Misi Tidak Berjaya: Ragu-ragu Semua Yang Anda Pikirkan Anda Tahu

Misi Tidak Berjaya: Ragu-ragu Semua Yang Anda Pikirkan Anda Tahu

Sama seperti misi pengawal tidak berakhir dengan kesimpulan yang berjaya untuk mengambil insiden ancaman, dan tidak juga jalan pengamal Buddhis berakhir dengan pengalaman tunggal, pencerahan, meditasi. Walaupun insiden terpencil ini sangat penting, bergerak, dan transformasi, tidak kira betapa ganjilnya mereka, mereka masih momen sementara berdasarkan keadaan sementara yang akan berlalu.

Bagi kedua-dua pengawal peribadi dan Buddha, pengalaman sedemikian tidak semestinya memberi tenaga dan menyegarkan, memenuhi dan mengesahkan. Tetapi sementara mereka nampaknya mewakili pencapaian matlamat utama mereka - sebab untuk semua kerja keras dan ketekunan mereka - mereka juga mengajar kita bahawa bukan sahaja kita mesti kembali bekerja tanpa ragu-ragu, tetapi tugas kita tidak akan berakhir.

Terdapat kecenderungan untuk berfikir, "Aha, saya telah mendapatnya!"

Sebagai pengajaran koan memberitahu kita, "Untuk menyentuh mutlak belum lagi pencerahan."

Apabila saat-saat ini datang, ada kecenderungan untuk berfikir, "Aha, saya telah mendapatnya!" Namun, seperti pada satu tahap, pemikiran yang memuaskan ini memenuhi kita dengan rasa pencapaian dan pemberdayaan, pada tahap yang lain kita sudah dapat merasakannya tergelincir, saat masanya berlalu, dan kita mendapati diri kita menghadapi yang baru, dengan keadaan dan keadaan yang sama sekali berbeza. Kami dengan cepat belajar bahawa tidak kira kedalaman wawasan kami atau tahap kemahiran tindakan kami, setiap situasi adalah berbeza, memberi respons yang berbeza dari kami setiap dan setiap masa.

Ia boleh menjadi sangat dendam untuk menaikkan masa ini dan mengendalikan keadaan seperti elit, pasukan khas bodhisattva dalam satu ketika, hanya pada saat berikutnya jatuh ke kedalaman menjadi seperti hantu lapar menderita di alam neraka. (A "hantu lapar" adalah tokoh mitos dalam cerita dongeng Buddha yang keinginannya tidak dapat dipuaskan. Mereka digambarkan sebagai mempunyai perut yang kembung yang selalu mengharapkan lebih banyak, tetapi kerana mereka mempunyai leher yang sangat nipis dan mulut lubang kecil, makan sangat menyakitkan dan sukar, dan mereka tidak boleh mengambil cukup untuk memuaskan diri mereka sendiri.)

Menggunakan contoh hantu yang lapar sebagai metafora, kita dapat melihat bagaimana ia menggambarkan bagaimana kita boleh dilampirkan, dan sepenuhnya didorong oleh, keinginan tidak terpuaskan keperluan emosi kita dalam cara yang sangat tidak sihat. Inilah sebabnya mengapa ia berada di momen-momen secara langsung selepas mengalami "tertinggi" yang perlu kita berhati-hati, kerana keinginan untuk berpegang kepada atau mengejar pengalaman boleh menjadi sangat menggembirakan.

Menggenggam Pengalaman "Tinggi" Dapat Menyekat

Apabila kita berpegang teguh kepada pengalaman "tinggi" pada masa lalu, kita akhirnya terjebak dalam keadaan yang tidak terpakai pada realiti detik baru, dan kita akhirnya gagal dalam cara kita terlibat dan bertindak balas terhadapnya. Konflik lain yang kita hadapi adalah bahawa setelah pengalaman "tinggi" telah berlalu, kita mengejarnya dan cuba untuk meniru itu, membawa kita untuk mengelakkan realiti baru di hadapan kita. Sama ada kita mengalami penderitaan yang teruk.

Seperti yang dikatakan oleh seorang lagi Zen yang menyatakan, "Sesiapa yang dapat menemui keamanan di puncak gunung, beberapa orang boleh membawa pulangnya kembali ke kampung itu."

Yang menimbulkan persoalan: Bolehkah kita turun dari puncak gunung dan membawa pengalaman yang telah kami temukan dengan kami? Syukurlah, jawapannya adalah ya, tetapi untuk berbuat demikian berlaku secara berbeza dari cara kita berfikir.

Seperti yang saya katakan, ketika kita mengalami momen-momen yang menggembirakan ini, sangat mudah untuk dilampirkan kepada mereka dan mengalihkan matlamat amalan kita untuk menahan mereka atau mengejar mereka, daripada membiarkan mereka secara organik datang dan pergi.

