Adakah Saya Atau Tidak? Para saintis masih belum mengetahui kehendak bebas, tetapi mereka seronok mencuba

Adakah Saya Atau Tidak? Para saintis masih belum mengetahui kehendak bebas, tetapi mereka seronok mencuba
Selalu ada perkara yang mempengaruhi kita di luar kawalan kita.
Victoriano Izquierdo / Unsplash, CC BY

Pada tahun 1983, ahli fisiologi Amerika Benjamin Libet menjalankan eksperimen yang menjadi mercu tanda dalam bidang sains kognitif. Ia membuat ahli psikologi, ahli sains saraf, dan ahli falsafah sama ada sangat bersemangat atau sangat prihatin.

Kajian itu sendiri adalah sederhana. Peserta disambungkan ke alat yang mengukur aktiviti otak dan otot mereka, dan diminta untuk melakukan dua perkara asas. Pertama, mereka harus melenturkan pergelangan tangan mereka setiap kali mereka mahu melakukannya.

Kedua, mereka harus memperhatikan saat mereka pertama kali mengetahui niat mereka untuk melenturkan pergelangan tangan mereka. Mereka melakukan ini dengan mengingati kedudukan titik putar pada muka jam. Kegiatan otak yang diminati oleh Libet adalah "potensi kesiapan", yang diketahui meningkat sebelum gerakan dilakukan.

Libet kemudian membandingkan tiga ukuran dalam masa: pergerakan otot, aktiviti otak, dan masa yang dilaporkan mengenai niat sedar untuk bergerak. Dia mendapati niat yang dilaporkan untuk bergerak dan aktiviti otak dilakukan sebelum pergerakan sebenar, jadi tidak ada kejutan di sana. Tetapi, dia juga mendapati aktiviti otak mendahului niat yang dilaporkan untuk bergerak sekitar setengah saat.

Ini seolah-olah menunjukkan otak peserta sudah "memutuskan" untuk bergerak, setengah saat sebelum mereka secara sedar menyadarinya.

Dalam eksperimen Libet, para peserta harus ingat di mana titik itu pada saat mereka membuat keputusan sedar untuk melenturkan pergelangan tangan mereka.Dalam eksperimen Libet, para peserta harus ingat di mana titik itu pada saat mereka membuat keputusan sedar untuk melenturkan pergelangan tangan mereka. Tesseract2 / Wikimedia Commons, CC BY-SA

Adakah neurosains baru saja menyelesaikan masalah kehendak bebas?

Sebilangan penyelidik telah sejak berhujah bahawa idea intuitif bahawa kita mempunyai kesedaran (atau "diri") yang berbeza dari otak kita - dan yang boleh menyebabkan sesuatu di dunia nyata - mungkin salah. Benar-benar menjadi "pengarang" tindakan kita sepertinya menunjukkan, setidaknya bagi banyak orang, bahawa "Saya" membuat keputusan, bukan otak. Walau bagaimanapun, hanya otak (atau neuron) yang benar-benar dapat sebab kita melakukan sesuatu, jadi kita harus terkejut apabila mengetahui bahawa niat adalah akibat bukannya asal aktiviti otak?


 Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Yang lain kurang yakin dengan kajian Libet dan menyerangnya dari semua sudut yang mungkin. Sebagai contoh, telah dipersoalkan apakah melenturkan pergelangan tangan benar-benar keputusan, kerana tidak ada tindakan alternatif, dan apakah kita benar-benar dapat menilai momen niat kita dengan tepat. Mungkin, para skeptis mencadangkan, penemuan itu boleh menimbulkan banyak keributan mengenai apa-apa.

Tetapi penemuan Libet berjaya ditiru. Dengan menggunakan kaedah neuroimaging lain seperti pengimejan resonans magnetik fungsional (fMRI) dalam kombinasi dengan teknik analisis baru yang pintar, ia telah ditunjukkan bahawa hasil keputusan antara dua alternatif dapat diramalkan [beberapa saat sebelum niat sedar yang dilaporkan].

Malah Libet sendiri nampaknya tidak selesa mendakwa "kehendak" kita sama sekali tidak menjadi masalah. Bagaimana jika kita masih dapat mengatakan "tidak" untuk apa yang otak ingin lakukan? Ini sekurang-kurangnya akan memberi kita "percuma tidak" Untuk menguji ini, satu kajian meminta para peserta bermain permainan dengan komputer yang dilatih untuk meramalkan niat mereka dari aktiviti otak mereka. Hasil kajian mendapati peserta boleh membatalkan tindakan mereka jika komputer mengetahui dengan cepat apa yang ingin mereka lakukan, sekurang-kurangnya hingga 200 milisaat sebelum tindakan itu, setelah itu terlambat.

Tetapi adakah keputusannya tidak untuk melakukan sesuatu yang sangat berbeza dengan keputusan untuk melakukan sesuatu?

