Mengalami Kecederaan Moral Dalam Menghadapi Kekerasan, Ketidakpedulian, dan Kekeliruan

Mengalami Kecederaan Moral Dalam Menghadapi Kekerasan, Ketidakpedulian, dan Kekeliruan
Imej oleh solvig

Kecederaan moral adalah luka pada jiwa. Ia berlaku semasa anda mengambil bahagian atau menyaksikan perkara-perkara yang melampaui kepercayaan mendalam anda tentang betul dan salah. Ia adalah trauma yang melampau yang terwujud sebagai kesedihan, kesedihan, rasa malu, rasa bersalah, atau gabungan semua perkara tersebut. Ini muncul sebagai pemikiran negatif, kebencian diri, kebencian terhadap orang lain, perasaan penyesalan, tingkah laku obsesif, kecenderungan merosakkan, ideasi bunuh diri, dan pengasingan yang memakan semua.

Anda mungkin mengalami kecederaan moral jika terselamat dari penyalahgunaan, menyaksikan keganasan, mengambil bahagian dalam kekacauan pertempuran, atau mengalami sebarang bentuk trauma yang mengubah pemahaman anda tentang apa yang anda, atau manusia lain, mampu dari segi moral. Bagi banyak veteran tempur, kecederaan moral ditimbulkan semasa perang, ketika mereka dibahagikan kepada dua versi yang berbeza: diri mereka sebelum perang, yang moralnya tertanam di dalamnya oleh ibu bapa, agama, budaya, dan masyarakat mereka, dan orang yang menjadi mereka semasa perang, yang moralnya diganti dengan rasa benar dan salah yang menolong mereka bertahan di zon perang.

Apabila asap menghilang dan kekacauan perang berakhir, kedua-dua diri ini, dengan dua set nilai moral yang berbeza, saling berhadapan dan terus berperang. Perang sebelum perang menunjuk pada diri setelah perang dan berkata, "Hei! Saya tahu apa yang awak buat. Saya tahu apa yang anda lihat. Anda salah, anda jahat, dan anda tidak boleh menjadi baik lagi. "

Mengalami Kecederaan Moral

Seorang askar mungkin mengalami kecederaan moral ketika merenungkan tindakannya semasa pertempuran. Tetapi mereka juga dapat mengalami kecederaan moral dengan memberi kesaksian terhadap tindakan orang lain. Sikap acuh tak acuh pegawai komando ketika dia berdiri di atas orang awam yang sedang mati; penangkapan dan penyeksaan lelaki yang diketahui tidak bersalah; bom yang ditanam dengan sengaja untuk memusnahkan kehidupan manusia: semuanya boleh mempertanyakan kepercayaan budaya kita yang kuat bahawa semua orang, jauh ke bawah, sangat baik.

Memberi kesaksian akan ketidakpedulian moral orang lain, atau pertimbangan keganasan, cukup untuk melumpuhkan pemahaman anda tentang moral dan membuat anda mempersoalkan watak moral setiap orang yang anda temui. Ini menyukarkan para veteran untuk mempercayai orang lain dan menganggap yang terbaik pada orang lain, dan diri mereka sendiri.

Dalam menghadapi Kekeliruan, Kekuatan, dan Pengkhianatan

Selain berpartisipasi dan menyaksikan keganasan, ada penyebab kecederaan moral yang ketiga yang kurang diketahui yang memberi kesan kepada tentera yang kembali dari perang. Ini adalah rasa kebingungan, ketidakberdayaan, dan pengkhianatan yang dirasakan oleh tentera ketika mereka pulang ke rumah dan cuba beralih ke kehidupan orang awam.

Sebilangan orang memanggil mereka pahlawan, tetapi kebanyakan veteran tidak merasa seperti pahlawan, jadi ada hubungan antara pengalaman perang yang sebenarnya dan pengalaman yang dirasakannya. Putus hubungan itu membuat veteran merasa terpencil dan salah faham.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Yang lain mempersoalkan watak moral veteran kerana berpartisipasi dalam perang yang dimulakan dengan alasan palsu, atau sama sekali dalam perang. Minoriti kecil tetapi lantang memanggil veteran lintah atau malas. Mereka mengatakan para veteran memanfaatkan kerajaan, dan kemudian pembayar cukai, ketika mereka mengambil bahagian dalam manfaat yang dijanjikan kepada mereka untuk perkhidmatan mereka. Ketika menghadapi tuduhan, salah faham, dan pertanyaan ini, veteran mula menyoal diri.

Kecederaan Tahap Jiwa

Kecederaan moral adalah emosi, psikologi, dan rohani. Ini membezakannya dengan gangguan tekanan pasca-trauma, yang lebih merupakan reaksi fisiologi - tindak balas otak dan tubuh terhadap tekanan atau ketakutan yang berpanjangan. Sebilangan gejala PTSD - mimpi buruk, kilas balik, insomnia, pemisahan - dapat distabilkan dengan ubat. Tetapi kecederaan moral nampaknya tidak bertindak balas terhadap ubat-ubatan, setidaknya tidak secara kekal. Tidak pada tahap jiwa.