Itulah Perjalanan Yang Paling Memberi Kepuasan

Apa yang perlu kita lakukan adalah menggunakan detik-detik selepas "highs" ini sebagai motivasi untuk mengembalikan kepada asas kerja asas yang membawa kita ke sana di tempat pertama, memahami bahawa ia adalah perjalanan yang paling memuaskan bukan ekstrim yang kadang-kadang membawa kita ke , tidak kira betapa hebatnya mereka.

Ironinya ialah jika kita mengejar pengalaman ini, kita tidak dapat mencarinya, tetapi apabila kita menggunakannya sebagai motivasi untuk memperdalam penyelesaian kita dalam kerja kita, kita melihat bahawa mereka cenderung untuk datang lebih dan lebih kerap. Dan dalam sentuhan ironis yang lain, semakin sering mereka datang, semakin kurang mereka nampaknya istimewa, kerana mereka menjadi norma dan bukannya percampuran sporadis.

Pengalaman ini yang mengajar kita bahawa misi kita tidak pernah selesai. Selepas kepuasan menyimpan klien mereka, pengawal peribadi mengetahui bahawa mereka harus kembali kepada tugas-tugas biasa yang membentuk sebahagian besar tugas mereka, dan pengamal Buddhis memahami bahawa mereka harus kembali ke keadaan biasa dan bekerja dengan gangguan yang terjadi antara momen. (Ya, pengawal keselamatan melihat dengan berjaya berhadapan dengan ancaman sebagai tinggi, sama seperti Buddha akan merasakan "tinggi" momen meditasi yang bahagia.)

Misi tidak pernah berjaya

Kita mesti menyedari dan menerima bahawa itu adalah apa yang terdapat di antara detik-detik ini yang benar-benar merupakan aspek yang paling penting dalam kerja kita. Yang paling mencerahkan adalah untuk dapat mempertahankan keyakinan yang sama dalam ajaran dan kesungguhan yang sama untuk mengamalkan mereka yang timbul dari saat-saat "suci", bahkan di tengah-tengah masa-masa yang biasa.

Kedalaman penyelesaian yang diperlukan untuk mengekalkan jenis komitmen ini dijumpai dalam yang pertama dari empat sumpah Buddha (atau kerana saya lebih suka memanggilnya, komitmen): untuk menyelamatkan semua makhluk. Di bawah komitmen ini, kesediaan pembantu Buddha untuk mengorbankan kemasukan mereka sendiri ke dalam nirvana sehingga mereka telah menyelesaikan misi untuk memindahkan semua makhluk dari samsara ke nirvana.

Walaupun kebanyakan guru dan pengamal Buddha, termasuk saya sendiri, melihat ini sebagai metafora yang menerangkan kedalaman dedikasi dan ketekunan yang diperlukan oleh pengamal untuk melakukan, saya juga faham ia secara literal mengatakan bahawa misi kita tidak pernah lengkap, yang bermaksud bahawa kita tidak pernah mencapai titik akhir dalam amalan kita.

Bertentangan dengan apa yang ramai, walaupun pengamal jangka panjang percaya, nirvana, pencerahan, satori, bangun bukanlah peristiwa tunggal yang setelah itu terjadi menjadi pengalaman tetap.

Saya sedar bahawa ini bertentangan dengan banyak ajaran tradisional yang mentakrifkan negara-negara tersebut sebagai kelahiran semula akhir dari samsara dan penghormatan kekal terhadap tamak, benci, dan khayalan. Tetapi itu bukan pengalaman saya, ataupun pengalaman guru saya, ataupun perkara Buddha sendiri, seperti yang saya faham.

Ingatlah, ajaran-ajaran itu bercakap tentang Mara menyerang Buddha sampai saat kematiannya. Oleh itu, dengan fikiran ini, kita dapat memahami negeri-negeri ini sebagai keupayaan untuk menahan terancam, dan bukan ketiadaan tetap terancam. Ini penting, kerana ia menunjukkan bahawa negeri-negeri ini adalah peralihan dalam kita, daripada apa-apa perubahan dalam sifat kewujudan di luar kita.

Ragu-ragu Semua Anda Berfikir Kamu tahu

Bagi saya, agama Buddha tidak pernah menjadi sesuatu Percaya dalam; ia sentiasa menjadi sesuatu do. Sebenarnya, saya akan mengatakan bahawa Buddhisme bukanlah sesuatu yang harus dipercayai, tetapi sesuatu yang harus selalu diuji.

