Anda Boleh Mengubah Pemikiran dan Persepsi Anda terhadap Orang Lain Dalam Tiga Langkah

Mengubah Persepsi Kita terhadap Orang Lain dalam Tiga Langkah

As Satu Kursus di Mukjizat menegaskan, kita hanya boleh merasakan kasih Tuhan kepada tahap yang kita bersedia untuk berkongsi dengan orang lain. Ketika kita membiarkan pandangan kita orang lain menjadi sembuh, kita membuka saluran yang lebih luas untuk cinta Tuhan di dalam diri kita.

Pengenalan

Untuk bermula, sila pilih seseorang yang anda tidak merasa sangat menghargai. Ini mungkin orang yang anda sayangi yang sedang mengganggu anda, seseorang yang anda tidak suka, atau seseorang yang anda rasa sedikit negatif terhadapnya.

Sekiranya anda mahu, anda boleh menulis namanya.

___________________________________ (ex. penyelia saya Dorothy.)

Langkah satu

Mari kita mengenal pasti perasaan spesifik kita apabila kita berfikir tentang orang ini. Langkah ini memerlukan kejujuran yang besar. Mungkin sukar untuk mengakui beberapa emosi gelap kita - terutamanya jika orang ini adalah kawan atau ahli keluarga. Bagaimanapun, perasaan negatif kita akan menunjuk kita ke arah pemikiran yang perlu disembuhkan.

Mari selesaikan ayat berikut:

"Apabila saya berfikir tentang orang ini, saya rasa _________________________. (Contohnya apabila saya berfikir tentang Dorothy saya berasa marah dan agak sedih.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sekarang mari kita lihat dengan jujur ​​tentang persepsi kita tentang orang ini. Menggunakan perasaan kita sebagai peneraju, mari selesaikan ayat berikut:

"Apabila saya berfikir tentang orang ini, saya rasa seperti ini kerana saya melihatnya sebagai ___________________________. (Contohnya apabila saya berfikir tentang Dorothy, saya berasa marah, sedih dan bertahan kerana saya melihatnya sebagai orang yang benar-benar tidak sensitif. sebagai seseorang yang berada di dunia sendiri - seseorang yang tidak pernah berfikir tentang perasaan orang lain.)

Bahagian akhir ayat di atas mewakili pemikiran dan persepsi yang memerlukan penyembuhan. Pandangan kita sekarang (atau fikiran tentang) orang ini membawa kepada perasaan tidak selesa semasa kita. Pandangan baru Tuhan yang diilhamkan terhadap orang yang sama akan membawa kepada perasaan belas kasihan dan kedamaian.

Setelah menulis perasaan dan pemikiran kami, kami telah melengkapkan satu langkah. Kita sekarang boleh bergerak dengan segera ke langkah dua.

Langkah Dua

Mungkin berguna untuk bermula dengan mengambil tanggungjawab penuh untuk pemikiran kita sekarang tentang orang ini. Saya suka mengatakan doa ringkas:

Tuhan, saya mengambil pemilikan fikiran saya mengenai orang ini.
Fikiran ini adalah milik saya, untuk menjaga atau memberi.
Saya memilih untuk memberikannya.
Saya mahu bebas dari pandangan lama saya.
Saya mahu menerima sesuatu yang baru.

Kemudian mari kita meluangkan masa yang sebenarnya merasakan diri kita menawarkan pandangan lama kita kepada Tuhan, untuk dikeluarkan. Sekiranya anda mendapati ia berguna untuk menggunakan imejan atau mana-mana sokongan lain dalam proses ini, saya menggalakkan anda berbuat demikian.

Berikut adalah satu bentuk imejan yang kadang-kadang saya gunakan:

Tuhan, saya telah melihat orang ini melalui satu set cermin mata yang retak.
Retak adalah pemikiran gelap saya, dan mereka memesongkan penglihatan saya.
Saya tidak dapat melihat orang ini dengan jelas.
Fikiran lama saya menyimpang pandangan saya.
Tuhan, saya akan mengeluarkan kacamata ini dan menyerahkannya kepada anda.
Di sini mereka - saya beri mereka kepada anda.
Saya meminta anda untuk mendapatkan visi yang lebih jelas tentang orang ini.

Semasa kita duduk di tangga kedua, menawarkan Tuhan persepsi kita dahulu tentang orang ini, kita mungkin mahu sekali-kali mengatakan:

Tuhan, saya tidak tahu bagaimana untuk melihat orang ini.
Saya tidak tahu.
Saya memberi anda pemikiran dan persepsi lama saya.
Fikiran saya terbuka kepada sesuatu yang baru.

