Menghadapi Kebahagiaan & Kegembiraan

J. Donald WaltersKita semua mencari kebahagiaan kekal. Tiada siapa yang mempunyai, sebagai matlamat jangka panjangnya, kebahagiaan yang semakin menular. Kebahagiaan kekal dapat dicapai hanya dalam kesedaran mutlak. Keadaan kebahagiaan yang sempurna ini jauh melebihi usaha. Seperti yang dikatakan oleh St. Augustine, "Tuhan, Engkau telah menjadikan kami untuk diri-Mu, dan hati kami menjadi gelisah sehingga mereka mendapati rehat di Engkau." Istirahat, dalam pengertian rohani, sama sekali melampaui rehat sementara yang diberikan oleh alam bawah sadar. Ia adalah, untuk satu perkara, kenaikan tak terbatas, bukan pengurangan, kesedaran. Untuk yang lain, ia tenang dan selama-lamanya tidak terganggu oleh impian pemenuhan selanjutnya. Dan untuk yang ketiga, ia adalah superkonsisten: lengkap dan bahagia dengan sendirinya.

Aksi bermotivasi mencari rehat yang berbeza, walaupun ia dianggap sebagai rehat yang sama. Kerana itu diharapkan sebagai pemenuhan untuk mencapai hujung usaha yang khusus. Satu mengejar keinginan dengan tujuan mencari pembebasan dari keinginan itu. Aktiviti adalah satu cara untuk mengatasi masalah ini.

Matlamat Aktiviti: Kebahagiaan & Kegembiraan?

Aktiviti juga mungkin sudah berakhir dengan sendirinya. Bermain ski adalah contoh yang baik: satu bentuk aktiviti yang dicari dan dinikmati demi kepentingannya sendiri. Walau bagaimanapun, apa yang dikehendaki secara tidak sedar adalah sesuatu yang lebih daripada pergerakan berat: sejenis kebebasan tanpa berat, mungkin, dan transendensi kesadaran tubuh. Diusulkan lagi, kegilaan ini pada akhirnya akan mengangkat satu ke omnipresence dan istirahat mutlak. Dalam apa jua keadaan, keinginan untuk berehat adalah tersirat dalam setiap pergerakan, dan tidak boleh dipecat oleh kegembiraan sementara ketika begitu banyak orang berusaha melakukannya.

Oleh itu, kedua-dua jenis tindakan, sama ada rohani atau motivasi-motivasi, mempunyai tujuan yang sama: transendensi dalam keadaan rehat. Kegiatan motivasi, bagaimanapun, mencapai tujuannya hanya dengan cepat, tidak lama lagi berpaling lagi ke kegelisahan hati dan minda. Itu pondok tepi pantai yang satu telah bermimpi, dengan bunga-bunga bertiup angin dan kesegaran udara laut, menjadi membosankan selepas satu masa. Pemenuhan ke luar, jika dicari berlebihan, mengatasi ego dan mencekik aspirasinya yang lebih mendalam.

Tindakan motivasi secara rohani, sebaliknya, adalah sifatnya sendiri. Ia membebaskan kesedaran seseorang dari perhambaannya ke ego, dan membawa kedamaian batin yang terus meningkat. Lebih-lebih lagi, tindakan rohani itu tidak mempunyai motivasi ego, ia membawa kepada kesatuan dengan kesedaran yang tidak terhingga. Hukum Transendensi [Matlamat utama tindakan adalah kebebasan dari yang sangat perlu untuk bertindak.], Maka, adalah kunci kebebasan: kebebasan yang sadar, kebahagiaan pada akhirnya semua berusaha.

Keinginan untuk Memperluas Kesedaran

Kebebasan meningkat ke tahap yang dimotivasi oleh keinginan untuk mengembangkan kesedaran, yang termasuk meluaskan simpati.

Ia bersentuhan dengan Diri, atau jiwa yang lebih dalam, bahawa hasrat semula jadi untuk pengembangan diri datang sendiri. Kesadaran ego tergolong dalam bidang relativiti, tetapi transendensi benar dicapai dalam keadaan kesedaran yang mendalam, yang merupakan jantung kewujudan, dan melampaui kerelatifan.

