Kekurangan tenaga kerja memberi petani kekuatan tawar menawar. Dalam ekonomi agraria, mereka juga mendorong penggunaan teknologi baru dan sedia ada secara meluas - bajak besi, sistem putaran tanaman tiga ladang dan persenyawaan dengan baja, yang semuanya meningkatkan produktiviti. Di luar kawasan pedesaan, ini menghasilkan penemuan masa dan alat penjimatan tenaga kerja seperti mesin cetak, pam air untuk menguras ranjau dan senjata mesiu.

Kematian Hitam menimbulkan kekurangan tenaga kerja yang besar. (bagaimana 3 wabak sebelumnya mencetuskan pergeseran masyarakat)Kematian Hitam menimbulkan kekurangan tenaga kerja yang besar. Arkib Sejarah Universal / Universal Images Group melalui Getty Images

Pada gilirannya, kebebasan dari kewajiban feudal dan keinginan untuk menaikkan tangga sosial mendorong banyak petani untuk berpindah ke bandar dan terlibat dalam kraf dan perdagangan. Yang lebih berjaya menjadi lebih kaya dan membentuk kelas menengah baru. Mereka sekarang dapat membeli lebih banyak barang mewah yang hanya dapat diperoleh dari luar perbatasan Eropah, dan ini merangsang perdagangan jarak jauh dan kapal tiga tiang yang lebih efisien yang diperlukan untuk terlibat dalam perdagangan itu.

Kekayaan kelas menengah yang baru juga mendorong perlindungan seni, sains, sastera dan falsafah. Hasilnya adalah ledakan kreativiti budaya dan intelektual - yang sekarang kita sebut Renaissance.

Masa depan kita sekarang

Tidak satu pun dari ini adalah untuk berpendapat bahawa pandemik COVID-19 yang masih berterusan akan mempunyai hasil yang menghancurkan bumi. Kadar kematian COVID-19 tidak seperti malapetaka yang dibincangkan di atas, dan oleh itu akibatnya mungkin tidak seismik.

Tetapi ada beberapa petunjuk bahawa mereka mungkin.

Adakah usaha besar masyarakat terbuka Barat untuk mengatasi virus itu kepercayaan yang sudah goyah dalam demokrasi liberal, mewujudkan ruang untuk ideologi lain berkembang dan metastasis?

Dengan cara yang serupa, COVID-19 mungkin mempercepat yang sudah peralihan geopolitik yang berterusan dalam keseimbangan kuasa antara AS dan China. Selama wabak ini, China telah memimpin global dalam memberikan bantuan perubatan kepada negara-negara lain sebagai bagian dari "Jalan Sutera KesihatanInisiatif. Ada yang berpendapat bahawa gabungan kegagalan Amerika untuk memimpin dan kejayaan relatif China dalam mengatasi kelonggaran itu mungkin akan mendorong kenaikan China ke posisi kepemimpinan global.

Akhirnya, COVID-19 nampaknya semakin pantas pembongkaran corak dan amalan kerja yang telah lama wujud, dengan kesan yang dapat mempengaruhi masa depan menara pejabat, kota besar dan transit massa, untuk beberapa nama sahaja. Implikasi dari ini dan perkembangan ekonomi yang berkaitan mungkin terbukti sangat transformatif seperti yang dicetuskan oleh Black Death pada tahun 1347.

Pada akhirnya, akibat jangka panjang wabak ini - seperti semua pandemi terdahulu - tidak dapat diketahui oleh mereka yang mesti menanggungnya. Tetapi sama seperti malapetaka masa lalu menjadikan dunia yang kita huni sekarang, begitu juga wabak ini yang akan menimpa kembali yang dihuni oleh cucu dan cucu kita.Perbualan

Mengenai Penulis

Andrew Latham, Profesor Sains Politik, Macalester College

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Saya Perlu Mengabaikan COVID-19 dan Mengapa Saya Tidak
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Saya dan isteri Marie adalah pasangan bercampur. Dia orang Kanada dan saya orang Amerika. Selama 15 tahun yang lalu kami menghabiskan musim sejuk kami di Florida dan musim panas kami di Nova Scotia.
Surat Berita InnerSelf: November 15, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, kita merenungkan pertanyaan: "dari mana kita pergi dari sini?" Sama seperti ritus mana pun, sama ada kelulusan, perkahwinan, kelahiran anak, pemilihan penting, atau kehilangan (atau penemuan)…
Amerika: Menuju Kereta Kita ke Dunia dan Bintang
by Marie T Russell dan Robert Jennings, InnerSelf.com
Nah, pilihan raya presiden AS kini berada di belakang kita dan sudah tiba masanya untuk membuat penilaian. Kita mesti mencari jalan persamaan antara muda dan tua, Demokrat dan Republikan, Liberal dan Konservatif untuk benar-benar membuat…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…