Kenapa Anda Tidak Mempunyai Hak Untuk Percaya Apa Yang Anda Mahu

Kenapa Anda Tidak Mempunyai Hak Untuk Percaya Apa Yang Anda Mahu

Adakah kita mempunyai hak untuk mempercayai apa yang kita mahu percaya? Hak ini sepatutnya dituntut sebagai usaha terakhir orang yang tidak sengaja, orang yang diketuk oleh bukti dan berpendapat: 'Saya percaya perubahan iklim adalah tipu daya apa pun yang dikatakan orang lain, dan saya berhak untuk mempercayainya!' Tetapi is ada yang betul?

Kami mengiktiraf hak untuk Tahu sesetengah perkara. Saya mempunyai hak untuk mengetahui keadaan pekerjaan saya, diagnosis doktor terhadap penyakit saya, gred yang saya dapati di sekolah, nama penuduh saya dan sifat caj, dan sebagainya. Tetapi kepercayaan bukan ilmu.

Kepercayaan adalah fakta: percaya adalah untuk menjadi kenyataan. Ia tidak masuk akal, kerana ahli falsafah analitik GE Moore diperhatikan dalam 1940s, untuk mengatakan: 'Ia hujan, tetapi saya tidak percaya bahawa hujan.' Kepercayaan bercita-cita untuk kebenaran - tetapi mereka tidak melibatkannya. Kepercayaan boleh palsu, tidak berasas oleh bukti atau pertimbangan alasan. Mereka juga boleh menjijikkan secara moral. Antara calon yang mungkin: kepercayaan yang seksis, rasis atau homofobia; kepercayaan bahawa pendidikan anak yang sepatutnya memerlukan 'memecahkan kehendak' dan hukuman ganas yang teruk; kepercayaan bahawa orang tua harus secara rutin dimusnahkan; kepercayaan bahawa 'pembersihan etnik' adalah penyelesaian politik, dan sebagainya. Sekiranya kita mendapati ini secara moral yang salah, kita mengutuk bukan sahaja perbuatan potensial yang timbul dari kepercayaan seperti itu, tetapi kandungan kepercayaan itu sendiri, perbuatan mempercayainya, dan dengan itu orang percaya.

Penghakiman seperti itu boleh membayangkan bahawa kepercayaan adalah perbuatan sukarela. Tetapi kepercayaan sering kali lebih seperti keadaan minda atau sikap daripada tindakan tegas. Beberapa kepercayaan, seperti nilai peribadi, tidak sengaja dipilih; mereka adalah 'diwariskan' dari ibu bapa dan 'dibeli' dari rakan sebaya, diperoleh secara tidak sengaja, ditanamkan oleh institusi dan pihak berkuasa, atau diasumsikan dari khabar angin. Atas sebab ini, saya fikir, tidak selalu kepercayaan akan datang-untuk-kepercayaan ini yang bermasalah; ia sememangnya mengekalkan kepercayaan seperti itu, keengganan untuk tidak percaya atau membuangnya yang boleh secara sukarela dan secara etika salah.

Jika kandungan kepercayaan dinilai secara salah, ia juga dianggap salah. Kepercayaan bahawa satu bangsa adalah kurang daripada manusia sepenuhnya bukan hanya moral yang menjijikkan, prinsip rasis; ia juga dianggap sebagai tuntutan palsu - walaupun tidak oleh orang percaya. Kepalsuan kepercayaan adalah syarat yang diperlukan tetapi tidak mencukupi untuk kepercayaan akan secara moral salah; tidak ada keburukan kandungan yang mencukupi untuk kepercayaan untuk menjadi salah secara moral. Malangnya, terdapat kebenaran yang benar-benar menjijikkan, tetapi bukan kepercayaan yang menjadikan mereka begitu. Keburukan moral mereka tertanam di dunia, bukan dalam kepercayaan seseorang tentang dunia.

'Siapa anda untuk memberitahu saya apa yang perlu dipercayai? ' balas zealot itu. Ini adalah satu cabaran yang salah: ia membayangkan bahawa mengesahkan keyakinan seseorang adalah masalah seseorang kuasa. Ia mengabaikan peranan realiti. Percaya mempunyai apa yang ahli falsafah memanggil 'arah ke arah dunia yang sesuai'. Kepercayaan kita adalah bertujuan untuk mencerminkan dunia sebenar - dan pada ketika ini kepercayaan dapat meluas. Terdapat kepercayaan yang tidak bertanggungjawab; lebih tepat lagi, terdapat kepercayaan yang diperoleh dan dikekalkan dalam cara yang tidak bertanggungjawab. Orang mungkin tidak mengendahkan keterangan; menerima gosip, khabar angin, atau kesaksian daripada sumber yang meragukan; mengabaikan ketidaksamaan dengan kepercayaan lain; memeluk pemikiran angan-angan; atau memaparkan kecenderungan untuk teori konspirasi.