Ia bergantung pada maksud anda secara percuma

Cara lain untuk melihat kajian Libet adalah dengan mengenalinya mungkin tidak berkaitan erat dengan masalah "kehendak bebas" seperti yang difikirkan pada awalnya. Kita mungkin keliru dalam apa yang kita anggap sebagai keputusan yang benar-benar bebas. Kita sering berfikir "kehendak bebas" bermaksud: bolehkah saya memilih sebaliknya? Secara teori, jawapannya mungkin tidak - dibawa kembali ke masa lalu, dan diletakkan dalam keadaan yang sama, hasil keputusan kita mungkin sama persis sama. Tetapi mungkin itu tidak menjadi masalah, kerana apa yang sebenarnya kita maksudkan adalah: tidak ada faktor luaran yang memaksa keputusan saya, dan adakah saya bebas memilih untuk melakukannya? Dan jawapannya mungkin masih ya.

Sekiranya anda bimbang tentang "kehendak bebas" hanya kerana kadang-kadang ada faktor luaran yang mempengaruhi kita, fikirkanlah ini: selalu ada juga faktor di dalam diri kita yang mempengaruhi kita, dari mana kita tidak dapat melepaskan diri sepenuhnya - keputusan kita sebelumnya, kenangan, keinginan, kehendak dan tujuan, semuanya dilambangkan di dalam otak.

Sebilangan orang mungkin masih menyatakan bahawa hanya jika tidak ada yang mempengaruhi keputusan kita sama sekali kita dapat benar-benar bebas. Tetapi sebenarnya tidak ada alasan yang baik untuk memilih salah satu cara, dan hasilnya mungkin disebabkan oleh aktiviti neuron secara rawak kebetulan aktif semasa membuat keputusan. Dan ini bermaksud keputusan kita juga akan dibuat secara acak dan bukannya "disengaja", dan itu akan terasa lebih bebas bagi kita.

Sebilangan besar keputusan kita memerlukan perancangan kerana lebih rumit daripada keputusan "spontan" disiasat dalam kajian gaya Libet, sama ada membeli kereta, atau berkahwin, itulah yang sangat kita hargai. Dan yang menarik, kita tidak cenderung mempertanyakan apakah kita mempunyai kehendak bebas ketika membuat keputusan yang rumit, walaupun mereka memerlukan lebih banyak aktiviti otak.

Sekiranya aktiviti otak yang muncul mencerminkan keputusan proses bukannya hasil, kita mungkin tidak mempunyai percanggahan falsafah di tangan kita. Ini penting bagi apa yang kita sebut "keputusan" - apakah saat kita mencapai suatu hasil, atau seluruh proses yang mengarah untuk mencapainya? Aktiviti otak dalam kajian gaya Libet mungkin mencerminkan yang terakhir, dan itu tiba-tiba tidak terdengar begitu misteri lagi.

Di manakah dari sini?

Walaupun kajian klasik Libet mungkin tidak menyelesaikan masalah kehendak bebas, ini membuat banyak orang pandai berfikir keras. Generasi pelajar telah bertengkar sepanjang malam mengenai bir dan pizza sama ada mereka mempunyai kehendak bebas atau tidak, dan para penyelidik telah melakukan kajian yang semakin inovatif untuk mengikuti jejak Libet.

Soalan menarik telah timbul, seperti otak mana yang memproses membawa kepada pembentukan tindakan sukarela, bagaimana kita melihat agensi, kebebasan kehendak apa bermaksud bertanggungjawab terhadap tindakan kita, dan bagaimana kita mengubah fikiran setelah membuat keputusan awal.

Para penyelidik harus mengakui bahawa mereka mungkin tidak dapat memberikan jawapan yang pasti untuk persoalan falsafah besar. Tetapi bidang neurosains kognitif dan keputusan sukarela lebih hidup, menarik dan canggih daripada sebelumnya, berkat usaha berani Libet dan penggantinya untuk mengatasi masalah falsafah ini menggunakan sains.Perbualan

Mengenai Penulis

Stefan Bode, Profesor Madya dan Ketua Makmal Neurosains Keputusan, University of Melbourne

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: 10 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini, ketika kita meneruskan perjalanan menuju apa yang - setakat ini - 2021 yang penuh gejolak, kita menumpukan perhatian pada diri kita sendiri, dan belajar untuk mendengar mesej yang intuitif, untuk menjalani kehidupan yang kita…
Surat Berita InnerSelf: 3 Januari, 2021
by Kakitangan InnerSelf
Semasa menyambut tahun baru, kami mengucapkan selamat tinggal kepada yang lama ... yang juga dapat berarti - jika kita memilih - melepaskan perkara yang tidak sesuai untuk kita, termasuk sikap dan tingkah laku lama. Menyambut yang baru ...
Surat Berita InnerSelf: Disember 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Tahun baru semakin hampir. Kedatangan tahun baru boleh menjadi masa renungan, atau penilaian semula ke mana kita berada, dan ke mana kita akan pergi. Ramai di antara kita melihat ini sebagai peluang untuk…
Buletin InnerSelf: 20 Disember 2020
by Kakitangan InnerSelf
Dalam budaya moden, kita cenderung melekatkan label pada perkara dan orang: baik atau buruk, kawan atau musuh, muda atau tua, dan banyak lagi "ini atau itu". Minggu ini, kita melihat label tertentu dan…
Surat Berita InnerSelf: Disember 13, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Minggu ini terasa seperti permulaan baru ... mungkin kerana hari Isnin (14) membawa kita bulan baru dan gerhana matahari total ... atau mungkin kerana kita menghampiri titik balik matahari Disember dan Baru ...