Kerja Sebenar Dapat Dimulakan Apabila Kami Mengizinkan Ketidakpastian

Kerja Sebenar Dapat Dimulakan Apabila Kami Mengizinkan Ketidakpastian
Gambar oleh Ashley Batz / Unsplash.

"Mungkin ketika kita tidak lagi tahu apa yang perlu dilakukan, kita telah datang ke kerja kita yang sebenarnya, dan apabila kita tidak lagi mengetahui jalan ke mana, kita telah memulakan perjalanan yang sebenarnya." -Wendell Berry

Iklim politik kita sekarang tidak menentu, menakutkan, dan tidak menentu. Tetapi mungkin tidak mengetahui dan kekeliruan akhirnya akan membolehkan kita sampai pada permulaan yang benar.

Pada hari yang lain, ibuku mengajar saya banyak tentang menghadapi ketidakpastian di dunia. Dia baru sahaja mendapat tahu bahawa dia mempunyai tumor kanser di dadanya. Ia kecil, tidak tersebar sama sekali, dan telah ditetapkan sebagai "1A." Jika anda akan mendapat kanser, ini adalah jenis untuk mendapatkannya. Namun, dia difahamkan takut, dan kami mempunyai perbualan yang berterusan mengenainya menerusi teks.

Suatu pagi saya menulis, "Bagaimana perasaan anda hari ini: fana atau abadi?"

Dia menulis, "Tidak begitu abadi."

Saya bertanya, "Tidak ada bahagian dari kamu?" Adakah dia percaya terdapat mana-mana bahagian yang akan bertahan dalam tubuhnya?

"Terlihat," jawabnya.

Tertanya-tanya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Saya fikir ia begitu berani, dia boleh duduk dalam kekaburan kewujudan tanpa berpegang pada cerita, satu cara atau yang lain, tanpa berpura-pura mengetahui jawapan yang tidak dapat diketahui kepada soalan yang banyak bagi kita-dan pastinya saya-boleh menjadi tidak tertanggung. Apa yang akan berlaku kepada saya apabila saya mati? Apa yang berlaku kepada kami?

Bagi saya, ketidakpastian eksistensi yang sama ada, pada masa-masa, menjadi hampir tidak tertahankan sejak pilihan raya pada bulan November.

Saya mempunyai keinginan untuk memahami cerita yang akan membuat ketidakseamanan hilang.

Saya bekerja, lebih kurang, sebagai freelancer. Saya seperti 40 peratus daripada tenaga kerja Amerika, seorang "pekerja kontingen" -orang yang tidak mempunyai apa yang biasa dianggap pekerjaan yang selamat. Dan seperti yang saya tulis, kepimpinan Republik di Dewan Perwakilan cuba untuk mengundi untuk pemansuhan Akta Penjagaan Mampu.

Tidak jelas kepada saya bahawa saya akan mampu membayar insurans kesihatan saya ke hadapan. Di 53, dengan tanggungjawab bersama untuk anak perempuan 12 tahun, yang terasa menakutkan. (Begitu juga dengan keputusan pentadbiran semasa untuk mengembalikan sejumlah kecil perlindungan keras terhadap perubahan iklim dan banyak lagi.)

Seperti ibu saya, tetapi atas alasan yang berbeza, saya berasa takut dan tidak pasti.

"Bagaimana perasaan anda hari ini?" Saya mungkin bertanya kepada diri sendiri. "Mortal atau abadi?"

Dalam menghadapi ketidakpastian, saya mempunyai keinginan untuk memahami cerita yang akan membuat ketidakamanan dapat hilang dan berhenti mengingati-cerita yang optimis yang mengatakan semuanya akan menjadi halus pada akhirnya. Tetapi sebahagian daripada saya ingin menjelaskan semuanya dengan mengatakan sifat manusia akhirnya mementingkan diri sendiri, dan tidak ada yang perlu dilakukan.