Segala-galanya menunjuk kepada kesimpulan bahawa manusia bersifat ilahi. Ahli psikologi mendakwa bahawa integrasi diri sepenuhnya tidak dapat dicapai dengan menekan sifat sebenar seseorang. Bhagavad Gita membuat kenyataan ini juga, yang menyatakan: "Semua makhluk, bahkan yang bijak, mengikut cara yang ditentukan oleh sifat mereka sendiri. Apa yang dapat digunakan untuk penindasan?" (III: 33) Jenis penindasan orang yang sangat bersalah, bagaimanapun, bukan yang Freud berkenaan. Sigmund Freud mengisytiharkan bahawa orang menindas sifat sebenar mereka apabila mereka berpura-pura memiliki sifat-sifat mulia atau menaikkan semangat. Kemanusiaan, dia mendakwa (menyusul penemuan Charles Darwin), adalah hasil tujahan menaik dari bawah, bukan dari panggilan ilahi dari atas. Jika kita hidup "jujur," Freud menegaskan, kita harus mematuhi impuls haiwan kita. Jika apa-apa, apa yang harus kita hadapi adalah aspirasi kita yang lebih tinggi, untuk apa-apa yang lebih tinggi daripada keadaan sekarang kita hanya sekadar khayalan, jika tidak berbahaya, untuk khayalan yang menggalakkan, untuk kesihatan mental kita.


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam pemikiran ini, ahli psikologi yang menerima pengaruhnya telah banyak berkeliaran. Ajaran mereka mendorong perhambaan kepada emosi dan ego. Cara melarikan diri bukan terletak, dalam apa jua keadaan, dalam menentukan semula keperibadian seseorang, tetapi dalam mengatasinya. Pelepasan yang tidak akan dapat ditemui dengan mengembara dari satu bilik kesadaran ego ke yang lain, tetapi hanya dengan kembali kepada kesederhanaan ilahi yang bersifat sejati semua orang. Untuk pencapaian ini, seseorang mesti meninggalkan rumah itu sama sekali.

Universe penuh dengan makna

Seluruh alam semesta penuh dengan makna - satu makna yang tidak boleh ditakrifkan, kerana kata-kata semata-mata tidak sama rata dengan tugas. Ia adalah hati yang mengakui makna. Intelek, apabila tidak seimbang dengan perasaan, tidak dapat memahami apa-apa. Maksudnya boleh dialami, tetapi tidak dapat dikurangkan menjadi formula. Ia adalah relatif, ya, tetapi ia tidak semestinya huru-hara. Oleh itu, tidak semestinya kebenaran pendapat semata-mata. Sesungguhnya relativiti makna sangat berarah. Pemahaman kita terhadapnya berkembang seiring dengan pengalaman, seperti kambing gunung yang melompat ke atas dari tongkat ke tongkang. Arah arah ini, walaupun tidak mutlak, adalah universal. Ia menjadi mutlak apabila kesedaran individu menggabungkan Kesedaran Mutlak.

Oleh kerana itu, makna intelektual modern yang telah diarak sebagai "kebenaran" baru, dilihat tidak menjadi cabaran kepada nilai-nilai sejati, melainkan merendahkan takhayul vagrant.

Kepada seseorang, maka, yang benar-benar mencari kebenaran, persoalannya akhirnya: Bagaimana mungkin perkara lain mungkin? Analisis yang sangat membanggakan para intelektualnya tidak mempunyai arti penting. Oleh kerana ia adalah intelektual semata-mata, ia sepenuhnya tanpa cinta atau kegembiraan. Kurangnya ini, bolehkah mereka benar-benar mengharapkan makna dalam apa-apa?

Keinginan untuk Maksud: Cinta & Kegembiraan yang Lebih Besar

Perbincangan kita tentang makna, maka, tidak perlu dihadkan kepada abstraksi yang tidak dapat dijelaskan, kesedaran. Terdapat satu lagi permintaan yang tidak dapat dibuktikan yang diletakkan pada diri kita sendiri. Kami telah menamakannya. Adalah hakikat bahawa gerak hati kita terhadap kesedaran yang diperluaskan selalu diiringi oleh yang lain: keinginan untuk memenuhi lebih banyak, dan oleh itu untuk cinta dan kegembiraan yang lebih tinggi.

Untuk memenuhi keperluan akhirnya harus diiktiraf dari segi kesenangan. Sekiranya ia ditakrifkan sebagai kejayaan material, ia menjadi tidak bernilai kepada kami. Lebih dari apa-apa lagi, apa yang kita mahukan hidup adalah melarikan diri dari kesakitan, dan pencapaian kegembiraan. Semakin gembira kegembiraan kita, makin banyak makna hidup kita juga menjadi lebih bermakna. Kewajipan yang kita didakwa oleh kehidupan itu sendiri adalah untuk mencari "harta karun tersembunyi": kegembiraan dan kebahagiaan yang tak terhingga.

