Jalan menuju kebahagiaan dan pencapaian keadaan keamanan dan kebahagiaan yang tetap

Cara Memastikan Anda Di Jalan Ke Bliss

Semua makhluk hidup memiliki tanggapan semula diri sendiri berdasarkan agregat badan dan minda, diri yang secara semulunya menghendaki kebahagiaan dan keinginan untuk menghindari penderitaan. Naluri semulajadi ini tidak mengenal sempadan, dan merangkumi semua bentuk kehidupan di alam semesta ini, tanpa mengira perbezaan luar dalam penampilan fizikal bentuk-bentuk ini. Adalah inilah yang menjadikan kita semua memegang diri kita yang paling sayang dan berharga. Kerana naluri ini adalah satu-satunya, individu itu mempunyai hak semulajadi untuk bekerja untuk pencapaian kebahagiaan dan mengatasi penderitaan.

Seperti yang disebutkan dalam Uttaratantra (Unsurpassed Continuum), semua makhluk lebih berpotensi membebaskan diri daripada rantai penderitaan dan kecemasan yang mengikat. Kehadiran potensi ini sangat menunjukkan kehadiran sifat Buddha atau benih penuh pencerahan yang wujud dalam semua makhluk.

Mengekalkan Kualiti Manusia Cinta, Kebaikan & Kejujuran

Memilih jalan menuju kebahagiaanFaktor yang membezakan manusia dari spesies lain adalah keupayaan untuk menggunakan kecerdasan sambil mengekalkan sifat-sifat cinta, kebaikan, dan kejujuran manusia terhadap sesama makhluk. Sangat penting bagi orang yang menghargai dimensi yang lebih dalam sifat manusia agar tidak membiarkan diri mereka diperbudak oleh materialisme. Adalah mungkin untuk bekerja untuk kehidupan seseorang tetapi tidak untuk menyimpang dari keikhlasan dan kejujuran.

Ironisnya, walaupun tujuan utama pembangunan material adalah pencapaian lebih banyak kebahagiaan dan kedamaian, jika seseorang menjalani kehidupan seseorang sepenuhnya diduduki dengan perkembangan material saja dan mengabaikan kebutuhan kehidupan rohani seseorang, maka tujuan pokok ini mungkin akan tidak dapat direalisasikan.

Sangat jelas kepada kita bahawa pengalaman minda adalah jauh lebih akut dan kuat daripada tubuh. Oleh itu, jika kesinambungan minda kekal walaupun selepas kematian, maka ia menjadi sangat penting bagi kita untuk merenungkan nasib selepas kematian kita. Adalah penting untuk menyiasat sama ada atau tidak mungkin, berdasarkan kesedaran ini, bagi individu untuk mencapai keamanan dan kebahagiaan kekal. Sekiranya ia, maka ia menjadi masalah kebimbangan peribadi yang besar bagi kita untuk mengambil inisiatif untuk membuat usaha yang diperlukan untuk sampai ke keadaan sedemikian.

Jenis & Tahap Kesedaran

Apabila kita bercakap tentang kesedaran secara dangkal, ia kelihatan seolah-olah kita bercakap mengenai entiti tunggal. Tetapi jika kita menganalisis lebih mendalam kita mendapati bahawa terdapat pelbagai jenis dan tahap kesedaran. Sesetengah jenis kesedaran adalah tidak diingini apabila apabila mereka timbul mereka menyiksa minda individu, tetapi ada orang lain yang menimbulkan kecuaian dan kedamaian. Oleh itu, tugas kami sekarang adalah untuk mendiskriminasi antara kedua-dua kategori kesedaran ini.

Secara umumnya, kesedaran adalah bersifat kejelasan dan mengetahui; ia mudah terdedah kepada perubahan dan transformasi. Oleh itu, sifat kesadaran penting adalah murni dan jelas, yang menunjukkan bahawa khayalan yang mencemarkan fikiran tidak menembusi sifatnya. Semua kesan mental, seperti ketidaktahuan dan khayalan lain yang sering menyeksa kita, adalah bercita-cita dan oleh itu tidak ada aspek yang boleh dibahagikan dari minda kita. Oleh kerana khayalan-khayalan ini, konsep dualistik dan sebagainya tidak stabil dan hanya tinggal sementara dalam kesadaran kita, mereka dapat dikurangkan dan akhirnya berakar pada ketika kekuatan lawan sebenarnya diterapkan dengan baik. Pencapaian prestasi seperti ini menandakan pencapaian keamanan dan kebahagiaan kekal.

