Apa yang Perlu Saya Lakukan Sekiranya Saya Mengalami Masalah?

Apa yang Perlu Saya Lakukan Sekiranya Saya Mengalami Masalah?
Imej oleh kazuhiro hirayama

Salah satu sebab kisahnya Titanic bencana mempunyai daya tarik yang berkekalan adalah bahawa ia adalah pelajaran objektif mengenai perlunya mempertanyakan realiti yang dirasakan, mempercayai usus kita, dan apabila perlu, bertindak atas kuasa peribadi kita sendiri untuk menyelamatkan orang lain dan diri kita sendiri. Inilah yang saya sebut pergeseran Lifeboat: saat ketika kita melihat atau merasakan bahaya dan menyedari bahawa kapal yang kita lalui sedang menuju masalah. Inilah saat ketika kita menyedari bahawa "perniagaan seperti biasa" tidak akan berfungsi lagi, dan kita harus mengambil tindakan kecemasan, sama ada untuk mengelakkan bahaya atau meninggalkan kapal.

Melakukan peralihan ini memerlukan beberapa perkara, yang pertama adalah mempercayai mata, telinga, dan intuisi kita sendiri. Keputusan hidup yang paling penting sering memerlukan lebih daripada sekadar logik. Di mana hendak bekerja, bagaimana melaburkan simpanan persaraan kita, siapa yang akan berkahwin: Kita tidak dapat mengetahui hasil keputusan kita ketika kita mengambilnya, dan kita tidak dapat mengetahui semua risiko dan rintangan yang akan kita hadapi.

Memang banyak masalah seperti gunung es. Pada mulanya, masalah mungkin kelihatan kecil dan tidak penting - kita hanya melihat tip kecil - dan kita mesti meneka seberapa besar dan berbahaya mereka sebenarnya atau mungkin dan seberapa segera kita perlu bergerak untuk mengelakkannya. Semasa memutuskan apa yang harus dilakukan, kita mesti menggunakan intuisi kita dan kadang-kadang bahkan melakukan lompatan iman.

Ini sukar dalam krisis. Ramai pelanggan telah memberitahu saya bahawa, ketika tekanan meningkat di dalam organisasi mereka, mereka mendapati diri mereka mati rasa secara emosional. Semakin terasing dari perasaan mereka, semakin sedikit tenaga yang mereka dapat untuk mengambil risiko yang bermakna bagi pihak mereka sendiri. Mereka membeku, mereka bertindak, dan dalam senario terburuk, mereka akhirnya membuat kompromi yang mengikis kemampuan mereka untuk beroperasi selaras dengan nilai asli mereka.

Oleh itu, apabila anda menjumpai gunung es dan menyedari masalah di hadapan, perkara pertama dan paling penting yang harus dilakukan ialah berhenti sebentar, menyesuaikan perasaan anda, menilai reaksi dan masalah anda, dan kemudian fokus untuk melakukan perkara yang betul seterusnya pada masa sekarang .

Bahaya di Horizon

Pada awal tahun 1900-an, persaingan antara pelbagai jalur pelayaran sangat sengit, namun komitmen terhadap nilai kehidupan manusia tetap menjadi yang paling tinggi di antara kapal-kapal di laut. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa pelbagai kapal yang memasuki perairan berbahaya Atlantik saling menyiarkan radio dengan amaran ais.

Platform Titanic menerima tidak kurang dari enam amaran gunung es dari kapal lain yang berlayar di sekitarnya pada 14 April. Yang pertama masuk pada pukul 9 pagi dari Caronia. Semasa siasatan rasmi berikutan tragedi ini, dilaporkan bahawa peringatan ini dari Caronia adalah satu-satunya yang disiarkan di mana semua Titanicpegawai dapat melihatnya untuk pertimbangan rasmi. Ketika Kapten Smith melihat amaran pertama ini, dia meminta Pegawai Keenam James Moody untuk mengira kapan Titanic akan mencapai ais yang ditunjukkan dalam laporan ini. Moody melaporkan bahawa ini akan berlaku sekitar jam 11 malam itu.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Jadi apa yang berlaku dengan semua amaran gunung es yang lain?

Soalan sederhana tetapi penting ini membawa kami ke ruangan tanpa wayar di Titanic, di mana pengendali wayarles kanan, Jack Phillips, melakukan tugas yang mula membebankannya. Sebaik sahaja Titanic masuk dalam jangkauan radio Cape Race, Newfoundland, Phillips akhirnya dapat menjalin komunikasi langsung dengan benua Amerika Utara.

