Cinta, Khidmat, dan Ingat: Hidup Dengan Tujuan dan Kegembiraan

Cinta, Khidmat, dan Ingat: Hidup Dengan Tujuan dan Kegembiraan

Bulan Mei ini, suami saya Barry dan saya kedua-duanya akan bertukar menjadi tujuh puluh. Selama separuh daripada kehidupan kami, kami telah menulis artikel ini sebulan sekali, tahun-tahun menulis 35 untuk majalah dan senarai kami sendiri. (Ya, kita gunakan untuk menghantar artikel kepada orang-orang di senarai mel kami, dan kami menulis setiap artikel dengan tangan). Ini juga bermakna kita tidak boleh lagi menafikan bahawa kita benar-benar warga emas.

Ketika kita masih muda, kita melihat orang-orang yang usianya dan mengatakan kepada satu sama lain bahawa kita tidak akan bertambah tua. Dan walaupun kita berdua sangat aktif dan komited untuk tidak bersara, kita semakin tua dan tubuh kita semakin perlahan.

Melihat ke Depan

Tetapi yang paling ketara, beralih tujuh puluh memaksa kita untuk melihat ke depan untuk masa depan. Bagaimanakah kita mahu hidup dua puluh tahun atau lebih?

Saya seorang perenang dan cuba berenang selama sejam sekurang-kurangnya tiga hingga empat kali seminggu. Selepas berenang di kelab tempatan, saya kadang-kadang duduk di tab mandi panas selama beberapa minit untuk memanaskan badan. Ia biasanya sesak, dan ramai orang hanya datang untuk tab mandi panas dan nampaknya suka bercakap dengan orang lain walaupun mereka tidak mengenali mereka. Kebanyakan orang adalah umur saya, dan topik perbualan umum adalah mengenai penyakit badan.

Orang bercakap mengenai operasi mereka, pinggul, lutut, bahu, punggung mereka, apa yang menyakitkan mereka dan bagaimana mereka cuba mengatasi kesakitan. Saya duduk diam-diam dan tertanya-tanya jika ini adalah bagaimana saya mahu dua puluh tahun akan datang dalam hidup saya? Adakah saya mahu ia menjadi tumpuan sepenuhnya pada badan saya dan bagaimana ia tidak berfungsi seperti biasa? Atau adakah saya mahu sesuatu lagi?

Saya Mahu Lebih Banyak

Saya mahu dua puluh tahun berikutnya atau lebih untuk hidup dengan tujuan dan kegembiraan. Saya sering merenung nasihat yang diberikan guru Amerika, Ram Dass, oleh gurunya. Gurunya telah mati, dan Ram Dass mengarahkan nasihat tentang bagaimana dia harus menjalani sisa hidupnya. Ram Dass adalah seorang lelaki muda pada masa itu.

Guru-Nya pergi ke meditasi yang mendalam dan, selepas beberapa jam, dia membuka matanya dan berkata dengan ringkas, "Suka setiap orang, berkhidmat kepada semua orang, dan ingatlah Tuhan." Kemudian dia menutup matanya lagi dan subjek ditutup. Jumlah kebijaksanaan semacam itu dalam beberapa perkataan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Saya Mahu Cinta

Saya mahu hidup dua puluh tahun atau lebih dalam cinta. Saya mahu mencari lebih banyak cara untuk mencintai dan menghormati suami saya yang indah. Saya ingin sangat mencintai anak-anak dan cucu-cucu saya. Saya ingin mencintai dan menerima diri saya dengan segala perubahan yang akan saya lalui.

Daripada merendahkan diri kerana saya tidak dapat melakukan sesuatu yang saya dapat dengan mudah lakukan sebelum ini, saya ingin berbuat baik kepada diri sendiri dan mencintai badan saya dan minda saya. Saya ingin sentiasa berusaha untuk membawa cinta dan pemahaman ke dalam setiap situasi, dan lembut dengan diri saya apabila saya tidak boleh menjadi orang yang penyayang yang saya mahu. Saya ingin membangun hubungan yang lebih peribadi dengan Tuhan dan merasakan betapa saya suka dan memerlukan sambungan itu.

Saya Mahu Berkhidmat

Saya mahu sentiasa berkhidmat dalam kehidupan ini. Saya tidak pernah mahu berhenti. Saya tidak mahu sampai ke titik di mana saya berkata kepada diri saya sendiri, "Anda telah mencukupi, kini anda boleh berhenti."

Ibu dan ayah saya adalah contoh yang indah ini kepada saya. Bapa saya mempunyai penyakit jantung dan kehilangan pendengarannya sepenuhnya pada lewat lapan puluhan, tetapi dia tidak kehilangan keupayaan untuk membuat benda dari kayu. Beberapa bulan selepas terburu-buru ke hospital dengan serangan jantung, dia kembali ke bengkelnya membuat mainan kayu untuk kanak-kanak yang kurang bernasib baik. Pada hari sebelum dia meninggal dunia, dia dan ibuku menyampaikan mainan kayu yang indah ini kepada pra-sekolah yang sangat miskin yang tidak mempunyai sebarang mainan. Kanak-kanak sangat gembira.

