Bolehkah Kita Sebenarnya Belajar Hidup Dengan Coronavirus?

Bolehkah Kita Sebenarnya Belajar Hidup Dengan Coronavirus?
Shutterstock / eamesBOT

Ketika kita memasuki suku terakhir tahun 2020, virus yang telah menentukan tahun bermasalah ini tidak menunjukkan tanda-tanda akan hilang. Sekiranya tidak ada vaksin atau rawatan yang berkesan secara meluas, ada yang sekarang mengatakan bahawa kita mesti belajar hidup dengan COVID-19. Tetapi bagaimana sebenarnya?

Ini adalah persoalan rumit yang timbul: Sekiranya kita membiarkan SARS-CoV-2 menyebarkan sebahagian besar penduduk sambil melindungi semua warga tua dan mereka yang berisiko tinggi mendapat penyakit serius, sehingga menimbulkan beberapa tahap imuniti yang mendasari dalam populasi? Atau lebih baik mengikuti langkah-langkah pengendalian dan bertujuan untuk penghapusan virus?

Dalam usaha menjawab pertanyaan itu, konsep "kawanan kekebalan" - ketika sekitar 60% penduduk kebal terhadap penyakit - sering digunakan. Tetapi istilah ini tidak difahami dengan baik. Pengendalian penyakit berjangkit melalui peningkatan imuniti semula jadi pada penduduk tidak pernah dicapai sebelumnya. Imuniti kawanan berfungsi melalui vaksinasi yang disasarkan, dan kami belum mempunyai vaksin untuk COVID-19.

Virus dan imuniti

Ambil contoh cacar - penyakit yang sangat menular, menakutkan dan satu-satunya virus manusia yang pernah kita hapuskan. Tidak seperti COVID-19, orang yang terkena virus selalu menunjukkan gejala, sehingga mereka dapat dijumpai dan diasingkan. Sesiapa yang tidak mati akan mendapat perlindungan seumur hidup.

Tetapi kita hanya menyingkirkan dunia sepenuhnya melalui a kempen vaksinasi yang diselaraskan. Ini adalah satu-satunya cara agar tahap perlindungan yang cukup tinggi dapat dicapai di seluruh dunia untuk mencapai ambang kekebalan kawanan.

Kira-kira seperempat dari semua selesema biasa disebabkan oleh jenis coronavirus. Oleh kerana SARS-CoV-2 juga merupakan coronavirus, mungkinkah terdapat crossover pelindung yang serupa? Kami tidak tahu berapa lama perlindungan terhadap coronavirus bertahan selepas anda pulih, tetapi kami tahu bahawa ia tidak kekal selama-lamanya.

satu kajian baru-baru, misalnya, menunjukkan bahawa beberapa orang boleh jatuh sakit dengan jenis coronavirus yang sama lebih dari sekali pada musim sejuk yang sama. Ini menunjukkan bahawa imuniti semula jadi tidak dapat dianggap sebagai fakta hubungan manusia-koronavirus, dan kekebalan kawanan mungkin tidak dapat terjadi secara semula jadi. Memang, akan luar biasa jika kita dapat mencapai kekebalan semula jadi tanpa vaksin kerana ini belum pernah terjadi sebelumnya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Mengawal penyebaran

Bagaimana dengan cuba menyingkirkan SARS-CoV-2 dengan mengawal penyebarannya? Inilah yang terjadi dengan saudara dekatnya SARS-CoV, atau Sars, dan MERS-CoV, Sindrom Pernafasan Timur Tengah, yang keduanya juga berkaitan dengan coronavirus kelawar. Penyakit-penyakit ini muncul pada abad ke-21, dan menunjukkan patogen baru bagi sistem imun manusia untuk ditanggapi, jadi mereka boleh menjadi contoh berguna untuk meramalkan apa yang mungkin berlaku dengan COVID-19.

Sars mengelilingi dunia dua kali November 2002 dan Mei 2004 sebelum hilang sama sekali. Ini berkat langkah-langkah kawalan yang ketat, seperti karantina untuk kontak orang yang terkena jangkitan dan pembersihan kawasan awam secara berkala.

Skema ujian makmal yang mantap dibentuk. Orang ramai digalakkan memakai topeng muka dan sering mencuci tangan. Langkah-langkah ini menghentikan penyebaran virus di antara orang-orang, yang menyebabkannya kepupusan.

Kelebihan yang kami miliki dalam usaha menahan Sars adalah bahawa kebanyakan orang yang mengalami infeksi mengalami gejala dengan cepat, sehingga mereka dapat dikenali, diberikan bantuan perubatan yang mereka perlukan dan kemudian diasingkan untuk mencegah mereka menjangkiti orang lain. Malangnya, COVID-19 nampaknya paling menular pada awal penyakit ini sementara orang mempunyai gejala ringan atau tidak, jadi kita tidak dapat melakukan perkara yang sama dengan berkesan.

Mers pertama kali diperhatikan di Timur Tengah pada tahun 2012. Ia menyebabkan penyakit yang sangat serius dan membunuh 34% daripada mereka yang menangkapnya. Nampaknya kurang berjangkit daripada SARS dan SARS-CoV-2 - untuk menyebarkan penyakit, orang harus berada dalam hubungan yang sangat dekat.

Oleh itu, pesakit dengan Mers cenderung memberikannya kepada mereka yang merawat mereka di hospital atau keluarga terdekat mereka. Ini menjadikannya lebih mudah untuk mengatasi wabak dan menghentikan penyakit ini secara berleluasa secara geografi. Masih terdapat wabak besar, termasuk 199 kes di Arab Saudi dalam 2019.