Waktu dalam dan dengan sendirinya juga tidak cukup untuk menyembuhkan penderitaan akibat kecederaan moral. Waktu dapat melembutkan sengatan moral, tetapi juga dapat menguatkan kenangan, menjadikan tisu parut emosi lebih sukar untuk disembuhkan. Itulah yang akan berlaku sekiranya anda membiarkan luka menjadi lecet tanpa merawatnya. Dan itulah sebabnya begitu banyak veteran Vietnam mengambil ubat psikiatri selama beberapa dekad dan ketika mereka bersara atau bercerai, atau terpaksa menghadapi diri dan masa lalu mereka, masih menemui dunia keperitan yang menanti mereka. Ubat ini hanya dapat mengatasi gejala mereka, bukan punca gejala tersebut. Luka boleh tumbuh begitu besar, sehingga memakannya, rasanya satu-satunya cara untuk melarikan diri adalah kematian.

VA menganggarkan bahawa di Amerika Syarikat, dua puluh veteran meragut nyawa mereka setiap hari.* Walaupun majoriti mereka yang mati akibat bunuh diri berusia lebih dari lima puluh tahun, jumlah doktor haiwan muda yang menyumbang kepada statistik dua puluh hari ini terus meningkat. Sekiranya para veteran perang di Iraq dan Afghanistan gagal mengakui dan menyembuhkan kecederaan moral, generasi veteran milenium akan terus menghadapi nasib yang sama seperti yang pernah berlaku sebelumnya.

Penyembuhan dapat dilakukan walaupun kaedah tradisional seperti terapi bicara, EMDR (Desensitisasi Pergerakan Mata dan Pemprosesan Semula), dan ubat-ubatan telah gagal. Kaedah penyembuhan dapat diakses oleh sesiapa sahaja yang bersedia duduk diam selama beberapa saat dan hanya bernafas. Sebaik sahaja seseorang individu bersedia memikul tanggung jawab untuk penyembuhannya sendiri, rahmat bergegas untuk menghilangkan rasa sakit, merungkai kenangan trauma, dan melepaskan masa lalu untuk selamanya. Meditasi, nafas, dan kecerdasan semula jadi tubuh dapat membantu menyembuhkan trauma yang mendalam dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh akal. Anda tidak boleh berfikir diri anda menjadi lebih baik. Anda tidak boleh akan diri anda untuk sembuh. Tetapi dengan menerapkan disiplin seperti meditasi, anda menciptakan ruang di mana penyembuhan dapat berlaku, secara semula jadi. Perbuatan dan disiplin meditasi dapat menebus kehidupan - tidak kira seberapa dalam lukanya.

Tanggungjawab untuk mengakui, menerima, dan menyembuhkan dari kecederaan moral bukan hanya milik mereka yang menderita kecederaan moral. Ketika kita menghantar anak muda kita berperang atas nama kita, kita terlibat dalam tindakan mereka. Kami bertanggungjawab untuk menanggung sebahagian daripada kesakitan yang ditimbulkan oleh tindakan tersebut. Dan dengan memikul tanggungjawab, kami diberi kuasa untuk membantu wanita dan lelaki ini membangun kembali perancah moral mereka, merebut kembali tempat mereka dalam masyarakat yang mereka rela melindungi, dan mengingat apa artinya menjadi manusia - dan menjadi milik.

Melegakan Sakit

Saya fikir saya menulis buku ini kerana saya ingin memberikan harapan yang cerah. Tujuan saya, ketika saya mula, adalah untuk membantu anda mendapatkan sedikit ketenangan. Tetapi anda berhak lebih dari itu. Anda boleh mempunyai lebih banyak daripada itu. Anda jauh lebih daripada itu.

Anda mungkin merasa 100 peratus yakin bahawa anda tidak akan merasa lebih baik daripada yang anda lakukan sekarang. Anda mungkin mahu merangkak keluar dari kulit anda kerana masa lalu menghancurkan anda dan sangat menyakitkan anda setiap hari.

Saya tahu betapa menyakitkannya. Saya tahu bagaimana sialan itu tidak dapat ditanggung.

Tetapi kesakitan bukanlah kebenaran hakiki. Kesakitan adalah khayalan dunia ini. Bukan siapa anda sebenarnya dalam skema besar. Di dunia kita, Tuhan menjelma sebagai baik dan jahat, kebenaran dan dusta, terang dan kegelapan. Tetapi sifat sebenar anda jauh lebih besar daripada apa yang berlaku di sini.