Kedua-dua cerita mempunyai kesan membiarkan saya kembali tidur. Sekiranya semuanya menjadi OK, saya boleh mengabaikan masalah. Jika kejahatan sifat manusia menjadikan masalah-masalah tidak dapat diatasi, saya boleh mengabaikan masalah.

Berikut adalah isu: Kisah-kisah itu sebenarnya tidak membawa saya banyak keselesaan. Berpaut kepada mereka, bersiul dalam kegelapan untuk mengekalkan semangat saya, saya masih mempunyai simpulan di perut saya.

Tidak tahu adalah keadaan manusia asas.

Kisah-kisah lain yang saya tunjukkan dengan melibatkan kemarahan dan kebencian juga tidak memberi keselesaan, walaupun mungkin momen yang singkat. Dalam kisah-kisah ini, saya membuat musuh daripada kumpulan orang lain, kemudian mencari jalan untuk mendapatkan keuntungan daripada mereka. Ini terasa seiring dengan nilai-nilai saya-pengkhianatan diri.

Sebagai aktivis, saya bertanya pada diri sendiri, adakah saya berjuang untuk giliran saya di bahagian atas? Atau saya bekerja ke arah matlamat worthier yang tidak ada yang teratas, menyelamatkan semua pihak dari kesilapan?

Martin Luther King Jr berkata, "Saya tidak boleh menjadi apa yang saya perlu sehingga anda adalah apa yang anda sepatutnya, dan anda tidak boleh menjadi apa yang anda sepatutnya sehingga saya adalah apa yang saya sepatutnya menjadi." Ini bermakna mencari jalan menuju kemenangan untuk semua pihak.

Sebaliknya, Gandhi berkata penyerahan pasif kepada kekejaman itu sendiri adalah dosa. Kekerasan tidak boleh disamakan dengan pasif; walaupun tindak balas ganas adalah lebih baik daripada tiada jawapan, dia percaya.

Semua yang meninggalkan saya tertanya-tanya. Jenis seperti ibuku.

Mungkin kebenarannya adalah bahawa tidak ada cerita, tidak ada cara untuk menerangkan realiti hari ini yang tidak mengkhianati nilai saya dan membuat saya responsif. Mungkin Wendell Berry betul bahawa kerja sebenar bermula apabila kita tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Tidak tahu adalah keadaan manusia asas. Nampaknya sesuatu yang kudus atau kudus mengenainya. Mungkin ini sebabnya begitu banyak tradisi iman yang membenci penyembahan berhala; idea atau perwakilan kami tentang realiti tidak sama dengan realiti. Sekiranya kita bertindak balas terhadap kisah-kisah kita tentang cara-cara semata-mata untuk membolehkan kita bertindak balas dengan cara sebenar, kita mendapati diri kita sedang memerangi hantu dan menanam benih keganasan masa depan.

Saya harus percaya bahawa tidak mengetahui akan membawa kepada kerja sebenar, seperti kata Wendell Berry. Saya tidak akan duduk diam. Tetapi mungkin tidak mengetahui dan kekeliruan akhirnya akan membolehkan kita sampai pada permulaan yang benar. Jika anda bertanya kepada saya apa yang berlaku seterusnya, mungkin saya boleh berani seperti ibu saya. Mungkin laluan akan lebih mendedahkan dirinya jika saya meletakkan cerita saya dan membiarkan saya tertanya-tanya.

Artikel ini pada asalnya muncul di YES! Majalah

Tentang Pengarang

Colin Beavan menulis artikel ini untuk YES! Majalah. Colin membantu orang dan organisasi untuk hidup dan beroperasi dengan cara yang memberi impak bermakna kepada dunia. Buku terbarunya ialah "How to Be Alive," dan dia blog di ColinBeavan.com. Selain itu YES! Majalah, artikelnya telah muncul Esquire, Atlantik, dan New York Times. Dia tinggal di Brooklyn, New York.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = How to Be Alive; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = No Impact Man; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Operation Jedburgh; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}