Walaupun memberi amaran gunung es adalah bahagian kritikal dalam pekerjaannya, Phillips juga ditugaskan untuk menyampaikan mesej dari Titanicpenumpang untuk rakan, saudara, dan kenalan perniagaan. Ini sangat penting untuk membuat penumpang senang, dan tunggakan sedemikian rupa sehingga dia tidak dapat berhenti, memprioritaskan, dan fokus pada kepentingan relatif dari berbagai jenis mesej yang mengalir masuk dan keluar.

Dengan kata lain, Phillips kehilangan perspektif mengenai perkara yang benar-benar penting - keselamatan.

Hanya Amaran Lain?

Pada jam 9:30 malam, mesej peribadi tanpa henti diganggu oleh amaran ais dari Mesaba. Amaran ini tidak membuat Phillips mendesak kerana dia sudah menyampaikan peringatan sebelumnya, dan ini tidak meminta maklum balas dari petugas yang memerintah. Phillips, yang dibanjiri, menganggap barang-barang terkawal.

Jika dilihat kembali, mereka tidak.

Lebih kurang lima belas minit sebelum Titanic melanda gunung es, mesej mendesak dari California pecah ke fon kepala. "Katakanlah, lelaki tua," kata pengendali wayarles yang berkembang pesat, Cyril Evans dari Orang California, "Kami berhenti dan dikelilingi oleh ais." The California kira-kira dua puluh batu jauhnya dari Titanic pada masa itu.

Phillips menggunakan wasap pada ketika ini dan menjawab dengan tidak sabar, "Diam! Diam! Saya bekerja Cape Race. " Phillips merasakan dia mempunyai untuk mengikuti pesanan penumpang tersebut untuk membuat semua orang gembira.

Adalah ironi tragis bahawa bencana mungkin dapat dielakkan sekiranya pengendali wayarles tidak terlalu banyak bekerja untuk berfikir dengan lebih jelas di bawah tekanan dan mengutamakan keselamatan. Untuk kepujiannya, Phillips yang kecewa dan letih cepat kembali ke California dengan mesej, "Maaf. Sila ulang. Jejak ke Cape Race. "

Tragisnya, pada tahap ini, CaliforniaPenerima tidak dapat menerima mesej dengan jelas dari Titanic lagi. Tidak lama kemudian, pada pukul 11 malam, Evans mematikan wayarlesnya dan berhenti pada malam itu.

Sudah tentu, amaran tanpa wayar dari kapal lain bukan satu-satunya cara yang digunakan untuk menilai potensi ancaman.

Kepentingan Melihat dengan Jelas

Pada malam itu, Frederick Fleet dan pasangannya, Reginald Lee, adalah dua orang yang mencari di Titanicsarang burung gagak. Orang-orang ini mungkin keduanya merasa seperti menarik jerami pendek ketika tiba dalam tugas mereka pada malam yang membeku itu. Semasa penumpang di bawah menikmati keselesaan tempat tidur mereka yang hangat, Fleet dan Lee keluar dengan elemen berusaha untuk menjaga bulu mata mereka yang membeku daripada menghalang kemampuan mereka untuk mengimbas perairan di depan.

Armada bertanggungjawab untuk mempercayai penglihatannya dan melihat bahaya tepat pada waktunya untuk memberi tahu orang lain. Seorang pelaut yang berpengalaman, Fleet tahu bahawa mencari gunung es boleh menjadi perniagaan yang sukar. Walaupun gunung es kadang-kadang dapat dikenali oleh cincin busa putih yang terbentuk di sekitar pangkalan ketika ombak menerobosnya, laut tenang pada malam itu. Kadang-kadang pantulan cahaya bulan memungkinkan untuk melihat permukaan putih gunung es di kejauhan, tetapi tidak ada bulan pada malam itu. Sekurang-kurangnya bintang-bintangnya terang - nampaknya berguna

Apa yang tidak membantu adalah kenyataan bahawa Titanic telah meninggalkan Southampton tanpa teropong untuk mencari.

Kedua-dua lelaki di sarang burung gagak ini tidak gembira dengan pengawasan itu.

Sekitar jam 11:30 malam, Armada dengan santai menyebutkan kepada Lee bahawa cakrawala di depan nampaknya sedikit melanda. Pada awalnya nampak begitu halus sehingga hampir tidak menyebutnya. Beberapa minit kemudian, Armada membuat kenyataan yang mengerikan. Kadang-kadang gunung es muncul sebagai objek hitam, dan satu langsung berada di jalan mereka!