Seperti yang sering saya katakan, di dunia ini terdapat banyak kategori yang berbeza: orang yang mematuhi beberapa bentuk kepercayaan rohani, mereka yang benar-benar menentangnya, dan mereka yang hanya acuh tak acuh agama. Apabila orang menghadapi situasi yang menentang penjelasan yang rasional dan yang buruk, mereka berbeza dalam kemampuan mereka untuk mengatasi mereka. Selagi mereka yang tidak mempercayai sistem rohani menghadapi situasi yang berada di dalam skop pemahaman manusia, mereka dapat mengatasi mereka. Tetapi apa-apa keadaan di luar pemahaman mereka sendiri datang sebagai kejutan, dan percubaan mereka untuk menangani mereka mengakibatkan kekecewaan dan kecemasan. Pengamal dharma mempunyai pemahaman yang lebih baik tentang kehidupan dan oleh itu tidak akan kehilangan keberanian dan harapan, faktor yang paling penting untuk mengekalkan daya hidup. Oleh itu, pentingnya perkembangan rohani dalam kehidupan seseorang adalah jelas; dan dalam hal ini, saya percaya doktrin Buddha mempunyai banyak tawaran.

Transformasi: Amalan Dharma

Nota Editor: Dharma adalah perkataan Sanskrit dengan banyak makna yang berbeza. Penggunaan yang paling umum menunjukkan "cara hidup" atau "proses transformatif". Dalam konteks ini, ia bukan sahaja merujuk kepada proses itu sendiri tetapi juga kepada keputusan yang berubah.

Ada banyak cara yang berbeza untuk menjalankan amalan dharma; ini berbeza dari individu ke individu. Sesetengah orang benar-benar dapat meninggalkan cara hidup duniawi dan memilih jalan pertapa, menumpukan sepenuh masa dan tenaga kepada meditasi. Orang lain menjalankan amalan mereka sambil mengekalkan kehidupan konvensional di dunia.

Orang tidak sepatutnya mempunyai tanggapan yang salah bahawa amalan dharma harus dimatikan untuk masa depan apabila seseorang boleh mengetepikan masa tertentu untuknya; Sebaliknya, ia harus diintegrasikan ke dalam kehidupan seseorang sekarang ini. Intipati adalah menjalani hidup seseorang dalam prinsip mulia dharma dan memberikan arah dan tujuan kepada kehidupan seseorang. Sekiranya seseorang boleh mengamalkan pandangan seperti ini, maka dharma tidak hanya memberi manfaat kepada diri sendiri sebagai individu tetapi juga akan menyumbang kepada kebaikan komuniti di mana seseorang itu hidup.

Secara amnya, altruisme adalah sumber kebaikan dan kebahagiaan sejati di dunia ini. Justeru jika kita dilahirkan di alam kewujudan di mana perkembangan altruisme tidak mungkin, kita akan berada dalam situasi yang agak tidak percaya, yang sememangnya tidak berlaku. Sebagai manusia kita mempunyai semua fakulti yang sesuai untuk pembangunan rohani, di antaranya yang paling berharga dari semua - otak manusia. Adalah sangat penting bahawa kita tidak membuang peluang besar yang diberikan oleh manusia kita, kerana masa adalah fenomena yang seketika dan tidak menunggu. Ia adalah jenis perkara yang mereka melalui satu proses perubahan dan perpecahan. Oleh itu, ia adalah satu perkara yang sangat penting bahawa kita menjadikan kehidupan manusia kita bermakna.

Jalan menuju kebahagiaan: satu dan banyak

Memilih jalan menuju kebahagiaanSebagaimana dijelaskan sebelum ini, sama seperti seseorang mempunyai hak semulajadi untuk bekerja untuk kebahagiaan sendiri, jadi, dalam ukuran yang sama, lakukan semua makhluk hidup. Maka, apakah perbezaan antara diri dan orang lain? Satu-satunya perbezaan ialah apabila seseorang bercakap tentang urusan sendiri, tidak kira betapa pentingnya seseorang, seseorang hanya peduli dengan satu orang sahaja, sedangkan hal-hal orang lain menyangkut kebajikan makhluk hidup yang tidak bermaya. Perbezaan antara kedua-dua kebimbangan terletak pada kuantiti.

Selain itu, jika seseorang itu tidak berkaitan dengan dan bebas dari orang lain, maka sikap tidak peduli orang terhadap kebajikan mereka akan difahami, tetapi ini tidak. Semua makhluk hidup bertahan bergantung kepada orang lain; bahkan pengalaman seseorang tentang kebahagiaan dan penderitaan timbul berkaitan dengan interaksi seseorang dengan orang lain. Ketergantungan seseorang terhadap orang lain tidak terhad kepada kelangsungan hidup sehari-hari sahaja; perkembangan rohani semua bergantung kepada orang lain juga.