Dalam pengalaman saya, meletakkan amalan saya "untuk ujian" tidak pernah menyebabkan kepercayaan lebih mendalam tetapi keraguan yang lebih besar. Keraguan ini tidak berakar pada saya tidak mempunyai keyakinan dalam ajaran, atau ajaran tidak mempunyai aplikasi yang bermanfaat. Sebaliknya sebaliknya. Ini menyebabkan saya meragui segala-galanya berfikir Saya tahu. Ya, selepas tahun-tahun pengajian dan praktik Buddha 30, saya bangga mengatakan bahawa kebanyakan masa, "Saya tidak tahu."

Seperti yang dikatakan oleh Zen koan:

Hogen sedang menunaikan haji.

Master Jizo bertanya, "Ke mana awak pergi?"

Hogen berkata, "Sekitar haji."

Guru Jizo bertanya, "Untuk tujuan apa?"

Hogen berkata, "Saya tidak tahu."

Master Jizo berkata, "Tidak tahu paling intim."

Mendengar ini Hogen mencapai pencerahan yang hebat.

Percuma Dari Keperluan Untuk Mengendalikan Kehidupan Kita

Untuk benar-benar "tidak tahu" adalah aktualisasi kesatuan, kekukuhan pengalaman langsung. Untuk "tidak tahu" adalah keupayaan untuk bebas dari keperluan untuk mengawal kehidupan kita. Ini adalah pemecahan lampiran kita kepada idea-idea tetap yang kita ada yang memisahkan kita daripada pengalaman langsung.

Kami berasa selamat dan stabil apabila kita memegang idea-idea tetap kita, jadi untuk melepaskan diri mereka berani. Apabila kita berbuat demikian, ia merasakan kita melangkah keluar tanah yang padat menjadi jurang yang besar. Seperti yang sering dikatakan guru besar Pema Chödrön, "Tidak ada apa-apa alasan kukuh di mana kita boleh berdiri."

Dalam konteks ini, koan meminta kita, "Berdiri di atas seratus tiang kaki, bagaimana anda meneruskan?"

Bersedia Akan Terbuka Dan Rentan

Untuk tidak tahu bagaimana untuk "meneruskan" adalah melangkah keluar dari zon selesa emosi kita dan bersedia untuk menjadi terbuka dan terdedah. Keterbukaan dan kelemahan ini mengharuskan kita menerima masa kini seperti itu, dan melepaskan penyesalan kita masa lalu, dan ketakutan kita terhadap masa depan.

Kami mesti melepaskan tanah "pepejal" kami, melangkah ke puncak tiang seratus kami, dan mengambil lompatan besar dan mencari dan memeluk ketidakpastian. Nampaknya kita mengambil risiko yang besar, apabila kita berbuat demikian, tetapi dalam membiarkan kita melihat berapa banyak yang ada untuk menahan, lihat bahawa risiko sebenar yang kita ambil adalah tidak marilah pergi dan teruskan.

Untuk melibatkan yang tidak diketahui adalah satu-satunya perkara yang perlu kita ketahui. Kita mesti menaruh kepercayaan besar dalam keraguan kita untuk benar-benar tahu! Saya berharap, setelah selesai membaca ini, saya telah benar-benar membantu anda mengetahui banyak perkara kurang daripada yang anda lakukan sebelum anda membacanya!

© 2018 oleh Jeff Eisenberg. Hak cipta terpelihara.
Penerbit: Findhorn Press, jejak Inner Traditions Intl.
www.innertraditions.com

Perkara Sumber

Pengawal Buddha Buddha: Bagaimana Melindungi VIP Dalam Anda
oleh Jeff Eisenberg.

Pengawal Buddha: Bagaimana Melindungi VIP Dalam Anda oleh Jeff Eisenberg.Walaupun buku ini bukan mengenai perlindungan peribadi seolah-olah, ia menggunakan teori perlindungan peribadi dan taktik khusus yang digunakan oleh pengawal kepada amalan Buddha, meletakkan strategi untuk melindungi Buddha batin kita dari serangan. Dengan "memberikan perhatian" dan kesedaran menjadi konsep utama kedua-dua profesion pengawal dan praktik Buddhis, buku perintis ini berbicara kepada para penganut Buddha dan bukan Buddha.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini atau beli Edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Jeff EisenbergJeff Eisenberg adalah guru seni mempertahankan diri dan Guru meditasi peringkat tinggi dengan lebih daripada 40 tahun latihan dan tahun pengalaman pengajaran 25. Dia telah menjalankan Dojo sendiri selama hampir lima belas tahun dan melatih beribu-ribu kanak-kanak dan orang dewasa dalam seni mempertahankan diri. Beliau juga pernah bekerja sebagai pengawal, penyelidik, dan pengarah tindak balas krisis di wad kecemasan dan psikiatri sebuah hospital besar. Pengarang buku laris Berjuang Buddha, dia tinggal di Long Branch, New Jersey.

Buku lain oleh Pengarang ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1844097226; maxresults = 1}

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = penderitaan adalah pilihan; maxresults = 2}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}