Apabila kita boleh mengatakannya dan benar-benar menyedari - benar-benar merasakannya - kita telah menyelesaikan langkah kedua. Sekiranya diperlukan sedikit masa "menyerahkan" sebelum anda merasa fikiran anda menjadi terbuka, itu normal. Saya mendapati bahawa saya kadang-kadang perlu terlibat dalam proses persepsi-ke-Tuhan ini selama lima, sepuluh, atau lima belas minit sebelum saya mula merasakan minda saya terbuka.

Langkah Tiga

Apabila anda merasakan bahawa pembukaan telah diwujudkan, kami boleh beralih ke langkah tiga - matlamat yang sebenar. Kita boleh kata:

Tuhan, saya telah membersihkan ruang dalam fikiran saya.
Tolong beri saya pandangan baru tentang orang ini.
Bagaimana anda melihatnya?
Saya tidak mahu menggunakan cara lama saya lihat lagi.
Saya meminta pengganti anda.
Tolong tunjukkan kepada saya orang ini seperti yang anda lihat dia.

Kemudian, mari kita fikiran kita terbuka kepada kemasukan pandangan baru. Kita mungkin mula merasakan belas kasih sayang memasuki fikiran kita, atau sedikit peningkatan dalam kedamaian. Atau kita mungkin mula menerima pandangan tentang tingkah laku seseorang - pandangan yang akan memberi inspirasi kepada pemahaman yang lebih besar dalam diri kita. Kita mungkin mula merasakan sedikit kecantikan pada orang ini yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Pengaliran visi baru Tuhan dapat mengambil sejumlah bentuk.

Kursus ini menunjukkan bahawa pandangan kita terhadap orang ini akan menumpukan kepada pandangan kita sendiri. Seperti yang kita biarkan fikiran dan perasaan gelap kita digantikan oleh mukjizat - pemikiran Allah yang penuh kasih - fikiran kita sembuh. Hubungan luar kami dengan orang ini mungkin atau mungkin tidak menunjukkan peningkatan segera. Walau bagaimanapun, kami akan menerima penyembuhan dalaman dalam proses ini.

Sekali lagi, pengaliran visi baru Tuhan mungkin datang dari hari ke hari atau minggu. Kadangkala saya terlibat dalam proses ini, dan merasakan peningkatan sedikit dalam kedamaian. Walau bagaimanapun, pada masa yang lain saya berinteraksi dengan orang yang berkenaan, terdapat "nada" yang berbeza untuk jawapan saya. Melakukan proses tiga langkah menetapkan tahap untuk persepsi baru tentang hubungan ini.

Sekiranya kita menerima rasa belas kasihan, toleransi, kedamaian, atau cinta semasa amalan kita pada tahap ketiga, kita mungkin mahu "membuang pintu gerbang" itu ke atas cinta itu dengan sengaja membenarkannya untuk diperluaskan kepada orang yang berkenaan, dan juga lain-lain.

Sebagai contoh, kita boleh mengatakan kepada orang ini seperti yang kita fikirkan tentang dia:

Saya memberkati anda dengan kasih Allah. Anda sepatutnya, sama seperti saya.

Kita boleh meminta Tuhan untuk memikirkan orang lain yang memerlukan berkat, dan berkata sama dengan mereka. Pelanjutan "proaktif" kasih sayang Tuhan itu akan membantu untuk terus mengalir ke dalam dan melalui kita.

Contoh

Untuk lebih menggambarkan proses latihan ini, berikan saya beberapa contoh bagaimana ia kelihatan.

Katakanlah, sebagai kes pertama, seseorang itu mempunyai hujah dengan suaminya. Dia memutuskan untuk menjalankan latihan ini.

Dia bermula dengan mengenal pasti perasaan tertentu tentang keadaannya. "Apabila saya berfikir tentang konflik ini dengan suami saya," katanya, "Saya rasa agak marah, saya juga berasa risau."

Dia kemudian mengenal pasti persepsi tertentu (atau fikiran) yang menghasilkan perasaan tersebut.

"Saya berasa marah kerana saya melihat suami saya keras kepala dan berpusing-pusing, saya lihat dia benar-benar di luar dinding mengenai isu ini."

Dia berjalan melalui sampingan persamaan, dan menjadi jujur ​​tentang persepsi diri juga.

Dia berkata, "Saya melihat diri saya terjebak, saya melihat diri saya tidak berkesudahan untuk menyelesaikan masalah ini. Itulah yang menyebabkan rasa bimbang saya."