Anda tidak perlu percaya bahawa Tuhan ada dalam segala-galanya dan bahawa semuanya berlaku dengan alasan. Anda tidak perlu melihat kecederaan moral sebagai hadiah, alat pengajaran yang kuat yang bertujuan untuk mengingatkan anda siapa anda sebenarnya. Anda tidak perlu percaya bahawa perkara buruk yang berlaku kepada kita adalah peluang belajar terbaik kita yang bertujuan untuk menggegarkan kita dan membangunkan kita dan mengubah kita menjadi lebih baik. Anda tidak perlu memahami bahawa kecederaan moral menunjukkan siapa anda tidak - bahawa keperitan dan kesedihan serta rasa bersalah dan malu sangat menyakitkan kerana perkara-perkara itu sangat bertentangan dengan sifat sebenar anda. Anda tidak perlu memahami bahawa sakit hati kerana mengalami kecederaan moral kerana kecederaan moral adalah jadi bukan anda.

Tetapi, walaupun anda merasa terbawa oleh kecederaan moral dan sendirian di dunia, anda tidak terpisah dari keindahan dan kebaikan yang ada di sini. Anda masih menjadi sebahagian daripada itu. Anda berhubung dengannya, sama ada anda merasakannya sekarang atau tidak. Anda boleh mengalami keindahan dan kebaikan itu lagi, jika anda mahu.

Sekiranya anda berseru meminta pertolongan dan pertolongan, pertolongan dan kelegaan akan datang. Mereka mungkin datang sebagai lelaki yang dicat hitam dan putih, dengan bulu dan serigala mati di kepalanya. Mereka mungkin datang sebagai lelaki yang tenang, baik, berkumis atau kawanan rusa di tingkap. Pertolongan dan pertolongan mungkin datang sebagai seorang guru yang baik hati, tetapi mereka mungkin datang sebagai seorang anak kecil bermata coklat yang meminta anda untuk mendapatkan sebiji permen, atau seorang gadis yang mati dalam pelukan rakan anda. Mereka mungkin datang sebagai lelaki hitam menyelam di belakang kereta yang diparkir ketika dia berusaha untuk mengakhiri hidup anda.

Penyembuhan bermula apabila anda berhenti menentang guru dalam hidup anda, tidak kira apa bentuknya, dan mula ingin tahu. Dapatkan rasa ingin tahu tentang kesakitan anda. Mula bertanya mengenai perkara itu - tentang dari mana asalnya, apa yang menyebabkannya, dan apa yang mungkin membuat anda merasa lebih baik. Kemudian ingin tahu tentang cara-cara yang anda cuba sembuhkan.

Anda mungkin mengajukan soalan seperti, "Mengapa saya selalu berada dalam suasana hati yang buruk setelah saya minum?" atau "Mengapa saya masih merasa tertekan walaupun saya sedang minum ubat?" Sekiranya anda mengemukakan soalan dan mencari kebenaran dengan hati yang jujur, jawapannya akan muncul.

Sementara itu, tempat yang baik untuk memulakan adalah tepat di mana anda berada. Jadi duduk, diam, dan tarik nafas dalam-dalam. Kemudian mungkin mengambil yang lain. Sekiranya sukar untuk duduk diam, tanyakan mengapa. Sekiranya anda merasakan banyak rintangan, penasaran dengan perkara itu. Bersikap lembut dengan diri sendiri. Kekurangan tidak mengapa. Kemunduran akan berlaku. Sekiranya anda masih bernafas, ada yang lebih tepat dengan anda daripada yang salah. Sekiranya anda masih bernafas, ada harapan.

Diambil dari buku Di mana Perang Berakhir.
© 2019 oleh Tom Voss dan Rebecca Anne Nguyen.
Dicetak semula dengan kebenaran daripada NewWorldLibrary.com

Perkara Sumber

Di mana Perang Berakhir: Perjalanan 2,700-Meter Veteran Pertempuran untuk Sembuh - Memulihkan dari PTSD dan Cedera Moral melalui Meditasi
oleh Tom Voss dan Rebecca Anne Nguyen

Di mana Perang Berakhir oleh Tom Voss dan Rebecca Anne NguyenPerjalanan veteran Perang Iraq dari kepesatan bunuh diri berharap. Kisah Tom Voss akan memberi inspirasi kepada para veteran, rakan-rakan dan keluarga mereka, dan semua jenis yang selamat. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan sebagai buku audio.)

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, tekan di sini.

Buku-buku yang berkaitan

Mengenai Penulis

Tom Voss, pengarang Where Ends WarTom Voss berkhidmat sebagai pengintai infantri di Batalion ke-3, platun penembak jitu-penembak rejim Pasukan Infantri ke-21. Semasa ditugaskan di Mosul, Iraq, beliau mengambil bahagian dalam beratus-ratus pertempuran dan misi kemanusiaan. Rebecca Anne Nguyen, kakak dan coauthor Voss, adalah seorang penulis yang berpangkalan di Charlotte, North Carolina. TheMeditatingVet.com

Video / Persembahan bersama Tom Voss dan Rebecca Nguyen: Veteran dan Moral Cedera: Bagaimana Anda Boleh Membantu

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Hari Perhitungan Telah Datang Untuk GOP
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Parti Republik bukan lagi parti politik pro-Amerika. Ini adalah parti politik palsu yang penuh dengan radikal dan reaksioner yang tujuannya dinyatakan adalah untuk mengganggu, mengguncang, dan…
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...