Berita Baik: Orang Awam Menjadi Lebih Lebih Wiser Mengenai Bagaimana Media Berfungsi

Berita Baik: Orang Awam Menjadi Lebih Lebih Wiser Mengenai Bagaimana Media Berfungsi

Bercerita adalah bahagian penting dalam budaya manusia. Di mana politik dan kuasa prihatin, cerita menjadi sesuatu yang bukan hanya untuk diberitahu, tetapi untuk dibentuk dan dipengaruhi - sehingga, dalam banyak kes, mereka digunakan untuk menyesatkan atau menipu. Penyelidikan terkini untuk syarahan mengenai "berita palsu" menyebabkan saya tertanya-tanya jika ada sebab mengapa ia kelihatan meningkat pada masa-masa tertentu. Saya sampai pada kesimpulan bahawa tiga faktor utama seolah-olah mewujudkan syarat-syarat untuk berita palsu untuk melonjak: perubahan langkah dalam komunikasi atau teknologi komunikasi ditambah dengan ketidakpastian politik dan konflik bersenjata. Perbualan

Tidak syak lagi bahawa dunia masih belajar menyesuaikan diri dengan kesan media sosial. Twitter adalah platform baru sepuluh tahun yang lalu, kini cara presiden Amerika Syarikat berbincang dengan dunia. Ia membolehkan dia berasa mengawal mesejnya. Kuasa politik selalu ingin melakukan itu: dari pertempuran dunia kuno dengan betul melalui sejarah manusia. Di Britain, seseorang mungkin berfikir tentang dinasti Tudor cuba untuk mengawal apa yang pada masa itu media baru - akhbar percetakan - untuk mengukuhkan kedudukan mereka pada mulanya lemah di takhta Inggeris pada abad 15th lewat.

Ini adalah masa ketidakpastian politik dan konflik bersenjata - dan akhbar percetakan memainkan peranan utama dalam mewujudkan konflik dan ketidakstabilan itu.

Kerja salji

Dengan faedah penglihatan, kempen Napoleon Bonaparte di Rusia diingati sebagai bencana ketenteraan - tetapi ia tidak kelihatan seperti itu, kerana Grande Armée maju di Moscow. Panglima Rusia, Marshal Kutuzov - menghadapi persoalan mengenai taktiknya - memastikan bahawa ketika arus mula berubah, dia memanfaatkannya. Trofi pertempuran telah ditunjukkan kepada askar. "Apa sahaja batasannya sebagai ahli taktik, Kutuzov menjadi tuan apabila ia menjadi perhubungan awam, dan semangat tenteranya," tulis Dominic Lieven dalam Rusia melawan Napoleon.

Sedikit pangkat dan fail tentera Kutuzov akan dapat membaca atau menulis. Satu-satunya akaun tindakan itu adalah dari surat rasmi, atau buku harian dan surat rasmi. Mesej itu agak mudah dikawal.

Peperangan Rusia terhadap Perancis, Britain dan Turki, kemudian pada abad 19th adalah perkara yang berbeza. Krimea 1850s diingati dalam sejarah kewartawanan untuk debutnya "ibu bapa yang sengsara dari suku yang tidak beruntung", sebagai William Howard Russell - biasanya dianggap sebagai wartawan perang pertama - menggambarkan dirinya.

Pelaporan perintisnya telah mempengaruhi jauh melampaui zamannya. Kerajaan British tidak hanya bimbang tentang musuh ketika Perang Dunia I tercetus. Mereka bimbang tentang akhbar itu. Meningkatkan peredaran akhbar dan kadar celik huruf yang meningkat dengan pesat kerana hasil pendidikan yang semakin meluas - belum lagi cita-cita besar baron media zaman - bermakna akhbar-akhbar itu dikreditkan dengan pengaruh yang belum pernah terjadi sebelumnya. Perundangan yang ketat telah diluluskan untuk memastikan mereka tidak menggunakannya dengan cara yang bercanggah dengan kerajaan. Ada yang cuba untuk melaporkan dengan bebas, tetapi dihentikan. Sekurang-kurangnya satu, Philip Gibbs, yang kemudian menyentuh garis pemerintah, diancam dengan ditembak.

Mereka yang dibenarkan untuk melaporkan menghantar akaun mengangkat yang tidak dikenali oleh tentera. Terdapat juga cerita-cerita kekejaman yang terkenal - salah satu yang paling mengejutkan adalah orang-orang Jerman mendidih mayat manusia untuk sabun. Ia adalah berita palsu yang paling buruk.

Kuasa penyiaran

Pada masa yang sama Eropah pergi berperang dan diseret di bahagian besar di seluruh dunia, radio dikuasai. Tidak pernah sebelum suara manusia mempunyai keupayaan untuk menjadi medium, secara sederhana. Kesannya yang baru menghasilkan peluang propaganda baru. Antara eksponen yang paling terkenal ialah William Joyce, yang dikenali sebagai "Lord Haw-Haw" yang menyiarkan propaganda Nazi dalam bahasa Inggeris. Nama samaran itu adalah usaha untuk melemahkannya. Dia dianggap cukup serius, walaupun, digantung sebagai pengkhianat selepas perang.

Perang Dingin - masa ketegangan politik yang besar, dan perang proksi - menghasilkan berita palsu yang menarik perhatian dunia. Antaranya: Kanard yang diilhamkan oleh KGB, Operasi INFEKTION, yang cuba meyakinkan orang bahawa virus AIDS adalah hasil eksperimen peperangan biologi Amerika Syarikat. Terdapat echo kontemporari yang luar biasa ini ketika RT sepertinya memberi kepercayaan kepada cerita-cerita yang dibela oleh jabatan AS mungkin menyalahkan Ebola.

Pembohongan besar

Jadi "berita palsu" bukanlah perkara baru. Apa yang boleh dikatakan baru adalah skala, dan sifat penyertaan. Hari ini, sesiapa sahaja yang mempunyai akses kepada media sosial boleh menyertai. Ketidakstabilan politik dan peperangan - seperti dunia yang dihadapi hari ini - mewujudkan insentif untuk kerajaan dan individu untuk berbuat demikian, dan teknologi baru dan penggunaan teknologi itu menjadikannya lebih mudah untuk tersebar.

Sekiranya terdapat berita baik dalam era berita palsu, ini adalah: era berita palsu terdahulu telah datang dan berakhir. Ahli politik dan orang awam telah menjadi akrab dengan cara kerja media baru dan telah melakukannya dalam era kewartawanan daripada mencetak ke surat khabar peredaran massa ke penyiaran dan sekarang media sosial. Kewartawanan mendapat kepercayaan dan kredibiliti selepas Perang Dunia 1. Ia boleh sekali lagi.

Tentang Pengarang

James Rodgers, Pensyarah Kanan dalam Kewartawanan, City, University of London

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = news media; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}