Pengenalpastian jujur ​​terhadap fikiran dan perasaannya melengkapkan langkah satu.

Dia kemudian mengumpulkan pelbagai persepsi dan membawa mereka kepada Tuhan.

"Tuhan," katanya, "Saya melihat suami saya sebagai keras kepala dan tertutup, saya melihat diri saya terperangkap dan tidak berdaya, Tuhan, saya mengambil tanggungjawab terhadap persepsi itu, saya tahu bahawa anda boleh memberi inspirasi kepada pandangan baru tentang suami saya dan saya sendiri. "

Dia menghabiskan masa "mencari" pada masing-masing persepsi itu, dan menyerahkan setiap orang kepada Tuhan. Dia sebenarnya merasakan hatinya terangkat kerana dia melakukan ini. Dia mula merasakan ruang lapang yang dibuat di dalam fikirannya untuk memasuki fikiran baru.

Selepas beberapa minit menghabiskan masa persepsi lama kepada Tuhan, dan merasakan mereka meninggalkannya, dia berkata doa lain:

"Tuhan," katanya, "tolong mengisi hati saya dengan perasaan cinta dan kekuatan. Bantu saya melihat suami saya dan diri saya melalui penglihatan anda, Tuhan, saya mahu bersabar, dan saya ingin menjawab keadaan ini tempat damai dan kejelasan, saya terbuka untuk keajaiban penyembuhan. "

Wanita itu kemudian memegang fikirannya dengan terbuka selagi dia dapat, mengundang satu set pengalaman dalaman yang baru untuk masuk. Selepas beberapa minit, dia mula merasa sedikit lebih aman. Fikirannya merosakkan antara perasaan lama dan perdamaian yang baru ini, tetapi ketika pemikiran-pemikiran lama muncul dalam fikirannya, ia menyerahkan mereka kepada Tuhan dan kembali ke keadaan berfikiran terbuka.

Ketika minit berlalu, beberapa pemikiran yang menenangkan datang ke minda. Sebagai contoh, dia menyedari bahawa dia dan suaminya selalu dapat menyelesaikan jenis argumen ini dengan cara yang damai dan saling mendukung. Kesedaran itu memberikan harapannya. Dia juga mula berasa lebih kuat dalam komitmennya untuk mencari penyelesaian kepada konflik itu. Perasaan kerentanannya berkurangan, dan dia berasa lebih terinspirasi untuk mencari resolusi.

Ketika wanita itu merasakan rasa stabilnya perdamaian, ada beberapa pemikiran yang perlu dipertimbangkan untuk berkongsi dengan suaminya - penyelesaian yang berpotensi untuk konflik. Dia memutuskan untuk memanggilnya di telefon dan berkongsi dengannya.

Dalam contoh itu, suami wanita itu mungkin atau tidak boleh bertindak balas dengan baik kepada panggilan telefonnya. Tetapi dengan melibatkan diri dalam jenis amalan ini, wanita itu telah membiarkan mindanya sendiri dihiburkan. Dia telah menerima penyembuhan dalaman. Ini tidak akan menolongnya dalam usaha beliau untuk mencari penyelesaian kepada konflik hubungan.

Izinkan saya menawarkan contoh lain. Bayangkan seorang pelajar yang tidak suka pergi ke sekolah. Pelajar ini tidak pernah merasa sangat dekat dengan kawan-kawannya, dan tidak merasa seolah-olah dia "sesuai" di sekolah. Dia memutuskan untuk menjalankan latihan ini.

"Apabila saya berfikir tentang pergi ke sekolah," katanya, "Saya merasa tertekan dan kecewa." Walau bagaimanapun, itu tidak merasakan tahap emosi yang paling mendalam. Dia cuba menjadi lebih tepat mengenai perasaannya.

"Apabila saya berfikir tentang sekolah," katanya, "Saya merasa marah pada orang dan sedikit kesepian." Itu merasakan penilaian yang lebih jujur ​​tentang perasaannya. Dia kemudian pergi lebih dalam, dan melihat pemikiran dan persepsi di balik perasaan itu.

"Apabila saya berfikir tentang pergi ke sekolah," katanya, "Saya berasa marah dan kesunyian kerana saya melihat diri saya sebagai orang yang tersisa daripada orang ramai. Saya melihat diri saya tidak dapat menyesuaikan diri."

Dia juga mengakui persepsi orang lain. "Saya melihat anak-anak lain seperti bodoh," katanya. "Saya melihat mereka sebagai diri sendiri dan tidak berminat dalam saya atau orang lain."