Ia hanya berkaitan dengan orang lain yang dapat memupuk sifat-sifat manusia semacam itu sebagai belas kasihan, kasih sayang, toleransi, kemurahan hati, dan lain-lain. Malah, kegiatan mulia Buddha terjadi karena ada makhluk lain untuk bekerja. Sekiranya orang berfikir dengan kata-kata itu, seseorang akan mendapati bahawa bekerja untuk kepentingan seseorang sendiri, sama sekali mengabaikan kebajikan orang lain, sangat mementingkan diri sendiri dan dengan itu tidak adil. Apabila seseorang membandingkan kesejahteraan diri dengan orang lain yang tidak dikenali, seseorang mendapati bahawa kebajikan orang lain jauh lebih penting; dan oleh itu menyerahkan faedah yang terakru kepada satu orang demi orang yang tidak mempunyai nombor adalah tindakan yang adil dan benar. Sebaliknya, mengorbankan kesejahteraan banyak untuk faedah seseorang bukan sahaja perbuatan yang paling tidak adil tetapi juga orang bodoh.

Pada masa ini, ketika kita memiliki kecerdasan untuk menilai antara yang benar dan yang salah dan juga dapat menarik inspirasi dari contoh-contoh bodhisattva besar masa lalu, kita harus membuat setiap percubaan untuk membalikkan pandangan kita sendiri yang berpusat pada diri sendiri. Sikap kita terhadap kesejahteraan kita sendiri harus sedemikian rupa sehingga kita membuka diri kita sepenuhnya untuk melayani orang lain - begitu banyak, bahawa di pihak kita tidak ada sedikit rasa kepuasan terhadap barang atau benda kita. Kami mempunyai peluang hebat sekarang.

Amalan Altruisme atau Kesabaran

Kita harus bersukacita dengan kekayaan kita yang mempunyai peluang berharga, sebagai manusia, untuk mengamalkan altruisme, amalan yang saya percaya secara peribadi adalah pemenuhan tertinggi nilai manusia. Saya merasa sangat bernasib baik untuk dapat berbicara tentang kepentingan dan kebaikan hati dan altruisme yang baik.

Sekiranya kita bertahan dalam kecenderungan dan tingkah laku diri kita yang normal walaupun kita dilahirkan, kita akan membuang peluang yang besar. Tempoh kami di dunia ini tidak sepatutnya menjadi pengacau dalam masyarakat manusia. Oleh itu, adalah sangat penting untuk merealisasikan kesungguhan peluang ini dan peluang seperti ini hanya melalui pengagregatan banyak keadaan yang menguntungkan.

Di pihak kami, sebagai pengamal dharma, sangat penting untuk meletakkan prinsip-prinsip mulia doktrin Buddhis ke dalam amalan yang betul dalam kehidupan kita, dan dengan demikian dapat mengalami buah dharma sebenar. Pengamal Dharma harus menetapkan contoh yang baik dan menunjukkan nilai sebenar dharma. Jika tidak, jika dharma kita tetap hanya konseptual dan tidak berubah menjadi pengalaman, nilai sebenarnya mungkin tidak dapat dicapai.

Mendisiplinkan Minda

Inti amalan dharma adalah untuk mewujudkan disiplin dalam minda, keadaan minda tanpa kebencian, nafsu, dan niat berbahaya. Oleh itu keseluruhan mesej buddhadharma dapat disimpulkan dalam dua kenyataan ringkas: "Membantu orang lain," dan "Jika anda tidak dapat membantu mereka, sekurang-kurangnya jangan membahayakan orang lain." Ia adalah satu kesalahan besar untuk berfikir bahawa selain daripada mendisiplinkan fizikal dan mental fakulti ada sesuatu yang lain yang disebut "amalan dharma". Pelbagai, dan dalam beberapa keadaan berbeza, kaedah untuk mencapai disiplin dalaman telah diajar dalam kitab suci oleh Buddha.

Tugas ini membawa disiplin dalaman mungkin kelihatan sangat rumit dan sukar pada awalnya, tetapi jika kita benar-benar melakukan usaha itu, kita akan melihat bahawa ia tidak begitu rumit. Kami mendapati diri kita tertangkap dalam kekeliruan semua jenis konsep duniawi dan emosi negatif dan sebagainya, tetapi jika kita dapat menemui kunci yang betul melalui amalan dharma, kita akan dapat membongkar kekeliruan ini.

