Mengapa Skrin Kami Meninggalkan Kita Lapar Bentuk Interaksi Sosial Lebih Berkhasiat

Mengapa Skrin Kami Meninggalkan Kita Lapar Bentuk Interaksi Sosial Lebih Berkhasiat
Shutterstock / LukyToky

COVID-19 telah melihat semua peraturan berubah ketika berkaitan dengan penglibatan sosial. Tempat kerja dan sekolah telah ditutup, perhimpunan telah dilarang, dan penggunaan media sosial dan alat dalam talian yang lain telah meningkat untuk merapatkan jurang.

Tetapi ketika kita terus menyesuaikan diri dengan berbagai batasan, kita harus ingat bahawa media sosial adalah gula interaksi sosial yang halus. Dengan cara yang sama bahawa menghasilkan semangkuk butiran putih bermaksud membuang mineral dan vitamin dari kilang tebu, media sosial membuang banyak bahagian yang sangat berharga dan kadang-kadang mencabar komunikasi manusia "keseluruhan".

Pada asasnya, media sosial membuang nuansa berurusan dengan seseorang yang bersikap jasmani dan semua kerumitan isyarat bahasa badan, nada suara dan kepantasan ucapan. Ketidakteraturan dan anonimitas media sosial juga menghilangkan cabaran (sihat) untuk memberi perhatian, memproses maklumat dengan betul dan bertindak balas dengan sopan.

Hasilnya, media sosial adalah cara yang cepat dan mudah untuk berkomunikasi. Tetapi sementara penghapusan kerumitan tentu saja mudah, diet yang tinggi hubungannya melalui media sosial telah terbukti banyak kesan buruk kesihatan fizikal dan emosi kita.

Peningkatan kebimbangan dan kemurungan adalah kesan sampingan yang terkenal. Terdapat juga akibat untuk membuat keputusan berdasarkan sumber maklumat yang sederhana dan "halus". Kita mungkin kurang arif ketika menilai maklumat tersebut, bertindak balas dengan renungan yang jauh lebih sedikit. Kami melihat tweet, dan kami segera terpicu - tidak seperti gula yang dipukul dari sebiji coklat.

Jenis komunikasi yang lebih kompleks menuntut lebih banyak daripada kita, ketika kita belajar mengenali dan terlibat dengan kerumitan interaksi tatap muka - tempo, kedekatan dan bahasa tubuh yang membentuk isyarat komunikasi bukan lisan yang hilang dalam sosial media.

Petunjuk ini mungkin wujud kerana kita telah berkembang untuk bersama dengan orang lain, untuk bekerja dengan orang lain. Pertimbangkan, misalnya, hormon oksitoksin, yang dikaitkan dengan kepercayaan dan tahap tekanan yang lebih rendah dan dicetuskan ketika kita berada di syarikat fizikal orang lain.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Petunjuk kepercayaan dan penglibatan lain adalah kenyataan bahawa kadar jantung kumpulan disegerakkan semasa bekerjasama. Tetapi mencapai rentak komunikasi seperti itu memerlukan usaha, kemahiran dan latihan.

Berhenti sebentar untuk berfikir

Terdapat elemen menarik dari prestasi atletik elit yang dikenali sebagai "mata tenang". Ini merujuk kepada seketika jeda sebelum pemain tenis berkhidmat atau pemain bola penalti dikenakan fokus pada matlamat. Komunikator yang baik juga nampaknya berhenti sejenak, sama ada dalam persembahan atau perbualan - saat yang hilang dalam media sosial untuk mendapatkan tindak balas tanpa nama segera.

Setelah mengatakan semua ini, saya tidak percaya media sosial - atau gula meja untuk perkara itu - pada dasarnya salah. Seperti sepotong kek pada majlis khas, ia boleh menjadi kesenangan, santapan dan tergesa-gesa. Tetapi masalah muncul ketika ia merupakan bentuk komunikasi yang dominan. Seperti hanya makan kek, ia melemahkan kita, menjadikan kita kurang mampu berkembang dalam persekitaran yang lebih mencabar.

COVID-19 bermaksud sebahagian besar nyawa orang dihabiskan dalam talian. Tetapi pertemuan dan perjumpaan Zoom, walaupun lebih intim daripada tweet atau siaran media sosial, juga mempunyai batasan dan membawa kepada keletihan.

Dari segi fisiologi, sebahagian daripada sebab pengalaman ini menjadi sangat mencabar adalah bahawa kita seharusnya berhubung antara satu sama lain secara langsung. Kami berupaya menangani setiap aspek hubungan peribadi secara fizikal - dari perbualan yang tidak selesa hingga pertukaran yang sangat memuaskan.

Kita menderita tanpanya. Kami melihat ini dalam tahap tenaga, kesihatan keseluruhan dan kestabilan mental. Ia fizikal dan juga emosi. Memang, para penyelidik telah menunjukkan selama lebih dari satu dekad sekarang kesunyian membunuh. Apa yang belum ditunjukkan oleh penyelidikan adalah jika media sosial mengurangkan ini.

Sekali lagi, mesyuarat maya tidak salah secara intrinsik. Tetapi, dari segi fisiologi manusia tidak mencukupi untuk menampung apa yang kita perlukan setelah 300,000 tahun evolusi.

Bahkan pada hari-hari sebelum coronavirus, media sosial telah berkembang menjadi alat komunikasi yang dominan bagi banyak orang. Cepat dan mudah, tetapi juga bermakna, menghakimi, cepat - sesuatu yang tidak membawa yang terbaik dalam diri kita.

Harapan dalam memberikan analogi ini adalah bahawa dengan mengontekstualisasikan bagaimana media sosial berfungsi dari segi fisiologi kita, kita dapat mulai memahami bagaimana kita perlu menyeimbangkan media sosial dengan bentuk komunikasi lain yang lebih mencabar, tetapi akhirnya lebih memuaskan. Dan juga bagaimana kita mungkin perlu merancang kaedah komunikasi maya yang merangkumi lebih banyak kaedah fisiologi hubungan sosial yang kita perlukan, dan yang membantu kita berkembang maju.Perbualan

Mengenai Penulis

prof mc schraefel, phd, fbcs, ceng, cscs (huruf kecil sengaja). Profesor Sains Komputer dan Prestasi Manusia, Felo, masyarakat komputer british, Pengerusi Penyelidikan, Royal Academy of Engineering, Chartered Engineer., Universiti Southampton

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 25, 2020
by Kakitangan InnerSelf
"Slogan" atau sub-tajuk untuk laman web InnerSelf adalah "Sikap Baru --- Kemungkinan Baru", dan itulah tema buletin minggu ini. Tujuan artikel dan pengarang kami adalah untuk…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...