Armada membunyikan loceng di sarang burung gagak tiga kali untuk memberi amaran kepada kru yang bertugas dan segera menelefon ruang roda. Walaupun usaha terbaik mereka untuk memberi amaran kepada kru tepat pada waktunya, Armada dan Lee mengalami pengalaman mengerikan menyaksikan gunung es semakin dekat dan dekat Titanic mengekalkan haluan dengan pantas.

Walaupun sejarawan masih memperdebatkan perincian yang tepat mengapa kru memerlukan waktu yang lama untuk menanggapi amaran Armada, Fleet dianggap telah melakukan segala yang dia dapat dalam keadaan seperti itu. Amarannya tiba tepat pada masanya untuk masih mengelakkan kemalangan, jadi apa yang terjadi? Di mana pegawai bertugas?

Hanya tiga orang yang diberi kuasa untuk mengubah arah kapal: Kapten Smith, Pegawai Pertama Murdoch, dan Pegawai Kedua Lightoller. Ketika Fleet menelefon roda kemudi, satu-satunya pegawai yang hadir adalah Quartermaster Robert Hichens, yang bertugas untuk tidak melepaskan roda kapal atau memutar kapal. Pada ketika itu, Kapten Smith telah bersara untuk malam itu, Lightoller telah dibebaskan oleh perintah oleh Murdoch pada pukul 10 malam, dan Murdoch sudah keluar di jambatan.

Secara teorinya, ini tidak seharusnya menimbulkan masalah. Ini kerana dua pegawai tambahan selalu ditempatkan di rumah roda dengan penguasa perempat untuk memastikan semua orang berkomunikasi dalam krisis dan pesanan disampaikan dengan segera. Dua pegawai tambahan yang ditugaskan ke rumah roda pada peralihan nasib itu ialah Pegawai Keenam Moody dan Pegawai Keempat Joseph Boxhall.

Di manakah mereka? Seperti nasib, sebelum Fleet melihat gunung es, Moody pergi untuk menjalankan tugas cepat. Pada masa yang sama, Boxhall telah memutuskan untuk kehabisan secawan teh. Bagaimanapun, ia membeku! Apa yang mungkin salah !?

Dimensi manusia ini akan sangat lucu jika akibatnya tidak begitu tragis.

Sebaik sahaja mereka menyedari kapal itu dalam keadaan bahaya, Moody dan Boxhall sama-sama bergegas kembali ke ruang roda. Moody meraih telefon roda, Murdoch menjerit perintah untuk mengubah arah, dan Hichens memutar roda dengan sekuat tenaga.

Pada mulanya, ia seperti Titanic mungkin akan membersihkan bahaya. Kemudian, ketika gunung es bergerak di sebelah busur kanan, mangsa yang selamat melaporkan mereka mendengar bunyi goresan yang aneh.

Ini adalah bunyi bencana yang akan datang.

Ingatlah ini setiap kali anda mendengar penolakan "itu tidak akan pernah terjadi pada saya." Kesalahan yang nampaknya kecil sekalipun boleh mengakibatkan kegagalan bencana.

Tanda-tanda Masalah Didahulukan

Hampir semua pelanggan saya mengesahkan bahawa tanda-tanda masalah muncul di syarikat-syarikat lama sebelum mereka melanda gunung es metafora dan firma-firma ini mengalami masalah. Akhir mungkin tiba tiba, tetapi selama berbulan-bulan, jika tidak bertahun-tahun, banyak pekerja telah melihat tulisan di dinding. Hal ini berlaku terutamanya apabila kepemimpinan syarikat menggunakan minda Kapal Besar. Maksudnya, pengurusan kanan enggan mendengarkan atau mengatasi masalah pekerja, yang diharapkan melakukan pekerjaan mereka dan tidak ada yang lain. Yang lebih teruk lagi, beberapa pemikir Kapal Besar menghukum orang yang "menggegarkan kapal" dan membangkitkan berita buruk dengan menurunkan atau bahkan menghapuskannya. Oleh itu, untuk mengekalkan pekerjaan mereka, pekerja bermain dan mengekalkan khayalan bahawa semuanya baik-baik saja apabila mereka tahu tidak.

Untuk memupuk kepatuhan dan mengalihkan perhatian pekerja dari masalah, pengurusan kanan kadangkala menggunakan kekacauan sebagai taktik kawalan. Meminta pekerja untuk mengumpulkan data tanpa henti dan membingungkan, pengambilan dan pemecatan perunding, dan perjalanan tanpa henti sering memastikan bahawa semua orang tetap keletihan dan tidak bersedia untuk perbincangan terus terang.