Ayah saya turun di atas lantai dan bermain dengan anak-anak dan mainan. Dia berasa gembira dapat membawa sihir dan sukacita kepada mukanya dan memberikan sesuatu kepada dirinya sendiri. Ayah saya meninggal pada keesokan harinya pada usia 89.

Ibu saya sentiasa menulis kad dorongan dan akan menulis mungkin lapan hari. Kemudian datang masa ketika dia tidak lagi boleh menulis, dan bercakap di telefon mengelirukan dia. Dia terhad kepada kerusi roda.

Suatu hari dia berkata kepada Barry dan saya, "Saya menyedari bahawa saya tidak boleh melakukan banyak perkara. Tetapi saya masih boleh tersenyum dan akan menjadi perkhidmatan saya dari sekarang. "Hampir setiap hari, seseorang dalam keluarga kami membawa ibu saya ke pantai di mana kami menolaknya di sepanjang jalan kaki. Dia akan tersenyum pada setiap orang yang dia lalui dan mereka selalu tersenyum. Kehadirannya seolah-olah menaikkan mereka. Dia telah menemui cara untuk berkhidmat sehingga kematiannya.

Saya Mahu Ingat

Saya ingin ingat pencipta saya dan bersyukur. Walaupun saya mengalami kesakitan fizikal dan badan saya tidak berfungsi seperti yang saya mahu, saya ingin mengingati untuk bersyukur atas keindahan bumi dan penduduknya dan haiwan. Saya ingin ingat bahawa kesyukuran dapat mengubah keadaan apa pun.

Apabila saya berusia 20, saya mati di Columbia Presbyterian Hospital sebagai seorang pelajar kejururawatan. Tidak ada yang dapat membantu saya, dan ibu bapa saya telah dipanggil untuk datang kepada saya untuk selamat tinggal akhir.

Saya tahu saya mati dan saya berasa tidak berdaya. Saya berasa sangat lemah kerana ramai doktor dan pelajar perubatan datang ke bilik saya untuk "belajar" saya dan keadaan saya. Seorang doktor juga menggunakan alat penunjuk kayu di tubuh saya ketika dia berbicara kepada pelajarnya tentang perkara-perkara yang salah dengan saya. Dan kemudian saya teringat kuasa terima kasih.

Saya mula mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang melakukan apa sahaja untuk saya. Seperti yang saya lakukan, saya berasa berbeza di dalam dan tahu bahawa rasa syukur itu memberi saya kuasa untuk menjadi diri saya sekali lagi. Saya mula berterima kasih kepada Tuhan untuk hidup saya walaupun sepertinya akan berakhir selepas masa yang singkat di bumi. Setiap kali saya berasa bersyukur, saya merasakan kuasa bergerak melalui saya dan saya tidak lagi merasa tidak berdaya.

Sehingga Hari ini saya ...

Saya ingin mencintai, berkhidmat dan ingat sehingga hari saya mati.

Saya ingin dapat melihat kembali kehidupan saya dan merasakan bahawa saya telah mencuba dalam misi saya. Saya tidak akan sempurna dalam ini, tetapi saya boleh berusaha untuk menjadi yang terbaik. Dengan cara ini saya akan hidup dengan tujuan dan kegembiraan.

* Sarikata oleh InnerSelf

Buku oleh Joyce & Barry Vissell:

Hadiah Akhir Ibu oleh Joyce & Barry Vissell.Hadiah Final A Ibu: Bagaimana Dying Berani Seorang Wanita Bertukar Keluarga Her
oleh Joyce dan Barry Vissell.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Lebih buku-buku oleh penulis ini

Mengenai Pengarang

Joyce & Barry VissellJoyce & Barry Vissell, pasangan jururawat / terapis dan psikiatri sejak 1964, adalah kaunselor, berhampiran Santa Cruz CA, yang meminati hubungan sedar dan pertumbuhan peribadi-rohani. Mereka secara meluas dianggap sebagai pakar terkemuka di dunia mengenai hubungan sedar dan pertumbuhan peribadi. Joye & Barry adalah pengarang 9 buku, termasuk Shared Heart, Model of Love, Risiko Akan Sembuh, Hikmah Jantung, Bertujuan Untuk Menjadi, dan Hadiah Final A Ibu. Hubungi 831-684-2299 untuk maklumat lebih lanjut mengenai sesi kaunseling melalui telefon / video, dalam talian atau secara peribadi, buku mereka, rakaman atau jadual ceramah dan bengkel mereka. Lawati laman web mereka di SharedHeart.org untuk e-book bulanan percuma mereka, jadual dikemas kini, dan artikel-artikel lalu yang menginspirasi banyak topik mengenai hubungan dan hidup dari hati.

Mendengar temu bual radio dengan Joyce dan Barry Vissell mengenai "Hubungan sebagai Path Sedar".

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…