Saya tidak bermaksud untuk beralih kepada kerahsiaan tegas ahli falsafah matematik abad 19 abad ke-19, William K Clifford, yang mendakwa: 'Adalah salah, sentiasa, di mana-mana, dan bagi sesiapa sahaja, untuk mempercayai apa-apa bukti yang tidak mencukupi.' Clifford berusaha untuk menghalang 'tidak percaya' yang tidak bertanggungjawab, di mana pemikiran mengingini, iman atau sentimen buta (bukan bukti) merangsang atau mewajarkan kepercayaan. Ini terlalu ketat. Dalam mana-mana masyarakat yang kompleks, kita harus bergantung kepada keterangan sumber-sumber yang boleh dipercayai, penghakiman pakar dan bukti yang terbaik. Selain itu, sebagai ahli psikologi William James menjawab dalam 1896, beberapa kepercayaan penting kita tentang dunia dan prospek manusia mesti dibentuk tanpa kemungkinan bukti yang mencukupi. Dalam keadaan seperti ini (yang kadang kala didefinisikan dengan sempit, kadang-kadang lebih luas dalam tulisan Yakobus), 'akan percaya' seseorang memberi hak kepada kita untuk memilih untuk mempercayai alternatif yang memproyeksikan kehidupan yang lebih baik.

Dalam meneroka pelbagai pengalaman agama, James akan mengingatkan kita bahawa 'hak untuk percaya' dapat mewujudkan iklim toleransi agama. Agama-agama yang menentukan diri mereka dengan keyakinan yang diperlukan (kepercayaan) telah terlibat dalam penindasan, penyeksaan dan peperangan yang tak terhitung jumlahnya terhadap orang yang tidak percaya yang dapat dihentikan hanya dengan pengiktirafan 'hak untuk percaya' bersama. Namun, dalam konteks ini, kepercayaan yang sangat tidak toleran tidak boleh diterima. Hak mempunyai had dan membawa tanggungjawab.

Malangnya, ramai orang hari ini seolah-olah mengambil lesen besar dengan hak untuk mempercayai, memungkiri tanggungjawab mereka. Kebodohan dan pengetahuan palsu yang sering dipertahankan oleh dakwaan 'Saya mempunyai hak untuk kepercayaan saya' tidak memenuhi keperluan James. Pertimbangkan orang-orang yang percaya bahawa pendaratan bulan atau menembak sekolah Sandy Hook adalah drama yang dibuat oleh kerajaan; bahawa Barack Obama adalah Muslim; bahawa Bumi adalah rata; atau perubahan iklim adalah satu tipuan. Dalam kes sedemikian, hak untuk mempercayai diisytiharkan sebagai hak negatif; maksudnya adalah untuk merampas dialog, untuk membelokkan semua cabaran; untuk meminta orang lain daripada campur tangan dengan komitmen kepercayaan seseorang. Fikiran ditutup, tidak dibuka untuk pembelajaran. Mereka mungkin 'orang yang beriman', tetapi mereka tidak percaya kepada kebenaran.

Percaya, seperti bersedia, nampak fundamental untuk otonomi, alasan utama kebebasan seseorang. Tetapi, seperti Clifford juga berkata: 'Tidak ada kepercayaan seseorang dalam hal apa pun perkara peribadi yang menyangkut dirinya sendiri.' Kepercayaan membentuk sikap dan motif, membimbing pilihan dan tindakan. Percaya dan mengetahui dibentuk dalam komunitas epistemik, yang juga menimbulkan efeknya. Terdapat etika percaya, memperoleh, menopang, dan melepaskan keyakinan - dan etika itu menghasilkan dan membatasi hak kita untuk percaya. Jika sesetengah kepercayaan palsu, atau moral yang menjijikkan, atau tidak bertanggungjawab, sesetengah kepercayaan juga berbahaya. Dan kepada mereka, kita tidak mempunyai hak.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

Daniel DeNicola adalah profesor dan ketua falsafah di Gettysburg College di Pennsylvania dan pengarang Memahami Kejahilan: Impak Yang Mengejutkan Apa yang Kita Tidak Tahu (2017), yang menerima Anugerah HANTAR 2018 dalam Falsafah dari Persatuan Penerbit Amerika.

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Memahami Kejahilan: Impresi Mengejutkan Apa yang Kita Tidak Tahu ; maxresults = 3}

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = teori konspirasi; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}