Dia kemudiannya membawa persepsi yang diakui secara jujur ​​kepada Tuhan. Dia berkata, "Tuhan, saya boleh menggunakan bantuan ini, saya akan cuba membuka pandangan saya tentang pandangan saya sendiri dan anak-anak lain.

Dia kemudian membayangkan dirinya menyerahkan pandangan lama kepada Tuhan, dan membiarkan mereka dibawa pergi. Fikirannya menjadi lebih terbuka.

"Beri saya sesuatu yang baru," katanya, dan ketika dia berkata bahawa dia membuka fikirannya untuk pandangan yang lebih baru dan damai mengenai keadaan itu.

Ketika orang muda ini duduk, memegang mindanya terbuka kepada pandangan baru tentang dirinya dan rakan-rakannya, beberapa realisasi datang ke fikiran. Dia ingat bahawa, minggu lepas, seorang pelajar lain menjemputnya makan tengah hari, tetapi dia menolak. "Mungkin anak itu boleh menggunakan kawan," katanya. "Saya tidak tahu mengapa saya tidak berkata kepadanya."

Dia juga mula menyedari bahawa "bravado" anak-anak yang popular di sekolah benar-benar hanya perlindungan untuk ketidakamanan. "Ini semua perbuatan," katanya. Buat pertama kali, dia benar-benar melihatnya. Kemarahannya terhadap pelajar lain berubah kepada sesuatu yang lebih penuh belas kasihan. "Mereka mungkin berasa buruk," katanya.

Semasa dia duduk, menjaga fikirannya terbuka kepada pandangan baru tentang dirinya dan rakan-rakannya, dia mula merasakan rasa penghargaan untuk bakatnya sendiri. "Saya seorang lelaki yang cukup baik apabila saya berada dalam mood yang baik," katanya, "dan saya suka membantu orang. Mungkin saya boleh berusaha lebih keras untuk menjangkau anak-anak lain yang boleh menggunakan bantuan."

Selepas beberapa minit, dia berasa lebih baik. Dia memutuskan untuk cuba memikirkan fikiran-fikiran baru ini di sekolah pada keesokan harinya - terutamanya kesedaran bahawa bravado "dalam" orang ramai adalah topeng untuk ketidakamanan, dan dia sendiri dapat menjangkau anak-anak lain yang merasa sendirian . Dia berasa lengkap dengan proses itu.

Dalam contoh itu, mungkin ada atau tidak mungkin menjadi perubahan ajaib pengalaman pelajar di sekolah pada keesokan harinya. Tetapi sekurang-kurangnya pembukaan telah dibuat untuk sesuatu yang baru.

Dengan mengenal pasti perasaannya yang menyakitkan dan pemikiran yang mendasarinya - dan bersedia untuk bertukar mereka untuk sesuatu yang lebih diilhamkan - orang ini telah mengambil langkah menuju ketenangan fikiran. Dia mungkin perlu menjalani proses ini beratus-ratus kali sebelum satu pemikiran baru yang menghasilkan perdamaian menjadi stabil. Tetapi setiap langkah membantu.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Silap Penerbitan Penerbitan, LLC. © 2002.

Perkara Sumber

Penyembuhan Batin: Proses Spiritual - Diilhamkan oleh Kursus Keajaiban dan Amalan Spiritual Lain
oleh Dan Joseph.

Penyembuhan Batin oleh Dan Joseph.Penyembuhan Dalam: Proses Spiritual adalah buku yang menggariskan proses penyembuhan dalaman tiga langkah. Ketiga-tiga langkah ini melibatkan: (1) mengakui blok batin kita (apa-apa pemikiran atau perasaan yang menyedihkan), (2) yang sanggup melepaskannya secara berdoa, dan (3) membuka pengalaman batin untuk keselesaan dan kedamaian. Penyembuhan dalaman mengandungi empat latihan mudah yang direka untuk menyokong amalan ini.

Info / Order buku ini.

Buku oleh Penulis ini

Mengenai Penulis

Dan Yusuf

Dan Joseph adalah pengarang Diilhamkan oleh Keajaiban, dipanggil "naik, menguntungkan, sangat disyorkan" oleh Kajian Buku Midwest. Selama sepuluh tahun yang lalu, Dan Joseph telah menulis mengenai hubungan antara kerohanian dan psikologi. Dalam karyanya, dia kerap mengambil tema dari Satu Kursus di Mukjizat, program "psikoterapi rohani."

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.