Dalam senario jenis ini, orang beroperasi secara automatik. Mereka tidak hadir secara sahih. Mereka kehilangan sentuhan dengan perasaan mereka, dan ini dapat menjangkiti seumur hidup seseorang dan membuat mereka tidak bersedia menangani krisis. Seperti Robert Hichens, jika orang itu tiba-tiba membuat keputusan kritikal di bawah tekanan, mereka mungkin membeku atau hancur - kadang-kadang mengalami perasaan marah atau menjadi terikat lidah dan tidak dapat membuat keputusan.

Ini adalah pelajaran kritikal dari Titanic : Dalam sebarang krisis, penting untuk hadir sepenuhnya dan autentik mungkin. Apabila anda merasakan masalah, jangan panik dan membeku. Latih diri anda untuk berhenti sebentar dan menilai.

Menjeda: Gerbang ke Kebijaksanaan Emosi

Menjeda adalah kemahiran asas untuk menavigasi kehidupan. Berhenti sebentar membolehkan kita melihat ancaman dan bahaya yang masuk serta tetap tenang dalam krisis sehingga kita menghindari panik dan bertindak dengan berkesan. Bila-bila masa emosi kuat dicetuskan, kita harus berhenti untuk menilai perasaan kita dan apa yang menyebabkannya.

Kadang-kadang kita hanya perlu berhenti sejenak untuk menarik nafas dalam-dalam dan menahan aliran adrenalin melalui sistem kita, yang mungkin menimbulkan tindak balas yang menggembirakan dan bukannya berkesan. Pada masa lain, kami mungkin memilih untuk berhenti sebentar selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu untuk mendapatkan kembali perspektif dan memutuskan cara paling strategik untuk meneruskannya.

Saya cadangkan berlatih seni berhenti sehingga menjadi memori otot emosi. Kemahiran khusus ini sangat mustahak untuk mendapatkan kembali kekuatan peribadi kita dalam apa jua keadaan, dan sangat membantu dalam keadaan tertekan.

Berhenti Adalah Kemahiran Yang Dapat Dipelajari

Selama dua puluh tahun yang lalu, saya telah bekerja dengan orang-orang yang telah mengatasi berbagai pencetus emosi dalam pekerjaan yang mendorong reaksi yang tidak membantu. Sebilangan pelanggan adalah orang-orang yang suka menggambarkan diri mereka sendiri yang mendapati diri mereka memberikan kekuatan mereka dengan penuh kegembiraan mengisi kesunyian perbualan.

Alpha yang digambarkan sendiri juga memberikan kekuatannya, tetapi reaksi mereka sering berbeza. Apabila masalah timbul (kadang-kadang disebabkan oleh kerosakan yang telah mereka lakukan), alfa sering kali bertindak balas secara impulsif, bercakap lebih yang lain, berusaha untuk memaksa penyelesaian, atau menetapkan sasaran yang tidak realistik untuk pasukan mereka.

Apa sahaja corak tingkah laku anda, menguasai kemampuan berhenti sejenak akan membantu anda berhenti bertindak balas secara emosional dan mula bertindak balas secara strategik.

Sesiapa sahaja boleh belajar berhenti sebentar. Maksudnya anda boleh belajar berhenti sebentar. Yang mengatakan, menguasai kemahiran berhenti boleh melibatkan keluk pembelajaran yang sukar.

Mengapa?

Kerana ini adalah kemahiran pengalaman. Anda tidak boleh belajar berhenti sebentar dengan membayangkan diri anda melakukannya. Anda mesti sebenarnya do berulang kali, dan ini memerlukan keberanian.

Menjeda boleh terasa seperti menghidupkan suis redup di ruangan gelap. Apabila orang sudah terbiasa menghindari emosi mereka - mungkin dengan melakukan aktiviti tanpa henti atau perbincangan tanpa henti - berhenti sejenak memaksa mereka untuk mengalami perasaan mereka. Ini bisa menjadi tidak selesa, dan mereka sering melaporkan pemikiran yang bertengkar seperti, “Bukankah ini memanjakan diri? Bukankah kita membuang masa yang berharga? Saya akan berkata Saya berhenti sejenak, tetapi saya tidak akan membuang masa melakukan itu! "

Jeda Boleh Menakutkan

Menjeda boleh menakutkan kerana orang tidak selalu tahu apa yang akan mereka temukan ketika mereka berhenti sebentar untuk melihat ke dalam. Dengan latihan, orang mula memahami bagaimana berhenti sejenak dapat menolong mereka menjelaskan segala pemikiran yang merosakkan diri sendiri atau tingkah laku mensabotaj diri.