Seperti Mers, dan tidak seperti Sars, kita dapat menjangkakan wabak COVID-19 akan muncul walaupun kita terkawal. Yang penting adalah mengenal pasti orang yang mengalami jangkitan secepat mungkin, melalui ujian dan pengesanan kontak, untuk mengurangkan jumlah yang terkena kejadian tertentu. Vaksin yang berkesan dan banyak digunakan akan dapat mencapai tahap ini lebih awal.

Duduk bertenang

Perbandingan dengan wabak influenza juga membantu dalam memahami seperti apa "hidup dengan" COVID-19. Selesema 1918-20 Sepanyol dianggarkan telah menjangkiti 500 juta orang, dan sekitarnya 50 juta orang mati. Antara Januari 2009 dan Ogos 2010, sekurang-kurangnya 10% populasi global mungkin dijangkiti selesema babi Mexico, tetapi jumlah kematian, hanya lebih dari seperempat juta sama dengan kadar jangkaan selesema bermusim.

Artikel akhbar dari tahun 1918 yang memperkenalkan topeng jenis baru untuk melindungi pekerja kesihatan dari selesema Sepanyol.Artikel akhbar dari tahun 1918 yang memperkenalkan topeng jenis baru untuk melindungi pekerja kesihatan dari selesema Sepanyol. Washington Times

Virus 1918 dan 2009 adalah jenis influenza A yang sama, yang disebut H1N1. Jadi mengapa kadar kematian lebih rendah untuk selesema babi? Ini kerana pada abad ke-21, ujian makmal untuk selesema adalah tugas rutin, kami menjalani rawatan antivirus yang berkesan (Tamiflu dan Relenza) dan vaksin. Virus ini juga bermutasi menjadi kurang berbahaya. Ia menetap dan bergabung dengan semua selesema musiman yang lain, dan kini dikenali sebagai H1N1pdm09

Mungkinkah perkara yang sama berlaku untuk COVID-19? Malangnya tidak. Kami mempunyai ujian makmal yang tepat untuk SARS-CoV-2 tetapi ini hanya dicipta pada tahun 2020. Ujian telah membuat kerja tambahan untuk makmal mikrobiologi hospital sementara mereka masih harus meneruskan semua pekerjaan biasa mereka.

Remdesivir antivirus adalah hanya digunakan untuk merawat orang yang sudah berada di hospital dengan COVID-19 yang teruk. Vaksin tidak mungkin siap sebelum musim bunga 2021. Terdapat beberapa jenis baru SARS-CoV-2, tetapi malangnya ia sama seperti yang asli atau lebih berjangkit. Virus ini belum menunjukkan tanda-tanda untuk mengendap.

Jalan keluar

Sebilangan besar orang yang mendapat COVID-19 pulih, tetapi sekitar 3% daripada mereka yang telah diuji positif di seluruh dunia telah meninggal dunia. Kami tidak tahu berapa banyak daripada mereka yang akan membuat pemulihan untuk mengembangkan kesan sampingan jangka panjang (dikenali sebagai COVID panjang), tetapi ia mungkin sehingga% 10. Kajian mengenai orang yang dijangkiti Sars pada awal tahun 2000 menunjukkan bahawa sebahagian daripada mereka masih mengalami masalah paru-paru 15 tahun kemudian

Menghadapi statistik seperti ini, kita harus berusaha memastikan bahawa sebanyak mungkin orang dilindungi dari jangkitan COVID-19, bukan "belajar hidup dengan virus". Kita perlu meneruskan langkah-langkah sehari-hari untuk menghentikan coronavirus daripada menyebarkan antara orang sebanyak yang kita dapat. Sepanjang tahun 2020, ini berarti pelbagai tahap penguncian yang dikenakan oleh pemerintah di kebanyakan negara.

Dalam jangka masa sederhana, perlu ada keseimbangan antara sekatan kebebasan orang dan membiarkan mereka bertemu dengan orang tersayang dan mencari nafkah. Tetapi SARS-CoV-2 tidak seperti cacar, tidak seperti Sars atau Mers dan tidak seperti spus atau Swine flus. Ada pelajaran yang dapat kita pelajari dari penyakit berjangkit sebelumnya tetapi ini melampaui konsep yang kurang difahami mengenai kekebalan, penghapusan atau belajar hidup dengan virus.

Nampaknya wabak SARS-CoV-2 akan menjadi kenyataan kehidupan untuk beberapa waktu yang akan datang, tetapi "belajar untuk hidup dengan virus" tidak seharusnya membiarkannya menjangkiti sejumlah besar orang. Rancangannya adalah untuk memastikan bahawa sangat sedikit orang yang dijangkiti sehingga wabak baru kecil dan jarang berlaku.Perbualan

Mengenai Penulis

Sarah Pitt, Pensyarah Utama, Praktik Sains Mikrobiologi dan Bioperubatan, Felo Institut Sains Bioperubatan, Universiti Brighton

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Saya mendapat bantuan sedikit daripada kawan-kawan saya

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…
Adakah Anda Sebahagian daripada Masalah Kali Terakhir? Adakah Anda Akan Menjadi Bahagian Penyelesaian Kali Ini?
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Adakah anda mendaftar untuk mengundi? Sudahkah anda mengundi? Sekiranya anda tidak akan memilih, anda akan menjadi sebahagian daripada masalah.