Treasure Tersembunyi: Kegembiraan dan Kebahagiaan Tak Terbatas

Selamat tanpa batas! Bliss kekal! Sekiranya kita bercakap dalam istilah ini dengan rata-rata "lelaki di jalanan," dia akan menolak kita sebagai "berwawasan" yang masuk akal. ("Apa yang anda cuba jual?" Mungkin dia bertanya.) Namun kita telah melihat bahawa realisme benar menuntut pandangan hidup dari ketinggian simpati luas, bukan dari kedalaman sinisme dan penglibatan diri. Kejelasan dan perspektif jauh lebih jelas dengan kelebihan penglihatan berbanding dengan sifat kontra ego. Kepahitan dan sinisme tidak, seperti yang banyak percaya, keunggulan realisme. Mereka hanya mendedahkan keengganan untuk menghadapi realiti. Mereka adalah tanda-tanda perasaan mementingkan diri sendiri, dan minda yang diserap dalam keinginan diri sendiri. Realisme menuntut keterbukaan kepada alam semesta - iaitu, untuk apa yang - dalam melupakan diri kecil dan tuntutan kecil.

Tanda-tanda realisme yang sebenarnya tidak menghina, tetapi menghormati; bukan kepahitan, tetapi penghargaan; bukan cita-cita kejam, tetapi kebaikan dan belas kasihan.

Oleh itu, ini adalah makna kehidupan: bukan doktrin baru yang steril, tetapi perkembangan berterusan perasaan hati terhadap pengalaman gembira, yang sentiasa sedar: keupayaan diri kekal, perkembangan diri yang tidak berkesudahan - sehingga, dengan kata-kata Paramhansa Yogananda, "anda mencapai kegagalan."


Daripada LabyrinthArtikel ini dipetik dengan kebenaran dari buku:

Daripada Labyrinth
oleh J. Donald Walters.


Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Crystal Clarity Publishers. © 2001. www.crystalclarity.com

Info / Order buku ini


J. Donald WaltersMengenai Penulis

J. Donald Walters secara meluas dianggap salah satu daripada pakar hidup terkemuka di falsafah Timur dan amalan kerohanian. Seorang Amerika yang dilahirkan di Rumania dan berpendidikan di England, Switzerland, dan Amerika, Walters belajar di Haverford College dan Brown University. Beliau bercakap sembilan bahasa dan telah mengajar di lima daripadanya. Buku dan muziknya telah dijual lebih dari 2.5 juta salinan di seluruh dunia dan diterjemahkan ke dalam bahasa 24. Beliau telah menulis lebih daripada buku-buku 70 dan terdiri daripada potongan muzik 400.


Artikel Lebih Banyak Daripada Pengarang Ini

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

INSPIRASI HARIAN

02 26 dari pertempuran ke video harmoni
Inspirasi Harian: 26 Februari 2021
Sebagai manusia kita seolah-olah bergerak menuju sesuatu, atau menjauh dari sesuatu yang lain. Ini adalah…
kunci dengan kompas, syiling, dan peta dunia lama
Inspirasi Harian: 25 Februari 2021
Kita mesti menyedari apa sebenarnya yang kita minta, sama ada secara sedar atau tidak. …
anak anjing menyentuh hidung dengan anjing lain
Inspirasi Harian: 24 Februari 2021
Kemarahan adalah emosi manusia, dan kita semua pernah mengalami kemarahan pada satu ketika. Tetapi ada dua jenis…

DARIPADA EDITOR

Adakah Ia Baik atau Buruk? Dan Adakah Kami Layak Menjadi Hakim?
by Marie T. Russell
Penghakiman memainkan peranan besar dalam kehidupan kita, sehinggakan kita tidak sedar sepanjang masa kita menilai. Sekiranya anda tidak menyangka sesuatu itu buruk, itu tidak akan membuat anda kesal. Sekiranya anda tidak berfikir ...
Surat Berita InnerSelf: 15 Februari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa saya menulis ini, ini adalah Hari Valentine, hari yang dikaitkan dengan cinta ... cinta romantis. Namun, kerana cinta romantis agak terbatas, biasanya berlaku hanya pada cinta antara dua…
Surat Berita InnerSelf: 8 Februari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Ada sifat-sifat tertentu manusia yang terpuji, dan, untungnya, kita dapat menekankan dan meningkatkan kecenderungan itu dalam diri kita. Kita adalah makhluk yang sedang berkembang. Kita tidak "terpahat di batu" atau tersekat ...
Surat Berita InnerSelf: 31 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Walaupun permulaan tahun berada di belakang kita, setiap hari memberi kita peluang baru untuk memulai lagi, atau meneruskan perjalanan "baru" kita. Jadi minggu ini, kami membawakan artikel untuk menyokong anda pada…
Surat Berita InnerSelf: Januari 24th, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, kita memberi tumpuan kepada penyembuhan diri ... Sama ada penyembuhan itu adalah emosi, fizikal atau rohani, semuanya berkaitan dengan diri kita sendiri dan juga dengan dunia di sekitar kita. Namun, untuk penyembuhan kepada…