Apabila badan kita dibanjiri dengan adrenalin, dorongan segera kita adalah bertindak terlebih dahulu dan berfikir kemudian. Berhenti adalah mengenai perkara sebaliknya.

Ia berbaloi.

Apabila anda berhenti, adrenalin itu akan dialihkan sehingga anda dapat memberi tumpuan lebih jelas pada perkara yang berlaku pada masa sekarang. Sebagai contoh, orang yang berjaya menghindari kemungkinan berlakunya kemalangan kereta dan atlet pro yang mampu cemerlang di bawah tekanan menumpukan perhatian pada perkara yang sedang berlaku pada masa ini. Tumpuan ini sangat kuat sehingga kadang-kadang orang mengatakan bahawa terasa seperti masa perlahan.

Ini adalah penguasaan jeda utama, yang membolehkan orang mengetahui diri mereka sendiri dan menguruskan emosinya sambil bertindak balas secara strategik terhadap apa yang sedang berlaku.

Menguasai Keupayaan Jeda

Menguasai kemampuan berhenti adalah kemahiran yang memberi manfaat kepada semua orang, bukan hanya atlet atasan. Dan serupa dengan bagaimana atlet bekerja keras untuk mengekalkan ketangkasan fizikal mereka, anda berlatih berhenti sejenak untuk memupuk semangat anda ketangkasan emosi. Dengan cara itu, ketika berhenti menjadi kebiasaan, anda tahu anda akan dapat menangani diri anda dalam krisis. Ini membina keyakinan diri dan kepercayaan pada diri sendiri, yang kemudian akan tercermin dalam interaksi anda dengan orang lain.

Menjeda adalah kebalikan dari operasi pada juruterbang automatik. Orang yang menggunakan juruterbang automatik melakukan apa yang diberitahu tanpa pertanyaan selagi seorang tokoh otoriti meyakinkan mereka bahawa semuanya "baik-baik saja." Sebaliknya, dengan berhenti sebentar, anda menilai keadaan untuk diri anda sendiri. Anda mendengar bimbingan dalaman anda. Kesedaran yang meningkat ini meningkatkan kemampuan anda untuk bertindak dengan berkesan pada masa ini.

Menjeda membantu anda mengembalikan kekuatan anda dari dalam ke luar.

© 2020 oleh Maggie Craddock. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru. www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Lifeboat: Menavigasi Perubahan dan Gangguan Kerjaya yang Tidak dijangka
oleh Maggie Craddock

Lifeboat: Menavigasi Perubahan dan Gangguan Kerjaya yang Tidak dijangka oleh Maggie CraddockPara profesional yang rajin hari ini menavigasi gelombang tekanan kewangan secara tiba-tiba, perubahan pengurusan, dan pengurangan. Menggunakan pengalaman dari Titanic selamat sebagai metafora yang kuat, jurulatih eksekutif Maggie Craddock menawarkan pelajaran untuk pendekatan transformatif untuk kehidupan profesional kita, yang menyedari bahawa "setiap lelaki untuk dirinya sendiri" tidak berfungsi jangka panjang. Bot Penyelamat disusun sebagai satu siri soalan utama yang perlu kita semua tanyakan pada diri sendiri ketika menghadapi gangguan kerjaya yang tidak dijangka atau perubahan yang sukar. Soalan-soalan ini membantu pembaca menjelaskan keutamaan mereka yang sahih, menilai tenaga kumpulan yang memandu tempat kerja tertentu, dan mengenal pasti jenis pekerjaan yang akan membantu mereka mencapai potensi sebenarnya.

Untuk maklumat lanjut, atau untuk memerintahkan buku ini, tekan di sini. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle dan sebagai Audiobook.)

Buku oleh Penulis ini

Mengenai Penulis

Maggie CraddockMaggie Craddock, Pengarang Bot Penyelamat, adalah jurulatih eksekutif veteran yang terkenal dengan kerjanya dengan CEO dan pengurusan kanan Fortune 500. Dia telah dipaparkan di CNBC, ABC News, dan National Public Radio. Dia juga ahli terapi bertauliah dan juga pengarang Kerjaya Yang Sah dan Gen Kuasa. Maklumat lanjut di Tempat KerjaRelationships.com.

Video / Temu ramah dengan Maggie Craddock: Cara Berjaya Dalam Situasi Krisis

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...