Mengapa Kesendirian Boleh Membantu Walaupun Anda Tidak Memilihnya

Mengapa Kesendirian Boleh Membantu Walaupun Anda Tidak Memilihnya
shutterstock

Sejak Mac 2020, banyak dari kita semakin dekat untuk mengalami kesunyian yang telah lama dicari sami, biarawati, ahli falsafah dan misanthrop.

Bagi sesetengah orang, ini membawa kesunyian. Walaupun begitu, seperti agama Buddha, Barat mempunyai sastera yang kaya - baik agama dan sekular - meneroka kemungkinan faedah bersendirian.

"Luangkan masa dan lihatlah Tuhan itu baik," Mazmur 34 bersukacita, dalam petikan Alkitab lama dibaca sebagai panggilan untuk menarik diri dari pekerjaan duniawi secara berkala. Bentuk kehidupan terbaik akan menjadi kontemplatif, ahli falsafah Aristoteles bersetuju.

Kesendirian, menurut penyair-ahli falsafah Renaissance Petrarch,

memulihkan jiwa, membetulkan moral, memperbaharui kasih sayang, menghapus noda, membersihkan kesalahan, (dan) mendamaikan Tuhan dan manusia.

Berikut adalah empat faedah utama kesendirian yang ditunjukkan oleh penulis kontemplatif ini.

1. Kebebasan untuk melakukan apa yang anda mahukan - pada bila-bila masa

Anugerah pertama yang dikenal pasti oleh mereka yang memuji kesendirian adalah masa lapang dan kebebasan yang diberikannya.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Terdapat kebebasan di ruang angkasa. Anda boleh (secara pepatah) berkeliaran di PJ anda, dan siapa yang tahu? Terdapat pelepasan dari keperluan dan tuntutan orang lain (kebebasan yang mungkin dirindui oleh kebanyakan ibu bapa baru-baru ini). Dan mungkin ada kebebasan dalam masa, juga. Dalam kesendirian, kita mungkin melakukan, berfikir, membayangkan dan memperhatikan apa sahaja yang menyenangkan kita.

“Ketika saya menari, saya menari; ketika saya tidur, saya tidur, ”renung ahli falsafah Perancis abad ke-16, Montaigne, ahli kehidupan yang tenang, merenung.

Ya, dan ketika saya berjalan sendirian di kebun yang indah, jika fikiran saya beralih ke perkara yang jauh untuk beberapa waktu, untuk bahagian lain saya memimpin mereka kembali ke jalan kaki, kebun, menuju kemanisan kesendirian ini , pada diri saya.

2. Berhubung semula dengan diri sendiri

Kesendirian (kecuali tentu saja kita bekerja dari rumah) menarik objek, permintaan dan tugas luaran yang mengerumuni zaman kita. Semua tenaga yang telah kita sebarkan secara meluas, dalam hubungan yang berlainan, projek dan usaha dapat mengumpulkan kembali diri mereka, "seperti gelombang yang bergulir dari pasir dan pantai kembali ke sumber lautannya," seperti yang dikatakan oleh psikologi Oliver Morgan ditulis.

Penyokong kesendirian menekankan bagaimana, dengan lebih sedikit keasyikan, kita dapat berhubung kembali dengan aspek diri kita yang biasanya kita tidak mempunyai masa. Ini mungkin tidak selalu menyenangkan. Tetapi secara berkala menilai kembali diri kita, bahkan ketika itu muncul untuk menghadapi keinginan, ketakutan yang mengerikan atau pandangan yang merendahkan, mungkin baru.

Nilai kesendirian ini sebagai ujian menjelaskan mengapa, dalam banyak budaya, ritus peralihan melibatkan tempoh penarikan diri dari kumpulan yang lebih luas. Sekiranya seseorang tidak dapat berpuas hati dengan syarikat mereka sendiri, kemungkinannya mereka juga tidak akan senang dengan orang lain, seperti Stoic Epictetus diperhatikan.

Pengasingan yang kuat dapat memberi faedah.Pengasingan yang kuat dapat memberi faedah. shutterstock

3. Mencari 'benteng dalaman' anda

Kesunyian dapat membolehkan kita mengisi semula. Sebagai Montaigne bercanda, ini membolehkan anda mengambil langkah mundur dari kehidupan biasa, lebih baik untuk melangkah ke sana nanti. Ini juga membolehkan kita memupuk jarak jauh yang berharga dari tekanan, kejutan dan kebodohan yang biasanya melanda kita.

"Kita harus mempunyai isteri, anak, harta benda dan, di atas semua, kesihatan yang baik," Montaigne diperhatikan. Tetapi juga, secara kiasan, "Kita harus menyisihkan sebuah ruangan, hanya untuk diri kita sendiri, di belakang kedai, menjaganya sepenuhnya bebas dan mewujudkan kebebasan sejati, kesendirian dan suaka kita ..."

Maharaja dan pemikir Rom Marcus Aurelius menyebut ruang belakang maya itu sebagai “kubu dalam"Orang yang bijaksana dapat mundur, mengundurkan diri ke dalam jiwanya sendiri.

4. Melihat gambaran yang lebih besar

Dalam kehidupan biasa, cakerawala yang menjadi perhatian kita adalah praktikal dan jarak pendek. Kami terlalu sibuk untuk membuat stok - takut dan menginginkan apa yang akan muncul hari ini, minggu depan, bulan depan atau tahun depan.

Dengan cara ini, bertahun-tahun boleh berlalu tanpa kita sedari.

Kesunyian memberi kita kaedah untuk mengingat gambaran yang lebih besar: kehidupan kita diam-diam berlalu; ada orang baik yang sering kita anggap remeh; kita telah mengabaikan banyak perkara yang sangat ingin kita lakukan dan Alam atau Tuhan (jika kita beragama) jauh lebih mengagumkan daripada biasanya kita puji.

Sesungguhnya, banyak sumber menyatakan bahawa hanya dengan bersendirian, kebenaran tertinggi dapat dicapai oleh pencari.

Arnold van Westerhout, Potret John of the Cross (1719).Arnold van Westerhout, Potret John of the Cross (1719).

Sebagai mistik St John of the Cross melaporkan: "Roh yang sangat suci tidak peduli tentang pertimbangan orang lain atau penghormatan manusia, tetapi berkomunikasi dengan Tuhan, sendirian dan dalam kesendirian untuk semua bentuk, dan dengan ketenangan yang menyenangkan, kerana pengetahuan tentang Tuhan diterima dalam keheningan ilahi" .

Atas sebab inilah lelaki dan wanita suci dari berbagai tradisi global menarik diri ke padang pasir, seperti yang dilakukan Kristus, atau ke ketinggian yang terpencil, seperti yang dilakukan oleh Mohammad dalam Al-Quran atau Musa dalam Keluaran.

Sudah tentu, sebilangan besar dari kita tidak akan keluar dari pandemi solitari yang yakin. Adalah wajar untuk merindukan banyak barang hubungan manusia.

Tetapi satu keuntungan yang tidak mungkin berlaku pada tahun 2020 bagi beberapa orang moden yang sedang marah mungkin mendapat gambaran mengapa budaya yang lebih tua sangat menghargai masa sahaja.Perbualan

Mengenai Penulis

Matthew Sharpe, Profesor Madya dalam Falsafah, Universiti Deakin

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...