Jalan menuju kebahagiaan: Jadilah orang yang benar & hati

Memilih jalan menuju kebahagiaanPengamal dharma seharusnya tidak hanya bertujuan untuk mencapai pencerahan sepenuhnya, tetapi juga tujuan untuk menjadi orang yang benar dan baik hati dalam kehidupan ini juga. Marilah kita mengatakan bahawa ada orang yang biasanya sangat lemah, tetapi sebagai akibat daripada mendengar ajaran dan berlatih arahan dia berubah; yang benar-benar adalah tanda mendapat manfaat dari dharma. Persoalan asas, seperti sama ada terdapat kelahiran semula atau tidak, dan sama ada atau tidak sepenuhnya pencerahan, sukar dijawab. Tetapi apa yang sangat jelas kepada kita adalah bahawa keadaan fikiran positif dan tindakan positif membawa kepada lebih banyak kebahagiaan dan kedamaian, sedangkan rakan-rakan negatif mereka menghasilkan akibat yang tidak diingini. Oleh itu, jika sebagai akibat daripada amalan dharma kita dapat meringankan penderitaan kita dan mengalami lebih banyak kebahagiaan, itu sendiri akan menjadi buah yang mencukupi untuk menggalakkan kita lebih lanjut dalam usaha rohani kita.

Sekalipun kita tidak dapat mencapai realisasi rohani yang tinggi dalam hidup ini, namun dapat mengembangkan minda bodhicitta yang altruistik - bahkan sampai tahap yang sangat kecil - kita sekurang-kurangnya dapat melihat semua makhluk sebagai sahabat terdekat kita. Sekiranya, sebaliknya, kita harus berpegang teguh kepada sikap menghargai diri sendiri dan salah tanggapan yang merapatkan kewujudan sesuatu yang wujud, tidak akan ada kemungkinan perdamaian dan kebahagiaan mental yang tulen dan abadi, walaupun semua makhluk hidup di sekeliling kita cuba bersikap ramah terhadap kita. Kita boleh melihat kebenaran ini dalam kehidupan seharian kita. Semakin banyak altruisme yang kita usahakan dalam sehari, semakin damai kita mendapati diri kita sendiri. Begitu juga, kita lebih tertumpu kepada diri sendiri, lebih banyak kekecewaan dan masalah yang kita hadapi. Semua refleksi ini membawa kita untuk membuat kesimpulan bahawa hati yang baik dan motivasi altruistik sememangnya sumber kebahagiaan sejati dan oleh karenanya permata-permata yang diberikan keinginan tulen.

Relevan Pembangunan Rohani

Abad ke-20 adalah era yang ditandai dengan revolusi dalam banyak bidang pengetahuan manusia. Pada abad kelapan belas dan kesembilan belas, apabila penemuan saintifik revolusioner sedang dibuat, agama dan sains semakin banyak dipisahkan. Ramai orang merasakan bahawa mereka mungkin tidak serasi.

Tetapi pada abad ini, apabila kecerdasan manusia telah diperkayakan oleh pengetahuan baru yang diperoleh melalui penemuan saintifik yang penting, satu trend baru adalah mujurlah muncul. Orang dalam bidang sains sains mengambil minat baru dalam konsep rohani dan moral dan bersedia untuk menilai semula sikap mereka terhadap relevan perkembangan rohani untuk mencapai pandangan hidup dan dunia yang lebih lengkap.

Khususnya, terdapat minat yang semakin meningkat di kalangan masyarakat saintifik dalam pemikiran falsafah Buddha. Saya optimis bahawa dalam beberapa dekad akan datang perubahan besar dalam pandangan dunia kita dari segi material dan perspektif rohani.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Snow, Ithaca, NY 14851.
http://www.snowlionpub.com

Perkara Sumber

Jalan ke Bliss: Panduan Praktikal ke Tahap Meditasi
oleh HH Dalai Lama, Tenzin Gyatso.

Jalan ke Bliss oleh HH Dalai Lama, Tenzin Gyatso.Di Jalan to Bliss, Dalai Lama menunjukkan bagaimana visualisasi, alasan, dan kontemplasi dapat dibuat secara sistematik untuk meningkatkan perkembangan peribadi. Bermula dengan amalan yang direka untuk mewujudkan pandangan mental yang berkesan, Mahasuci Mahasiswa dengan mahir membimbing pelajar untuk teknik yang lebih maju untuk mengembangkan potensi dan kebahagiaan yang paling mendalam.

Untuk maklumat atau untuk menempah buku ini (edisi 2nd, penutup yang berbeza). Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Tentang Pengarang

HH Dalai Lama, Tenzin Gyatso

Tenzin Gyatso dilahirkan di Amdo, Tibet di 1935 dan diiktiraf sebagai Dalai Lama keempat belas, pemimpin rohani dan temporal Tibet. Sejak pengambilalihan China di Tibet di 1959, beliau telah berkhidmat sebagai ketua Kerajaan Tibet-di-buangan yang berpusat di Dharamsala, India. Hari ini dia terkenal di dunia sebagai seorang guru rohani yang hebat dan seorang pekerja yang tidak kenal lelah untuk kedamaian. Beliau adalah pengarang pelbagai buku, termasuk baru-baru ini Etika untuk Milenium Baru.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = author dalai lama; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}