Bagaimana Kesalahan Membuat Kami Memikirkan Semula Matlamat Kita

Bagaimana Kesalahan Membuat Kami Memikirkan Semula Matlamat Kita

Penyelidikan baru menggali bagaimana kemunduran menjejaskan usaha mencapai matlamat kami, seperti penurunan berat badan.

Kemundutan akan dijangkakan apabila mencapai matlamat, sama ada anda cuba mengurangkan berat badan atau menjimatkan wang. Cabaran itu kembali ke landasan dan tidak menyerah selepas kesukaran atau krisis, kata José Rosa, profesor pemasaran di Ivy College of Business di Iowa State University.

"Kami tahu sukar untuk kembali apabila orang mengambil jalan keluar."

Rosa adalah sebahagian daripada pasukan penyelidik yang mengusahakan cara-cara praktikal untuk membantu orang-orang berpegang pada matlamat yang berkaitan dengan kesihatan-khusus, rejimen yang ditetapkan untuk penyakit perubatan yang memerlukan perubahan gaya hidup yang signifikan. Kerja ini adalah peribadi untuk Rosa. Saudara kencing manisnya hampir mati apabila gula darahnya mencapai paras yang tinggi, dan dia bergelut dengan penglihatan yang lemah dan kesihatan, katanya.

Mengekalkan komitmen kepada matlamat kesihatan jangka panjang adalah mencabar, kerana ia mungkin merasa seolah-olah tidak ada cahaya pada akhir terowong, kata Rosa. Jika matlamat anda adalah untuk kehilangan £ 20, terdapat jangka masa yang ditetapkan dan titik untuk meraikan mencapai matlamat anda. Walau bagaimanapun, jika anda diabetes dan perlu memotong makanan tertentu dari diet anda atau mengubah rutin harian anda untuk melakukan lebih banyak, matlamatnya mempunyai perasaan yang berbeza, kata Rosa.

"Ini adalah beberapa matlamat yang paling sukar yang kita hadapi, kerana usaha itu perlu menjadi satu cara hidup. Sekiranya anda seorang pesakit diabetes, anda perlu memikirkan diet anda setiap kali anda makan, "kata Rosa. "Dalam banyak cara, ia adalah korban. Anda mesti menanggung kos ini dan hadiah adalah kesihatan. "

Malangnya, ganjaran itu tidak serta-merta sukar untuk direalisasikan dengan penyakit tertentu, seperti diabetes atau tekanan darah tinggi. Seperti yang kita usia, isu kesihatan lain dapat merumitkan hasil dari matlamat awal dan kelihatan seolah-olah usaha kita tidak membuahkan hasil. Ini menjadikannya lebih sukar untuk mencapai matlamat, kata Rosa, walaupun kita tahu pemberhentian boleh mendatangkan akibat yang serius.

Dalam kajian baru, penyelidik menjalankan lima eksperimen untuk memahami bagaimana krisis mempengaruhi motivasi dan komitmen terhadap matlamat. Para penyelidik mendapati bahawa kemunduran atau kesulitan sering mendorong orang untuk menilai semula manfaat kos matlamat mereka dan mempertimbangkan berhenti.

Eksperimen ini menyimulasikan beberapa situasi di mana beberapa peserta menghadapi krisis tindakan. Mereka kemudian menjawab beberapa soalan untuk menentukan bagaimana mereka akan bertindak balas. Rosa mengatakan krisis tindakan mungkin berkaitan atau tidak berkaitan dengan matlamat, tetapi ia adalah satu titik semasa usaha mencapai matlamat apabila keadaan berubah, menyebabkan kita mempersoalkan sama ada matlamatnya benar-benar penting.

Apabila persoalan itu bermula, kita mengubah minda kita dari pelaksanaan ke penilaian. Kami renegosiasi kepentingan hasil dan mungkin menentukan ia tidak lagi bernilai, kata Rosa.

Penyelidik merujuk kepada keputusan itu untuk berhenti sebagai "mengambil jalan keluar," yang boleh melancarkan bola ke masalah lain.

"Kami tahu sukar untuk kembali apabila orang mengambil jalan keluar. Ini menyebabkan sesetengah orang berasa seperti kegagalan dan berhenti berusaha bersama-sama. Dalam sesetengah keadaan, jalan keluar membawa kepada tingkah laku yang menyebabkan krisis lain atau penurunan yang ketara, "katanya.

Sebagai contoh, Rosa mengatakan seorang lelaki dengan tekanan darah tinggi berhenti mengambil ubatnya dan mengalami serangan jantung, atau seorang wanita diabetes mempunyai tindak balas insulin yang menyebabkannya menjadi hitam dan merosakkan kereta.

Penyelidik kini menggunakan data dari eksperimen untuk membangun dan menguji campur tangan bagi pesakit mengenai rejimen kesihatan yang ditetapkan. Rosa berkata matlamatnya adalah untuk memberikan arahan khusus untuk pesakit untuk mengikuti dan membantu mengalihkan minda mereka dari rundingan semula atau penilaian semula kepada pelaksanaan.

Manfaat berpotensi campur tangan semacam itu melangkaui pesakit individu, kata Rosa. Dari perspektif pemasaran, ia adalah isu penggunaan dan menjadikan penjagaan kesihatan lebih berkesan untuk pesakit. Rosa berkata campur tangan yang betul akan membantu pesakit untuk terus berjalan, mengurangkan risiko untuk masalah kesihatan tambahan dan menurunkan kos penjagaan kesihatan.

Hasilnya diterbitkan dalam talian dalam jurnal Psikologi & Pemasaran.

Penyelidik dari Penn State dan University of Wyoming juga menyumbang kepada kerja.

sumber: Universiti Negeri Iowa

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = setting goal; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWtlfrdehiiditjamsptrues

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}